Prevab Mentoko – Sebuah Kawasan Konservasi Orang Utan, masih bagian dari Taman Nasional Kutai. Berlokasi di Sangatta, Kutai Timur, Kalimantan Timur. Mungkin sangat asing terdengar di telinga kita semua, bahkan lebih banyak wisatawan dari luar negeri yang berkunjung dibanding dengan wisatawan lokal. Dengan niat hanya untuk berwisata hingga untuk penelitian.

20 April 2014

Mobil di mess kagak dipakai oleh driver kantor untuk lembur hari minggu jadi bisa kita pake buat jalan-jalan. Nah di hari ini juga, kebetulan temen-temen kantor dari beberapa departement udah ada rencana untuk berkunjung ke Prevab Mentoko. Ya sudah kita coba aja maen ke sana juga tapi gak bareng sama mereka, tanpa ada rencana mau bawa apa aja dan ngapain aja, pokok nya kita satu mess nekad berangkat.

Beberapa temen mess yang lain ada yang kagak bisa ikut, karena harus masuk lembur. Ada pula satu temen mess lain nya, sebut aja nama nya Hadid ( nama samaran ), dia ikut ama temen-temen kantor yang laen, mereka berangkat nya agak siang. Jadi kita pagi ini ya hanya berlima aja yang berangkat.

Nah pas kita mau berangkat , si Hadid sempat nanya ke gue :

Gak pake sepatu sama kaos kaki mas ?

Gue jawab :

Ah ngapain, ade-ade aje loe, mang mau maen bola

Pertanyaan dari hadid kagak gue hiraukan, karena gue pikir ngapain sih pake kaos kaki ama sepatu segala.

Meluncur dah kita semua, nekad, hanya tahu lokasi nya di Kota Sangatta, berangkat dari Mess jam 7 pagi. Si Andra ( nama samaran juga ) yang bakal memimpin perjalanan awal, karena dia ada kenalan Guide di Sangatta yang tau lokasi area Prevab Mentoko.

Ada hampir sekitar satu jam perjalanan dari Bontang menuju Sangatta, hari masih pagi banget, jalanan sepi. Dan setelah sampai di Kota Sangatta, kagak jelas nih, si guide kemana, gak bisa dihubungin, lost contact.

Kita mampir aja dulu di Sangatta Trade Center, nyari-nyari cemilan sambil nunggu kejelasan dari si guide nya.

Entah sibuk apa gimana, dia gak bisa datang, jadi hanya bermodal alamat dari dia yaitu lokasi tepat Prevab Mentoko dimana. Hanya menyebutkan nama sebuah jalan, lupa gue nama jalan nya apa.

Kita meluncur lagi menuju lokasi TKP. Gila susah banget nyari lokasi nya dimana, nanya ke beberapa orang di jalan juga pada kagak ada yang tau. Ampe kita nyasar malah masuk ke kawasan tambang batubara KPC.

Gue coba browsing tentang Prevab, hasil nya nihil. Ada sih blog nya, tapi untuk lokasi tempat nya kagak jelasin secara informatif.

Lama berputar-putar, akhir nya nemu juga lokasi nya. Banyak menghabiskan waktu hanya untuk cari lokasi. Kalo seandainya dari awal udah tau, gak bakalan lama gini. Padahal kalo dari awal sebut aja lokasi nya, Pelabuhan Ketinting Kabo Jaya, pasti gampang dicari di google map.

Nah ini nih lokasi nya tepat nya, buat temen-temen yang emang pada mau ke sana, udah gue screen shoot dari Google, Semoga bermanfaat 😊

 

 

Peta Pulau Kalimantan

Bontang ke Sangatta

Sangatta Trade Center ke Pelabuhan Ketinting Kabo Jaya

Sangatta Trade Center ke Pelabuhan Ketinting Kabo Jaya

Pelabuhan Ketinting ke Prevab Mentoko

Sampai lah kita di Pelabuhan Perahu Ketinting – Kabo Jaya. Biaya untuk sewa, per perahu Rp 150.000,- ( PP ) dan untuk masuk kawasan Prevab dikenakan biaya sebesar Rp. 15.000,- per orang.

Jalan Masuk ke Pelabuhan Ketinting Prevab Mentoko

Pelabuhan Ketinting Kabo Jaya

Wajar aja banyak orang yang kagak tau Prevab Mentoko, karena emang lokasi nya ngumpet dan sama sekali gak ada plang ataupun tanda informasi penunjuk arah di jalan-jalan raya.

Pas mau naek ke Perahu Ketinting, eh gerimis mengundang 😊

Wah mana lagi di atas perahu, hujan turun. Untung aja ada plastik. Dan khusus untuk Sang Ketua, dia pakai payung, sebut aja nama nya Pak Supri ( nama samaran lagi) Padahal mah itu payung modal dari gue yang bawa.

Anak buah pada pake plastik aja rame-rame. Buset dah

Gerimis Mengundang

Payung Khusus Sang Ketua

Anak Buah Pake Plastik Aje

Ada kali ya sekitar 10 ampe 15 menit perjalanan dengan perahu ketinting, menuju dermaga pintu masuk Prevab Mentoko.

Dermaga Kayu Prevab Mentoko

Dermaga Kayu Prevab Mentoko

Dermaga Prevab

Dermaga Prevab

Sampe dermaga, terpampang jelas jalur-jalur yang nanti akan kita singgahi. Ternyata banyak juga ya mirip ama waktu di Sangkima. Gue penasaran ama Pohon Sengkuang dan Pohon Banggeris, Segede apa sih pohon nya.

Jalur Prevab Mentoko

Jalur Prevab Mentoko

Jalur Prevab Mentoko

Jalur Prevab Mentoko

Suasana masih hujan, track jalan kayu jadi licin, jadi kudu hati-hati jalan nya.

Ada dua pilihan pas masuk, ke kanan atau kiri.  Sesuai peta, kita coba ke jalur kanan aja dulu, nanti setelah itu baru ke tempat lain. Penasaran aja ama Pohon Sengkuang kayak gimane bentuk nya.

Jalur Track Kayu Prevab Mentoko

Jalur Track Kayu Prevab Mentoko

Kanan kiri masih hutan lebat, pepohonan semua. Suara-suara asing juga mulai terdengar. Jalan nya juga bukan track kayu lagi. Karena baru aja abis hujan jadi lengket-lengket gitu dah.

Kawasan Hutan Prevab Mentoko

Kawasan Hutan Prevab Mentoko

Jalan terus ikutin jalur nya, terlihat juga tuh batang-batang pohon yang besar dari kejauhan. Pohon Sengkuang.

Wow gede juga pohon nya, bagian bawah batang pohon nya, agak melebar gitu, kalo lihat dari atas ya kayak berbentuk belimbing atau bintang. Bukan bulat kayak pohon-pohon lain nya.

Pohon Sengkuang

Pohon Sengkuang

Udah puas berfoto ria di Pohon Sengkuang, lanjut kita berjalan lagi..entah kemana. Ikutin jalur aja. Lama kita berjalan. Makin lama makin ilang deh tuh jalur nya. Mana sama sekali gak ada penunjuk arah atau peta. Tadi pas awal-awal masuk selalu ada plang penunjuk lokasi gitu.

Wah asik banget neh, seru kalo nyasar. Hehehe

Hutan Prevab Mentoko

Hutan Prevab Mentoko

Gue yakin pasti nanti ketemu kok arah yang bener. Kedengeran juga suara air sungai mengalir. Nah..bener kan, kita kembali lagi ke titik awal. Ada rumah kayu di sana, tempat tadi kita di Dermaga.

Nah sampe sana, eh ketemu ama temen-temen kantor, mereka baru aja pada sampe…lengkap banget, ampe pada pake sepatu dan kaos kaki.

Mereka nanya ke kita-kita, “emang pada gak kena lintah???

Bersama Rekan Kerja yg Baru Tiba

Bersama Rekan Kerja yg Baru Tiba

Eh busett, pas kita cek ke kaki , bener dah. Lintah kecil sering disebut pacet, pada nempel di kaki kita semua. Ternyata apa yang ditanyain si Hadid pas kita sebelum berangkat tentang sepatu dan kaos kaki, ya buat menangkal pacet-pacet ini. Hahahhaa

Dasar Pe-A, gak mau dengerin ape kate yang laen.

Pacet

Pacet

Dari kita berlima hanya si andra yang kagak kena pacet, mungkin turunan darah biru, 😊

Gak kerasa, kapan tuh pacet pacet pada nempel ya. Nah pas udah ketahuan nempel baru deh kerasa perih nya. Mana ampe berdarah-darah.

Ya udah kita lepasin satu-satu, pake garam.

Cuci kaki deh, lumuran darah. Perih banget,mana darah nya ngocor terus gak berenti-berenti.

Sambil nunggu kaki agak mendingan, kita makan isoma dulu di rumah kayu.

Perbekalan makan kita buka. 😊

Makan Siang Doeloe

Makan Siang Doeloe

Belum kapok, kita semua jalan lagi, ke area jalur yang belum kita singgahi tadi.

Sekarang menuju Pohon Banggeris.

Eh, pas baru pertama jalan di track kayu, ada kucing. Kok bisa ya ampe sini. Kayak nya emang dipelihara ama penjaga Prevab Mentoko.

Langsung nyamperin gue. Hehe

Nah tiba-tiba terdengar suara teriakan dari temen-temen kantor yang baru pada datang, teriak-teriak lihat Orang Utan. Wah sayang banget gue kagak bisa melihat langsung, sudah nanggung juga menuju ke lokasi Pohon Banggeris.

Kucing Penjaga Prevab Mentoko

Kucing Penjaga Prevab Mentoko

Eh terus ngikutin dah kemana kita jalan. Tapi cuma di track kayu nya aja.

Kita susurin lagi ikutin jalur sesuai peta. Ada banyak banget tumbuhan dan pepohonan yang unik-unik. Ada jembatan kayu juga.

Dan ini dia Pohon Banggeris yang kita cari-cari. Gede juga, sama deh ama Pohon Sengkuang tadi, tapi ini batang pohon nya gak selebar Pohon Sengkuang. Tapi ini lebih kokoh karena batang nya lebih tebal menjulang ke atas.

Pohon Banggeris

Pohon Banggeris

Hari udah siang banget, takut nanti kesorean, sebenar nya masih mau mutar-mutar lagi di area Prevab, masih banyak yang belum disinggahi. Orang Utan juga belum sempat kita lihat.

Sudah janjian dengan si bapak yang bawa perahu ketinting nya, kesian kan kalo tiba-tiba merubah jadwal pulang seenak nya.

Kita langsung pada balik aja dah,pamitan juga ke temen-temen yang masih pada mau muter-muter di Prevab Mentoko.

Good Bye Prevab Mentoko

Good Bye Prevab Mentoko

Hasil gigitan pacet,masih aja ada mengalir darah yang keluar, belum kering-kering. Gue gak bisa pake sandal. Perih banget… jadi nyeker aja dah 😊

Nyeker Boyz

Nyeker Boyz

Semua cerita di atas hanya rekayasa belaka.

Tokoh nya juga rekayasa.

Jika ada yang merasa kenal hanya sebuah rekayasa juga.

Karena yang baca juga pasti hanya rekayasa.

…Salam…