Finansial :

Perjuangan untuk mendapatkan kemapanan dalam financial benar-benar gw lakukan dengan nekad. Nekad tapi halal lho ya. Bukan dengan cara yang curang.

Pondasi pertama yang gw lakuin, yaitu dengan ilmu memberi. Dari sini lah terbuka lebar kesempatan pintu rejeki terbuka, dari arah yang tak terduga.

Offshore. Ya offshore. Di laut lepas.

Saat itu gw dapat kerja di Perusahaan Bidang Penanganan tumpahan minyak, Oil Spill bahasa keren nya.

Bisa berangkat tugas ke Offshore juga unik, karena awal nya hanya menggantikan teman yang sedang bertugas di offshore, karena dia mau tunangan.

Karena biasanya gw cuma kerja di Office atau kalo tugas palingan Onshore. Lah ini tau-tau kok tiba-tiba aja ada kejadian gw harus gantiin temen gw, ya gw mah senang banget. >>> keajaiban pertama

Dan biasanya, durasi tugas di Offshore maksimum 1 bulan saja, setelah itu harus turun, karena ditakutkan mengalami stress, karena jauh dari kehidupan normal di darat. Ketika turun maka diganti oleh team lain. Dimana 1 team yang bertugas terdiri atas 4 personel.

Tapi kali ini, khusus buat gw, durasi nya malah sampai 4 bulan di atas kapal. Temen satu team yang lain, 3 orang selalu berganti-ganti tiap bulan. Ya gw mah seneng banget, pasti bayaran akan nambah gede karena durasi makin lama >>> keajaiban kedua

Ketika di offshore, status gw juga sebenar nya udah habis masa kontrak, tapi tetap saja diminta lanjut. Ya gw asik-asik aja, posisi gw di atas, kalo gw mau cabut tinggal cabut kalo nanti udah balik ke office.>>> Keajaiban ketiga

Yah itulah dia, sederet keajaiban yang gw alami. Gw anggap sebagai rejeki yang tidak disangka-sangka datang nya. Gaji bertugas di offshore, maka  pasti lebih gede daripada di Onshore maupun di Office. Dari jalan itu lah rekening tabungan gw, bertambah dengan drastis.

Turun dari Offshore, gw putuskan untuk gak lanjut. Karena gw masih ada rencana untuk ke depan. ( Ikut kuliah training WI, NDT dan juga untuk pasang behel ).

Semua cerita di atas terjadi pada tahun 2011.

Fisik :

Salah satu kekurangan yang ada pada diri gue yaitu bentuk gigi gue yang berantakan banget. Ini salah satu hal yang bikin kepercayaan diri gue turun. Gak pede, malu aja kalo berbicara. Sebenarnya dari dulu, sejak SMP, gue dah minta ke ortu, untuk pasangin behel, biar agak rapih lah giginya. Tapi apa daya, gak punya uang. 🙁

Jangan kan pasang behel, beli buku aja susah. 🙁

Padahal gigi rapih penting banget buat gue. Pada jaman itu, behel gak setenar jaman sekarang, kalo jaman sekarang pake behel itu terlihat gaul. Nah kalo jaman dulu ya pake behel itu cupu. Karena pada saat itu pula ada Telenovela yang pemeran nya cupu banget pake behel, Betty Lafea. Pasti pada tau lah kalo pernah hidup di jaman tahun 90 an.

Dan baru bisa pasang behel sekarang ini setelah gue kerja ngumpulin duit dulu. Parah nya lagi orang lain yang gak tau, malah pada komentar yang kagak enak, dikiranya gw pasang behel supaya dibilang gaul lah ato ikut-ikutan lah. Yah mereka gak tau sejarah nya. Gak apa-apa, karena apapun yang kita lakukan akan selalu dikomentari. Selama hal yang kita lakukan baik, lanjutkan saja. Gak usah peduli apa kata orang lain. 🙂

Lebih jelas coretan tentang behel, akan gue ceritakan di artikel yang lain ya.

Gue pasang behel mungkin gak kayak orang yang lain, karena niat gue dari hati yang paling dalam, pengen banget cepet ada hasil. Maka gue minta ke dokternya supaya durasi kontrol nya dipercepat, bukan 1 bulan sekali tapi 2 minggu sekali.

Dan perubahan nya itu benar-benar terlihat, dokternya aja ampe senang banget, gak nunggu ampe 3 bulan gigi-gigi gue dah menampakan hasil yang enak dilihat. Target gue 1 tahun bisa lepas neh behel.

Dari detik-detik ini pula, gue udah mulai bisa tersenyum 🙂

Yang dulu nya gue takut banget di foto, tapi sekarang dah 180 derajat berubah.

Saat itu tahun 2012 gue lagi sibuk di bandung, ambil sertifikasi NDT dan Welding Inspector, yang awal nya 2 minggu sekali rutin control ke dokter gigi, berubah jadi sebulan sekali karena waktu mepet banget. Kadang hari sabtu minggu harus masuk kelas.

Apalagi pas gue kerja diterima salah satu perusahaan bidang EPC, tahun 2013 awal, dan langsung bertugas di Bontang, Kalimantan Timur. Yang mana jadwal tugasnya, 3 bulan di site, baru dapat cuti 9 hari. Lalu ke site lagi.

Jadinya gue gak bisa kontrol behel lagi secara rutin seperti sebelumnya. Ini yang bikin gw lama pake behel, belum dilepas hingga saat ini.

Yang penting buat gue, udah bisa melakukan perubahan layaknya ulat yang jadi kupu-kupu. ( PeA Morphosis )

Gue dah bisa berani untuk foto, tersenyum, dan upload juga di Fesbuk dan juga medsos yang lain nya.

Dan dari situ pula lah, pintu gerbang gue mendapatkan jodoh udah terbuka.

– bersambung lagi –