Banyak orang hanya mengaitkan nama Ujung Kulon dengan badak nya, thats all. Kagak tau pemandangan dan keindahan alam di sana yang bener-bener amazing, dari dulu gue sering baca aja bahwa pantai-pantai  di sana lebih gak kalah keren dari Bali. Walau letak nya mungkin lebih dekat dari ibukota, tapi untuk menuju ke sana butuh usaha yang gak gampang. Lewat coretan di bawah ini, mudah-mudah an bisa memberikan motivasi untuk mencoba menjelajahi sebagian kecil titik surga di Nusantara.

Bontang, Kamis malam, 30 January 2014… jam 22:00.

Gue bersiap-siap di mess, packing-packing mau menuju Jakarta. Sudah tepat satu tahun gue bekerja di kota ini,  jadinya dapat jatah cuti dua minggu, yang di pikiran gue cuma kepengen ngabisin waktu liburan buat berjelajah ke tempat yang belum pernah gue datangin. Tapi ampe sekarang belum bisa nentuin mau kemana. Mumpung libur nya agak panjang, kepengen banget manfaatin ke tempat yang butuh banget usaha lebih untuk sampai ke sana.

Bontang to Jakarta

Perjalanan darat bontang ke balikpapan by travel (Innova), bisa makan waktu 5 jam, makanya berangkat dari Bontang tengah malam, biar sampe di Bandara Sepinggan Balikpapan sebelum jam 6 pagi. Jadwal pesawat gue paling pertama jam 06:00.

Di dalam mobil trael ya browsing di hp aja, buka-buka forum trip & backpacker. Karena weekend ini long weekend, besok jumat tanggal 31 Januari nya libur imlek, jadi banyak banget yang buka trip. Tapi hampir semua kursi quota untuk ikutan trip udah full. Hanya ada beberapa trip yang masih kosong seat nya, gue rangkum dulu deh, ntar dipikirin lagi mau ngetrip kemana kalo udah sampe di jakarta, 6 jam perjalanan bontang ke balikpapan, ditambah lagi 2 jam dari balikpapan ke jakarta, total bisa 8 jam an nyampe ke rumah.

Sampe rumah, cipika cipiki ama bokap nyokap, langsung deh tidur di kamar, masih kerasa jetlag & capek karena perjalanan yang jauh. Pas badan berasa udah normal, baru deh harus ambil keputusan.

Yup!!  Ujung Kulon!!

Karena dari dulu penasaran banget, yang katanya pantai di Ujung Kulon gak kalah keren daripada Bali. Udah kebayang di otak, nanti bakalan tempuh perjalanan darat lagi yang berjam-jam lama nya ditambah perjalanan laut untuk sampe ke sana.

Ah cuek aja, langsung gue booking satu seat ke TS nya, karena memang masih sisa satu seat lagi. Detik itu juga gue langsung transfer & confirm, daripada nanti keabisan seat quota. Ampe rumah, bukannya istirahat tapi langsung beres-beres & packing lagi barang-barang yang bakalan dibawa untuk travelling ke Ujung Kulon. Meeting point nya jam 22:00 di Plaza Semanggi.

Masih setengah nyawa juga nih, karena baru sampe jakarta, tapi sudah siap-siap mau melanjutkan perjalanan yang bakalan bikin badan lebih capek.

Skip Skip Skip

Waktu dah nunjukin pukul 20:00, mending berangkat sekarang aja daripada nanti kena macet,  suasana jalan Jakarta kan suka gak jelas, naek taksi aja langsung, kalo naek mikrolet suka lama ngetem belum lagi macet nya.

Ampe Plaza Semanggi, celingak celinguk dah tuh, sms in si TS, posisi nya dimana, eh disuruh tunggu di Dunkin Donut. Ya udah gue di sana aje, nungguin bengong-bengong gak jelas bawa tas gede pula. Sambil merhatiin pengunjung mall yang modis-modis banget, jauh dah style nya ama gue.

Gue perhatiin sekeliling ada neh satu dua orang, yang dari tadi diem aje, kayak lagi nunggu juga, gue coba aja iseng nanya, sapa tau anggota yang mau ikutan ke Ujung Kulon. Eh bener kan ternyata, doi juga termasuk rombongan yang mau ke ujung kulon. Bukan dari tadi aja ya nyapa nya, jadi kan gak celingak celinguk sendirian gak jelas, kenalan deh tuh ama mereka.

Sambil ngobrol macem-macem gak terasa akhirnya datang lagi tuh rombongan berikut,  termasuk juga TS nya. Disuruh bersiap-siap kita ke bis, yang ternyata udah ready di luar. Beuhhh pas liat bis nya – BUS POLISI – Garang banget nih. Bakalan ngebut abis-abis an kalo bis nya kayak gini, gak bakalan ada yang berani stop in.

Sekitar jam 10-an malem semua peserta rombongan dari Jakarta sudah kumpul, kita siap-siap cabut. Katanya seh masih ada rombongan lagi yang mau djemput juga, masih satu arah, di daerah Karawaci, langsung deh pas di bis gue ambil posisi enak, duduk paling belakang, pojok pula paling kanan.

Jakarta to Sumur – Pandeglang

Tujuan pertama kita yaitu menuju Desa Sumur di pandeglang banten, jarak tempuh sekitar 5 jam-an.  Ini mah sama dengan perjalanan Bontang ke Balikpapan. Pas sudah mau sampe karawaci, bis nya rada pelan, karena mau jemput juga rombongan yang udah nunggu di sana, dekat pintu tol karawaci.

Keliatan tuh ada rombongan yang lagi pada kumpul. Pas bis nya mau nyamperin mereka, eh pada ngibrit semua!! Dikirain mau pada ditangkep kali ya, karena bis nya bis polisi. hahahha -koplak banget- tapi akhirnya merka pada nyadar juga.

Pas sudah pada naek ke bis baru deh tuh seru banget denger cerita-cerita dari mereka pas di deketin bis polisi, karena keseringan mangkal malem-malem kali ya, makanya tiap ada polisi ama satpol pp langsung pada kabur.

Perjalanan dari jakarta sampai di Kota Serang-Banten seh masih relatif normal, karena kondisi jalanan nya masih oke, nah pas sudah masuk ke daerah-daerah yang agak jauh, seru banget, ampe pada gak bisa tidur. Bis nya cepet banget, dah gitu jalanan nya parah, ancur. Sampe berkali-kali lompat berdiri dari tempat duduk, tas-tas yang ditumpukin di belakang bangku gue, buyar semua kemana-mana.

Akhir-nya kita sampai juga, subuh-subuh gitu di Desa Sumur, singgah deh kita di salah satu rumah penduduk di sana, buat yang belum tahu, lokasi Desa Sumur di mana, ini gue sediain peta lokasi-nya biar kebayang. Dari Jakarta ke Karawaci, ke Tangerang ke Serang ke Cilegon ke Labuhan.

Lokasi Desa Sumur-Pandeglang-Banten

Kebayang kan, bener-bener hampir di ujung barat Pulau Jawa, kita cuma bisa sampe sana, gak bisa lanjut jalan darat lagi ke ujung nya, karena kalo dilanjutin juga percuma, bakalan masuk hutan rimba. Kita singgah sementara di sini, walau lagi travelling jangan ampe pada lupa sholat, usahain juga ontime. Awal nya bingung mau sholat dimane, masa ganti-ganti an, di salah satu ruang di rumah, lama donk. Mending muter-muter aja dah di sekitar lingkungan nya, pasti ada mesjid. Seneng kalo muter-muter di daerah baru, apalagi perkampungan dan suasana desa kayak gini, karena masih subuh jadi nya sepi banget.

Sekitar pukul 6 pagi, makanan udah disiapin, pada sarapan dulu, sebelum lanjut perjalanan lagi, via laut menuju ke Ujung Kulon. Kapal nya juga udah siap, tapi untuk naik ke kapal nya, kita harus naek perahu kecil dulu.

Sumur to Pulau Peucang

Semua sudah pada naek di kapal, langsung deh kita angkat jangkar menuju Ujung Kulon. Destinasi pertama yaitu Pulau Peucang.

Karena emang suasana imlek, pasti selalu datang hujan, dan bener pas perjalanan di laut gitu, cuaca kadang turun hujan. Gak tentu deh, untung gue udah pernah punya pengalaman tinggal di Kapal selama berbulan-bulan, jadi ombak-ombak kayak gini mah gak seberapa. ( sombong banget ya )

 

Itu dia penampakan cuaca di sana pas perjalanan di laut menuju Pulau Peucang. Lumayan lama juga gan, perjalanan sekitar 3 jam, sebagian ada yang tidur, karena gue tau neh perlanan bakalan berjam-jam, mending tidur aja dah di dalam kapal, ntar kalo dah mau sampe, baru deh siap-siap di luar kapal.

Biar jelas Pulau Peucang lokasi nya di mana, ini neh liat peta di bawah ini ya, yang gue lingkarin tuh nama nya Pulau Peucang :

Kebetulan dah sekitar 2 jam-an neh tidur-tiduran di dalam kapal, iseng dah ngetem di luar aja, sekalian berkenalan lagi ama tuh anggota yang laen, ternyata pada pe-a juga orang-orang nye ya, serasa gue yang paling normal. Ngobrol ngalor ngidul gak jelas, ampe ngomongin kerjaan.

Akhir nya, tempat yang kita tuju dah dekat, suasana nya kayak ngelewatin selat gitu, kanan kiri nya pulau, pasir nya keren, putih bersih, anjrit keren banget!!

Langsung dah gue lompat naek ke atas kapal, agak panas-panas dikit, gak apa-apa dah yang penting momen nya dapet. Pasang gaya maksimal -jeprattt!!  jeprrett!!- gantian motret nya ama salah satu anggota yang lupa gue nama nya sapa. 🙂

Foto di bawah ini nih, yang jadi gacoan gue, sudah berbulan-bulan lama nya gw jadiin DP di smua socmed yang gue punya, termasuk di blog ini hahahahahay… belum tergantikan sampai sekarang.

Gantian dah motret nya. Sekalian gue tampakin neh fotografer nya.  “Bang mau kemane bang, mau mudik ya,, bawa bungkusan banyak banget.” hahaha

Mantapppp!! Anjrit keren banget!! Belum nyentuh ke pantai nya, gue udah seneng banget, ikan-ikan nya keliatan, banyak pula. Gue malah hampir ngira, itu sampah, ato apalah, abis warna nya hitam-hitam pekat gitu. Eh pas gue perhatiin lagi tuh ternyata sekumpulan ikan-ikan kecil.

Selamat datang di Pulau Peucang. Lama neh nunggu giliran untuk bisa foto di situ,abis nya pada lama banget foto-foto nya, apalagi yang cewe, dah banyak gaya, pake manyun2 in mulut nye segala. Pas udah sepi baru dah giliran gue, singkat jelas padat… Jepretttt!!!

Ajibbbb, pantai nya biru, langit nya biru, kaos gue juga biru, plus celana gue yang agak-agak biru.

Semua sibuk dengan kamera nya tuk berfoto di sini. Ada yang sendirian, tau karena jomblo ngenes apa emang pengen menyendiri, ada yang ngumpet berduaan ama bokin, ada yang rame sok-sok pada ngelompat-lompat tapi foto nya gagal mulu, termasuk gue. 

Detik-detik pertama menginjakan kaki di sini sangat puas, sebanding dengan perjalanan yang sudah ditempuh.

Ini ada sungai juga, yang masuk ke laut, hangat banget, agak lengket-lengket juga, tapi pada betah aja ya di sini. Enak sih. hihi Suasana pantai, tapi langsung masuk hutan, dua suasana yang beda banget, mau masuk-masuk ke hutan nya, ngeri ah, mending muter-muter aja di pantai nya.

Gue jalan aja terus di pinggir pantai, sampe nemuin lagi spot-spot yang bagus buat narsis2. Dapet juga neh lokasi yang oke, sekalian ngadem, karena memang panas banget cuaca nya.

Udah manjat susah-susah, eh hasil nya gelap, semua foto di atas, produk-produk gagal.

Tau camera nya yang jelek apa orang nya yang jelek, kayak nya seh ada jin nya tuh pohon.

Kalo lagi asik mah, waktu terasa cepet banget, tau-tau udah disuruh ngumpul lagi aja, karena makan siang katanya udah siap. Kebetulan juga perut udah keroncongan, di sini ada beberapa rumah gitu, yang emang khusus dipake buat pelestarian Taman Nasional Ujung Kulon.

Pas lagi makan, banyak banget babi hutan pada nyamperin, jadi ya ada yang ampe kabur pindah tempat makan, ada yang ampe teriak-teriak gara-gara babi hutan nya mau nyeruduk piring, ada yang anteng-anteng aja karena emang sejenis kali ya, mesra banget makan berduaan ama babi hutan.

Abis makan kita bergegas lagi untuk lanjutin perjalanan berikut-nya, rencana mau pada snorkling di tengah laut di daerah Citerjun. Oke dah kalo gitu kita caw lagi ke kapal.

Good bye Pulau Pecucang – Gue masih kepengen maen kemari lagi. –

Ada biawak, untung aje tadi kagak tidur di pantai nya, bisa kena mangsa biawak.

Pulau Peucang to Pulau Handeleum

Dari Pulau Peucang, next destination yaitu Pulau Handeleum, tapi sebelum sampe Pulau Handeleum, kita mau pada snorkling dulu di Citerjun, kalo liat di peta di bawah itu tuh lokasi Pulau Handeleum nya. Waktu tempuh bisa sampe 1.5 jam untuk ampe sana.

Gak sampai setengah jam, sudah sampe di Citerjun yang katanya spot nya oke buat snorkling, rebutan dah tuh tuk pake pelampung & alat snorkling nya. Kalo baru-baru mau masuk ke air, rada-rada ngeri juga, dari tangga kapal, gue pelan-pelan turun-nya. Suka takut kelelep, padahal dah pake pelampung. Wah iya bener, banyak terumbu karang, ikan-ikan kecil juga. Karena pake pelampung susah banget nyelem ke dalem nya, gak kuat gue mah, berenang-renang di permukaan aja dah, nih lokasi juga deket ama pinggir pulau. Jadi banyak pada iseng juga untuk sampe ke daratan, tapi karang nya tajem-tajem.

 

Pas kemari belum punya kamera underwater sih, jadi nya gak bisa motret di bawah laut nya, asik banget padahal, next time deh kalo kemari lagi deh.

Rame beut, pada turun semua, gue nyari lokasi yang sepi, kayak nya enak sendirian di salah satu sisi kapal yang laen, agak ke tengah laut, minta foto-in deh ama orang yang masih di atas kapal…

Jeprat!! Jepprett!! Taraaa….. !!  Ajib gan laut nye… biru & bening banget…. :)

 

Bening kan gan laut nye… adem….. nyenyak banget kl bisa tdr dsini..hahahai…

Puas banget deh maen di laut, sampe lupa dah berapa jam, akhir nya semua dipanggil kumpul lagi ke atas kapal. Karena hari udah mau sore, perjalanan selanjut nya kita ke Pulau Handeuleum,  di sana emang udah ada wisma nya, tempat kita untuk tinggal semalam.

Jadi kalo dari Pulau Handeleum, untuk pulang lagi nanti ke Desa Sumur, agak lebih deket, makanya tadi pagi kita ke Pulau Peucang dulu yang terjauh.

Baru juga perjalanan bentar, tau-tau hujan turun lagi, untung aja gak berlama-lama tadi snorkling di laut nya, pas banget baru naek kapal udah turun hujan. Sekitar satu jam kita jalan, keliatan deh ada dermaga gitu di salah satu pulau. Mungkin pulau itu yg mau kita tuju, eh bener. Sampai lah kita di Pulau Handeulum, suasana nya kayak masih berhutan-hutan banyak pohon rindang nya.

Kita angkut deh satu persatu barang bawaan dari kapal, menuju masuk ke dalam pulau, agak jauh juga masuk nya, ada rumah gede gitu di sana, dua lantai. Buat tempat tinggal kita, terus bagi-bagi kamar deh, gue kebagian yang di lantai atas.

Per kamar ada yang 2 kasur , ada juga yang 3 kasur, kebetulan kamar gue ada 3 kasur, jadi agak luas, plus kamar mandi nya juga gede di dalam, lumayan nyaman deh, banyak rusa nya pula. Pada foto-foto deh ama tuh rusa. Eh ada bule juga, tau aja neh bule lokasi keren di Ujung Kulon, mereka lagi pada maen games gitu, pada nontonin mereka deh tuh.

Baru bentar sampe di sini, hujan turun lagi, gak apa-apa dah malah enak, dingin. Habis magrib & isya, gue mah langsung istirahat aja dah tidur pules, yang laen mau pada bergadang ato ada acara apa, bodo amat dah. Paling males kalo ikutan acara malam, keakraban ato apa, ada yang foto-foto an lah ama rusa, mending tidur, siap-siap biar besok bangun pagi & nikmatin suasana subuh nya.

Subuh-subuh gue udah bangun duluan sementara sebagian anggota yang laen masih pada molor, kecapean bergadang mungkin, enakan mah keliling-keliling pulau deh, pengen tau suasana pagi di sini kayak apa, luas juga pulau nya, mau masuk lagi ke dalam tapi semak belukar nya gede-gede, banyak rusa pada berkeliaran. Eh ada temen juga beberapa udah pada berkeliling di sekitar.

Sejuk banget udara nya, jarang-jarang ngalamin kayak gini. kebetulan ada anggota yang laen juga lagi muter di dermaga sekalian dah ganti-ganti-an kita motret nya.

Makin lama makin banyak juga yang dah pada bangun dari tidurnya, sarapan juga dah siap…

Go to Cidaon

Tujuan selanjut nya ke Cidaon, di sana semacam savana gitu, rerumputan luas buatan, jadi tempat pengembalaan banteng. Sekitar jam 9 an kita bersiap-siap lagi untuk naek ke kapal. Menuju ke Cidaon. Lokasi nya masuk ke pulau jawa lebih dekat ke Pulau peucang daripada dari Pulau Handeleum.

Pas masuk dermaga, eh kapal nya nyangkut gan, nyangsang gitu propeler nya, jadi tuh dermaga terlalu cetek kedalaman air nya, jadi kapal nya juga gak bisa mundur. Ampe abang-abang kapalnya turun ke bawah ngecek propeler. Lama dah tuh di situ, mau turun juga gak bisa, ntar malah basah, jadi pada nunggu di kapal aja.

Sekitar 20 menitan akhir nya normal lagi tuh kapal nya bisa mundur, gue kira bakalan sebulan nih di kapal. Dah nempel di dermaga, pada turun dah semua, masuk ke lokasi, ini penampakan nya :

Banyak nyamuk euy, salah pake kostum gue, tepak tepok kaki & tangan selama jalan di sini. Dan tiap jalan beberapa meter, berhenti, foto, jalan lagi, berenti, foto, jalan lagi..

Gak lama jalan, eh keliatan juga tuh savana nya, baru kali ini lihat rerumputan luas banyak gerombolan banteng yang lagi pada makan rumput, luas banget, keren…

Kita gak bisa masuk lagi ke dalam, karena emang bahaya juga banyak banteng nya. Dah pada puas di mari, kita kembali lagi lanjut ke kapal.

Go to Muara Cigenter

Tujuan selanjut nya ke Muara Cigenter, wah seru juga neh bakalan naek kano, kita balik ke wisma kita dulu, karena para nelayan nya pada nunggu di sana untuk bawa perahu kano, karena perahu kano nya kan ntar ditarik pake kapal. Unik juga neh, kano nya ada 4, ditarik pake kapal, jadi inget dulu waktu kerja di offshore, kapal gue iket-iket an ama kapal laen takut kebawa ombak.

Sampe di lokasi, bikin beberapa kelompok deh, 1 buah kano bisa memuat 5 atau 6 orang. Pas turun ke perahu, ada aja deh kejadian-kejadian yang bikin ngakak, karena perahu goyang lah, kepeleset lah,  macem-macem.

Rada ngeri juga nih, karena posisi masih di area laut, belum masuk area sungai, pasti nya neh kena gelombang dikit langsung goyang. Anggota laen yang duduk paling depan, diem aja, keliatan nya tegang banget, untung gue dapet posisi di tengah-tengah.

Gue juga belum berani tuk foto-foto karena emang goyang-goyang perahu-nya. Di setiap perahu, ada nelayan nya di belakang, lama-lama masuk juga tuh ke lokasi yang udah aman, udah masuk ke area sungai nya, jadi gak bergelombang lagi.

Beuh, mantap juga nih, kayak di sungai amazon, kanan kiri nya masih hutan lebat, suara burung-nya jelas banget, udah mulai berani di sini pada ngeluarin kamera, jeprattt jeprett.

Kalo perahu nya pada deketan, saling balap-balap an deh, ampe ciprat-cipratan air nya pake dayung. Kita ngedayung terus, gak tau ampe kemana neh ujung nya.

Banyak penampakan juga di sini, penampakan hewan-hewan liar maksudnya. Ngeri aja kalo sampe ada buaya, tapi aman seh kan buaya darat nya ada di perahu semua.

Palingan penampakan yang ngeri ya ular aja, asal jangan sampe jatoh ke bawah perahunya deh, bisa gaswat. 

 

Sampai akhir nya kita stop karena ada pohon tumbang, jadi sama sekali kita gak bisa ngedayung lagi. Semua berputar balik arah.

Sebagian udah pada puter balik, eh ada satu lagi yang belom, kagak bisa muter balik, di situ-situ terus aja kano nya. 

Arah balik terasa cepet banget ya. Beda ama pas tadi masuk, dan ini yang paling ngeri, setelah kita sampai di ujung sungai, masuk kan ke area laut. Gelombang nya makin serem, mana kapal yang mau kita tuju nya juga jauh banget posisi nya. Jadi bener-bener kita harus berhati-hati, gak boleh miring-miring badan nya, harus seimbang.

 

Huft, akhir nya perahu kano gue sudah sampe di kapal, yang laen masih pada nyusul, setelah semua nya pada naek, komplet lanjut balik lagi ke Pulau Handeleum, karena emang rencana nya abis ini ya langsung mau pada cabut pulang.  Baru juga kapal jalan beberapa menit, tiba-tiba hujan turun lagi, pas banget ya, untung aja tadi gak kelamaan di muara cigenter nya, gak kebayang naek perahu kano ngedayung hujan-hujan.

Yang ada di kapal seh heppy-heppy aja, teriak-teriak pas ada gelombang. Yang kesian nelayan nya yang ada di perahu kano, kan pada ditarik tuh pake tali dari kapal. Makin lama gelombang nya makin gede, parah dah, tali kano nya putus!!!

PUTUSS!!!!

Pada panik kan semua jadi nya. Mana di tengah laut, hujan deras pula.

Langsung pada teriak-teriak ke kemudi kapal, untuk berhenti dulu kapal nya, padahal baru aja putus sebentar, karena di laut kan posisi nya, jarak kano ke kapal semakin jauh banget, terpaksa kita nunggu, was was juga perahu kano kecil gitu di tengah laut, tapi gue seh yakin para nelayan tuh dah pada biasa ngalamin kayak gini, jadinya gak perlu was was banget.

Akhir nya tuh kano dah selamat dan nyambung lagi ama kapal, cuaca juga udah berubah lagi jadi cerah, bener-bener gak bisa ketebak cuaca nya.

Sampai di Pulau Handeleum, bersiap-siap deh semua, packing-packing barang, karena takut kesorean juga ntar ampe Desa Sumur, dan masih lanjut perjalanan lagi via darat 5 jam an ke jakarta.

Yiiihaaa….!! Good Bye Ujung Kulon…..!!

Back to Jakarta

Dari kemarin cuaca emang susah ditebak, kayak tadi aja tuh perahu kano nelayan nya kan putus dari kapal, nah ini pas pulang juga gitu, di perjalanan terus menerus di terjang ombak, ampe banyak yang mabok. Hampir semua anggota pada masuk ke dalam kapal, hanya beberapa orang aja di luar, hujan juga terus-terusan muncul, seketika berhenti, terus hujan lagi, berhenti lagi, hujan lagi.

Badai pasti berlalu, daratan sudah mulai nampak, tapi malah makin tambah lama, kirain mah udah deket.

Kapal akhir nya mendekat ke pantai, kita langsung pindah-pindah barang lagi ke perahu kecil menuju tepian daratan nya. Sangat lelah banget pasti nya, apalagi sebagian pada mabok laut. Pada istirahat bentar dulu di rumah tempat singgah, ada yang molor, ada yang mandi, ada nyang tuker-tuker an foto, lengkap deh.

Semua udah ready, caw lagi kita ke Jakarta…!!!

– FINISH –

” JELAJAHI NEGERI MU BUNG, SEBELUM DIJELAJAHI BANGSA ASING “