Cover Atas

Pulau Beras Basah, sebuah Pulau kecil yang berlokasi di Selat Makassar, berada di antara Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi. Tepat nya berada di seberang timur Kota Bontang. Menuju kesana dibutuhkan waktu sekitar 45 menit dengan menggunakan perahu nelayan.

Sejarah asal muasal dinamai Beras Basah, menurut cerita turun temurun penduduk di sana, dahulu kala ada Kapal milik Kesultanan Kutai yang sedang berlayar di sekitar Selat Makassar. Nah kapal itu isinya bahan pangan dan salah satunya beras. Dalam perjalanan kapal tersebut karam dan menumpahkan beras yang diangkut. Tetapi terjadi keanehan, beras-berasnya tidak tenggelam. Malah menjadi sebuah gundukan dan jadi pulau berpasir putih seperti beras, makanya dinamakan Pulau Beras Basah. Sebuah Pulau yang dikelilingi oleh pasir putih seperti beras, dan basah karena dikelilingin oleh lautan. Begitu salah satu cerita versi nya. Ane lebih demen versi yang ini, karena lebih mistis, kok bisa ya dari beras menjadi sebuah pulau. Ada versi yang laen nya juga. Cari aja sendiri dah ya.

Perencanaan ke Pulau ini kagak lama. Malah bisa dibilang gak direncanain, karena gak sesuai rencana. Nah lho bisa begono ya?
Awalnya bermula dari tempat kerja, kantor ane di Bontang. Biasa deh tuh ada yang punya ide ke Pulau Beras Basah, dan semua didata, siapa aja yang mau ikutan. Ternyata banyak juga yang minat, ada sekitar 15 orang lah.

Minggu, 13 Oktober 2013

Minggu pagi, ane siap-siap dah tuh, bawa peralatan journey yang selalu lengkap. Dengan motor scoopy, motor sewaan yang oke punya, berangkat dari mess menuju lokasi meeting point di Masjid Raya Baru Bontang.

Ampe sana eh cuma 4 orang doang nyang nongol, et dah buset pada kemane yang laennya, macem-macem alesannye, ada yang masuk lembur kerja, ada yang masih molor, ada yang urusan keluarga, macem-macem. Kagak enak neh kalo cuma berempat, kagak bisa jadi pandawa. Kita telpon pemaen cabutan dari temen kerja yang laen tapi beda perusahaan. Lengkap deh neh kita sekarang berlima. Langsung menuju ke TKP pertama dulu, Pelabuhan Tanjung Laut. Perkiraan sekitar lima menit lah dari Mesjid Raya Baru Bontang,

Nah ini dia tersangkanya yang ganteng-ganteng banget :

Persiapan di Pelabuhan Tanjung Laut Bontang

Perjalanan dari Pelabuhan Tanjang Laut ke Pulau Beras Basah berkisar 45 menit. Untung aja cuaca mendukung dan ombak juga gak terlalu besar, bener-bener bisa nikmatin perjalanan di laut. Angin sepoi-sepoi, udara laut yang sejuk, membuat pikiran jadi plong banget.

Perjalanan Di Kapal

 

Dan terlihat juga Pulau yang dituju, ada mercusuarnya tinggi banget. Nyampe di dermaga Pulau Beras Basah, kapal merapat lalu seluruh perbekalan kita angkut. Langsung dah, pose pertama ketika menginjakan kaki di Pulau Beras Basah.

Dermaga Pulau Beras Basah

 

Kita langsung cari tempat untuk bersantai, ada banyak pendopo, cari yang emang masih kosong.

Karena hari minggu, jadi lumayan ramai pengunjung yang datang. Nemu juga tuh pendopo buat kita istirahat dan santai-santai, walau ada orangnya tapi hanya ada 2 orang, sok akrab dan pasang muka ramah, kita minta numpang duduk barengan untuk istirahat di pendopo.

Simpan tas, ganti kaos, keluarin semua peralatan, langsung hunting lokasi buat take the picture. Yihaaa….!!!

Jepretan pertama di atas pasir

Pasir & Mercusuar

Gak nyangka juga hasilnya bisa keren banget, kameranya yang keren ato tempat lokasinya yang keren?
Menurut gue sih emang orang-orangnya yang keren. 🙂

Oh iya di Pulau Beras Basah ini juga ada beberapa fasilitas buat pengunjung, ada Masjid ( tempat wudhu nya belum ada ), Jualan Makanan, Jualan Minuman, Sewa Kamar Mandi plus Jual Air Tawar nya. ( Mijit and Dugem kagak ada lho )

Disini kalo mau mandi, kudu beli air tawar, harga per botol ukuran 1 Liter Rp 5.000, kalo yang ukuran dirigen Rp 10.000. Tapi kalo buat wudhu, gratis. Jadi kalo mau gak bayar, bilang aja buat wudhu. 🙂

Temen gue udah siap dengan peralatan snorkelingnya, lengkap sudah. Ganti-gantian kita pake tuh alat untuk snorklingan, gak modal banget ya ampe ganti-gantian. Neh foto-foto berenang di Beras Basah..

Berenang di Pantai Pulau Beras Basah

Pas lagi renang gitu, kalo kaki nginjak ke dasar laut terasa tajem, banyak karang-karangnya. Jadi harus hati-hati dah ya kalo ntar mau renang dan nyelem di sono. Di seberang pantai ada pemecah ombaknya, jadi pengunjung juga bisa maen-maen dan take picture dari sana. Kita semua menuju batu-batu pemecah ombak.

Pemecah Ombak Pantai Pulau Beras Basah

Waktu sudah siang, kita istirahat dulu, makan nasi bungkus yang dah kita bawa dari pagi. Kirain gak bakalan ada yang jualan, gak taunya banyak banget. Tau gitu gue kagak perlu bawa bekel deh.

Pas waktunya istirahat, tetap aja insting photography gue gak bisa diem, cari-cari lokasi buat berfoto ria. Mumpung lagi di sini.

Mercusuar Pulau Beras Basah

Pas pose foto di atas asli dah pegel banget, tangan harus pas di ujung nya Mercusuar, mana banyak orang yang lewat di dermaga.

Potograper nya, rada-rada gitu deh, ngejepret nya lama. hihihi

 

Berputar-putar lagi kita keliling pantai, semua tempat di fotoin, asli dah pada norak-norak banget.

 Mercusuar Pulau Beras Basah

Pohon Kelapa Pulau Beras Basah

Backgroundnya Mantap Cing, pas banget dah, angin nya bikin pepohonan berkibar kayak bendera, haha. Ini potograpernya nyang keren apa background nya yg keren ya. ( Kalo model nya yang keren gak mungkin banget, pasti pada setuju, ngerusak pemandangan katanya mah )

Dan ada satu foto lagi yang jadi favorit gue, yang di bawah ini nih, kenapa? Karena pernah menjadi DP di bbm ane dalam beberapa hari. hahahaha

Menunggu Inspirasi…

Disini juga ada fasilitas Banana Boat juga, biaya nya sekitar 75rb sekali narik ( kayak angkot aja ya narik ). Tapi kita ga naek, karena niat awal cuma pengen berenang dan foto-foto aja ( karena ga punya duit juga sih )

Hari menjelang sore, yang awalnya kita berlima, sekarang kita kehilangan satu kawan kita, The Jabon.
Dan detik itu juga kita kubur di sana ( hiks hiks hiks, gue rela kok bon kalo loe ninggalin kita-kita, tapi kalo utang yang belum loe bayar, gue gak rela bon, ntar kalo di sono ada ATM, loe transfer ke gue yak )

The Jabon is Death…

Tetapi, tanpa kita duga, jabon hanya low bat, ternyata setelah dikubur di dalam pasir beberapa saat, dia bisa bangkit kembali. Senang sekali kita semua.

Ada beberapa foto juga yang gagal, padahal bikin nye susah banget, udah capek lompat berkali-kali, hasil nya nge-blur. Malah kelapa nya doang yang tajem. 🙂

Foto Gagal (1)

 

Yang ini satu nya lagi juga sama, pake mode Self Timer, karena posisi jauh, eh belum sampe TKP udah ngejepret duluan. Untung aja ngejepret dua kali . hahaha 🙂

Foto Hampir Gagal (2)

 

Sore sudah tiba, waktunya kita untuk persiapan pulang, karena kalo kesorean takut macet di jalan ( mang nye di jakarte… macet..)

Dermaga Pulau Beras Basah

Perjalanan Kembali Ke Habitat Masing2

Kita harus berpisah, and we say.. “ Goodbye Beras Basah Island,, See U Next year…”  

Hah NEXT YEAR ??? yakin,,,bakalan ksana lg??

– – FINISH – –

Rincian Biaya Dari Jakarta & Kota Lain nya :

Jakarta – Balikpapan : 400rb – 800rb ( Pesawat )

Balikpapan – Bontang : 100rb ( via bis ), 180rb-250rb ( travel regular / cipaganti ), 750rb ( carter innova )

Bontang – Tanjung Laut : Naek ojek dari terminal ke pelabuhan palingan 20rb, kalo via travel bisa langsung di anter kesana

Tanjung Laut – Pulau Beras Basah : 500rb – 700rb

Kalo mau nginap dulu d bontang, banyak banget Hotel : harga mulai 150rb per malam

Note :
Semua cerita di atas fiktif belaka, nama pemerannya fiktif, orang nya fiktif, mungkin yang baca nya jg fiktif.