Pantai Kersik & Pantai Pangempang – Salah satu pantai yang terletak di pesisir Kalimantan Timur di antara Kota Bontang dan Samarinda, tepat nya di Kabupaten Kutai Kartanegara. Kersik diambil dari nama sebuah Desa, Desa Kersik Kecamatan Marangkayu. Dan tidak jah dari Pantai Kersik, menuju ke selatan lagi melewati jalanan seperti off road, terdapat Pantai Pangempang, bagian dari Kecamatan Muara Badak, Kutai Kartanegara.

29 Dec 2013

Bener-bener trip akhir tahun, sebentar lagi kalender lama bakalan dibuang ganti kalender baru. Gak ada niat juga mau kemari, awal nya hanya rencana mau ke Samarinda. Personel yang ikut juga gak banyak kayak trip sebelum nya, sekarang hanya bertiga. Ya elah bertiga, kayak cerdas cermat aja ya.

Setengah hati juga mau ikut ke Samarinda, ” ikut apa kagak, ikut apa kagak, ikut apa kagak … ikut aja dah”, daripada manyun di mess. Berangkat dah tuh kita bertiga doang, temen mess yang laen mah masa bodo, ditinggal aja di mess, masih pada molor.

Nah pas udah di jalan, baru dah tuh kepikiran, gimana kalo ke Samarinda nya lewat jalur yang gak biasa, belok aja aja dulu ke jalur Muarabadak, nanti bisa tembus juga kok ke Samarinda. Wah seru nih, seneng banget gue. 

Asik juga jalur nya, kanan kiri kita disuguhin pemandangan perbukitan gitu, hijau. Jalur nya juga turun naik. Gue juga buka GPS, karena baru pertama kali lewat jalan sini, buat mantau aja biar kagak nyasar, tapi tetap aja nyasar-nyasar juga. Untuk memastikan rute nya bener apa kagak, kadang kita turun nanya penduduk yang tinggal di pinggir jalan, apa bener jalan ini bisa tembus ke Pantai Kersik? mereka bilang iya, tapi masih jauh.

Perjalanan masih santai, gak ada hambatan, sepi banget. Bingung pas ada jalan bercabang gitu, pilih yang mana. Kita selalu milih jalan yang lebih lebar aja, akhir nya kita sampai  juga tuh di kota nya, agak ramai gitu, Kutai Kartanegara. Banyak pasar dan kios yang kita lewatin. Nah dari situ agak bingung deh. Lewat jalur mana lagi karena kagak ada plang nya, yang nunjukin arah ke Pantai Kersik.

Turun dah iseng nanya ke salah satu pedagang di pasar, ternyata kita salah, keterusan. Jadi kita balik arah lagi dah. Nyari tikungan yang udah terlewat. Langsung aja kita putar balik. Menuju tikungan yang tadi terlewat, dan tetap selalu tanya-tanya lagi ke orang-orang sekitar jalan, jangan ampe nyasar.

Gapura Kampung Kutai

Balik arah lewatin komplek ini gan, Kampung Kutai. Harus nya gak perlu sampe sini, jadi nanti kalo mau maen ke pantai kersik dari arah Bontang, tau-tau sudah lihat neh gapura Kampung Kutai, arti nya nyasar.  Sudah ngelewatin tikungan ke Pantai Kersik.

Tikungan pun udah terlihat, langsung belok kita ke sana. Banyak sawah juga ternyata di sini, di kanan kiri jalan persawahan luas dan  kita kayak nya sudah mau sampe lokasi yang kita tuju. Masuk ke suatu perkampungan gitu, rumah nya berbentuk panggung, dan juga banyak pohon kelapa. Terlihat banget suasana perkampungan pinggir pantai. Sesekali iseng nanya arah ke penduduk sana apa bener ke arah pantai kersik, dan memang bener ini jalur menuju ke pantai. Sudah plong dah kita neh, yakin gak bakalan nyasar lagi.

Jalanan nya aspal tapi rada ancur, sudah lama gak diperbaiki dan pas di tengah perjalanan, kayak ada penutupan jalan, seperti ada perbaikan jalan.

Nah lho, sia-sia dah kita mau ke pantai kersik, jalan nya ditutup. Eh pas di deketin, ternyata emang lagi perbaikan jembatan, yang awal nya Jembatan Kayu, diganti jadi Jembatan Beton. Ok deh mantap, gitu donk biar makin bagus jalan menuju ke Pantai Kersik, jadi kan wisatawan yang mau maen ke sana jadi gampang perjalanan-nya. Ternyata kita tetap bisa jalan, lewat samping nya gitu, sudah tersedia jembatan sementara.

Baru jalan lagi beberapa menit, eh kayak tadi lagi, ada proses perbaikan jembatan, dan gak cuma dua kali. Ternyata total bisa ampe lima atau enam jembatan yang sedang diperbaiki. Berbarengan waktu-nya. Buset dah, jangan-jangan ini proyek buat ngabisin anggaran akhir tahun kali ya. Kenapa gak satu persatu dulu kek yang dibenerin, bertahap, biar gak terganggu juga buat orang yang pake neh jalan.

Belum ada tanda-tanda lokasi pantai. Coba nanya lagi deh, ke seorang bapak-bapak. Dan ternyata kita nyasar lagi, tikungan menuju pantai sudah terlewat. Seharus nya belok di tikungan pas sebelum masjid. Ada plang nya katanya sih. Ya udeh deh kita muter balik lagi, susah amir ya nemuin tuh lokasi. Buset dah bener, pas kita perhatiin lagi, ternyata wajar aja kita kelewatan tadi. Ya ini jalan tikungan nya juga lagi dibenerin, semacam gang kecil gitu, jadi gak terlihat deh tuh plang nya.

Langsung deh belok masuk ke gang nya, beberapa meter ada jalan track kayu gitu, baru dah terasa mau ke pantai nya. Sudah lewat jembatan kayu gitu, kita susurin aja ampe ujung dan keliatan deh tuh, akhir nya sampe juga di Pantai Kersik. Cihuyy!!

Hari masih pagi , suasana masih sepi, habis hujan pula. Jadi seger banget udara nya, sejuk. Kayak nah nih kita bertiga pengunjung yang pertama datang. Karena gak ada yang jaga, ya sama sekali gak bayar. Mungkin kalo datang nya agak siang atau sore, mungkin akan ada yang jaga untuk bayar tarif masuk pantai,

Di pinggir pantai nya juga ada Dermaga Kayu menjorok ke tengah laut. Langsung aja kita susurin ampe ujung nya.

Dan sampe tuh ujung jembatan, turun aja langsung, loncat ke pantai nya, cetek, karena masih surut. Pas nginjekin kaki di sini, agak lengket gitu pasir nya. Warna nya juga kecoklatan. 

Kalo dah sampe lokasi kayak gini, aura narsis gue pasti muncul, nyari tempat yang bagus untuk ambil foto.  Asik juga pantai nya, jadi tuh kalo jalan lagi ke arah laut, ada gundukan pasir lagi. Jadi ya bisa jalan terus kesana ke tengah laut nya dan cetek banget. Ombak nya juga gak gede.

Satu orang belum turun, jadi kamera gue lempar lagi ke atas. Jepretin kita dulu yang lagi pada di bawah… hahahahay….

 

 

Sekarang semua nya dah turun, tripod  kita mainkan, tancep di pasir… 🙂

Keliatan kan, pasir nya agak kecoklatan and kayak lumpur.  Muncul dah narsis-narsis norak nya, ampe foto-foto di bawah Jembatan Kayu mirip film india. 

 

 

 

 

 

 

 Waktu dah jam 9 an, yang mau kita tuju Samarinda jadi nya  gak bisa berlama-lama di sini. Padahal enak banget suasana nya, pengen nyusurin sepanjang pantai nya, dari ujung ke ujung lain nya lagi. Tapi  dengan berat hari kita harus pergi, lets go to Samarinda. 🙂

Desa Kersik

Mampir dulu di sini, mau foto mesra dulu neh ama Tapal Batas Desa Kersik. Buat bukti bahwa gue pernah menginjakan kaki di sana. Salah satu bagian dari Kutai Kartanegara. Salah satu Kerajaan Tertua di Nusantara.

Start De Adventure…

Nah lho, baru dimulai neh adventure nya, seru banget, pokok nya gak nyangka ntar bisa kayak gini yang kita hadapin, pantengin aje deh nih coretan di bawah… 

Setelah dari pantai kersik, kita kembali lagi ke jalur yang kita lewatin sebelum nya, ke Kota Kutai Kartanegara, tempat pertama kali kita nyasar. Nah setelah sampe di kota nya, kita nanya-nanya lagi, apa bener ini rute ke Muara Badak, nembus ke Samarinda? Jawab orang-orang di sana iya bener.

Dengan santai kita lanjut jalan lagi, rada-rada jelek sih jalanan aspal nya, terus kita nemu Pom Bensin, ya udah deh mampir dulu isi bensin sekalian tanya-tanya rute lagi menuju Samarinda.

Eh ternyata kata abang-abang pom bensin nya, sekarang ini jalan ke Muara Badak jelek, terus jembatan lagi dibenerin. Masih ada rute lain nya yaitu jalan nya Vico ( Salah satu nama Oil Company ), parah juga katanya sih jalanan nya.

Bimbang deh tuh denger omongan si abang tadi, milih antara lanjut lewat muara badak atau balik lagi ke jalur Bontang Samarinda. Kalo balik lagi ke Bontang lumayan jauh juga. Kalo nerus, belum jelas ke depan nya kayak apa.

Kita nekad aja deh, jalan terus, ke Jalur Muara Badak. Jalan nya rada aspal gak jelas , tapi masih agak normal lah, gak separah yang tadi abang-abang ceritain.

Tau-tau ketemu pertigaan, tanya-tanya dulu deh ama penduduk sekitar, yang mana rute ke muara badak dan samarinda.

Info dari mereka, sebenar nya lurus bisa, tapi karena ada jembatan yang lagi diperbaiki, maka kita disuruh belok, muter gitu. Tapi gak tau ampe dimana posisi belok nya kita.

Lanjut aja kita jalan lagi, sesuai arah rute yang dikasih tau mereka.

Makin lama kok jalanan nya makin aneh aja, tanah dan banyak kubangan air gitu, terus mobil yang lewat juga rata-rata type 4WD semua. Mobil yang biasa dipake di area pertambangan atau proyek besar.

Anjritt, akhir nya kita kejebak di tengah jalan, dimana tuh jalanan nya kubangan air smua. Karena penasaran kita semua turun dari mobil. Ngecek tuh kubangan dalam apa kagak. Jangan sampe nanti pas mobil lewatin kubangan, gak bisa keluar lagi. hehe

Bisa sih kalo dari samping sisi jalan, tapi di sisi jalan, rada-rada lumpur gitu. Gak yakin juga bisa lewatin lumpur.

Akhir nya kita semua nunggu mobil yang lewat,  datang deh tuh rombongan mobil type 4wd, ada 3 mobil.

Buzz buzz buzz….semua jalan gampang banget, mobil nya emang buat medan kayak gini.

Trus salah satu dari mereka berhenti karena melihat kita, dan kasih info bahwa jangan lewat di sisi jalan, ntar slip.

Lewatin aja kubangan nya, tidak apa-apa.

Nekad deh tuh kita dan akhir nya tembus juga deh walau rada-rada dag dig dug…

Lolos juga test pertama tapi masih ada lagi rintangan selanjut nya.

Kalo ini bukan kubangan, tapi tanah bercampur dengan bekas batubara gitu, hitam. Jadi kayak lumpur. Nekad lagi lewatin…   beuhhhh bener deh, mobil nya slipppp, kagak bisa maju.

Terpaksa 2 orang turun mencoba untuk dorong mobil.

Rada ngeri juga takut ban nya malah ke arah sisi jalan,  lumpur gitu. Tapi akhir nya aman, ban mobil bisa jalan lagi dan kembali ke jalur yang lurus.

Ilustrasi Kondisi Jalan Muara Badak Vico

Foto kondisi jalan di atas, bukan foto ane, itu ane ambil dari web lain, karena ane gak kepikiran untuk foto-foto pas ngalamin momen mogok tadi. Seperi itu lah kondisi jalanan nya, bayangin aja, kalo mobil biasa kayak avanza lewat jalur seperti itu gimana, terseok-seok.

Kondisi jalan akhir nya lumayan normal lagi, ada laut pula sebelah kiri jalan kita. Beuhhh asik banget. Kali aja bisa nepi bentar. Eh bener, ternyata tuh pantai emang kayak nya sering dikunjungin banyak orang, jalan pelan-pelan, ada jalur masuk ke pantai itu, ada penjaga nya.

Masuk dah kita, sambil nanya ini pantai apa. Pantai Pangempang nama nya.

Kalo fasilitas dibanding di Pantai Kersik lebih banyak di sini.  Tapi ane gak nyusurin pantai nya dari ujung ke ujung. Cuma bentaran aja,  injek tuh pasir , foto-foto , terus balik lagi ke mobil. Karena waktu juga udah mepet.

Pasir nya seh oke halus dan putih,  tapi banyak batang-batang pohonnya gitu. Bagus seh kalo buat foto-foto. Tapi kalo buat berenang kayak nya kurang oke.

Seneng banget temen gue, katanya foto nya keren, tuh yang pake kaos putih, itu mah bukan dia nya yang keren tapi kamera gue yang bagus ama tangan gue juga yang jago jepret.

Gak lama kita bertiga di sini, pengen nya seh berlama-lama dulu, tapi waktu sudah mepet banget, harus ke Samarinda.

See You Again, Kersik & Pangempang Beach

– – – FINISH- – – –