Kepulauan DerawanSalah satu destinasi wisata di Indonesia, yang terkenal ke seluruh dunia, dengan keindahan dan keunikan flora & fauna nya. Yang paling terkenal yaitu Ubur-Ubur Air Tawar. Hanya ada dua di Dunia, salah satu nya ya di sini di Pulau Kakaban. Ada banyak pulau-pulau yang menarik di Kepulauan Derawan. Membuat banyak wisatawan ingin selalu kembali ke sana.

Lebih jelas cerita nya ada di bawah ini…. Cekidot !!!

12 Maret 2015

Bontang to Balikpapan

Karena kerjaan project di Bontang sudah kelar, kita akan segera pindah dari Bontang. Jadinya barang-barang yang bakal dipacking banyak banget, bukan cuma barang buat traveling aja yang dipacking, tapi semua barang di kontrakan kudu dipacking karena mau pindahan. Tapi gak mungkin semua-nya gue bawa ke Derawan kan? Akhirnya gue nemu ide, untuk titip tuh barang-barang ke temen gue, yang tinggal di Balikpapan sebelum gue cabut ke Derawan. Berangkat dari Bontang via Travel (Innova) jam 11 malam, perjalanan Bontang ke Balikpapan 6 jam. Jadi bakalan sampe di Balikpapan – Bandara Sepingggan, sekitar jam 5 subuh. Kita sudah dapat tiket penerbangan dari Balikpapan ke Berau, jadwal terbang, jam 9 pagi.

13 Maret 2015

Balikpapan to Berau

Setelah urusan barang-barang yang mau dititip kelar, plong deh, tinggal nunggu boarding ke Berau.

Perjalanan dari Balikpapan ke Berau sekitar 50 menit.

Buat yang belum tau letak Berau dimana, ini ane tunjukin via peta ya di bawah ini :

PETA KALIMANTAN

Sepanjang perjalanan disuguhin pemandangan hutan kalimantan yang lebat & juga tambang batubara di tengah hutan. Penumpang-nya sedikit banget, banyak kursi yang kosong, padahal ketika gue beli tiket, di online udah full.

Gak terasa, sudah sampe aja di Bandara Kalimarau, gue sudah punya pikiran negatif nih kalo sampe bandara, pasti bakalan banyak calo, yang nawarin jasa transportasi ke setiap penumpang yang datang.

Eh ternyata, aktual nya beda, pas mau keluar bandara sepi-sepi aja, kagak ada sama sekali tuh para calo yang nawarin jasa transportasi, kayak di Bandara yang lain.

Bagus deh, kita berdua bisa hunting mobil travel yang bakalan menuju ke Tanjung Batu.

Tapi kok sepi banget ya, cuma ada berjejer mobil taksi resmi bandara.

Padahal, kalo gue baca-baca di artikel blog travelling, dari bandara bisa ke langsung ke tanjung batu dengan biaya reguler Rp 70.000,-.

Kok ini cuma ada taksi doang, mobil-mobil travel reguler nya pada di mana ya?

BANDARA KALIMARAU

Gaswat juga kalo gini, takut gak bisa sampe Tanjung Batu, Iseng deh tanya ke bagian informasi taksi, dan info dari mereka, kalo mau menggunakan taksi, dari bandara ke Tanjung Batu, kena harga Rp 650.000. Wow mahal sekali.

Mereka juga kasih tawaran naek taksi untuk sampe ke kota, dengan biaya Rp 80.000, terus nanti dari Kota nya bisa pakai Mobil Travel ke Tanjung Batu.

Oke deh, gue browsing lagi, cari Travel dari Bandara ke Tanjung Batu.

Nemu juga, pas banget, ada nomor HP driver nya pula,  langsung kita telpon.

Dan, driver tersebut tidak bisa antar kita, karena dia sudah dalam perjalanan ke Tanjung Batu, tapi dia mau bantu untuk kasih info ke driver lain nya.

Driver 1 >> Gagal

Ok deh nunggu nasib aja, mudah-mudah an bener, driver 1 tadi bakalan hubungi kawan nya.

Eh bener, ada telpon masuk, pasti dari driver travel yang lain, mungkin dapat info dari driver 1 tadi.

Dan…. Driver 2 bisa antar dari Bandara ke Tanjung Batu, tapi harus nunggu penumpangnya penuh terlebih dahulu,

jadi baru bisa jemput sekitar jam 2 siang. Iseng-iseng tanya harga, reguler Rp 70.000 per orang, kalo carter Rp 350.000.

Wah lama banget kalo harus nunggu ampe jam 2 siang, bisa kesorean nanti sampai di Tanjung Batu nya. Cancel deh.

Driver 2 >> Gagal

Eh gak lama, ada telpon masuk lagi, dari Driver Travel, ini yang ketiga, dia bisa jemput kita sekarang langsung ke Tanjung Batu.

Driver 3 >> Sukses

Ya sudah, akhir nya kita langsung ikut aja ama Driver 3 ini, karena memang posisi dia juga sudah sampe di Bandara .

Gue gak nanya-nanya lagi mengenai harga, karena yakin banget, pasti harga nya sama dengan driver sebelumnya, kalo reguler Rp 70.000 per orang

Bandara Kalimarau to Pelabuhan Tanjung Batu

Di perjalanan gue gak bisa tidur dengan tenang, padahal pengen banget istirahat, agak was was juga karena pertama kali nya ke Berau, via darat, sama beberapa orang yang gak dikenal, mana bawa bini pula.

Gue rada curiga ama driver and penumpang lain-nya, kok mereka kayak bukan driver dan penumpang, tapi lebih kayak sesama teman. Udah gitu tampang & body-nya kayak preman. Itu yang bikin gue jadi agak was was.

Iseng-iseng ngobrol ama driver nya, nanya tentang harga, eh dia bilang gini, kalo reguler, Rp 150.000, kalo carter Rp 450.000.

Buset, dalam hati gue mikir gini, “kok beda ama driver-driver sebelum-nya, mereka pada bilang kalo reguler Rp 70.000”.

Tapi gue diemin aja, nanti mau kita nego kalo pas sudah sampai di Pelabuhan Tanjung Batu.

Buat yang belum tau Tanjung Batu dimana, ada di peta di bawah ini  :

BERAU KE TANJUNG BATU

Sekitar 1.5 jam perjalanan, kita singgah di rumah makan.

Nama lokasi nya, di daerah ‘MERANCANG’,  unik juga ya nama nya.

Sistem makan nya parasmanan & harganya sama, mau makan menu apa aja, harga Rp 20.000 per orang

Jadi kalo makan jangan dikit-dikit,  sekalian aja yang banyak.

Usai makan, kita lanjutkan kembali perjalanan, sepi banget, kanan kiri hutan.

Sebagian hutan sudah ditebang buat area tambang.

Sampai juga di Tanjung Batu, terus nganterin dulu salah satu penumpang yang laen, kita perhatikan, si doi bayarnya Rp 100.000.

Wah bagus nih, jadi ntar bisa ada bahan buat nawar-nawar harga, kan tadi driver bilangnya Rp 150.000 per orang.

Langsung deh lanjut lagi ke Pelabuhan Tj Batu, setelah turun dari mobil tawar menawar pun dimulai, bilang ke driver bahwa kita tau nya harga travel reguler itu Rp 70.000 dari driver-driver sebelum-nya.

Akhirnya gak enak juga kali tuh driver, harga berubah turun menjadi Rp 100.000.

Aman, kagak jadi bayar Rp. 300.000 untuk berdua. hehehe

Dan kita juga janjian ama driver 3 ini, kalo nanti kembali ke Bandara, akan menggunakan jasa dia lagi.

 

Baru juga ngeluarin barang-barang, eh ada calo yang nawarin speedboat ke Derawan, doi nawarin harga, kalo carter Rp 300.000, kalo reguler Rp 75.000.

Gue masih pikir-pikir dulu, enak nya mending santai-santai lihat situasi di pelabuhan.

Bukan cuma calo aja, tapi ada seorang ibu-ibu juga, untuk minta biaya retribusi, Rp 3.000 per orang.

Lagi santai-santai di pelabuhan, eh datang deh tuh yang nama nya Pak Sanusi, gue sudah kenalan ama dia sebelum nya via sms, tau no hp dia hasil dari browsing pas masih di Bontang.

Ngobrol ama doi, dia nawarin semuanya, dari Speedboat , Penginapan, Perlengkapan Snorkling, dll.

Akhirnya kita ambil keputusan, pake Speedboat & Penginapan nya Pak Sanusi, daripada nunggu kelamaan, nanti malah kesorean, dia kasih harga Speedboat Rp 250.000, lebih murah dari tawaran calo yang sebelum nya.

Penginapan di Sari Cottage, sambil nanti mau hunting yang lain kalo memang ada yang lebih oke & lebih murah, karena kita juga belum lihat penginapan nya seperti apa.

Harga sewa penginapan Rp 300.000 per hari.

Tanjung Batu to Pulau Derawan

Speedboat kecil bisa muat untuk 6 orang.

Gile agak ngeri juga pas naek tuh speedboat, karena sore hari, ombak laut nya agak gede.

Cepet seh emang tapi kerasa banget pas ada gelombang laut. Serasa lambung speedboat nya mau pecah, ampe sakit pinggang gara-gara keguncang-guncang di dalem speedboat.

SPEED BOAT

Pulau Derawan tuh ternyata kecil, gak sebesar yang gue kira.

Penampakan nya tuh di bawah dari Pelabuhan Tanjung Batu ke Pulau Derawan.

TANJUNG BATU KE P. DERAWAN

Sekitar 30 menit perjalanan dari Pelabuhan Tanjung Batu ke Pulau Derawan. Akhir nya gue bisa liat dengan mata kepala sendiri tuh pulau.

Kita gak masuk lewat dermaga depan yang resmi nya, tetapi langsung di bawa ke Sari Cottage, karena memang lokasi nya menjorok ke laut.

Biaya masuk ke Pulau Derawan, Rp 5.000 per orang. Nanti tukang speedboatnya aja yang mengurus masalah pembayaran nya.

Huft,  akhir nya sampe juga, bisa mandi, istirahat, capek banget, perjalanan dari Bontang ampe sini non stop.

Fasilitas : TV, AC + Kipas Angin, Dispenser Mini, Kamar Mandi Dalam, Balkon, Free Breakfast.

Di bawah ini penampakan Cottage :

SARI COTTAGE

Di Pulau Derawan, listrik kagak nyala 24 jam. Hanya dari sore sampai pagi aja.

Kira-kira sekitar jam 4 sore ampe jam 8 pagi nyala nya.

Jadi saran gue kalo pada mau ke Derawan, lebih baik nyampe nya pas sore hari gitu, jadi gak bete kalo sampe sana. Harus ada kegiatan juga kalo udah tinggal  di sana, jangan cuma diam aje di kamar seharian, bakalan mati gaya.

Abis mandi, sholat, leha-leha bentar, kita mau keliling Pulau Derawan, sewa sepeda, di sini kalo sewa sepeda Rp 20.000 per jam, harga normalnya seh segitu, tapi pas gue ke sana, bapak tukang sewa sepeda nya baek banget, jadi kita tuh lebih dari sejam ya bayar nya tetap Rp 20.000 juga. Mungkin karena menginap di Sari Cottage,  lokasi penyewaan nya ya sebelahan ama Sari Cottage.

Karena luas pulau nya kecil, palingan gak sampe sejam dah bisa kita berkeliling. Rencana seh mau cari cottage lain lagi selain yang kita tempatin ini. Homestay juga banyak, yang pasti harga nya lebih murah daripada cottage yang lokasi nya di atas laut..

Di bawah ini penampakan suasana perumahan di Pulau Derawan, pas lagi muter-muter eh muncul pelangi..

PELANGI

Semua area coba kita datangin, waktu magrib pun tiba, di bawah ini penampakan suasana pantai & dermaga utama di pulau derawan, air laut nya jernih, pasir-pasir & biota laut nya masih terlihat banget kalo kita lihat dari atas.

PULAU DERAWAN

Malam pun tiba, kita masih mikir besok acara nya gimana, karena kalo sewa carter speedboat kecil untuk menuju Pulau Maratua, Kakaban & Sangalaki, lumayan juga harga nya Rp 1.500.000 seharian. Udah gitu kan ngeri juga kalo pake speedboat kecil, tadi sore aja dari Tj Batu ke Derawan, badan udah ngerasa gak enak pas naek tuh speedboat, ampe sakit pinggang.

Iseng-iseng deh tanya sana sini, nanya ama tukang sewa sepeda juga, kali aja dia bisa bantuin cari info sapa tau ada anggota lain lagi yang kebetulan mau jalan ke-tiga pulau tersebut. Dan ternyata dapat info, bahwa besok ada peserta paket tour yang bakalan menuju ke sana, kita mau coba join dengan mereka, dan ternyata masih bisa ikutan join. Per orang kena Rp 500.000, kita putuskan saja untuk gabung mereka, karena speedboat nya juga lebih gede. Itu juga udah termasuk ama lunch box. Untuk alat snorkling nya kita sewa di Cottage tempat kita nginap, untuk 1 set alat snorkling lengkap Rp 50.000 per hari, kalo tanpa fin Rp 25.000 per hari.

Lega deh karena besok sudah jelas acara nya mau kemana karena bisa join ama temen-temen dari paket travel, meeting point nya besok sekitar jam 8 pagi.

Lanjut cari makan malam, di sini kalo masalah makan gak perlu takut, karena dimana-mana lengkap banyak warung makan, tapi kalo masalah harga, siap-siap aja dengan harga yang lumayan mahal, sekali makan bisa Rp 40.000 s/d Rp 50.000 an per orang, itu juga menu standar.

14 Maret 2015

Abis sarapan, kita langsung menuju TKP pertama,lokasi nya di cottage tempat para peserta travel tinggal, Pulau-pulau yang bakalan kita singgahin nanti ada 3 : Pulau Maratua, Pulau Kakaban, Pulau Sangalaki, ( plus Pulau Gusung kalo waktu memungkinkan ). Total peserta yang ikutan 17 an orang. Dan di bawah ini rute yang nanti akan kita tempuh :

RUTE

Sekitar jam 8 an kita caw menuju ke Pulau Maratua, perjalanan dari Derawan ke Maratua sekitar 1 jam.

Ombak nya lumayan bikin sport jantung, padahal udah naek pake speedboat gede, gimana kalo gue nekad pake speedboat kecil ya, bisa makin parah.

Pulau Maratua

Belum sampai ke pulau maratua, dari kejauhan warna air di sekitar pantai nya beda banget gan, bener-bener biru hijau. Jadi pengen buru-buru sampe tuk berfoto ria di sana.

Taraaa….akhirnya…. sampe juga.

Peserta di bagi dua, yang mau snorkling tinggal turun aja di pantai terus berenang dari sini, sisa nya yang gak mau snorkling tinggal menuju ke pantai & Maratua Paradise Resort.

PULAU MARATUA

Gue ikutan untuk snorkling dulu aja, warna air laut nya bener-bener beda, jernih banget. Tapi gue masih kagok tuk pake peralatan snorkling, malah bini gue duluan yang udah sampe di tengah laut.

Karena gue masih kagok tuk snorkling, mending buru-buru udahan ah, takut keburu waktu nya abis, karena penasaran banget ama Resort Maratua Paradise, kalo gue baca-baca di blog para traveler, beuh..ajib….

Langsung dah kita berdua berenang lagi menuju pinggir pantai, untuk masuk ke resort nya..

PULAU MARATUA

PULAU MARATUA

Ajibb, Gile keren banget!! kadang nyesel juga, kenapa gak bermalam di resort ini aja ya. Kita coba untuk turun nyoba berenang- di sekitar resort nya, gue seh belum pernah nanya langsung ke resort, info dari internet harga sewa nya Rp 600.000,- per kepala per malam. Tapi bener-bener puas deh ama kocek yang dikeluarin.

PULAU MARATUA

Kalo lagi berada di tempat keren waktu berasa cepet banget, tau-tau guide dari travel nya ngasih tau kita smua tuk bersiap-siap lagi, karena waktu sudah 1 jam, takut gak keburu datang ke pulau lain nya. Padahal belum puas banget di sini. Kapan-kapan kalo datang ke derawan lagi, bakalan nginap di Pulau Maratua deh.

Pulau Kakaban

Tujuan brikut nya yaitu Pulau Kakaban, jaraknya gak terlalu jauh dari Pulau Maratua, jadi perjalanan ke sana juga gak lama perkiraan setengah jam bisa sampe. Di sana gue penasaran ama yang nama nya ubur-ubur yang ada di danau, biasanya hanya liat foto-foto nya di internet ama liat di tipi doang, tapi sekarang gue bener-bener bisa lihat & pegang langsung.

Ombak ke Pulau Kakaban gak terlalu gede, jarak tempuh juga pendek, jadi cepet sampe. Wew, gede juga pulau nya, di kelilingin ama hutan. Pas ampe dermaga nya, kita harus jalan lagi masuk ke dalam pulau nya, track kayu juga sudah tersedia jadi bener-bener mudah deh jalan masuk ke danau nya.

PULAU KAKABAN

Jalur track kayu nya turun naek, lumayan berat juga pas naek tanjakan, mana jarak anak tangga nya juga berjauhan, jadi kudu hati-hati dah kalo pas berjalan, takut terpeleset. Jarak tempuh sekitar 10 menitan akhir nya sampe juga di lokasi yang kita tuju, Danau Kakaban. Wow…gede juga.. gue kira seh ukuran nya kecil, ternyata luas banget.

PULAU KAKABAN

Kalau dilihat dari atas, ubur-ubur nya gak terlalu keliatan, ada palingan satu dua biji aja. Tapi pas kita nyemplung ke danau & berenang ke tengah nya, banyak banget. Ada yang bening juga ubur-ubur nya. Gila seneng banget gue. Kalo pegang ubur-ubur kayak megang jelly, lembut kenyal.

Biar gak kehilangan moment di sini, foto-foto deh ama ubur-ubur nya, jepret sana sini biar dapat foto yang bagus.

UBUR-UBUR

Gak kerasa sudah mau waktu nya makan siang aja, jadi nya kita semua diminta untuk kembali lagi dari danau ke dermaga utama, untuk makan siang & bersiap-siap ke lokasi berikut nya. Emang pas laper banget, udah tersedia lunch box. Di dermaga pulau kakaban sudah ada warung yang jual cemilan & minuman, ada kelapa juga, harga kelapa nya Rp 15.000,-

PULAU KAKABAN

Pulau Sangalaki

Tujuan selanjut nya yaitu Pulau Sangalaki, yang terkenal dari pulau ini yaitu tempat bertelur nya penyu. Lama perjalanan dari kakaban juga gak lama, palingan setengah jam sampe, air laut nya juga gak kalah keren ama di maratua, tapi kalo di sini arus nya cukup kenceng, jadi agak bahaya juga kalo berenang-renang di sekitar pantai.

PULAU SANGALAKI

Baru jalan beberapa meter udah ada tukik-tukik yang baru pada netas, katanya seh baru netas dari telor nya kemaren malam. Emang udah dijagain ama yang punya kawasan untuk lindungin nih tukik-tukik, bakalan dilepas ke lautan lagi kalo udah waktu nya. Nih tukik-tukik kalo emang umurnya panjang, pas sudah mencapai umur 25 tahun bakalan balik lagi ke nih Pulau Sangalaki, set dah lama beut ya.

TUKIK

Bukan itu tukiknya,  tapi yang di bawah ini :

TUKIK

Puas megangin dan berfoto ama tukik, kita semua menuju ke pantai nya, beuh, mantap…. Pantai serasa milik berdua… hahahay… 🙂

PULAU SANGALAKI

Gak terasa waktu udah menjelang sore, kita bersiap-siap lagi menuju tujuan berikut nya. Pulau Gusung. Ke pulau ini awalnya cuma option aja,  kalo emang cuaca mendukung dan waktu memungkinkan, karena hari ini cuaca bagus & waktu nya juga masih belum sore banget, jadi sebelum balik ke Pulau Derawan singgah dulu di Pulau Gusung.

Pulau Gusung

Nah pulau gusung ini punya keunikan, muncul nya pas air laut lagi keadaan surut, jadi hanya muncul pas siang ampe sore hari aja, kalo malem tenggelam lagi. Lokasi nya juga deket banget dari pulau derawan.

PULAU GUSUNG

Kita cuma sebentar aja di sini, muter-muter sekitar pulau and foto-foto.

Dan ini foto dari para peserta nya.

Tarrraaaaaa …. !!! Yeeeeaaaaa…. !!!

PULAU GUSUNG

Kembali lagi  ke Pulau Derawan

Puas banget perjalanan hari ini, akhirnya kesampean untuk satronin tuh semua pulau-pulau. Dapet tebengan di kapal speedboat yang gede, barengan ama temen-temen yang laen jadi bisa dapat harga yang lebih murah daripada gue sewa kapal speedboat kecil.

Eh sampe di cottage, ternyata listrik belum nyala, untung aja air masih ngalir, jadi rada aman bisa mandi. Sambil nunggu listrik nyala gue ama bini pantengin sunset aja di balkon belakang cottage.

SUNSET

Pas magrib nyala juga listrik nya…:) bisa istirahat bentar & lanjut berkeliling pulau lagi untuk cari makan malam. Kita berdua masih pengen untuk traveling ke Kepulauan Derawan lagi, tapi pengen stay di Pulau Maratua nya. Banyak banget sebenar nya titik spot yang keren, ada juga yang namanya Pulau Nabucco, belum kesampean untuk ke sana.

15 Maret 2015

Rencana awal di derawan sebenarnya 4 hari, tapi karena tujuan utama kita udah kesampean, jadi ya gak perlu berlama-lama lagi.

Hari ini, kita berdua langsung balik ke jakarta, tapi cuaca rada mendung, hujan pula jadi gak bisa berangkat pagi hari.

Hujan baru reda sekitar jam 10 pagi, langsung deh carter speedboat kecil untuk menuju ke Tanjung Batu.

Dari Tanjung Batu udah booking travel juga ama driver yang kemaren nganter kita dari Bandara ke Tj Batu.

Udah gitu, pas kita naek tuh travel, ada penumpang laen lagi, yang ternyata :

 KEPALA DESA dari PULAU MARATUA.

WOW !!

Gak nyangka, kok bisa barengan, beliau cerita banyak tentang lokasi keren di Pulau Maratua yang belum kita tahu, tukeran nomor hp deh ama si bapak.

Siapa tau bisa dapet harga yang lebih irit kalo dibantu ama dia. 🙂

Goodbye Derawan

See U next Year

at Maratua & Nabucco

Detail Pengeluaran :
Travel Reguler Bandara Kalimarau – Tj Batu : Rp 400.000 ( 2 orang PP )
Carter Speedboat Tj Batu – Derawan : Rp 500.000 ( PP )
Sewa Penginapan ( 2 day ) : Rp 600.000
Sewa Speedboat 4 pulau ( 2 orang ) : Rp 1.000.000 ( join ama team lain )
Sewa alat snorkling ( 2 set )  : Rp 100.000
Sewa Sepeda ( 2 orang )  : Rp 40.000  
Makan ( 2 orang )  : Rp 300.000 ( tergantung menu )
Total   : Rp 2.940.000

Total harga segitu untuk berdua udah termasuk murah banget daripada harus pakai paket honeymoon,

paling murah 7Juta sampe 10juta-an.

 

Untuk tiket pesawat, kalo dari Jakarta :

Jakarta to Balikpapan : Rp 800rb an ( hari normal )

Balikapapan ke Berau : Rp 500rb an ( hari normal )

 

Info No Hape :

Driver Travel Bandara ke Tanjung Batu  : 082155587881

Pengelola Sari Cottage & Speedboat   : 081346358448 ( Pak Sanusi )