Kejadian agak mengesalkan terjadi setelah lahiran, bukan nya senang, tapi ada saja hal-hal yang tidak terduga yang bikin hati gak tenang.

Tidak lama setelah melihat kondisi Qiano dan Qiana setelah dioperasi cesar. Gue dipanggil oleh salah seorang dokter jaga, dia menjelaskan kalo bayi lahir prematur, harus segera di bawa ke Perina / Inkubator.

Dan karena berat badan nya di bawah normal harus di check gula darah nya, jika bagus, tetap menggunakan dokter anak yang tadi, yang membantu proses persalinan operasi cesar. Jika tidak bagus maka bayi qiano harus ditangani oleh dokter anak yang khusus. Qiano lahir dengan Berat Badan 2.38 Kg. Biasa disebut BBLR ( Bayi Berat Lahir Rendah ); yaitu di bawah 2.50 Kg.

Gue baru tau tentang check gula darah, perasaaan, setau gue tiap bayi lahir ya gitu-gitu aja, gak perlu di cek-cek gula darah lah ato apa lah. Dan saat itu harus ngasih jawaban iya atau tidak, dan kalo jawaban nya tidak,  gue harus tanda tangan di salah satu lembaran form pernyataan bahwa jika terjadi apa-apa terhadap bayi, bukan salah dari RS.

Serba salah, kalo gue menolak ntar malah terjadi sesuatu yang gak ngenakin lagi. Dengan terpaksa gue iyakan saja. Ngeri banget, bayi baru lahir harus diambil darah nya di bagian telapak kaki. Qiano langsung ngejerit nangis. Gak tega gue.

Ternyata proses administrasi nya berkepanjangan banget, gue harus ngurus ini itu. Padahal rencana nya mau ngurus  kepulangan dan pemakaman Qiana. Karena urusan banyak sekali, akhir-nya janin Qiana dibawa oleh mertua, gue gak bisa ikut, tetap di RS ngurus semuanya.

Hasil gula darah pun udah diketahui, ternyata hasil nya di bawah normal. Terus dokter yang ngejelasin lagi, bahwa anak gue harus segera di infus dengan cairan apa nama nya gue lupa, jika tidak diinfus, maka akan mengganggu saraf ke otak nya. Dan gak hanya itu, juga harus minum sufor, untuk segera meningkatkan nilai kadar gula darah nya. Sama kayak tadi, gue diminta tanda tangan lagi jika memang menolak.

Walah ini apalagi sih, nakutin banget deh. Serasa kayak dipermainkan, kayak mau diperas uang. Dari awal lahiran ampe sekarang kok berlanjut-lanjut ujian nya, bikin kagak tenang.

Dalam hati “berapapun gue bayar deh, asal gak minum sufor dulu, setau gue mah bayi baru lahir bagus nya minum asi langsung dari ibu nya

Saat itu gue sendirian, gak ada siapapun untuk diajak berdiskusi. Ngasih masukan harus gimana. Oke deh, gue iya kan saja, opsi dari dokter. Dengan hati terpaksa. Karena gue takut juga, jika nanti gue bilang “tidak”, nanti malah anak gue malah di apa-apain, terus mereka akan punya alibi kalo bayi tersebut kenapa-kenapa ya karena gak dapat izin untuk di infus oleh orang tua nya.

Qiano Dalam Box Inkubator Perina

Tadi udah ngilu denger Qiano ngejerit pas diambil darah, sekarang malah mau diinfus. Terdengar suara jerit tangis nya. Asli ngilu banget dengarnya. Duh  gimana nenangin nya. Bayi baru lahir udah ditusuk dengan jarum.

Qiano Dalam Box Inkubator Perina

Ampe sekarang gue belum ketemu ama istri gue, saking banyak nya rentetan urusan. Akhir nya gue tanya ke suster-suster dimana istri gue. Oh ternyata di sebelah ruang operasi. Istri belum bisa gerak, malah terlihat kayak menggigil, efek dari bius lokal pas operasi.

Gue kasih lihat foto-foto dan video Qiano. Foto Qiana kagak gue kasih liat dahulu, takut nanti malah nangis. Gue jelasin juga, rentetan urusan yang dihadapi tadi, sangat menguras waktu.

Yah kita berdua udah berusaha yang terbaik. Gue harus kembali lagi untuk ngurus administrasi Qiano. Sambil menunggu apakah istri bisa pindah ke ruangan biasa.

 

-Bersambung-