Sangkima Title

Sangkima –  Salah satu Taman Nasional yang ada di Provinsi Kalimantan Timur, lengkap nya Taman Nasional Kutai-Sangkima. Sangkima itu nama sebuah desa, tepat nya di Sangatta Selatan, Kab. Kutai Timur. Terdapat Pohon Ulin dengan umur lebih dari 1000 tahun, membuat banyak orang penasaran untuk melihat langsung pohon ulin tersebut.

25 Dec 2013

Tepat hampir di penghujung akhir tahun, pas banget ama libur natal, so pasti di kantor banyak banget yang pada gak masuk kerja. Masuk juga mau ngapain??

Trip kali ini antara sengaja dan gak sengaja seh, kenape? Soal nye gue and temen satu mess gak ada niat bareng untuk pergi ke luar, gue pengen ke sangkima barengan ama teman satu Departemen di kantor ( Dept. QC ) sedangkan teman mess yang laen pada pengen ke teluk lombok.

Gue dah pernah ke Teluk Lombok sih jadi males dah, walau masih penasaran ujung jembatan nya tuh di mana. Tetap aja masih kebelet pengen ke Sangkima. Lebih Penasaran isi nya kayak apa.

Eh pas hari H, temen satu mess ngebujuk gue tuk ikut mereka aja, sepakat deh tuh, ke Teluk Lombok dulu, baru abis itu ke Sangkima. Ok dah gue nurut, daripada gue nanti diapa-apain pas lagi di mess, kan bisa berabe. Hehe

Ke teluk lombok bersama mereka nanti gue ceritain lagi ya di coretan berikut nya. Sekarang coretan ke sangkima dulu .

Pasukan yang bakalan ikut trip ini lumayan banyak ampe 15 orang, jadinya pake dua mobil.

Kita sampe di Sangkima sekitar Jam 2 an, siang-siang gitu. Rencana ke Sangkima cuma spot spot foto-foto aja. Gak ada niat yang laen.

Fasilitas yang ada di sangkima apaan aja? Mushola ada, toilet ada, jual makanan & minuman juga ada tapi cuma sedikit.

Sebelum masuk, pasukan yang laper pada makan dulu plus gak lupa sholat dulu karena udah waktu nye.

Oh iye, yang join ama pasukan kita juga ada pemaen cabutan, ada satu orang korea, ya kita ajak-ajak aja, daripada bengong di hotel kan, nonton drama korea, mending ikutan kita semua ke hutan plus nombokin bayarin apa kek, kan uang nya banyak.

  Gerbang TNK – Sangkima

Itu di atas penampakan pasukan-pasukan nya, keren-keren kan…aseeek… hahahahayyy

Tarif masuknya murah, cuma Rp 1.500 perak per orang. Murah banget ya, lebih murah dari harga bakwan. Kalo beli bakwan kan Rp 5.000 dapet 3 biji, kalo beli 1 biji doang Rp. 2.000 ( lah ini malah ngomongin gorengan ya ? )

Peta Jalur Sangkima

Biar gak tersesat di dalam hutan, saran dari gue kalo nanti pada mau ke sono, di foto aja tuh peta nya, pasti nanti kepake banget dah. Jangan sok-sok ngandalin rasi bintang kalo tersesat, soalnya siang hari gak ada bintang.

Tipe jalur pas di sangkima juga macem-macem, ada track kayu ada juga track tanah yang sama sekali masih alami alias tanah. Kalo hujan pasti nya becek banget.

Jalur Track Kayu

Kita buat satu barisan, pengennya seh dua tapi ya gak muat. Siappppp gerakk…, Majuuuuu Jalannnn !!!

Satu Barisan Jalan

Biasa dah, keluar tuh penyakit narsis nya baru juga jalan beberapa langkah, maklum antara satu dan lain nya, persaingan semakin sengit , persaingan eksis di depan kamera. Setiap ada kamera siap untuk jepret, kita semua selalu mengarah ke kamera, selalu ingin masuk frame. Walau posisi di ujung, minimal ada bagian tubuh kita yang masuk.

Jeprat Jepret Di Sangkima

 

Sepanjang perjalanan, ketawa ketiwi mulu dah tuh, ada aja yang diomongin. Dah gitu banyak suara-suara yang gak biasa kita denger, maklum hutan, jadi ya pada sok sok niru gitu… suara burung, suara kera, suara serangga, suara kuntilanak…( hah kuntilanak??? ) ih atuttt…

Di setiap pepohonan yang kita lewatin, selalu di kasih name tag gitu, nama-nama pohon nya pake bahasa ilmiah gitu deh.

Shorea Johorensis, Shorea Javaniscus, Shorea PeAniscus. hahaha ( yang terakhir ngaco )

Melintasi jembatan gantung juga, rada goyang-goyang tapi masih aman seh, maksimal hanya empat orang tiap lewatin jembatan, jadi kudu sabar antri, lewatin jembatan nya mah cepet, yang lama foto-foto nya.

Jembatan Gantung- Sangkima

 

Makin jauh makin terlihat deh tuh, watak asli nih tiap orang, narsis nya bener-bener akut. stress kale, ada yang stress kerjaan, stress gak ada duit, stress gak ada pacar, idih mang enak ape jomblo terus… ( jiahhh itu mah gue ) wakakakaa

Gak terasa, akhir nya sampai juga kita neh di akhir track jalan kayu, dimana di situ ada Pohon Ulin terbesar di Indonesia, dah gitu umur nya 1000 tahun lebih. Ini dia penampakan nya :

Pohon Ulin 1000 Tahun

 

Saking gede nye, diameter nih pohon bisa kita kelilingin ampe 10 orang dewasa.. ( gue dewasa apa bocah ya ?? ) haha

Udah deh ampe situ, tingkat narsis paling parah, narsis berjamaah, kali aja bisa jadi foto untuk kalender tahun berikut nya. Saling sikut menyikut biar ngerasa paling keren di frame foto…

Pohon Ulin 1000 tahun

 

Tinggi banget pohon nya, jadi agak susah juga difoto ampe atas, mungkin kalo liat di foto gak gede-gede amat kali ya, kalo lihat langsung aktual nya bener-bener gede. Dah puas banget dah bisa ampe sini.

Hari juga dah siang menuju sore. Kita semua pengen kembali ke habitat masing-masing.

START de Adventure

Di titik ini lah petualangan baru dimulai. Lho kenape baru sekarang, bukan nye dari tadi? iya baru skarang, coz.. niat awal tadi kan hanya jalan dan foto-foto aja sampai Pohon Ulin.. ga tau ke depan ini ada apa… taruhan nya nyawa…hah nyawa??? susu tumpeh lu??

Jadi begini cerita nye :

Nah pas kita tadi mau kembali pulang. Ada seorang cewe, mba mba gitu, dia ama teman nya, cowok, entah pacar nya  atau adek nya, mungkin adek nya kali ya, nebak doang seh. Gak nanya juga gue. Kalo gue nanya-nanya ntar naksir lagi dia ama gue. ( jiaahhh gumpryank….!!! )

Dia minta tolong ke salah satu dari kita, minta dianterin ke air terjun tujuh bidadari. Katanya seh doi udah minta tolong dianterin ama Guide yang ada di pos masuk, tapi Guide nya gak mau nter. Jadi minta tolong kita-kita gitu deh.

Nah trus dia bilang, katanya seh ke lokasi air terjun itu, 50 meter dari sini.

Ya udah, kita berani aja, lanjut terus jalan, track jalan kayu nya juga sudah habis, sekarang jalur nya jalur jalan tanah biasa, seperti abis bekas hujan, jadinya rada becek, karena pikiran kita 50 meter doang, deket dah, nekad aja, maju terusss.

Walau seadanya, tanpa sendal gunung, cuma pake sendal jepit biasa, dan tanpa bawa bekal, awal nya sih pada santai-santai aja, sebentar ini cuma 50 meter. Ribet juga seh, jalan becek, jadi lengket gimana gitu, lengket-lengket enak dah. Saat itu masih bisa ketawa ketiwi.

Track Tanah & Jembatan Papan Kayu di Sangkima

Ada jembatan juga kita lewatin, agak lebih ngeri seh dari jembatan yang awal pernah kita lewatin, karena kondisi nya kayak gak terawat.  Lama kelamaan neh medan nya jadi terjal , naek terus ke atas, akhir nya kita bagi menjadi dua team. Team Cepat and Team Santai, Team Cepat paling depan, kasih informasi ke kawan-kawan Team Santai kondisi jalan yang dilewatin kayak apa, sekalian teriak-teriak kasih info kalo emang Air Terjun nya udah terlihat.

Gue masuk ke Team Cepat , lari-lari aja terus dengan ngebut, ngos-ngos an juga seh, mana gak ada air, sendal jepit pula. Neh katanya cuma 50 meter, perasaan dah jalan jauh banget dah, apa bener ya ini jalur nya?

Akhirnya kita semua istirahat , bener-bener capek banget, jalan nanjak, seperti naek gunung. Nah pas lagi istirahat gitu, nelpon ke Guide lagi, kira-kira berapa lama lagi jauh nya, apa nanti pulang harus lewatin jalan yang tadi kita laluin atau tetap lanjut terus?

Kita liat peta yang awal masuk kita foto, ternyata kita baru berada 1/3 jalan. Belum ada setengahnya ..buset… kalo balik lagi juga capek banget, medan nya parah… rada-rada deg-deg an juga , karena gue yang ngajakin jalan ke Sangkima, asli dah ngeri banget takut ada temen yang kenapa-kenapa… karena gak ada persiapan untuk trip kayak begini kan, sejenis outbond deh, lebih parah malah.

Sepakat kita semua lanjutin jalan lagi, takut hari semakin sore dan gak diduga, jalan yang akan kita lalui semakin parah , makin terjal harus lebih berhati-hati.

Yang masih gue ingat saat itu, gue teriak-teriak ” Awas licin..awas licin…hatihati..” eh dasar Pe A., malah gue sndiri yang kepleset jatoh.. hahahahhaa

Ada temen gue yang body nya di atas rata-rata , wah parah deh ampe jatoh berkali-kali. Dalam hati gue terus doa aja biar doi and yang laen nya selamet, gak kenapa-kenapa. Walau gue liat muka nya dah biru banget. Parah dah  jalur nye, apalagi pas turunan, curam, harus kuat pegangan tali, kalo nggak pegangan bisa ngegelinding ke bawah.

Perjalanan di Sangkima

Dengan kondisi kayak gini, yang ada di pikiran kita semua gimana cara nya bisa sampe,  karena hari juga dah hampir sore. takut nanti kemaleman atau hujan. Narsis-narsisan udah gak berlaku lagi, tegang semua.

Tempat yang mau kita tuju, Air Terjun Tujuh Bidadari belum jelas terlihat. Kita semua fokus aja jalan terus lewatin medan terjal dan juga berbagai jembatan.

Akhir nya sampe juga  di lokasi, dan…. gak seperti yang kita harapkan, kirain seperti air terjun yang air nya ngalir, tapi kayak sungai gitu yang ngelewatin batu-batu an kali. Bentuk nya sih memang bertingkat, kalo di hitung mungkin ada 7 tingkat.. kita istirahat di sana sementara , sambil minum air nya yang emang jernih dan dingin.

Gak sempat lagi tuh tuk mikir foto-foto dan harus buru-buru jalan lagi karena takut hari keburu sore.

Kita semua lanjut lagi kecuali mba-mba yang tadi minta di antar sampai tuh lokasi. Gak tau mau ngapain mereka ke situ, mungkin ada sesuatu, nyalon jadi Caleg kali ya…et dah….

Jalur juga semakin licin karena tadi kita abis lewatin sungai. Tapi medan nya udah gak terlalu curam. Eh ada rumah pohon  kita lewatin, istirahat lagi sejenak di sini.

Rumah Pohon Sangkima

Lanjutkan perjalanan lagi semoga makin dekat dengan akhir tujuan , karena udah gak sabar begitu pengen minum dan istirahat… dan.. eng ing eng….

Ada satu jembatan menakutkan .. Jembatan Satu Sling… Beuhhhh gila mennnn  ngeriii…. Hanya satu sling aja pijakan kita, dan tali nya juga kayak rada-rada kurang meyakinkan. Mau gak mau, kita harus lewatin , karena gak mungkin balik lagi. Akhir nya satu per satu kita jalan.

 Jembatan Satu Sling Sangkima

Pada sempat panik pas awal-awal kita lewat tuh jembatan karena pas di tengah jembatan, goyang-goyang gitu deh. Badan harus bisa ngimbangin. Jangan ampe jatoh deh, ada banyak buaya pasti nya di sungai, masih hutan alami cuy.

Tapi pas giliran gue yang lewatin, gak terlalu ngeri seh , tergantung sugesti kita aja, anggap aja gak lewatin sungai dan jalan nya harus dipercepat biar goyang nya gak terlalu parah.

Akhir nya…semua pasukan yang dah lewatin tuh jembatan, agak-agak senga gitu dah, songong banget.. pas nyebrang aja teriak-teriak ngejerit-jerit.. giliran udah sampe ujung, ngejek-ngejek yang laen.. hahahaha dasar kopyorrr…..

Udah kelar dengan jembatan sling, kita kira gak ada lagi medan-medan yang terjal.. ternyata masih ..hadeuuh… gila neh capek banget dah.. hehe tapi aura kita beda dengan sebelum nya, sekarang udah bisa cengar cengir dikit, walau jalur nya masih rada-rada gak jelas, karena tanjakan dan banyak batang pohon.

Perjalanan di Sangkima

Jalan yang kita lewatin udah mulai rada manusiawi , gak terjal seperti sebelumnya, ada jembatan juga tapi biasa aja, jembatan papan kayu yang miring-miring dan jembatan shaolin. Sudah mulai terdengar deh tuh suara bis dan mobil. Kayak udah deket ama yang kita tuju.  Senang banget, akhir nya bisa sampe dengan selamat.. 🙂

Track Kayu Sangkima

Yeeeeaaaaaaa….. sampe juga , langsung dah yang kotor pada bersih-bersih dulu di keran yang tersedia.  Langsung pada pesan Es Tebu. Ketawa ketiwi lagi, norak banget dan songong.. pada bilang…” Ah gitu doang Sangkima…” dasar Kopyor..

SANGKIMA MANTAB..!!!