Makassar – Kota terbesar di kawasan Indonesia Timur. Tepatnya berada di Provinsi Sulawesi Selatan. Sebutan lainnya Ujung Pandang. Berada di ujung selatan dari Pulau Sulawesi, membuat kota ini menjadi titik paling strategis menghubungkan kawasan barat Indonesia dengan kawasan timur.

Lebih jelas nya digambarkan pada peta di bawah ini nih :

PETA

Lokasi Kota Makassar

 

21 Desember 2016

Rumah to Bandara

Sekarang adalah hari terakhir gue cuti, hari yang berat, karena harus ninggalin anak, istri & ortu. Jadi harus berangkat tugas lagi ke Papua Barat, Sorong. Jam 9 malem, di kamar, lihat anak yang udah tertidur pulas. Mau nangis, tapi harus tahan air mata biar. Mau bagaimana lagi, rejeki yang harus dicari ada di bumi papua sana. Berangkatlah gue menggunakan taksi online menuju Bandara. Ini sebenar nya keberangkatan yang kedua kali nya ke Papua. Jadwal kerja gue,dua minggu on dan dua minggu off.

Sesampainya di Bandara Soekarno Hatta, langsung aja check in dan nunggu di Gate Keberangkatan walau jam boardingnya masih lama.

 

Jakarta to Makassar

Jam udah menunjukan pukul 23.45, bersamaan dengan terdengar nya suara pengumuman bahwa pesawat yang menuju ke Makassar sudah siap. Hanya transit saja di Makassar, dilanjutkan lagi nanti dengan pesawat yang berbeda ke Sorong. Dengan berat hati, naiklah segera ke dalam Pesawat.

Karena dari pagi hari seharian, belum pulas tidur, baru sekarang deh terasa ngantuk nya. Tapi gak bisa tidur, malahan datang makan malam yang disediakan ama pramugari nya. Ya sudah, gue habiskan dulu makanan nya. Perjalanan sudah sekitar 2 jam, gue gak merhatiin juga sih, karena ngantuk-ngantuk gak jelas.

Mata sudah sayup-sayup, terdengar suara pilot “ Preparation for Landing..”

Menandakan pesawat sebentar lagi mendarat di Bandara Makassar.

Saat itu, mata gak bisa kompromi, ngantuk banget.

Pas gw buka mata, kayak nya gue ngerasa kayak tidur lama banget.

Pesawat juga masih bersuara, walau pelan. Gue ngerasa pesawat nih udah mendarat, sepertinya lagi jalan di landasan menuju gate terminal. Karena posisi gue kan bukan dekat jendela jadi gak tau pesawat neh masih terbang apa udah mendarat.

Tapi kok lama sekali.

Eh terdengar lagi suara yang sama dari pilot “ Preparation for Landing.. “

Lama juga ya landing nya gue pikir, apa gue tadi mimpi pas dengar suara pilot yang pertama kali bilang preparation for landing?

Akhirnya pesawat pun mendarat dan gak lama awak pesawat mengucapkan

“ Selamat Datang di Bandara Soekarno Hatta… “

Hahhh?? Soekarno Hatta??

Gw mikir nya, tuh awak kabin salah ngomong kali ya, lupa kalo ini Bandara Sultan Hasanuddin Makassar.

Dengan kuping yang masih terasa berdenging akibat tekanan udara, gue dengar suara pembicaraan penumpang sebelah, kayak mengeluh gitu. Dan tanpa sengaja, gue liat isi chat nya ketika dia chatting di hp nya, yang isi nya mohon maaf bla bla bla,,,, dikarenakan pesawat kembali ke jakarta.

Ada pertanyaan besar dalam benak gue, nih kenapa pesawat kembali ke jakarta? Dan kenapa kok gue gak tau, apa karena tadi tidur pules banget. Mau nanya tapi malu banget, masa ampe kagak tau pesawat balik lagi. 🙂

Gue buka dan nyalakan HP, ada masuk pesan dari istri gue “ Ayah udah sampe Makassar ya ?“

Gak langsung gue bales, karena gak tau neh kenapa pesawat kok bisa kembali ke Jakarta lagi.

Jam udah menunjukan pukul 03.00 dini hari. Semua penumpang turun dari pesawat, gue ikutin aja penumpang yang jalan di depan gue, ternyata menuju Lounge, yang biasanya hanya penumpang Gold Member aja yang bisa masuk.

Dan dari situ lah akhirnya gue tau, kenapa pesawat kembali lagi. Ternyata karena cuaca buruk pada saat mau mendarat di atas Bandara Sultan Hasanuddin. Pesawat juga sudah berpuatar-putar 3 kali mengelilingi bandara, jadi terpaksa kembali lagi ke Jakarta.

Bertemu lah ama temen-temen satu perusahaan, yang mau berangkat juga ke Sorong.

 

22 Desember 2016

Jakarta to Makassar ( part 2 )

Banyak banget penumpang yang pada komplein, apalagi bule-bule. Mereka pastinya pada mau ke Raja Ampat. Karena pesawat balik ke jakarta lagi, otomatis buyar semua acara yang direncanakan.

Gw mah bodo amat. Mau telat berhari-hari ato berminggu-minggu juga gak apa-apa.

Pukul 6 pagi, naik lagi semua penumpang ke pesawat yang sama menuju Makassar. Mudah-mudahan aja, nanti di Makassar bisa seharian, jadi bisa jalan-jalan dulu disana.

2 jam perjalanan, sampai juga di Bandara Sultan Hasanuddin dengan selamat.

Nah sampai Makassar, belum jelas mau ke Sorong bagaimana. Karena pesawat menuju Sorong sudah terbang duluan subuh tadi, sedangkan saat ini udah jam 10 pagi. Nunggu kepastian aja sambil liat penumpang-penumpang lain yang pada komplain di meja transit. Lihat layar informasi, untuk yang ke sorong hanya ada di subuh hari. Ada pun yang menuju ke sorong, tapi berbeda Maskapai Penerbangannya.

Suasana Di Meja Transit - Pada Complaint

Jam udah mau menunjukan pukul 12, akhirnya dapat kabar asik buat gue, kita semua dapat penginapan di hotel. Dan untuk pergi ke Sorong nya, dijadwalkan esok hari.

Cihuy, dalam hati seneng banget. Berarti hari ini gue bisa travelling ke lokasi-lokasi asik di Makassar.

Langsung deh browsing-browsing dimana aja lokasi nya. Ada berbagai pilihan destinasi, Taman Nasional Bantimurung, Pantai Losari, Benteng Rotterdam, dan masih banyak lagi.

Wah banyak banget, gak mungkin gue bisa datangin semua dalam satu hari, apalagi sekarang udah siang hari.

Kayak nya ke pantai losari aja kali ya.

Gue pengen jalan dari siang, biar sore bisa pulang lagi, bisa istirahat dengan puas deh nanti malam.

Ternyata hotel nya, masih dalam kawasan di bandara, Hotel Ibis Budget.

Agak antri juga sih untuk dapat nomor kamar nya, karena ada 48 orang yang senasib ama gue, termasuk si bule-bule nya tuh.

Ini penampakan kamar hotel nya.

Kamar Hotel Ibis Budget

 

Gue putuskan menuju pantai losari aja, rencana ampe sana foto-foto bentar, sore balik lagi.

Di sekitar bandara, nanya-nanya deh ke beberapa orang di sekitar bandara, ada yang nawarin carter mobil, taksi dan juga ojek. Lebih baik gue putar-putar keliling bandara aja dulu sambil cari ide, eh akhirnya lihat bis damri.

Ya udah gue tanya-tanya aja dulu ke driver dan juga penumpang yang udah ada di bis, tentang tujuan gue yang mau ke Pantai Losari. Dan dari penjelasan mereka, ternyata lebih mudah naik damri, bisa langsung ke tujuan dan pasti nya dengan ongkos lebih murah dibanding harus carter mobil atau naik taksi.

Bandara to Pantai Losari

Dengan harga yang relatif murah hanya Rp 27.000, dibanding kalo naek ojek, taksi ataupun mobil carter. Turun dari damri, nama wilayah nya karebosi, dekat dengan Gelael Mall. Nah dari sana cukup jalan kaki saja menuju ke pantai nya.

Neh penampakan pas turun dari bis dan sudah terlihat lautan.

Suasana Menuju Pantai

Pantai Losari

Kawasan Pantai Losari ini, bukan lah kawasan pantai berpasir, tetapi pantai yang dirombak sedemikian rupa seperti paviliun luas, menjadi tempat berkumpul warga yang ingin melihat terbenam nya matahari. Di bagian ujung nya juga terdapat mesjid yang mencukup unik arsitektur nya.

Pantai losari ini dahulu nya juga dikenal dengan pantai yang memiliki warung makan terpanjang di dunia, panjang nya mencapai 1 km.

Gue kira di sini hanya ada icon pantai losari saja. Ternyata ada banyak icon, ada icon makassar, icon mandar, icon toraja, icon bugis, dan lokasi nya memang luas banget.

Ternyata datang jam segini, sekitar jam 3 an sore, terlalu cepat kalo untuk hunting foto-foto, karena hasil nya selalu backlight. Paling bagus tuh ketika matahari terbenam.

Ini beberapa foto di pantai losari ;

Icon Icon di Pantai Losari

Gak nyangka juga ternyata seluas ini, gue kira seh area nya kecil. Makin sore makin banyak pengunjung yang berdatangan. Ada yang foto-foto, ada yang nongkrong, ada yang lari sore, banyak warung makan juga yang sedang persiapan mau buka.

Tugu & Patung di Pantai Losari

Tidak hanya icon, tapi banyak juga tugu dan juga patung-patung yang berhubungan dengan sulawesi khusus nya makassar.

Pas banget sekarang sudah terdengar kumandang adzan ashar, gue mau sholat ke Masjid di posisi paling ujung di Pantai Losari, keren banget arsitektur nya.

Masjid Terapung Amirul Mukminin

Eh icon Pantai Losari nya mana? nah ini dia yang sebenar nya gue incar, mau ambil foto disini, tapi karena kondisi yang kurang memungkin kan, ya apa ada nya aja foto nya. Yang penting gue sudah pernah menginjakan kaki di sini. YESSS !!

Icon - Pantai Losari

Perspektif cara melihat sesuatu, jangan lah berpikiran sempit, berpikir luas lah agar terlihat secara lebih luas .

 

Icon - Pantai Losari

Kok gak ada foto gw? Iya, gw kan gak biasa foto selfi, sering nya kalo sendirian ya pake self timer, setting kamera, simpan, lariiii, jeprettt. Tapi pas disini, banyak banget orang. Jadi gak bisa gw pake dah ilmu nya. 🙂

Suasana di sore hari memang enak karena kagak panas. Tapi posisi matahari nya yang membuat hasil foto jadi kurang oke.

Jam juga nunjukin pukul 4 lewat, ya udah gw berbalik ke jalan raya untuk nyari taksi.

Kembali ke bandara. Gw pengen tidur sepuas-puasnya karena berangkat lagi ke sorong, jam 5 subuh, jadi jangan sampe tidur kemaleman. Bisa bisa malah gak tidur. Karena perjalanan masih panjang.

Naek taksi dari Pantai Losari ke Bandara, sekitar Rp 90.000 an. Nah dari supir taksi ini, kita berdua bercerita pengalaman tadi malam. Si driver cerita bahwa subuh tadi angin kencang sekali, kapal laut sampai ada yang tenggelam, atap rumah berterbangan, pohon besar tumbang, macet total.

Wah, beruntung banget pesawat yang gw naikin kagak jadi mendarat pas malam dini hari tadi, kalo mendarat bisa gak selamat.

Ini lah cara Allah mengatur rezeki, kalo kita paham melihat sesuatu nya secara luas, pasti akan selalu bersyukur dan berpikiran positif terhadap apa yang kita alami.

 

 

Banyak-banyak bersyukur, nikmatin yang kita punya sekarang, dan banyak berbagi 🙂

 

Good bye Pantai Losari.

-banyak pelajaran hidup dari pengalaman yang terjadi-