Teluk Lombok – Sebuah pantai yang terletak di Provinsi Kalimantan Timur, tepat nya di Kutai Timur. Walau masuk dalam area pedalaman, karena jauh dari jalan raya dan juga harus melewati jalan yang belum beraspal. Tidak mengurungkan niat banyak orang untuk mengunjungi pantai teluk lombok. Ditambah dengan ada nya hutan bakau membuat Teluk Lombok banyak diminati para traveller.

Minggu -15 September 2013

Kerjaan pas waktu itu makin bikin stress karena setiap hari minggu tetap masuk kerja. Tapi kali ini hari minggu yang berbeda dengan hari minggu sebelumnya, dan kebetulan juga temen-temen satu mess, semuanya kagak ada yang masuk gawe.

Oke dah kita semua sepakat, untuk journey ke teluk lombok …

Anggota total ada enam orang, sama sekali satupun belum pernah ada yang ke Teluk Lombok, jadi kita panggil satu orang lagi yang pernah pergi ke sana, teman satu perusahaan juga, tapi beda mess, jadi totalnya ada 7 orang yang ikut. ( full deh tuh satu mobil avanza terisi tujuh orang, padat banget )

Start perjalanan dari jam 8 pagi, dan selalu always, peralatan foto gue udah ready tak akan pernah ketinggalan.

Gue penasaran banget kayak apaan sih Teluk Lombok. Baru denger juga, bagus apa kagak ya pantai nya.

Perjalanan dari Bontang ke Teluk Lombok melintasi jalan yang  menuju ke Kota Sangatta, jalannya beraspal dan bagus, tapi berbukit-bukit, keren banget deh, di sepanjang perjalanan selalu diperlihatkan pemandangan hutan yang masih alami, tapi belum sampai Kota Sangatta kita berbelok ke dalam Kawasan Pertamina EP, nah dari situ tuh jalanan nya parah banget, masih tanah belum di aspal, repot banget kalo hujan pasti licin, untung aja cuaca saat itu oke punya, jadi aman deh.

Lama perjalanan dari Bontang sampe ke Teluk Lombok sekitar satu jam. Pas sampe teluk lombok, cari lokasi parkir mobil yang enak di mana, akhir nya kita pilih di salah warung makanan dan es kelapa yang masih kosong parkirannya, sekalian ganjel perut yang masih belum sarapan.

Suasana Tempat Makan di Teluk Lombok

Fasilitas apa aja yang ada di Teluk Lombok, lengkap banget, hampir semua ada, dari Warung-warung Penjual Makanan Minuman, Masjid, Sewa Kamar Mandi, gak perlu beli air tawar. Ada Banana Boat, bisa juga naek Kapal Kayu untuk keliling sekitar pantai.

 

Pantai Teluk Lombok

Mmmmhhh gini toh yang namanya teluk lombok, agak sedikit kurang terawat seh, kurang sesuai dengan ekspetasi yang gue harapkan. Dah gitu lagi kondisi surut, gue juga belum nemuin lokasi yang bagus buat ambil foto.

Sementara yang laen pada makan and istirahat, gue jalan-jalan aja menyusuri pantai. Yang bikin gue penasaran ada semacam daratan yang menjorok ke laut gitu, dan di ujung nya ada sebuah bangunan juga dermaga. Insting photograpy gue sepertinya bakalan ada di lokasi itu.

Gue berjalan ke arah sana, lumayan jauh juga, buset dah, kirain mah deket ya… eh sampai TKP, ada sebuah papan bertuliskan. “Dilarang Masuk” bla bla bla bla…

Wah, gue kira mah area bebas, tapi kok banyak bocah-bocah ya di dalem sono, masuk dari mana mereka??

Gue perhatiin aja sekeliling, kayaknya masuk dari samping deh, gue nekad aja masuk, kalo dimarahin ya keluar lagi.

Eh gak ketauan, aman, gue jalan cepat aja ampe ujung, lumayan jauh juga nih jalan sampai ujung, ternyata bener, ini sebuah dermaga, tempat Kapal bersandar.

Jalan Menuju Dermaga

Ujung Dermaga

Eh ampe sana, ada bapak-bapak gitu. Dikira dia,  gue tuh orang Pertamina.

D = Doi

A = Gue

D : Mas, mas, orang pertamina ya??
A : Bukan pak, saya cuma jalan-jalan aja kok. Bapak darimana?
D : Saya ABK kapal mas, mas kerja dimana?
A : Saya kerja di Bontang pak
D : Dimana nya mas, ada lowongan gak?
A : ( et dah busett..baru ketemu dah nanya lowongan aje, mang nye muka gue kayak iklan lowongan kali ya ) mmmhhhh .. lowongan seh ada aja pak…kenapa?
D : Kerja apa aja mau dah mas, masukin ya?? Mas kerja bagian apa?

Skip skip skip

Eh ada perahu kecil gitu merapat ke dermaga, ada beberapa orang. Gue mikir nya seh neh pasti para ABK kapal dari kapal di sana, ternyata iya bener. Si bapak-bapak tadi langsung ngobrol sama mereka, gue balik lagi aja menuju pantai sambil liat-liat sekitar pantai dari sini. Wow keren juga kalau dari jauh.
Gue foto-foto in aje dah, tuh Foto paling atas ya di ambil dari sini.

Karena gak ada siapapun gue cuma sendirian, ya gue pake self timer aja foto sendiri.

Background Pohonan Bakau

Sambil bengong and foto-foto gak jelas, gue lihat di bagian ujung sana, seperti ada hutan bakau. Dan ada jembatan kayu gitu, wow keren juga ya, dah gitu ada yang melintas pula, motor lewat sana, berarti bisa dilewatin tuh. Wah jadi makin penasaran banget, buru-buru dah tuh gue ke sana, mana jauh banget lagi balik lagi ke pantai nya. Sampai di lokasi, merinding juga antara senang and takut, sepi banget di jembatan kayu nya. Ah nekad lah, masuk aja terus jalan, bodo amat mau ada buaya kek, gue buaya darat ini.

Jembatan Kayu, Kanan Kiri Pohonan Bakau

Gile cing, senang banget dah, pasti di dalem nya lebih keren lagi. Nemu kayak gini aja gue seneng banget, apalagi kalau nemuin benua baru ya. Langsung dah gue keluarin HP jadul gue, telpon para pasukan yang mungkin lagi pada duduk-duduk di warung.

Gue tunggu di ujung jalan deket pintu masuk jalan dermaga tadi, mastiin mereka pada kemari, akhir nya pada kemari juga tuh, percaya banget ama orang Pe-A. haha
Bener banget dugaan gue, setelah kita susuri tuh jalan kayu beberapa meter. Bener deh, pemandangan keren mulai bermunculan. Insting foto-foto gue bener-bener muncul..hahahay..
Jeprat Jepret Jeprat Jepret… pada gak nyangka juga seh bisa nemuin lokasi kayak gini di teluk lombok.

Jembatan Kayu, Kanan Kiri Pohonan Bakau

 Jembatan Kayu, Latar Dermaga & Kapal

Bisa dilihat kan, latar blakang nya. Yang ada kapal dan sebuah rumah, nah itu yang tadi lokasi gue datangin sendiri, kelihatannya deket ya, padahal mah jauh banget.

 Pantai & Bakau Teluk Lombok

 

Ajib…nemu lokasi lagi, dimana di kanan kiri neh jembatan kayu, cuma pasir putih aja. keren banget dan banyak batang-batang pohon gitu, udah deh kita semua pada loncat turun ke pasir.

Pasir Putih Teluk Lombok

Pada keluar juga deh tuh kenorak-an dari para pasukan, apalagi yang udah tuir, gak mau kalah narsis juga dengan yang muda. Hahaha

Mungkin karena lagi surut maka pasir-pasir di sini nampak, beda mungkin kalo lagi pas pasang. Kalau gue perhatiin di sekitar pasir, banyak banget jejak kaki hewan liar, gak tau juga hewan apa, pasti nya ini lokasi kurang begitu aman untuk foto berlama-lama.

Hari juga semakin panas, sebenarnya perjalanan di jembatan kayu masih panjang, masih penasaran banget sampai dimana sih ujung nya, apa masih ada tempat-tempat yang oke lagi?

Seperti nya para pasukan juga pada capek dan kelaperan, jadi sepakat kita kembali ke tempat TKP pertama.

Tapi kayaknya ada yang kurang neh, perasaan tadi kita berenam, tapi kok cuma berlima, wah wah, ternyata 1 orang lagi Pak Dwi, entah kenapa, sepertinya ingin sendirian menikmati alam tapi gaya nya kayak orang koit ya.

Menyatu Dengan Alam

 

Ah sial, ternyata emang lagi stress kali tuh, haha

Back to Laptop, kita kembali lagi ke parkiran mobil, karena hari dah panas banget.

Sebelum balik gue pengen nyoba jepret lagi, sendirian… pake tripod, setting 10 second. Eh pas udah ready ( kretek kretek kretek ) terdengar suara motor melintas di atas jembatan. Wah wah, ngeri kamera jatoh, buruan jepret!! hahaa

Taraaaaa…!!

Terasa banget jauh nya, gak nyangka jalan balik ke parkiran malah lebih capek, harusnya mobil tadi diparkir dekat-dekat area masuk pohonan bakau.

Hari sudah siang, kita semua langsung caw, walau hati gue juga masih rada-rada gimana gitu, karena belum sampe ujung dari tuh jembatan kayu. Mungkin next time, gue bisa ke sana lagi…

– – FINISH – –

Note :
Foto-foto dan nama-nama pada coretan di atas, hanya figuran semata, kalau memang ada nyang ngerasa kenal, mungkin kebetulan semata, hanya mirip saja, gak jelas juga mereka siapa, dan jangan percaya coretan di atas, karena kalo percaya  bisa dianggap musyrik. Sekian terima-kasih.