Setelah diurut oleh Si Mbah, kalo gue lihat sih Qano badan nya udah lumayan agak lincah pergerakan nya. Walau belum terlihat bisa tengkurap, kita akan terus berusaha untuk coba datang lagi ke Rumah Si Mbah.

 

11 Oktober 2016

Kedua kali nya datang ke rumah si Mbah. Karena beliau sudah sepuh, lupa deh ama kita.

Udah gitu, Si Mbah bercerita tentang hal yang sama waktu ketika pertama kali kami datang.

Setelah kita jelaskan tentang histori Qano ketika dalam kandungan, baru deh dia ingat lagi, bahwa kita yang udah datang kesini minggu kemarin.

Kami juga bawa arak putih, karena kata Si Mbah arak putih dia sudah tinggal sedikit.

Qano udah ketakukan, kayak nya dia ngerti bahwa ini tempat urut.

Si Mbah Ngurut Qano

Si Mbah Ngurut Qano

 

Kesian juga ngeliat nya Qano, harus nangis-nangis pas diurut.

Sebentar sih ngurut nya juga hanya sekitar 10 menit.

Kita diminta untuk datang lagi kemari sekitar 2 minggu kemudian.

27 Oktober 2016

Ketiga kali nya datang, sama persis ama kejadian sebelum nya, Si mbah lupa lagi sama kita.

Kita jelasin lagi, iniĀ Qano yang waktu dalam kandungan janin nya kembar, terus kembaran nya udah gak ada. Baru deh ingat.

Sebelum Di Urut Si Mbah

Kali ini bibi gue juga mau ikutan ngeliat pas Qano diurut, rumah nya deket banget ama Rumah nya si Mbah. Anak-anak bibi gue juga pada di urut di sini waktu masih pada bayi.

Seperti biasa Qiano menjerit-jerit pas lagi diurut. Kita diminta datang satu bulan lagi.

20 November 2016

Keempat kali nya datang, sama persis dengan kejadian sebelum nya, Si mbah lupa sama kita. Harus kita jelasin dulu, ini bayi yang waktu dalam kandungan kembar, terus kembaran nya udah gak ada. Baru deh ingat.

Pas sampe sana, si Qano lagi tidur pules. Jadi biar aja dulu tidur ampe kebangun dengan sendiri nya. Eh bingung Qano pas bangun, kok tiba-tiba ada di Kasur tempat urut.

Qano Bobo Pas Sampe Rumah Si Mbah

20 November 2016

( Sore Hari )

Pas lagi di rumah, sore hari. Tiba-tiba terdengar suara nangis dari dalam kamar, gue mikir nya pasti Qano udah bangun dari tidur nya nih. Gue buka pintu kamar, kaget gue. Posisi Qano lagi duduk di pinggir kasur sambil nangis, nungguin ayah atau ibunya masuk kamar.

Gue seneng banget, akhir nya Qano udah bisa bangun sendiri dari keadaan tidur terlentang.

Usaha kita untuk urut ke si Mbah ternyata gak sia-sia.

21 November 2016

Di saat Qiano udah bisa tengkurap, udah bisa berdiri juga walau dengan pelan-pelan.

Gua harus pergi jauh, meninggalkan mereka.

Ini makan malam terkakhir gue ama mereka, di Pizza Hut Pondok Kelapa.

Makan Malam Sebelum Ke Papua Barat

Tengah malam nya gue harus berangkat ke Papua barat – Sorong.

Kita masih akan terus coba datang lagi ke Si Mbah, tapi gak tau kapan. Pasti nya ketika gue dalam posisi cuti kerja.

Sampai sini dulu ya, nanti kita lanjutkan coretan nya..

– bersambung –