02 Maret 2017

Saat itu gue lagi berada di Bandara Domine Eduard Osok – Sorong, Papua Barat. Mau pulang ke Jakarta, sudah waktu nya untuk cuti kerja.

Ada pesan masuk di Handphone, baca isi pesan masuk dari bini gue :

“Qiano dah bisa jalan neh beberapa langkah”

Eh gak nyangka tau-tau udah bisa jalan aja, tanpa perlu dipancing-pancing.

Awal nya gue terlalu berharap anak gue bisa berjalan pada usia yang seharusnya. Pokok nya gak nunggu-nunggu kapan bisa jalan. Mau lebih cepat, mau normal atau terlambat, gak terlalu gue pikirin.

Istri gue cerita kejadian pas Qano bisa melangkah

kejadian nya pas istri gue lagi nyuapin makan si Qiano,

tiba-tiba Qiano jalan deketin ke ibu nya yang lagi pegang piring.

 

Rasa kangen pengen liat anak makin menjadi-jadi.

Setiba di Bandara Soetta, dengan cepat bergegas keluar dari pesawat.

Pokok nya pengen cepat sampai di Ciledug – Tangerang.

Kalo gue lagi tugas, istri and anak gue tinggal bersama mertua di Ciledug.

 

Dan.. yeayyy.. sampai juga di Rumah…

Qano dengan muka kaget, karena ayah nya muncul lagi, sudah lama gak nongol.

Bersamaan dengan momen kedatangan Raja Salman ke Indonesia.

Di usia nya yang sudah 15 bulan, mungkin bisa dibilang terlambat baru bisa berjalan.

Tapi buat gue ini berkah, tetap bersyukur dan selalu lihat ke bawah.

Masih banyak anak-anak yang lain, yang mungkin seumuran dengan Qano masih berada di RS berjuang dengan penyakit nya, ada juga yang masih belum bisa berdiri, belum bisa ini itu dan masih banyak lagi.

Ini lah dia foto Qiano sedang melakukan Langkah Kaki Pertama nya :

Langkah Pertama Qano

Langkah Pertama Qano

Dan berjalan nya gak hanya beberapa langkah, tapi lumayan jauh juga untuk pertama kali berjalan, dari ujung ke ujung, dari ruang keluarga ke ruang tamu sudah bisa. Hanya terkadang masih aja merangkak, mungkin dia lelah. 😊

 

Yang punya pengalaman tentang anak nya yang sudah bisa jalan bisa share dimari ya.

Sekian dulu coretan Langkah Pertama kali ini,

-bersambung-