Fisik :

Dengan banyaknya kekurangan yang ada pada diri gue, badan kurus, muka kagak proporsional, udah gitu gigi berantakan dan gak suka banget kalau difoto. Asli deh dari TK ampe SMA, ampe lulus kuliahpun yaitu awal-awal masuk kerja, gak pede banget kalo difoto. Ibaratnya gue tuh “JauhGenic” lawan kata dari “FotoGenic”. 🙂

Kalo difoto tuh, terasa gemeter, merinding disko, bibir gak jelas harus rapet apa senyum kecut. Karena hasil foto nya gak pernah ada yang enak dipandang mata.

Pokoknya mah ancur dah. Oleh karena itu, boro-boro punya pacar, kambing nengok aja gak sudi.

Tapi gue harus berubah, kagak bisa begini terus, kapan bisa punya cewe nya. 🙂

Gue harus bisa bikin, cewe yang harus suka duluan ama gue, jangan ampe gue duluan yang suka terus ngejar-ngejar dia ampe ngabisin waktu, duit dan tenaga. Dah pernah ngerasain kayak gitu. Ujung-ujung nya malah kekecewaan yang gue dapat.

Pokoknya pesan dari gue, jangan sampe deh terjadi yang namanya satu pihak doang yang berjuang. Harus sama-sama berjuang. Kalo cuma satu pihak doang yang berjuang, tinggalin aja deh daripada elo ngalamin yang namanya sakit hati. Mending cari yang laen.

Financial :

Karena dilahirkan bukan dari keturunan yang berada, ya gue harus berjuang lebih daripada yang lain. Gak bisa hanya nunggu bantuan dari ortu. Apalagi kalo kita ngedeketin cewek, udah pasti yang namanya uang kudu ada. Dan gue yakin banget, dari mereka juga pasti ada kriteria yang kepengen punya pasangan udah mapan.

Jadi kalo ada cewe, punya kriteria pasangan, si cowoknya harus mapan. Itu menurut gue bagus lho, dia bukan matre. Tapi memang untuk menjalani hidup ke depan butuh banget dana yang gak kecil. Dan cewek yang kayak gitu bolehlah masuk ke dalam pilihan.

Justru cewek yang ga punya kriteria kayak gitu, misalnya neh, kriterianya yang penting si cowok baik, gak mapan gak apa-apa. Malah harus jadi pertanyaan, bukan berarti ente tolak gan. Tapi mungkin si cewek belum kepikiran apa yang bakalan dia hadapi di masa mendatang, biaya beli rumah, beli mobil, biaya ngasuh anak, wah masih banyak lagi.

Jadi untuk problem finansial, setelah gue kerja, bener-bener ngalamin yang namanya uang kok ga kekumpul kekumpul. Tabungan gitu-gitu aja. Padahal ngerokok kagak, maen-maen kongkow ke mall juga jarang. Gue harus punya skill lebih, gak bisa kalo cuma ngandelin ijazah S1 doang.

Gue harus punya skill WI dan NDT. Dimana kalo dah punya sertifikat itu, gaji mungkin bisa lebih gede dari sebelumnya.

to be continued…