Bontang Koala – Salah satu pemukiman nelayan yang berlokasi di pesisir timur Kota Bontang, Kalimantan Timur. Berdiri langsung di atas laut menggunakan material kayu ulin, dengan kondisi lingkungan yang sangat bersih, membuat ekosistem di sekitar laut tetap alami. Membuat decak kagum bagi para pendatang dan wisatawan yang baru pertama kali singgah di Bontang.

17 February 2013

Setelah beberapa minggu gue bekerja di Kota Bontang, gue berpikiran untuk jalan-jalan pas hari minggu. Karena hanya hari minggu saja bisa melakukan sesuatu hal di luar pekerjaan. Saat itu gue dapat fasilitas tinggal di Mess, sebuah rumah di salah satu kompleks BTN-Bontang, bersama dengan teman-teman satu kantor, sekitar 6 orang tinggal bersama dalam satu rumah.

Mendengar masukan dari teman-teman yang pernah berkunjung ke Bontang, jangan lupa mampir ke Bontang Kuala. Katanya sih bagus tempat nya, banyak tempat makan di atas laut.

Dan suatu pagi di hari minggu, sepakat kita penghuni satu mess akan pergi ke Bontang Kuala, anggota ada 5 orang yang berangkat. Menggunakan fasilitas mobil dari kantor, karena kebetulan tidak dipakai untuk lembur.

Tidak jauh ternyata dari pusat Kota, hanya sekitar 15 menit dari lokasi kita tinggal menuju ke Bontang Kuala.

Sebelum masuk ke lokasi Bontang Kuala nya, kita melalui jembatan kayu terlebih dahulu, panjang sekali. Karena masih pagi hari, jadi terlihat sepi. Biasanya kalo setiap malam sangat ramai sebelah kanan dan kiri nya dengan lesehan tempat makan.

Setelah jembatan, baru lah terdapat parkiran untuk kendaraan, khusus nya mobil. Jika bawa motor masih bisa masuk lagi ke dalam, ada parkiran motor lagi di dalam. Di area sini juga terdapat toko-toko yang menjajakan pernak pernik juga oleh-oleh makanan khas bontang.

Ini lah pintu masuk ke kawasan Bontang Kuala :

 

 

 

Gerbang - Bontang Kuala

Peta Wisata

Setelah masuk beberapa meter, gue kagum banget. Bisa bersih begini, makin masuk ke dalam lagi, wow banyak sekali terlihat ikan-ikan di bawah jembatan dan juga rumah para penduduk.

Karena banyak motor juga yang masuk ke jalan berpapan kayu, terkadang membuat telinga kita berdenging. Terbuat dari potongan-potongan kayu membuat suara-suara seperti langkah kuda.( kretek, kretek, kretek ), apalagi kalo motor nya berjalan cepat.

Penduduk yang tinggal di sini apa gak terganggu ya, dengan suara berisik motor yang lewat lalu lalang pas di depan rumah nya. Entah, mungkin sudah terbiasa.

Karena masih pagi hari, suasana masih sepi. tapi warung-warung penduduk selalu buka. Semua kehidupan sama aja seperti pemukiman kita di darat. Hanya yang berbeda ya posisi saja, ini langsung di atas air laut.

Terdapat masjid yang lumayan besar juga. Apalagi ini berdiri dengan pondasi-pondasi menggunakan kayu.

 

Masjid Bontang Kuala

Kita berjalan terus menyusuri jembatan kayu hingga sampai juga di area yang lumayan luas. Ada banyak warung-warung makan yang mungkin buka di sore hari. Kalo pagi hari begini masih sangat sepi. Ini dia penampakan kita semua di Bontang Kuala :

 

Bontang Kuala - Pagi Hari

Acara kita juga hanya sebentar saja di sini. Nanti pasti akan kembali lagi, karena memang jarak nya sangat dekat sekali dari pusat kota.

 

10 Bulan kemudian…

15 Desember 2013

Kita yang udah bertugas di Bontang, tak terasa udah 10 bulan sudah. Bersama dengan temen-temen mess, ingat kita pernah ke Bontang Kuala awal tahun 2013 lalu, karena komposisi isi mess udah pada berubah dengan sebelum nya. Gue ajak lagi temen yang laen yang sama sekali belum pernah ke sana. Kita selalu jalan bersama kalo emang semua lagi emang pada gak masuk dan juga mobil kantor tidak dipake lembur oleh driver.

Ada satu orang, sebut aja Pak Kopyor, kerja nya sering banget lembur, minggu juga masuk. Sering banget ngeledekin gue karena sering banget jalan-jalan, apa sih enak nya. Gue bilang aja seru pak, apalagi foto-foto..

Pak Kopyor    : “Apa enaknya sih mas?

Gue                 : “Seru pak,bisa foto-foto, buat kenang-kenangan

Pak Kopyor    : “Ah seru nya dimana?

Gue                 : “Yeee.. ntar aja deh rasain..

 

Ehhh..akhir nya, pas udah sampe Bontang Kuala, ketularan juga dia. Ikutan pengen di foto, hahahayyyy…

Ini dia penampakan kita semua :

Bontang Kuala - Sore Hari

Dan sejak detik itu, selalu deh, setiap hari minggu atau hari libur, si Pak Kopyor yang selalu nanya kemana lagi nih kita mas???

Ya udah setiap kita jalan,pasti dia ikut juga.. Ke Teluk Lombok.. Sangkima.. Lembah Hijau.. dan lain-lain nya di wilayah Kalimantan Timur.  Bisa baca di artikel journey gue, ada beberapa si pak kopyor juga ikutan, klik aja di link ini :

Journey to Teluk Lombok Part 2   

Journey to Sangkima

 

Berselang dua tahun kemudian..

08 February 2015

Setelah gue merit, 01 February 2015, beberapa hari kemudian gue langsung memboyong istri untuk tinggal bersama di Bontang, Kalimantan Timur. Gak ada istilah honey moon.

Anggap aja selama posisi  kita di Kalimantan ya itu adalah honey moon. 😊

Sebelum ke lokasi yang jauh-jauh, kita mampir dulu ke Bontang Kuala.

Karena gue masih posisi cuti, maksimalkan aja jalan-jalan keliling kota Bontang. Sore hari aja biar kagak panas.

Pas sampai sini, karena ini juga hari minggu, jadi banyak banget orang yang datang. Kita berdua nyari lokasi yang sepi biar bisa foto-foto. Dan nemu juga, di dekat Restoran Terapung Bontang Kuala, posisi nya di kotak merah kalo pernah lihat foto sebelum nya di paragraf atas :

 

Bontang Kuala

Nah kita berdua ke sana aja, karena lokasi yang biasa gue gue datangi sebelumnya rame banget. Banyak motor parkir.

Bontang Kuala menjadi tujuan destinasi bagi hampir seluruh penduduk Bontang yang ingin menikmati akhir pekan, dan untuk kuliner yang paling terkenal di sini Sambal Gami Bawis. Silahkan mencoba deh, pasti ketagihan. 🙂

Ini penampakan kita berdua di Bontang Kuala  :

 

Bontang Kuala

Kita gak berlama-lama juga di sini, rencana dari sini mau menuju Tanjung Laut.

 

-Bersambung ke Tanjung Laut –