Trip ke Pulau Beras Basah kali ini merupakan yang kedua kali nya buat gue. Awalnya seh males coz udah pernah sih ke sana, tapi karena banyak temen kantor & bos ikutan juga. Jadi gak enak kalo seandainya kagak ikut.

Buat yang belum pernah denger Pulau Beras Basah, gue saranin baca artikel sebelum nya ya, klik aja nih link nya Journey to Pulau Beras Basah (1).

CEKIDOT..!!!

Minggu, 01 Mei 2014

Beberapa hari sebelumnya trip ini dah direncanain, jadi sudah diprepare bener siapa saja yang mau ikutan, meeting point nya dimana, sewa kapal nya dimana, ama masalah konsumsi juga. So setiap anggota bakalan diminta setoran biar biayanya bisa ketutup.

Sebelum berangkat ke meeting point di Pelabuhan Tanjung Laut, gue satronin aja dulu temen-temen yang laen di kost an masing-masing. Biar berangkatnya barengan. Persiapan gue juga udah komplet, dari kaos oblong, peralatan mandi, kacamata, kamera, ampe celana rombeng udah siap dibawa.

Para anggota di kost-kost an siap, kita semua lanjut caw ke meeting point di Pelabuhan Tanjung Laut. Di sana beberapa anggota yang laen juga udah pada dateng duluan, tinggal menunggu persiapan kapalnya aja deh. Sambil nunggu kapal nya siap, kita berfoto dulu deh di sini. Ini dia sebagian penampakan kita-kita yang ikutan :

Boyband SMOSH

Beuh…. ganteng-ganteng bangat ya…:)

Gak puas foto rame-rame, gantian sekarang foto sendiri-sendiri.

Personel cewek-cewek nya juga gak mau kalah, ini dia….eng ing eng… Luna Maya lewattt 🙂

Girlband Cheryboll

Akhir nya kapal sudah siap untuk berangkat, kita semua langsung angkut barang bawaan. Dah kayak mau pada jualan ya, ada yang jualan gorengan, jualan singkong, jualan nasi uduk, jualan kopi panas, jualan nasi pecel, ampe yang kayak tukang ngamen juga ada.

Sebelum berangkat, Sang Dukun baca mantra2 dulu biar kapal selamet!!

Kita berangkat….!!!

 

Anjrit kita ampe ngelewatin Singapore gan..!! 🙂

 

Belum juga ada 10 menit jalan, eh tau propeler nyangsang, kayak ada yang nyangkut gitu. Ya udeh kapal minggir dulu deh ke daratan terdekat biar gampang ngecek nya. Sambil nunggu propeler kapal direpair kita narsis-narsis lagi.. 🙂

 

Sang Dukun berubah wujud, katanya seh bisa bikin kapal jadi normal lagi.

Beuh mantap gan, emang bener mujarab mantra nye, kapal langsung jalan.

Langsung deh gw ambil posisi di ujung depan kapal, buat tidur-tidur an, asoy….

Pas bangun tidur, pulau nya sudah terlihat, cepet banget ya, beberapa menit lagi kita bakalan sampe nih.

Keren banget dah tuh pulau, ada mercusuar nya. Nanti kita rencana mau berfoto di mercusuar nya, gue juga pengen nyoba naek ke atas.

 

Kapal merapat ke dermaga kayu, tanpa ba bi bu, langsung kita angkut semua perbekalan..

 

Baru juga sampe di daratan, eh ketemu ama temen-temen kerjaan tapi beda Departement, pada nantangin sepakbola pantai, sapa takut…. belum tau mereka, temen-temen gue level nya udah masuk level pemain sepakbola tarkam

Dari beberapa puluh menit pertandingan dari awal ampe kelar, gue cuma kebagian dua kali nendang, tendangan pertama out keluar lapangan, tendangan kedua salah oper. hahaha

Selagi yang cowok-cowok nya pada maen bola, nah yang cewek pada asik narsis-narsis an.

Hati-hati kalo ke Kalimantan, gak mau balik lagi nantinya,  cewek-cewek nya kaya begini, bening-bening. 🙂

Capek abis pada maen bola, asik banget kalo kita ke tengah laut, di Pulau Beras Basah ini di seberang pantai nya ada bebatuan pemecah ombak, dan kita bisa ke sana walau gak bisa renang karena gak dalem kok.

Sampe di lokasi, langsung deh gue pasang kamera, gak perlu pake DLSR, cukup kamera pocket juga pasti keren. Gue pasang di atas batu-batu, ngeri juga, karena licin, takut nyemplung.

Keliatan kan posisi gue tuh, yang di kanan bawah lagi setting kamera nya…

Pake self timer….

 

Eng ing eng… dan ini hasil nya gan… mantrapppp !!

Puas maen di bebatuan pemecah ombak, kita balik lagi ke daratan, tetap narsis-narsisan masih dilanjutkan.

Kemana pun kita pergi, jangan lupa dengan foto, nyesel deh kalo kagak ada foto nya. Di kaskus mah dibilang hoax kalo gak ada foto. Sekarang mungkin foto-foto ini gak berguna, tapi suatu saat nanti,  foto-foto ini bakalan jadi kenangan kalo kita bisa ngumpul-ngumpul lagi.

Perut dah keroncongan banget, lanjut dah kita makan siang dulu, perbekalan kita lengkap. Semua menu ada, sengaja gw kagak sarapan dulu, biar makan siang nya banyak.

 

Selanjut nya, Foto Session, harus bernuansa merah putih, untung gue bawa kaos banyak, semua warna ada.

Ini mungkin foto-foto terakhir kita bareng-bareng di Bontang bersama QC Departement, karena dalam waktu dekat ini, banyak temen yang schedule nya di demobilisasi ke jakarta, dan juga ada yang kontrak kerja nya pada mau abis.

 

Yihaa!!!  segala gaya dikluarin, sampe lompat-lompat beberapa kali, tapi gagal melulu, ini gue pasang yang rada enak dilihat aja.

 

 

Lanjut kita menuju ke Mercusuar… naek  langsung ah.

 

Eh baru juga naek di tangga, ada Plang di tempel, DILARANG MENAIKI MENARA SUAR.

 

Ya udeh kalo gitu, foto di mari aja dah, kagak naek-naek lagi ke atas..

Lagi asik-asik foto di Mercusuar, tiba-tiba sang dukun ikutan nimrung dengan gaya nya yang lebay banget. Jadi deh nih Foto Paling Gokil. 🙂

 

 

 

Kita keliling aja terus ke semua lokasi Pulau, untuk cari spot bagus buat foto-foto.

 

Nah sekarang waktu nya naek Banana Boat, langsung kita semua pada ke tepian pantai lagi, booking banana boat untuk 2 kali jalan. Gelombang pertama buat cewek-cewek, kagak diceburin, gelombang kedua nya cowok-cowok semua.

Disini lah detik-detik terakhir gue masih pake Kamera gue, yang nanti abis foto-foto di sini kaki gue kesandung batu terus kamera-nya nyemplung kena air laut. Kagak bisa nyala lagi dah. 

Dimulai team pertama yang naek duluan Banana Boat nya, karena cewek nya hanya 4 orang, sisa nya yang mau lengkapin bisa ngikut.

 

Siap-siap cing… sekarang giliran cowok-cowok nya naek….!!

Dan di atas banana boat ini pula, gue terakhir kali nya pake kacamata hitam gue yang keren, pas lagi diputer-puter banana boat nya, pada nyebur ke laut, lenyap deh tuh kacamata. Lepas dari kepala. Dah nyoba ngudek-ngudek di laut, dalem banget, gelap pula. Gak nemu-nemu, jadi ya terpaksa naek ke Banana Boat nya lagi.

Mungkin nanti anak, cucu & keturunan gue yang bakalan nemuin lagi tuh kacamata, di dalem laut Pulau Beras Basah. 

Nah ini dia pas udah kelar maen-maen dengan Banana Boat.. tanpa kacamata hitam gw..

Kelar maen Banana Boat, hari juga dah mulai menjelang sore, kita semua pada beres-beres, bersih-bersih dan juga pada mandi. Di sini kalo mau mandi dll nya, air tawar nya harus beli, sudah ada beberapa pedagang yang emang udah nyediain air tawar nya.

Foto-foto terakhir kali nya deh kita semua sebelum meninggalkan Pulau Beras Basah

 

Trip ke Pulau Beras Basah kali ini, banyak ninggalin kenangan nya, termasuk gue yang ninggalin kenang-kenangan di sini, Kamera & Kacamata Hitam 🙂

And, pas trip kali ini, ada yang cinlok, ini nih yang di bawah ini :

ET DAH BUKAN YANG DI ATAS GAN, TAPI YANG BAWAH INI :

EH BUKAN YANG INI JUGA, TAPI INI DI BAWAH LAGI :

EH BUKAN JUGA, MASA CEWE MAKAN CEWE

TAPI YANG INI…

 

NAH YANG INI BARU BENER….!!!

GA TAU DEH KELANJUTAN NYA GMN, JADIAN APA KAGAK… 🙂

FINISH

Trip selanjutnya akan diteruskan oleh para penerus PA..

Mencari Harta Karun di Pulau Beras Basah

Kacamata Hitam made in Pasar Pagi Mangga Dua