Sangkima –  Salah satu Taman Nasional yang ada di Provinsi Kalimantan Timur, lengkap nya Taman Nasional Kutai-Sangkima. Sangkima itu nama sebuah desa, tepat nya di Sangatta Selatan, Kab. Kutai Timur. Terdapat Pohon Ulin dengan umur lebih dari 1000 tahun, membuat banyak orang penasaran untuk melihat langsung pohon ulin tersebut.

Pertama kali datang ke Sangkima di akhir tahun 2013.  Sangat menegangkan. Sama sekali gak ada yang tau medan nya gimana, tanpa persiapan sama sekali, dan juga waktu yang udah mepet karena menjelang sore. Muka-muka pucat menghiasai perjalanan saat itu. Lebih detail nya baca di coretan Sangkima Part 1.

Tapi untuk saat ini, Sangkima Part 2, akan berbeda. Penuh keceriaan. 😊

Ada beberapa rekan kerja, dari Departemen Piping, yang mana saat ini kerjaan nya udah mau abis, dalam waktu dekat ini bakalan kembali ke Jakarta. Jadi sebelum balik, disempatin dulu mampir-mampir ke beberapa titik wisata, salah satu nya Sangkima ini. Gue yang akan bantu mereka jadi Guide travelling kali ini.

30 Maret 2014

Gue masih penasaran belum puas waktu pertama kali ke Sangkima, terutama di area Telaga Pemandian Bidadari. Belum sempat banyak ambil dokumentasi di sana. Kebetulan banget ada temen-temen yang mau kesana lagi, ikut dah gue.

Ada delapan orang, full deh satu mobil Avanza. Hanya gue satu orang yang udah pernah ke Sangkima, yang laen belum pernah. Mumpung belum pada ke Jakarta, singgah dulu kemari.

Perjalanan dari Bontang ke Sangkima sekitar 45 menit. Gak ada istilah macet di sini sih, lancar..Sampe lokasi sekitar jam 10 an.

Pintu Masuk Sangkima

Peta dan Penunjuk Lokasi Kawasan Sangkima

Dulu pas tahun 2013 kemari, uang masuk nya hanya Rp 1.500,- Eh tau-tau sekarang udah berubah per orang Rp 15.000,-

Untung aja masih terjangkau, gak apa-apa naek juga, demi meningkat kan fasilitas dan juga perawatan Taman Nasional.

Langsung kita masuk, gak pake lama. Jalan di track kayu dan langsung jeprat jepret. Gue ambil posisi paling depan karena udah tau medan yang akan kita lewati nanti.

Kita akan menuju ke Pohon Ulin .

Track Kayu Kawasan Sangkima

Track Kayu Kawasan Sangkima

Selama perjalanan Cuma jeprat jepret dan ketawa ketiwi. Ada aja yang jadi bahan candaan. 😊

Jadi gak terasa tau-tau udah sampe di Pohon Ulin nya.

Pohon Ulin 1000 Tahun

Gak lama di Pohon Ulin, lanjutkan petualangan lagi.. menuju Telaga Pemandian Bidadari. Gue gak ngerti kenapa dikasih nama itu ya. Lupa juga gak nanyain ke Penjaga dari Sangkima nya.

Karena udah tau medan yang bakalan dilewatin, jadi ya santai-santai aja. Jalan bentar foto-foto jepret, jalan lagi 😊 Ngelewatin jembatan, tanjakan, turunan, banyak dah.

Jalur Track Tanah & Jembatan di Kawasan Sangkima

Sampai juga kita semua di Telaga Pemandian Bidadari. Langsung deh pada nyebur, cuci muka cuci kaki ada yang mandi juga. Seger…. 😊

Terbayar juga akhirnya, bisa foto-foto di sini.

Telaga Pemandian Bidadari

Lanjut lagi dah perjalanan, sekarang menuju Rumah Pohon dan juga Jembatan Satu Sling. Gak jauh lokasi nya kalo dari sini. Dulu gak sempat ada yang naek ampe ke rumah pohon nya, karena emang capek banget. Kalo sekarang pada naek semua, gue doang yang males. hahaha

Rumah Pohon Kawasan Sangkima

Berikut nya Jembatan Satu Sling. Ini yang paling bikin ngakak. Ada yang ampe jongkok segala karena jembatan nya goyang-goyang. Makin diem dan lama di jembatan, malah makin goyang-goyang. Tips buat ngelewatin, ya di percepat aja langkah nya, jangan terlalu lambat.

Jembatan Satu Sling

Selesai ngelewatin Jembatan Sling, ya sebentar lagi bakalan sampe ke titik awal. Kita hanya melewati track jalan kayu aja.

Jembatan Kayu

Good bye Sangkima

Kalo ada sumur di ladang, Boleh kita menumpang mandi

Kalo ada umur panjang, Boleh kita berjumpa lagi