Ujung Genteng – Pantai yang berlokasi di selatan pulau Jawa tepat nya berada di Sukabumi, dimana arusnya sangat kencang, identik dengan pantai selatan yang memang sangat kental dengan cerita-cerita mistis. Tapi kalo di Ujung Genteng, lebih terkenal dengan penangkaran anak penyu “Tukik”. Tidak hanya pantai, tapi ada juga Air Terjun di sukabumi yang terkenal, yaitu Curug Cigangsa dan Curug Cikaso.

Lokasi Ujung Genteng

07 February 2014

Cuti awal tahun gw lumayan lama, total bisa 18 hari. Setelah Minggu kemarin gw travelling ke Ujung Kulon, kayaknya lebih menarik lagi kalo travelling berikut nya berbau nama-nama “Ujung”. Yaitu ke Ujung Genteng.

Sebelum nya baca aja dulu travelling gw yang ke Ujung Kulon.

Meeting point nya lumayan jauh yaitu di Tugu Kujang-Bogor. Biasanya kalo meeting point sama temen-temen dari forum Backpacker seringnya di Plaza Semanggi. Berangkat dah gw malem-malem sekitar jam 8 an dari rumah, ketemuan ama salah satu anggota backpacker di sekitar daerah Cililitan, dah ketemuan langsung berangkat lagi ke Bogor naek omprengan. Sampe sana udah lumayan banyak anggota yang udah datang. Tinggal menunggu beberapa lagi. Setelah semua anggota kumpul, langsung dah kita berangkat naek Mobil Elf menuju ke Ujung Genteng Sukabumi. Sekitar jam 11 malam kita menuju Ujung Genteng. Gw ambil posisi duduk paling belakang deh, trus langsung tidur selama perjalanan.

 

08 February 2014

Perjalanan dari Bogor ke Ujung Genteng sekitar 5 jam,  jadi sampe di penginapan kira-kira menjelang subuh. Karena udah tidur lama di mobil, ampe penginapan gw dah males untuk tidur lagi, mending manfaatin waktu pagi hari untuk muter-muter pantai sekitar penginapan. Pantai di sekitar penginapan mungkin gak terlalu istimewa, karena lebih banyak karang-karang yang berlumut, bukan pasir. Jadi ya sekedar muter dan hirup udara segar aja.

Suasana Pagi Hari di Pantai Ujung Genteng

Dah puas berkeliling di area pantai, kembali ke penginapan. Sarapan pun udah tersedia, makan dulu lah kita semua sebelum pergi ke tempat-tempat yang akan kita tuju.

 

Sarapan Pagi Dulu

TKP pertama yang mau kita tuju yaitu Tanah Lot Ujung Genteng, iya nama nya Tanah Lot karena mirip ama Tanah Lot yang ada di Bali, tapi kalo ini versi KW nya.

Jarak tempuh perjalanan sekitar satu jam deh dan kita masuk ke suatu kawasan penginapan yang elite, dimana banyak villa-villa yang lengkap dengan fasilitas kolam renangnya. Karena ketua rombongan dan kenal ama pihak security, Mobil Elf kita tinggal masuk aja ke dalam area villa.

Kawasan Pantai Amanda Ratu

Nama lokasinya Pantai Amanda Ratu, bener-bener mirip Tanah Lot di bali. Tapi dalam bentuk versi mini.

Meluncur kita semua ke bibir pantainya. Bukan pasir tapi karang-karang besar, untuk sampai ke sana juga harus hati-hati, karena harus turun lewat tebing-tebing tanah yang agak miring.

Tanah Lot - Pantai Amanda Ratu

Udah puas di Tanah Lot Ujung Genteng, lanjut kita menuju TKP selanjutnya yaitu ke Pantai Pangumbahan, ini destinasi utama kita karena disana terdapat penangkaran tukik dan hari ini juga akan ada acara pelepasan tukik di pinggir pantai.

Di perjalanan ke pantai pangumbahan, Mobil Elf sempat nyusruk masuk ke selokan, jadi nya ya semua pada turun ikut dorong tuh mobil. Karena masalah itu tadi, perjalanan ke Penangkaran Tukik jadi agak lama, sore lah baru kita sampe penangkaran tukik.

 

Penangkaran Tukik

Dari penangkaran, langsung tembus ke pantai nya. Iseng-iseng deh maen ke pinggiran pantai biar kena air laut. Wuih ngeri banget, arus nya kenceng, udah kayak mau ketarik ke tengah laut. Hampir aja gw ketarik kebawa arus ke tengah laut. Ombak nya seh gak gede tapi tarikan nya kuat banget. Yang awal nya heppy-heppy foto-foto deket laut, sekarang malah jadi agak merinding.

Arus Kencang Pantai Pangumbahan

Biar aman, jalan di pasir pantai nya aja deh, gak usah kena air laut nya. Kita berjalan terus ampe ujung nya gak jelas dimana. Jauh banget.

Pantai Pangumbahan

Jauh juga jalannya, ampe ketemu sungai, keren. Iseng deh ke pinggiran sungai nya. Dan kagak ada yang tau sebelum nya bahwa disitu tuh banyak buaya. Bahaya banget.

Kita baru dikasih tau pas udah kelar dari sana. Untung gak kenape-kenape. Takut kali buaya nya ama para buaya darat.

Pantai Pangumbahan

Hari udah mulai sore banget, hampir lupa kalo sekarang bakalan ada pelepasan tukik. Jadi semua kembali ke tempat semula. Sampe sana ternyata banyak banget rombongan-rombongan lain yang juga mau ikutan melihat pelepasan tukik.

Sambil nunggu acara nya mulai, udah deh kekatroan para anggota bermunculan, di pantai ini deh bener-bener semua nya mencair. Salah satu nya ya ini gw jadi korban kubur.

 

Pantai Pangumbahan

Acara pelepasan tukik dimulai, semua orang berdiri di belakang garis yang sudah dibuat oleh panitia, gak boleh ada yang ngelewatin. Ratusan tukik ada di ember. Siap-siap akan dilepas.

Pelepasan Tukik

Dari semua tukik-tukik yang dilepas, gak ada satupun yang nyasar, semua menuju ke arah laut. Bener-bener suatu keajaiban.

Pelepasan Tukik

Selamat pergi Tukik-Tukik, dan mereka semua akan kembali lagi setelah 25 tahun, di tempat mereka ditetaskan di pantai ini.

Ibarat kalo kita mah orang indonesia, “Mudik” 

Hari menjelang magrib, kita semua kembali ke penginapan.

Ternyata bakalan ada acara pas malam nanti, ini nih yang ampe sekarang gw kagak demen, acara api unggun, ato apa aja, dan dimana tiap orang harus ngomong memperkenalkan diri. Asli paling kagak demen. Makanya gw di dalem kamar aja, gak keluar-keluar biar kagak diajak. Eh tetap dipaksa juga, karena yang laen dah pada ngumpul semua. Ya udah deh dengan terpaksa gw ikut.

 09 February 2014

Dan ini adalah hari terakhir kita di penginapan, masih ada 2 TKP lagi yang akan kita tuju sekalian juga pulang ke Jakarta. Yaitu Curug Cigangsa dan Curug Cikaso.

Jam 9 an kita meluncur dari homestay. Curug Cigangsa berlokasi  di Dusun Batusuhunan, Desa Surade. Tapi menuju ke curug nya kita harus lewatin jalan perkampungan di desa, sawah-sawah, sungai, dan jalan nya agak licin karena berlumut. Jadi harus hati-hati.

Kenapa nama nya Cigangsa, sejarah nya yaitu diambil dari nama Eyang Gangsa, nah si Eyang ini pas dahulu jaman perjuangan, dia yang berjasa melakukan perlindungan kepada para pejuang untuk bersembunyi di Desa ini.

Menuju Curug Cigangsa

Peta Curug Cigangsa & Cikaso

Dan akhinya, kedengeran juga suara dari air terjun, pertanda semakin dekat. WOW… asli keren abis. Air Terjun nya gede banget, gak nyangka gw. Makin dekat air terjun, jalan nya juga makin terjal.

Curug Cigangsa

Keren banget Air Terjun nya, gede…. 🙂 Gak nyangka kalo segede ini.

Dan pas dah sampe di lokasi nya, gw mau berfoto pas di depan air terjun nya, eh ampe kepeleset dua kali, licin banget. Jadi kudu pake kaki dan dua tangan kalo mau jalan. Merangkak gitu.

 

Curug Cigangsa

Pokoknya semua pada berusaha untuk nyoba sampai tuh ke Air Terjun lewat pinggiran batu-batu. Gw di sini aja dah, kapok kepleset lagi ampe dua kali jatoh. 🙂

Curug Cigangsa

 

Agak lama juga kita semua disini, sekalian istirahat karena capek juga tadi perjalanannya. Dan karena hari udah siang, untuk TKP kedua Curug Cikaso, dibatalkan. Karena kalo nanti ke Curug Cikaso, pulang sampe Bogor bisa ampe tengah malem. Jadi dengan berat hati gak mampir kesana. Lain waktu deh gw bakalan datangin tuh Curug Cikaso nya.

 

Good bye Ujung Genteng & Curug Cigangsa

Next Time I’ll be back with my kids

–  de Safaraz –