Cover Cirata

Sebenar nya seh ini bukan trip kayak trip-trip lain nya. Kemari karena emang untuk study tour, tapi karena gue dan temen-temen gue yang emang rada koplak, aura study tour nya  udah kagak ada lagi, yang ada cuma jalan-jalan dan ketawa ketiwi doang, gile keren banget kan.

Saat itu gue lagi ngampus di B4T Bandung, ambil sertifikasi Welding Inspector, nah salah satu Mata Kuliah nya ya Study Tour ini, untuk melihat secara aktual gimana aplikasi nya diterapin. Ada 2 lokasi yang dituju, pertama ke salah satu Pabrik Kawat Las di Purwakarta & yang kedua ke Bendungan Cirata.

07 Nov 2012

Pagi hari semua udah siap selalu di kampus B4T, dengan pakaian yang bener2 modis banget, kemeja plus dasi, itu udah jadi pakaian kita sehari-hari, kudu pake, kalo gak, bisa kena jitak dosen-dosen di sana. Yang berbeda dari hari biasa nya ya itu, ada bis nangkring depan kampus. Kita berkumpul semua, ngalor ngidul gak jelas nunggu waktu siap berangkat.  Angkatan WI 78 emang keren-keren abis plus norak-norak juga, sambil nunggu bis jalan, kita pada foto-foto dulu deh.

  Anggota WI-78 ( foto bersama )

Gak nyangka dan baru ketahuan, di antara WI-78 ternyata ada yang cinta lokasi, so sweet-hahahay- kekurangan cewek gak menghambat kita-kita gak bisa pacaran, ini bukti nya, mau brangkat study tour aja ampe kayak mau kencan di mall, dasar, otak rusak, kebanyakan retest sih, cinta sesama jenis.

   Anggota WI-78 ( cinta lokasi )

Sekitar jam 8-an semua sudah ready untuk berangkat, langsung dah kita semua masuk ke dalam bis. Sudah di dalem bis bukan nya tenang, ini mah berisik banget, kayak naek kopaja, ada nyang ngamen, mending suara nya bagus, kayak denger musik pake earphone yang udah rusak dan nyala sebelah doang, cempreng, gak ada ngebass nya sama sekali. Ada nyang jualan aqua ama mizone, buset dah nyari kesempatan ya, nyari tambahan sampingan, salah jualan euy, yang ada bukan untung tapi rugi, pasti pada ngutang. Udah tau pan orang-orang di sini pada gak jelas, pada belom kerja. hahaha

Makin lama yang tadi nya pada berisik, capek sendiri juga. Pada kalem ketiduran semua, eh sempat-sempat nya ada yang masih iseng, tiap ada yang ketiduran pasti difoto, udah pasti besok nya jadi bahan buat dibully di Fesbuk.

  Anggota WI-78 ( perjalanan bis )

Sekitar jam 10-an, kita sampe juga di TKP pertama di salah satu Pabrik Kawat Las berlokasi di Kawasan Industri Purwakarta. Acara pertama di sana kita dikumpulin dulu, ama para Manager nya dijelasin dulu tentang seluk beluk tuh pabrik. Kita juga dibagi jadi beberapa kelompok untuk diajak berkeliling di area pabrik nya. Dari mulai penempatan bahan baku, proses produksi, ruang lab. banyak deh. Yang pinter mah makin pinter, yang pe-a ya tetap aja pe-a. Di sana juga gak lama-lama banget, sekitar jam 12-an kita udah bersiap-siap mau cabut lagi. Sebelum pergi biasa dah tuh, foto bareng lagi, bener-bener dah, kinclong-kinclong banget, tumben. 🙂

  Anggota WI-78 ( full complete )

Pas berangkat dari TKP pertama, belum pada makan siang, laper banget neh perut dah keroncongan mana panas banget pula, pada ganti kostum deh, pake kaos kebanggan WI-78. Akhir nya kita menepi dulu di rumah makan onde mande, alias rumah makan padang, daripada ntar pada koit di dalem bis ya, gak keren banget kan kalo sampe masuk koran, puluhan pemuda tewas karena kelaperan di dalem bis. Idih, kagak mau dah gue mah masuk koran, berita nye kayak begitu.

  Anggota WI-78 ( makan siang RM Padang )

Lama banget makanannya siap, biasa nya pan cepet ya, rada kaget kali neh si yang punya warung makan, kedatengan rombongan rame banget.  Ada sebagian yang kagak bisa diem, bukan nya nunggu dengan kalem di meja makan, ini tetap aja jeprat jepret ke sana ke mari, gue kan jadi ikut-ikutan, sampe kena jepret juga.

Anggota WI-78 ( banana & kamera )

Akhir nya pada makan juga kita semua, hilang rasa laper tadi, mana turun hujan pula, enak banget dah sejuk. Males kemana-mana lagi jadi nya, tapi kita harus berangkat lagi, menuju TKP kedua, Bendungan Cirata. Sebelum caw selalu dah foto barengan dulu.

     Anggota WI-78 ( persiapan ke Bendungan Cirata )

Udah di bis pada anteng dah tuh, yang biasa nya berisik sekarang gak ada suara nya, dah kekenyangan kali ya, kayak kucing garong abis makan ikan asin. Gak tau dah sampe mana, tau-tau ngelewatin area kayak proyek gitu, jalan nya juga bagus, rapih & bersih. Eh pas lihat ke kaca samping bis, beuhhh kayak ngeliat lautan -biruuu- tenang banget air nya. Ternyata kita sudah sampe di Bendungan Cirata…


Bendungan Cirata (1)

PLTA Cirata terletak di daerah aliran sungai (DAS) Citarum di Desa Tegal Waru, Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat. Latar belakang pendirian PLTA ini, dengan letak sungai Citarum yang subur, bergunung-gunung dan dianugerahi curah hujan yang tinggi. Pembangunan proyek PLTA Cirata merupakan salah satu cara pemanfaatan potensi tenaga air di Sungai Citarum yang letaknya di wilayah kabupaten Bandung, kurang lebih 60 km sebelah barat laut kota Bandung atau 100 km dari Jakarta melalui jalan Purwakarta… bla bla bla…

Paragrah di atas bukan tulisan gue, nyomot dari wikipedia, jangan serius banget baca nye… 

Bendungan Cirata (2)

Ternyata gue baru tau lho, PLTA di bendungan cirata ini, terbesar se Asia Tenggara -mantap- kemane aja gue ya pas di sana gak tau apa-apa, malah baru tau pas searching di wikipedia.  Ah dasar… hahaha

Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Cirata merupakan PLTA terbesar di Asia Tenggara. PLTA ini memiliki konstruksi power house di bawah tanah dengan kapasitas 8x126 Megawatt (MW) sehingga total kapasitas terpasang 1.008 Megawatt (MW) dengan produksi energi listrik rata-rata 1.428 Giga Watthour (GWh) pertahun.

Kapasitas 1008 MW tersebut terdiri dari Cirata I yang memiliki empat unit masing-masing operasi dengan daya terpasang 126 MW yang mulai dioperasikan tahun 1988 dengan daya terpasang 504 MW, selain itu Cirata II juga dengan empat unit masing-masing 126 MW, yang mulai dioperasikan sejak tahun 1997 dengan daya terpasang 504 MW. Cirata I dan II mampu memproduksi energi listrik rata-rata 1.428 GWh pertahun yang kemudian dislaurkan melalui jaringan transmisi tegangan ekstra tinggi 500 kV ke sistem interkoneksi Jawa-Madura-Bali (Jamali).

Guna menghasilkan energi listrik sebesar 1.428 Gwh, dioperasikan delapan buah turbin dengan kapasitas masing-masing 129.000 KW dengan putaran 187,5 RPM. Adapun tinggi air jatuh efektif untuk memutar turbin 112,5 meter dengan debit air maksimum 135 m3 perdetik.

PLTA Cirata dibangun dengan komposisi bangunan power house empat lantai di bawah tanah yang menpengoperasiannya dikendalikan dari ruang control switchyard berjarak sekitar 2 kilometer (km) dari mesin-mesin pembangkit yang terletak di power house….... lanjutan nya klik aja di mari…. 

Turun dari bis, serasa beda banget udara nya -maknyos- eh ada tukang jualan minuman, ya udah kita rame-rame pada beli, segelas kopi, untuk merayakan telah sampai di Bendungan Cirata, sedapppp 🙂

Bendungan Cirata (3)


Bendungan Cirata (4)

Di sini gue ngerasa beda banget, tau-tau insting boy band gue keluar, eh sama, ternyata yang laen juga gitu, mungkin karena stress kebanyakan retest mata kuliah di kampus, akhir nya gue ngebentuk boyband. Ini group pertama gue, grup bernuansa padang & jawa ini bisa bikin klenger orang-orang yang denger, karena suara nya sangat sumbang, baru 5 menit kita jadian, akhir nya bubar.

Bendungan Cirata – Boyband (1)

Semenjak bubar dari grup pertama, detik detik hidup gue serasa hampa, bener-bener harus bikin grup lagi, dan gak sengaja akhir nye ngebentuk juga grup boyband kedua gue, tiga orang. Sekarang nuansa nya arab ambon manise gitu -trio sadis- kalo mau denger jangan deket-deket dah, dari jauh sudah kedengaran suara nya, kayak orang teriak-teriak, mirip kalo lagi di terminal. Masa depan boy band ini gak jelas, gak ada sisi komersil nya. Lebih baik bubar aja lah.

Bendungan Cirata – Boyband (2)

Terbentuklah boyband kita yang baru ala batak, bandung plus tegal juga ada -anjrit- gak bisa ngebayangin ada boyband ala tegal, suara nya medok banget kali ya. “Oke lah kalo begitu..Oke lah kalo beg.. beg.. beg.. beg…”. Mending bubarin aja deh. 🙂

Bendungan Cirata – Boyband (3)

Gue mending milih untuk menyendiri aja, di belakang bendungan, ada hamparan perbukitan hijau gitu, bermodal teropong pinjeman, gue langsung lari ke ujung sisi pagar. Bergaya  dengan tuh teropong. Padahal mah kagak kliatan apa-apa, cuma gaya doang. hahahaha. Tapi asli, gue demen banget nih foto. Tumben nih temen gue bisa ngejepret dengan hasil yang oke..

 Bendungan Cirata – Bukit Hijau

Kenorak-an para WI-78  semakin nampak, apalagi tim-tim koplak nya sudah pada ngumpul, jepretan yang kagak enak banget dilihat, diproduksi massal. Cekibrot aja penampakan nya dimari 🙂 :

TKP pertama, pose berlompat-lompat ampe berapa kali nih foto diambil, gak ada yang rebes satu pun, gak pernah barengan lompat nya seh, amatiran banget, karena hopeless gak bakalan dapet jepretan bagus kita pindah TKP.

Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 1

TKP kedua, begaye kayak model, hahaha, najis banget kalo lihat foto ini. Gak jelas maksud nya apa, pindah-pindah -cut cut cut- keliatan pada cacat mental semua.

Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 2

TKP ke-tiga, sok sok kayak atlet sprinter -kayak bisa lari aje- sampe ada yang serius siap-siap mau lari, ada yang cengar cengir, terus karena posisi sudah full, terpaksa dah tuh 2 orang jadi wasit.

Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 3

TKP ke-empat, sok sok pake dorong bis segala, padahal mah tuh bis gak kenape-kenape, tapi kalo beneran bis nya emang mogok, terus kagak diganjel ban nye jadi gimane tuh ya, bisa-bisa pada kelindes. Pindah dari mari kita cari inspirasi ke TKP selanjut nya.

 

Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 4

TKP ke-lima, dah pada kayak bocah nih, rebutan es krim, buset dah, kagak malu apa ya rebutan es krim, 1 es krim buat 7 bocah -mana cukup- udah gitu yang pegang es krim bocah paling bongsor, berat lah mana bisa dibanting. Capek rebutan es krim, ya udah kita beli aja dah masing-masing.

 Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 5

 

TKP ke-enam, tebak gambar.  Bocah mana di foto ini yang kurang bahagia??? karena gak dibeliin es krim ama emak nye, tablet pun jadi.

  Bendungan Cirata – WI-78 – TKP 6

Gak terasa waktu pun cepat berlalu, kita harus bergegas lagi, kembali ke Bandung. Akhir kata, buat agan-agan yang mau kemari, jangan ikutin apa yang udah kita lakuin ya. Gak ada nyang benernye. Pada belajar nyang bener. Biar pada jadi Engineer, terus bisa bangun lagi bendungan kayak gini. Biar listrik di Negara kita nyala terus. (y)

Bendungan Cirata – WI-78 – Full Complete

– – FINISH – –