Cover Jati Gede

 Intro

Sumedang nantinya bakalan punya Bendungan terbesar kedua di Indonesia setelah Jati Luhur, nama nye Bendungan Jati Gede, neh bendungan sebenarnya udah direncanain sejak Jaman Belanda dulu, udah lama beut ya, terus tahun 1960-an baru deh dimulai proses study & kelayakan-nya, dan realisasi kontruksi nya baru saja tahun 2007 dimulai , sampe sekarang belom kelar juga, lama amir ya, apa gue harus turun tangan nih ( dasar senga…) haha

Itu emang lama, karena pembebasan tanah-nya juga sejak tahun 1980-an, buset dah gue masih bocah kali ya waktu itu. Terus, mungkin banyak yang belum tau kan, kalo di Sumedang itu juga banyak situs-situs purbakala-nya, dari zaman Kerajaan Sumedang Larang. Jadi, jangan karena kepentingan ekonomi, tuh situs-situs bersejarah harus hilang. Tapi akhir nya situs-situs tersebut bakalan dipindahin, ke Gunung Lingga. Jadi kita masih tetap bisa lihat tuh peninggalan-peninggalan zaman kerajaan ( gw ampe skarang juga masih penasaran, belum pernah lihat, cuma baca & denger-denger doang, next trip gue mau nyoba nyari tuh situs-situs bersejarah ). Gue tiap pulang kampung, pasti ngelewatin tuh Gunung Lingga, terus di jalan masuk nya ada gapura, Makam Keramat Tadji Malela. Ngeri, merinding gue ngliat-nya, jadi kagak pernah berani masuk.

Andai semua orang tau sejarah nya para Pangeran / Raja Sumedang, bakalan kagum, beda banget ama pemimpin sekarang yang saling berebut kekuasaan, apalagi sekarang tuh keliatan banget Capres 2014, sampe pada saling fitnah and ngejelek-jelek in satu sama lain. Kalo jaman Kerajaan Sumedang dahulu kala, malah pada kagak mau jadi Raja, semua pada ngalah, malah bikin semacam sayembara gitu, yang kalah harus jadi Raja.

Kalo denger-denger dari cerita-cerita sodara dan ortu sih ntar kampung gue ini, Darmaraja, bakalan termasuk daerah yang tenggelam kalo bendungan itu jadi. Mau gak mau ya harus pada pindah, ke daerah yang gak akan tenggelam ama tuh bendungan.

12 Agustus 2013

Mungkin ini tahun trakhir gue bisa tidur di rumah nenek, karena akhir thn 2013 rencana nya Bendungan Jatigede bakalan diresmi-in. Gak tau knapa, tiba-tiba gue pengen banget deh maen ke Bendungan Jati gede, pengen tau kayak apa seh tuh bendungan yang bakalan nenggelemin Kampung gue. Langsung aja detik itu juga gue kontak Menteri ESDM Sumedang, alias uwak gue sendiri – si JALU -. Gue mau lihat progress kontruksi nya sudah sampe mana. Kayak Project Manager aja ya nanyain progress.

Sore hari sekitar abis ashar, transportasi menuju ke Jati Gede sudah siap, dengan Angkot istimewa. Sebelum nya agak susah juga nyari tuh angkot, karena sopir nya harus tau juga jalur ke Jati Gede. Kalo gak tau jalur nya sama aje boong, gak nyampe ke TKP ntar.

Sebelum brangkat pengen nya seh ngumpulin bocah-bocah biar pada ngikut. Tapi pada kagak ada, ya udah yang ada aja deh kita angkut. Kita ke sana berempat termasuk ama sopir nya yang super gaul. Tau daerah mana aja di Sumedang. Rute dari Darmaraja ke arah Sumedang kota gan, tapi kira-kira sekitar 20 menitan jalan, belok ke perkampungan gitu. Jadi lewat jalan kecil gitu, kanan kiri persawahan. Masih normal lah jalan nya walau sempit.  Kadang ribet juga kalo dari arah depan ada truk lewat, minggir-minggir gitu  biar kagak nyenggol.

Abis lewat perkampungan, tau-tau masuk jalan area project, kondisi jalanan nya masih tanah & kerikil. Ini mah yang lewatin harus mobil-mobil gede, kayak truk & traktor. Angkot mah pasti rada-rada kalo lewatin jalan kayak gini. Tapi ternyata banyak juga mobil-mobil biasa yang lewatin tuh jalan, jadi inget kerjaan di project. Akhir nya ada sebuah rambu penunjuk arah, yang nunjukin arah ke area Bendungan, ya udah kita belok, ikutin tuh rambu.

Akhir nya sekitar 45 menitan perjalanan sampe juga di TKP, gue langsung turun dan lihat-lihat kondisi di sekitar. Si Jalu tetap aja di dalam angkot, kagak mau turun, katanya seh mantau dari angkot aja. Ah dasar, aki-aki, ya udeh gue tinggalin aja. yang laen juga pada turun. Ini neh penampakan bendungan nya, ternyata emang masih proses kontruksi.

Bendungan Jati Gede (1)

Kita berada di posisi hilir dari bendungan, jadi ada di posisi bawah. Sebelum kita naek ke atas, biar lebih enak lagi melihat bendungan nya, take the picture dulu dah, ini dia penampakan anggota yang ikutan ke Jati Gede.

Bendungan Jati Gede (2)

 

Dah puas lihat-lihat sekeliling TKP pertama, kita rencana lanjut mau naek ke area atas nya, harus naek mobil lagi, gak bisa jalan, karena jauh harus muter gitu. Banyak juga pengunjung yang datang kemari, kirain cuma gue aja yang norak foto-foto di mari. Ternyata banyak juga yang laen nya. Walau gue yang paling norak, yang laen mah masih pada normal kok.

Kita balik ke angkot, sang Menteri ESDM masih juga gak mau turun, alesan nya bermacem-macem, takut sepatu nya kotor katanya seh, susah dah kalo bawa orang penting. Langsung aja kita semua caw.

Pas udah naek ke atas, wah makin keliatan lagi tuh, proses kontruksi nya, banyak truk-truk di sekitar area, lagi ratain tanah, bawa bebatuan, macem-macem dah. Jadi kita juga gak bisa bebas tuk berkeliling di sini, karena memang sudah masuk wilayah proyek.  Neh penampakan nya kalo kita lagi ada di atas, terlihat kan masih banyak bebatuan.

Bendungan Jati Gede (3)

Menteri ESDM Cabang Sumedang pun akhir nya turun juga, mau mantau sampe dimana tuh progress pembangunan. Ah kayak ngarti aje, bilang aja mau ikutan narsis juga. Bener kan, minta ikutan difoto, ini dia penampakan Menteri nya, alias si Jalu. Dengan kemeja biru model jadul klasik. Gak tau nya dia dari tadi gak mau turun dari angkot, karena ada orang mirip anggota KPK, takut ditangkep. 

Bendungan Jati Gede (4)

Kita susurin lagi, masuk ke  dalam area proyeknya, lebih dekat lagi ke Kontruksi Bendungan. Wew, dari jauh juga udah gede banget, segede gaban, ada beberapa Crane di atas nya sedang angkut-angkut material. Kayak nya ini sih masih lama lagi kelar nya, gak mungkin tahun ini. 

Sekarang cuma bertiga aja, si Jalu balik lagi ke Angkot, takut angkot nya hilang. Ya elah angkot segede gitu mana ada Tuyul yang bisa ambil, dasar.  Ini dia penampakan Kontruksi bangunan atas nya, terus di area sekitar nya juga masih banyak bebatuan ukuran gede, kayak-nya bagus neh buat jadi object foto. Nyoba dah gue naek ke bebatuan di sana. Ngeri juga masih banyak yang goyang-goyang kalo gue injak, jadi harus berhati-hati. 

Tuh dua pasukan yang laen juga pada pengen nyoba pose kayak gue, di bebatuan. Keren katanya mah, hahahay… ( kalimat sebelum nya boong banget, ngarang abis, asli nya mereka pada heran kok ada orang dari kota norak banget ).

Bendungan Jati Gede (5)

 

Lagi asik-asik ber-narsis ria, eh tau-tau muncul lagi Si Jalu, pengen ikutan, seru banget katanya kita-kita dilihat dari angkot. Aahhh gerecokin aje nih, tau gitu parkir yang jauh dah biar dia kagak kemari ikutan foto-foto. Dah gitu kagak mau dia foto-foto di atas bebatuan, males. Enakan di sana, tuh yang rata, jiahhh ya udah dah, ngalah aja yang waras mah. Pengen nya di potret mulu kagak mau motret, lahh gue dah jadi nya yang jadi korban, gak masuk frame. Gaya nya noh, dari kanan, langsung pindah kiri, udah kayak foto model, yang laen mah pada santai aja kalem.

Bendungan Jati Gede (6)

Gak terasa hari sudah menjelang sore, harus buru-buru balik nih, takut di perjalanan balik ntar kegelapan. Jalur proyek nya sepi banget & belum ada penerangan, susah nanti, terus takut ntar ada penampakan-penampakan aneh. Denger-denger katanya mah di sini angker banget. Tuh kontruksi lama, salah satunya karena penampakan-penampakan gitu. Tau deh bener apa cuma hoax.

Sudah plong juga akhir nya kesampean bisa kemari walau dadakan -Bendungan Jatigede- Next time kalo ke sini lagi mungkin neh Bendungan sudah jadi kayak nya.  Mudah-mudahan bisa membawa berkah buat Masyarakat Sumedang dan juga Rakyat Indonesia.

de Jalu & The Angkot

 

See U next time

– –  FINISH – –