Selasa, 04 February 2014

Kebiasaan gue kalo ngabisin waktu cuti ya jalan-jalan kemana gitu. Rata-rata temen-temen di Forum Backpacker Indonesia jadwal nge-trip nya di akhir pekan.

Tapi sekarang bukan akhir pekan, hanya hari biasa. Dah bete banget gue di rumah, kira-kira kemana ya enak nya. Sambil browsing sana-sini, eh ada artikel blog tentang traveling ke Air Terjun. Wuih asik bener ngeliat-nye, dimana neh, oh di Bogor…Curug Cigamea.

Ya udeh, cuma dari gitu doang tuh, gua jadi kepengen juga ke sana, malah gak tanggung-tanggung, gue pengen datangi semua Air Terjun yang ada di Bogor.

Padahal baru aja kemaren-kemaren gue travelling ke Ujung Kulon, gile gak ada mati nye, seru banget. Coba baca dulu artikel gue pas ke Ujung Kulon : Journey to Ujung Kulon

 

Kebetulan banget, gue ada temen, sobat , asisten, ato apa lah nyebut nya, dari dulu banget di komplek rumah gue, ini orang yang paling deket ama gue. Kalo kemana-mana pasti ngajak doi. Sebut aja nama nya Hans ( nama samaran ). Gak nolak dia kalo gue ajak jalan-jalan kayak gini. Apalagi urusan kocek gue yang nanggung. Dia modal bantuin pegang kamera, gantian jeprat-jepret aja dah.

Enak nya menuju bogor dan air terjun naek apa ya??

Wah bener-bener omprengan banget rencana gue, naek mikrolet dulu ke stasiun kereta, naek kereta ke Bogor, dari Bogor tinggal nanya-nanya aja nanti nekad naek angkot, kalo perlu kita sewa angkot nya menuju curug-curug yang akan kita datangi.

Rabu, 05 Februari 2014

 

Pagi hari sekitar jam 7, kita berdua naek mikrolet ke Stasiun Tebet.  Dari Stasiun Tebet nanti langsung menuju ke Stasiun Bogor. Sudah lama banget belum naek kereta, jadi terasa beda nya, sekarang jadi lebih bagus. Gak sembarang orang bisa masuk jualan di dalam stasiun juga kereta.

Terlintas ketika lewat Kampus, Universitas Indonesia… terkenang kembali masa-masa lalu gue di sana …. Uhuy.. 😊

 

Sampai juga di Stasiun Bogor. Dengan pede nya gue ke luar dari stasiun. Berharap bisa langsung naek angkot menuju air terjun ya. Eh pas udah ampe sini, cengok gue, kayak orang oon. Gak tau mau kemane, tanya siape. Untung aja ada asisten yang nemenin, dah kita jalan aja dulu di sekitar stasiun sambil mikir-mikir.

Eh tau-tau, ada Tourist Information Center tuh. Secara kita kan turis, pengen jalan-jalan, walau muka bukan bule. Dengan pede nya gue masuk ke sana. Ketemu si bapak yang lagi standby jaga, dan kita diminta isi daftar buku tamu.

Wuidih, kaget gue, ada dari berbagai macam negara yang udah ngisi.

Sekalian deh gue nanya-nanya ke si bapak nya, rute menuju Curug Cigamea.

Rute nya tuh kayak gini :

Naek Angkot 03 ke Terminal Cibubulak.

Naek Angkot 05 ke Leuwilliang ( turun  di pertigaan Cibatok )

Naek Angkot 59 sampe di titik berhenti nya angkot.

 

Nah setelah semua penumpang turun, gue nanya ke Sopir angkot nya.

Mau carter angkot nya nganter kita ke semua lokasi air terjun di sini, serta langsung balik lagi ke Bogor.

Karena kalo gue harus turun naek ojeg untuk datangin ke semua lokasi Curug, lebih repot dan lebih banyak keluar uang pula pasti nya.

Deall !!! Rp 200.000 si abang mau nganterin kita, ampe sekalian balik lagi ke Bogor pulang nya.

Gak salah gue rupa nya naek angkot, ternyata si abang nya juga ramah juga hampir tau detail dari setiap air terjun yang mau kita singgahi.

Jauh men, untung aja naek angkot, bisa berabe dah kalo naek ojeg.

Ternyata, curug-curug yang akan kita singgahi, masuk ke dalam Kawasan Wisata Gunung Salak Endah dan juga Taman Nasional Gunung Halimun.

Curug Seribu

Dalam hati gue, boleh neh, kita mampir kesini dulu, gak kepikiran kan awal nya, karena baru tau dan melihat sekarang.

Eh tapi kata si akang, dari sini ke lokasi curug nya jauh, udah gitu terjal,

Akang : “ jauh a dari sini ke lokasi curug nya

Gue : “ wah, seberapa jauh kang?

Akang : “ yah ada lah 40 menit sampe 1 jam, karena jalanan nya terjal

Gue : “ ohhh ya udah deh, mending lanjut ke Curug laen nya aja kang

 

Tancap gas lagi deh, lanjut jalan.

Kita simpan aja Curug Seribu untuk next journey, suatu saat nanti kalo ada waktu liburan.

Dan akhir nya, kita sampai juga ke lokasi utama yang memang kita tuju, Curug Cigamea.

CURUG CIGAMEA

Oke si akang nunggu di parkiran sambil istirahat, kita berdua masuk ke lokasi nya. Dan pas kita sampai, cuaca pun menjadi hujan, masih rintik-rintik sih. Gak apa-apa lah, nekat aja masuk, tanggung udah sampe sini masa kagak masuk karena hujan.

Jauh juga perjalanan nya, anak tangga menurun curam, agak licin. Jadi kudu harus hati-hati. Dah gitu, ada monyet nya juga. Buset dah, jadi ngeri, takut nyaplok.

Karena pas hujan, lensa kamera sempat kena bintik air. Jadi agak kurang jelas deh hasil foto nya.

Dari kejauhan, terdengar suara air terjun nya, wah makin dekat nih gue pikir. Eh ternyata masih jauh bener, kita masih harus nurinin banyak anak tangga. Ampe ngos-ngosan euy.

Dan akhir nya, air terjun nya terlihat dari kejauhan, keren banget!!  Air terjun nya ada dua gitu. Tinggi dan besar, kita terus aja turun ke bawah.

Anak Tangga - Curug Cigamea

Keren asli, gak nyesal gue ke Curug Cigamea. Pas lagi asik-asik mau foto-foto, eh hujan makin deras.

Pada minggir deh kita semua, gue kira sih sepi, eh ternyata masih ada aja beberapa pengunjung yang datang ke sini. Pas hujan agak reda, walau gak reda-reda amat, kita ambil foto-foto lagi.

Gak lama juga kita di sini, karena harus lanjut lagi menyusuri Curug-Curug lain nya.

Ini dia penampakan kita di Curug Cigamea :

Curug Cigamea

Kembali lagi kita naek ke atas, siap-siap ngos-ngosan lagi deh. Hujan juga kadang turun kadang berhenti. Langsung buru-buru masuk angkot lagi biar gak kehujanan. Menuju Curug berikut nya. Kira-kira ada curug apa lagi ya abis ini.

CURUG NGUMPET II

Jarak dari Gerbang Curug Cigamea ke Curug Ngumpet II, sekitar 1.5 km.

Kalo dari kondisi jalan masuk nya, kayak nya Curug Cigamea lebih terawat dibanding di sini, kadang ada beberapa lobang di anak tangga nya.

Jarak tempuh dari gerbang ke lokasi curug, lebih dekat, sekitar 200 meter. Gak terlalu ngos-ngosan dibanding Cigamea.

Gerbang - Curug Ngumpet II

Perjalanan Menuju - Curug Ngumpet II

Curug Ngumpet II

Curug Ngumpet II

Sampe ada tanda pemberitahuan nya gitu, Dilarang Main di Air / Mandi, Ujan di Gunung Udah Deras.

Hahaha… iya lah, gue juga kagak berani, deras banget debit air nya.

Gak berlama-lama kita di sini. Lanjut lagi kembail ke parkiran angkot..Yiha…

Curug Goa Lumut

Baru jalan sebentar kira-kira 100 meter, eh ada gerbang masuk lagi ke Curug, nama nya Curug Goa Lumut.

Kok gak ada penjaga nya ya, ditutup apa gimana, tapi kok gak ada Tanda Larangan Masuk.

Stop di sini bentar, gue mau lihat-lihat dulu, sepi banget.

Gue masuk deh, tapi si Hans kagak berani, serem katanya mah.

Nekat deh gue masuk sendiri, iya sih bener, agak-agak gimana gitu, dan kondisi jalur ke Curug nya juga gak sebagus seperti di Curug-curug sebelum nya. Kalo ini anak tangga nya yang di bawah masih tanah, haris lebih waspada, apalagi abis hujan.

Curug Goa Lumut

Curug Goa Lumut

Gue gak sampe di bawah nya sih,sepi banget, ada suara-suara dari dunia lain gitu hihihiii  (dunia hewan maksud nya, suara burung-burung )

Abadikan momen di sini sebentar,langsung cabut ke atas lagi. Yiihhaaa….

CURUG NGUMPET

Ketemu lagi nih, Curug Ngumpet… wow, banyak yang parkir mobil di sini. Kalo parkiran curug lain nya kan pada sepi.

Oh, ternyata ada yang lagi syuting, entah dari stasiun tv mana. Kita coba aja masuk ke dalam.

Curug Ngumpet

Kepengen nya sih masuk lagi lebih dalam masuk ke dekat Curug nya, tapi ada yang lagi syuting. Gak enak nanti, dikira ganggu.

Gak berlama-lama,lanjut lagi kita langsung caw…

CURUG CIHURANG

Agak jauh juga, sampai nemu curug di lokasi berikut nya, kira-kira 1 Km baru terlihat lagi gerbang masuk Curug, yaitu Curug Cihurang.

Tapi sebelum turun , karena kemeja si hans udah basah banget gara-gara kena hujan, ya udah pake kaos gue dah yang masih keringan. Gue selalu banyak bawa kaos. Baju-baju kita yang basah , jemur aja di angkot.hahaha

Lanjut caw kita masuk ke dalam gerbang nya.

Kok kagak ada orang sama sekali ya, padahal ada tempat jaga nya di gerbang.

Ah masuk lah aja cuek, kita bukan maling.

Eh pas pas beberapa meter, ketemu deh ama si mamang penjaga nya, tawar menawar harga, yah uang receh gue gak cukup, terus gue kasih Rp 50.000,- gak ada kembalian nya. Ya udah yang uang receh tadi gak apa-apa dah, kurang sedikit doang ( hahahaha )

Nuhun ya mang, tossss….

Kita susuri masuk ke dalam, enak kagak terjal, gak curam, dekat pula.

Ternyata ada dua buah air terjun nya, dan tidak terlalu tinggi. Yang bikin kocak ada perosotan nya, pengen gua coba tapi gak pake celana buat salin sih. Hahaha

Ini lah dia penampakan nya :

Curug Cihurang

Curug Cihurang

Tak usah berlama-lama, lanjut lagi kita menuju Curug berikut nya…

Lumayan jauh juga sih, mana kondisi jalan ya juga banyak kelokan nya, ada kali setelah menempuh sekitar 8 km, terdapat gerbang masuk lagi, yaitu Curug Luhur..

CURUG LUHUR

Ternyata lokasi curug nya berada di dalam kawasan semacam Water Park gitu. Dan uang masuk nya mahal juga lho, Rp 40.000,-

Kalo niat nya pengen berenang berlama-lama nikmatin semua fasilitas waterpark nya sih wajar dengan harga segitu, tapi kita kan hanya pengen masuk bentar aja, foto-foto doang.

Masuk aja dah, kapan lagi bisa ke sini.

Curug Luhur

Yup, kita melewati beberapa fasilitas yang berada di waterpark ini, perosotan, kolam renang,dll nya.

Wuihhhh…. Keren Abis – Air Terjun nya…. Tinggi banget.

Gak nyesel masuk kemari. Yihhhaa…. Langsung dah kita foto-foto…

Coba juga ke bawah air terjun nya, padahal ditutup pake papan gitu gak boleh masuk, ah kita buka aja bentar. Hehehee

Lagian kagak dalem-dalem amat…

Curug Luhur

Puas banget hari ini, kita bisa datangi 6 air terjun sekaligus dalam 1 hari. Mungkin jalan-jalan berikut nya sekalian aja nginap di Villa-villa dekat sini. Biar bisa berlama-lama di Curug nya. Semoga fasilitas yang ada di setiap Air Terjun makin baik lagi, masyarakat nya makin ramah, makin makmur, driver angkot nya juga makin banyak uang. 🙂

 

Selamat Tinggal Curug-Curug di Kawasan Gunung Salak Endah

We will back again…