by

KIMIREA / SINYO

Cerita mistis ini berdasar kisah nyata bukan fiksi, seru banget dan unik. Dengan kelebihan bisa melihat dimensi selain manusia, pemuda ini mengalami kejadian untuk bisa merasakan apa saja yang terjadi di masa lalu, dan akhirnya bisa mempertemukan gadis kecil yang dicari oleh sang bunda. Berlokasi di daerah bogor dan juga maluku membuat cerita ini makin unik.

Langsung aja baca selengkapnya cerita di bawah ini :

 

PART 1

PART 1

RUMAH TUA SAKSI BISU PERADABAN

Kenalken nama lengkap ane Endje Maroshlayk. Karena nama ane ribet, biasa diplesetken sama temen2 menjadi Mars, oli, ada juga yang manggil marsaoli. Suka-suka ente mau manggil ane apa.

Kalo dilihat dari nama mungkin pada mengira ane ini orang eropa. Padahal mah kaga ! Ane orang maluku cuma sedikit tercampur dengan darah kompeni. Bisa dikataken ane generasi ketiga perkimpoian Maluku-Belanda.

Walau ane dari maluku namun ane besar dibogor, secara pasti telah terkontaminasi culture sunda yang ramah dan lembut, jadi ane paling kaga suka gaya-gayaan sok jagoan macam preman Jontor Kei dan Anak Dewa Zeus.

Kerusuhan SARA yg terjadi di Maluku 17 tahun lalu itu merupaken faktor utama yang membuat ane dan sekeluarga merantau kebogor. Bisa dibayangken usia ane yang masih bocah saat itu hidup dalam lingkungan konflik. Ane pun telah biasa melihat darah segar berceceran, kepala orang putus, digantung dipohon, ditembak, dipanah dan sebagainya.

Dengan berbekal uang dari hasil babeh menjual semua kapal ikan yg dimiliki, akhirnya ane dan sekeluarga bisa sampai ke bogor dengan menaiki kapal kerinci ( sejenis kapal ferri ). Walau di bogor tak ada saudara, tak ada kerabat, entahlah itu telah menjadi keputusan babeh sebagai pemimpin keluarga.

Saat itu babeh beli rumah tua yg kebetulan dijual murah, secara status rumah tua itu masuk ke tipe golongan A, cocok untuk membuka usaha dan perkantoran. Kebetulan ayah sempat terpikir untuk coba membuka usaha kecil-kecilan dibogor. Entah usaha apa, yang jelas untuk menyambungken hidup.

Ciri-ciri rumah ane itu bergaya zaman kolonial belanda. Ya bagus sih gede rumahnya cuma udah tua, berlokasi dikawasan protokol, lebih tepatnya di jalan Jenderal Sudirman Kota Bogor. Rumah ane sekitar 400 meter sebelum Istana bogor dan 100 meter setelah air mancur.

Walau rumah tua, tapi design’nya bagus kok. Luas bangunan sekitar 350 M/segi, total luas tanah sekitar 850 M/segi. Ada taman bunganya di halaman depan dan ada kebun buah-buahan dihalaman belakang. Kalo kita naek ke loteng, pemandang gunung salak terlihat indah dan jelas. Pokoknya ente pasti taulah rumah model zaman belanda dulu.

Ane akui rumah tua itu banyak nilai plus jika dilihat dari seni dan sisi historisnya. Namun ada juga nilai minus dari sisi keangkeranya. Hanya orang dungu saja yang bilang rumah tua peninggalan belanda itu kaga angker. Jangankan bangunan tua, rumah ente pun pasti ada penghuninya.

Bukan hanya rumah ane saja yang horror ada juga Gereja Zebaoth Betbel tepat disamping rumah ane, Gereja tua bekas peninggalan belanda itu horrornya bukan maen. Itu dulu, kalo sekarang ane kurang tau. Karena ane udah kaga tinggal disitu lagi.

Dulu di gereja itu ane sering bertemu dengan pendeta bule tanpa kepala. Ane kasian sama pendeta, matinya menggenaskan banget. Saat mau berangkat beribadat ke gereja, pendeta itu udah keburu mati duluan. Lehernya putus ditebas oleh kaum inlander ( Pribumi ). Ane rasa sih mungkin dia korban dari pergesekan konflik2 bekerpanjangan yang sering terjadi antara kaum pribumi dan kaum penjajah.

Kita terlahir dengan satu cara, namun kematian menjemput dengan berbagai cara

Ane masih ingat sekitar tahun 2000 awal, rumah peninggalan belanda di jalan jenderal sudirman ini masih banyak banget. Namun sayang sekarang udah banyak rumah belanda yang telah dibongkar, lalu dijadiken kantor, ruko, bahkan wisma.

Rumah Ratna Sari Dewi yang cuma beda RT sama rumah ane, kini telah berganti menjadi Pom Bensin Sell. Kalian tau kan siapa Ratna Sari Dewi itu ? dia Istri terakhir soekarno yang berasal dari jepang. Sedih ga ? Gimana mau jadi bangsa yang maju, jika anda tidak menghargai dan melestariken bangunan bersejarah !!

Berikut foto bekas rumah ane yang dibogor itu, namun rumah tua itu udah dijual sama ayah ane, dan udah berganti kepemiliken. Sedikit ada perubahan dibagian depan rumah. Taman bunganya udah ga ada. Pintu kayu jati kini telah berganti kaca. Namun dari bentuk bangunan masih dipertahanken.

Rumah Bogor

PART 2

PART 2

EKSISTENSI MAKHLUK HALUS

Dirumah tua itu tempat perkenalan ane dengan dunia ghaib yang serba misterius dan tak kasat mata. Banyak penampaken2 yg terjadi, dan bodohnya lagi ane kira mereka itu orang, maklum dulu masih newbie jadi kaga paham soal dunia klenik.

Ane tau mereka hantu justru dari ortu ane sendiri. Lagipula cuma ane doang yang bisa lihat mereka, ortu kaga bisa liat. Ane sering cerita ke ortu kalo ada hantu yang melototin, bisa terbang, bisa menghilang, dan badanya tinggi besar. Ortu ane hanya diam.

Berbagai jenis dan bentuk makhluk halus dirumah itu. kadang ada tentara jepang yang datang dari luar lalu masuk kerumah ane tanpa ijin, seakan-akan itu rumahnya. Kebetulan rumah ane berhadapan langsung dengan ZENI PUSDIZKI yang dulunya merupaken TENTARA PETA binaan Kolonial Jepang.

Ada juga jin yang badanya tinggi besar, tapi ane ga tau sebutan untuk jin itu apa. Jin tersebut malah yang paling bikin ane jadi ketakutan, serem banget kalo ngeliat mukanya. Kalo kebetulan posisi ane lagi deket dengan jin tersebut, tiba2 hawanya jadi panas banget, gerah, mual, kaga nyaman banget pokoknya. Fisiknya jelek banget, najis banget, kalo ngeliat hantu tersebut bisa hilang selera makan.

Pernah sekali ane liat jin tersebut membawa cambuk, cuma cambuknya itu terbuat dari kepala manusia. Sepertinya itu jin peliharaan penghuni rumah sebelumnya. Mungkin karena tuan pemilik jin tersebut telah mati, jadi kaga ada yang mengurusnya. Andai bukan jin piaraan ya mungkin jin pesugihan, dan beberapa kepala manusia yang dijadikan cambuknya itu mungkin tumbal atau apalah ane ga paham.

Ane juga kurang begitu tau, itu pun hanya spekulasi ane aja. Soalnya ane ga pernah berani nanya langsung ke jin tersebut. Janganken nanya, Liat fisiknya aje ane udah ketakutan. Ane akui, jin tersebut memiliki energinya kuat banget, kalo ente ga kuat nahan energinya, bisa muntah darah.

Pokoknya banyak amat dah setan dibekas rumah ane itu. Ada kuntilanak, ada hantu Nenek Tua berpakaian jadul seperti tukang jamu sambil bergandengan bersama cucu’nya, dan yang paling menarik bagi ane adalah Sosok Noni Belanda itu.

Jujur aje Noni belanda itu justru ga penah usilin ane, yang usil malah kuntilanak. Saat ane masih kecil pernah diusilin kuntilanak, cuma gara-gara mengambil buah mangga yang kaga seberapa. Mangkanya setan yang paling ane benci di dunia itu kuntilanak, karena dia pernah dorong ane sampe tangan ane keseleo jatoh dari pohon mangga.

Tanpa merasa bersalah karena udah buat ane jatoh dari pohon, kunti itu malah ketawa cekikikan, Kamfret banget kan ? Sampe sekarang kalo ane inget kejadian itu, masih sebel dan dendam kesumat ane sama kunti pohon mangga.

Ibu ane hanya bisa istigfar pas tau ane jatoh dari pohon, ibu ane tanya kenapa bisa jatoh ? Ane terus terang, lagi ngambil mangga dipohon ketemu tante baju putih, rambut panjang, muka kusut, ngedorong sampe ane jatoh. Ibu ane hanya nangis dan melarang ane naek pohon mangga lagi. Sekilas ane liat muka ayah memerah kaya lagi nahan kesel begitu.

Awalnya sih ane takut sama kuntilanak, serem banget mukanya. Kalo lagi diliatin kunti ya ane buru2 lari masuk kedalam rumah. Ane ga berani mandang mukanya yang sebelah hitam lebam en sebelahnya lagi putih pucat, kadang mukanya itu berubah menjadi hitam semua, dan kadang juga berubah putih pucat semua.

Beberapa bulan kemudian karena lama2 ane sebel juga dipelototin kunti terus tiap hari, Mumpung lagi siang2 bolong ane coba gedein nyali. Ane berniat samperin pohon mangga lagi, Kalo Kunti itu coba2 melototin ane, ya pasti ane bales melotot lagi. Pokoknya niat ane udah mantab genk !

Insting kunti itu kuat banget. Baru saja ada niat buat nyamperin ke pohon mangga, eh kunti itu yang malah yg nyamperin ane duluan. Takut ane, ya teriak sambil lari. Saat ane dalam masa pelarian, Batin ane ngomong begini ke kunti :

Pohon mangga ini punya gw, buahnya punya gw, rumah ini rumah gw. lo cuma numpang dipohon mangga punya gw, terus kenapa lo gangguin gw ? Kalo gw nyuruh babeh bakar ini pohon mangga terus lo mau tinggal dimana ? Jadi lo jangan ganggu gw lagi karena gw gak pernah mau ganggu lo !!

Semoga saja si kunti kaga berpikir ane berantemin hak royalti buah mangga.

Tapi semenjak ane ngomong seperti itu ke kuntilanak penghuni pohon mangga, kunti itu sudah kaga pernah ganggu ane lagi. Kalo ane mau ambil buah mangga dia langsung ngejauh dari ane, Kalo ane udah kelar ambil buah mangga, ya kunti itu balik lagi ke tempatnya. Begitu aja kerjaan ane setiap hari sehabis pulang sekolah, itu juga kalo lagi musim mangga.

Pokoknya, didunia ini ane paling sebel sama kuntilanak. Sampe sekarang pun kalo ada kunti yang coba-coba mengangg ane, pasti ane langsung emosi. Pengen nyabik2 muka itu kunti, Bahkan sampe sekarang kalo ane kaga sengaja ketemu kunti dimanapun berada, pasti ane kejar, ane tangkep biar kaga kurang ajar !

Bukan maksud hati songong sama kuntilanak, ya emang itu bentuk sikap ketidak sukaan ane terhadap kunti. Karena kunti itu kan terbuat dari api, ya kalo berhasil ketangkep terus ane ludahin dengan jampi-jampi biar kunti berasa pedih minta ampun.

Saat ane masih kuliah, ane pernah diganggu Kuntilanak merah penghuni kampus ane ( Ga boleh sebut Merk ). Itu kunti merah pernah ane tangkep, terus ane ludahi biar kaga kurangajar lagi. Gara-gara sibuk ngejar kunti, ane kecemplung masuk danau dan ane pun diketawain sama orang yang lagi mancing. Udeh gitu motor ane hilang pula. Kamfret banget itu kunti en maling motor. Apes duakali.

Sejahat-jahatnya ane sama kunti, pasti nanti ane lepasin lagi ke asalnya. ane kaga pernah mau miara mereka. Ane bukan kolektor setan. Daripada ane miara setan mending ane miara emas lebih bermanfaat.

Sampe ada satu fakta yang ane tau kenapa alasan kunti en pocong kapok kaga mau mengganggu dan terkesan menjauhi ane. Ada sosok yang lebih halus dan luput dari penglihatan mata ane, sosok yang lebih halus itu setia menjaga dan melindungi ane dari segala marabahaya. Ya betul Tuhan setia menjaga dan melindungi ane dari gangguan makhlukNya yang terkutuk.

PART 3

PART 3

BUNGA ANGGREK BERMEKARAN

Noni belanda itu cantik banget, dilihat dari fisiknya sih sekitar umur l8 – 25 tahun. Mukanya agak mirip dengan seleb Olivia Janssen, mungkin noni itu sedikit lebih cantik. Ya secantik apapun hantu ya dia tetap hantu. Lebih baik liat cewe yang biasa-biasa aja, intinya harus wujud manusia. Daripada cantik tapi wujudnya hantu.

Noni itu berambut pirang agak gelombang kriwil-kriwil ngelingker kaya bekas gulungan roll dibagian rambut depanya. Memakai topi bundar, Gaun putih panjang sampai menyentuh tanah agak transparan dibagian belakangnya, perhiasan dan lain-lain. Kurang lebih penampilanya mirip dengan Rose yang di film Titanic..

Mungkin karena bentuk fisiknya yg paling bener dan paling cantik diantara setan yg lain, jadi ane kadang suka merhatiin dia, mandangin dia. Kaya geli aja ngelihat penampilan dia yg beda, paling rapih, bersih, dan formal.

Noni itu biasanya demen melihat bunga anggrek nyokap, ketika bunga anggrek sedang bermekaran, maka kucup bunga itupun dihirup wanginya. Pokoknya feminim banget dah itu noni. Ane sampe dibuat bingung kok bisa ada hantu model begitu.

Disaat semua makhluk halus pada diam ditempatnya masing2, hanya noni belanda saja yg suka berkeliaran mengelilingi rumah ane, lalu berhenti hanya untuk melihat bunga anggrek. Berkeliling lagi dan berhenti lagi untuk melihat bunga anggrek. Begitu aja terus-terusan hampir tiap hari.

Pernah suatu ketika ane sedikit merinding gara2 noni belanda itu sedang bernyanyi dengan suaranya yang agak lemah. Nyanyian’nya agak samar-samar yang jelas itu lagu bahasa belanda, ane sering mendengar noni belanda itu bernyanyi lagu yang selalu sama, jadi ane pun masih ingat lirik dan nadanya.

Lemah suara nyanyian noni
Memecah keheningan malam
Kadang terdengar tangisan
Berubah menjadi jeritan
Aku hanya bisa terdiam
Menahan rasa penasaran
Dan sedikit ketakutan

Entah kenapa saat ane mendengar tangisan dan jeritan noni, ane pun jadi sedih. Jeritan dan tangisanya menyayat hati ane. Bagai anak kecil noni belanda itu merenggut kelu. Dia menjerit dengan lantangnya, seperti sedang marah. dan menangis dengan sedihnya seperti sedang pilu.

Bertahun-tahun selalu seperti itu
ketika waktu melewati tengah malam.

Jujur aja gan, Ane pengen banget kenalan sama noni itu, semacam basabasi mau numpang nanya. Cuma gitu gan, ane paling pantang SKSD duluan sama setan, kecuali dia yg ngajak kenalan duluan. Contoh kunti, dia ganggu ane ya mungkin dia mau kenalan sama ane. Karena noni itu cuek sama ane ya ane pun ikutan cuek.

Mungkin noni belanda itu tau maksud hati dan niat ane untuk berkenalan. Ketika itu kalo gak salah ane seumuran bocah SMP. Saat ane sedang nonton tivi, tiba2 noni belanda itu hadir dan berdiri disamping tivi. Kaget sih pasti, ya ane bawa santai aja. Cuma tetep rasa was-was pasti ada.

Ane perhatiin mukanya noni belanda itu, noni yang biasa terlihat cantik itu kini entah mengapa jadi menyeramkan. Ada tetesan darah yang mengalir tepat disisi kiri keningnya. Ane hanya bisa tersenyum ke noni, dia pun membalas senyum ane.

Tangan noni itu melambai seperti sedang memanggil ane, lalu ane bergerak untuk mendekati noni tersebut. Baru beberapa langkah hendak mendekatinya, tau-tau semuanya berubah gan. Semua yang ada disekeliling ane berubah total. Semuanya betul2 berubah !

Tivi, sofa, karpet dan lemari ane hilang dalam sekejap, berganti dengan barang-barang yang tak ane ketahui namanya. Yang jelas itu barang-barang jadul.

Ane berpikir ini kan rumah ane, tapi kok berganti semua barang-barangnya, sampe warna cat rumah pun ikut berubah. Ane bingung ini lagi dimana ?

Saat penglihatan ane berubah, ane bahkan sempat melihat kondisi disekitar, Jalan Sudirman depan rumah ane belum diaspal. Istana Bogor dari kejauhan kaga terlihat karena terhalang kabut tebal. Saat itu ane kaga tau berada ditahun berapa. Lagipula ane kaga kepikiran untuk melihat kalender.

Saat itu ane penuh dengan kebingungan, Dari kejauhan ane melihat si noni belanda itu hanya tersenyum pada ane, bagi siapapun yang melihat senyumanya pasti akan mengagumi kecantikanya.

PART 4

PART 4

TRAGEDI BERDARAH

Saat ane masih dialam lain, sempet2nya ane kelilingi rumah ane dari depan sampe belakang, ada dua orang bule berpakaian militer atasan seragam warna biru, celana warna abu-abu, mereka memanggul senjata. Ane yakin mereka itu pasti tentara KNIL Hindia-Belanda.

Zaman dulu rumah itu terkesan mewah banget. Ane melihat ada satu keluarga sedang makan malam diruang bagian belakang. Ya itu ada si noni, bersama laki-laki muda berseragam militer KNIL berpangkat satu bintang dibahunya, sambil memangku balita perempuan.

Entah siapa laki-laki dan balita perempuan itu karena yang ane kenal cuma si noni doang. Firasat ane mengataken bahwa mereka itu suami dan anaknya si noni. ane melangkah keruang makan. Berniat hendak menyapa mereka.

Ane sapa itu noni, cuma dia kaga merespon dan seperti kaga melihat ada ane, padahalkan ane tepat berada didepanya. Ane diem aja, kaga mau menyapa lagi. Males. Ane ikut duduk bersama mereka semua dalam satu meja berharap ditawari makan.

Duaarrr.. Duaarrr.. Duaaaarr.. Duaarrrr.. Duarrrr

Ada bunyi petasan gede banget. Ane jadi kaget. Ane perhatiin muka si noni kaya ketakutan, lalu noni itu lari dan bersembunyi dipojokan. Pria bule itu hanya diam ditempatnya. Ada apaan sih rame amat ? Pengen nanya tapi ane lebih memilih untuk diam.

Tidak lama kemudian datanglah gerombolan serdadu jepang. Salah satu dari serdadu jepang itu menghardik, menghajar, dan meludahi suami si noni. Ane kaga ngerti bahasa mereka. Terkesan serdadu itu sedang mengumpat, memaki, dan memarahi.

Aku hanya bisa menyaksiken
dua penjajah bangsa indonesia
saling berhadapan

Wajah pria belanda itu berdarah-darah akibat pukulan dan goresan bayonet. Ane jadi kaga tega melihatnya, ane cuma bisa diam mematung. Pria bule itu sudah tidak berdaya akibat siksaan yang dia alami. DUAARRR, peluru sejenis SHOTGUN menghancurkan kepalanya. Entah apa yang dirasakan noni itu jika melihat jasad suaminya yang tak karuan.

Ane kesel sama serdadu jepang, beraninya maen keroyokan. Macam bancilah itu serdadu !! Ane harus maklumi, itulah militer. Mereka dilatih untuk kuat atau lemah, menyerang atau diserang, membunuh atau terbunuh, menang atau kalah perang.

Serdadu jepang seakan belum puas membunuh antek-antek belanda, mereka menggeledah setiap sudut rumah. Ditemukanlah noni itu beserta anaknya, bagai bangkai anjing, noni secantik itu diseret dari tempat persembunyianya. Ane cuma bisa melihat tanpa biisa membantu.

Sungguh tragis, noni itu diperkosa tepat disamping jasad suaminya. Puluhan serdadu jepang berebut untuk segera melampiaskan nafsu birahinya. Jujur gan, teriakan dan tangisan noni itu membuat ane semakin sedih. Dan tertawa para serdadu jepang itu membuat ane semakin muak !

Noni itu terus meronta, melawan, namun tenaganya tak cukup untuk menggoyahkan para serdadu jepang. Bahkan senyum serdadu jepang yang picik itu sampai sekarang masih terbayang-bayang dalam pikiran ane.

PART 5

PART 5

MIJN NAAM MARIA ELISSA VAN DE WIET

Jujur ane seorang lelaki yang macho dan tampan aja bisa menangis ( Kalo ini baru bohong ). Sedih melihat proses kematian noni tersebut. Setelah diperkosa beramai-ramai oleh serdadu jepang, ia ditembaki tepat dikepalanya. Ane pengen muntah melihat isi kepala noni tersebut tercerai berai.

Saat ane melihat anak si noni tersebut, membuat suasana hati ane semakin miris. Anak sekecil itu telah menjadi saksi kematian ayah dan ibunya. Baru kali ini ane merasakan kesedihan yang amat dalam. Ane kaga tega melihat tangan itu bocah berlumuran darah kedua orangtuanya. Walaupun orangtuanya telah mati, si anak tersebut tetap tak bergeming.

Serdadu jepang membiarkan anak mereka hidup, kenapa kaga sekalian ditembak mati saja itu bocah ? Entahlah ane tidak mengerti maksud serdadu jepang. Sungguh sangat disayangkan, kejadian seperti ini tidak tercatat dalam buku sejarah.

Muncul cahaya putih terang bagai blitz yang sangat menyilaukan mata

Ane kembali.. Ane kembali kedunia ane. Ane lihat disekeliling, iya betul ini rumah ane. Ane bersyukur campur girang, tapi air mata ane masih basah. Ane kembali mengingat kejadian barusan, ane rupanya terperangkap oleh memori-memori si noni, memori itu yang seakan membawa ane ke masa lalu.

Mungkin diantara kalian tidak mengerti dengan ini semua, hanya segelintir orang saja yang mengerti akan kejadian yang ane alami ini. Secara logika mana mungkin bisa kembali melihat masa lalu ? Bisa-bisa aja gan kalo itu telah menjadi bagian dari ghaib.

Ane jadi haus dan capek karena terbawa memori masalalu si noni, saat ane hendak kedapur untuk ngambil airminum. Tiba-tiba bulu kuduk ane jadi berdiri, ane ingat kembali. Didapur inilah tempat tragedi penembakan itu, dan didapur inilah noni itu merenggut nyawa. Sekilas ane melihat noni itu kembali tersenyum kepada ane. Buru-buru ane lari ke kamar, udah kepalang takut.

Tidur ane langsung nyenyak genk, mantab !!

Paginya ane mau berangkat sekolah, terlihat lagi noni itu sedang berdiri didepan pintu bagai menyambut kepergian ane. Ane bingung, ah bodo amat udah pagi ini jadi ane kaga takut-takut amat.

Sinyo, Mijn naam Maria Elissa Van De Wiet

Sinyo, namaku Maria Elissa Van De Wiet

Sinyo itu semacam julukan untuk lelaki belanda dan noni julukan perempuan belanda.. kalo orang sunda bilang Ujang, Batak Ucok/Lae, Jawa /Le, Ambon/ Nyong. Mungkin dia tau ane ada darah belanda mangkanya dia manggil ane sinyo

Wadawww, itu noni ngomong sama ane, ane panik buru-buru ngacir keluar rumah sambil nunggu angkot 08 lewat. Ane cuma bisa bilang moga-moga si Kamfreett kaga ikutan naek angkot.

PART 6

PART 6

ANAK YANG HILANG

Ane merasa noni itu ingin menyampaikan sesuatu kepada ane, cuma saat itu ane belum siap untuk berinteraksi dengan dia. Masih ada rasa ketakutan ane kepada noni tersebut, ya gara-gara kejadian waktu itu, kejadian saat ane terjebak memori-memori masa lalu.

Selama beberapa hari ane selalu menghindar dari dia, bimbang antara takut dan kasian. Bismillah ane coba berani untuk berinteraksi langsung. Noni itu ngomong bahasa belanda, sebenarnya ane kaga ngerti sama sekali. Seakan noni itu tau kalo ane tak mengerti bahasanya, entah apa yang noni itu perbuat sehingga ane bisa mengerti bahasanya.

Aneh kok jadi begini ? Kenapa ane jadi ngerti bahkan bisa berbicara bahasa belanda ! Perasaan ane ga pernah belajar atau kursus bahasa belanda. Bener-bener hal ghaib itu sulit dinalar pake logika.

Noni berkata kepada ane kurang lebih seperti ini.
( Ane pake teks indo aja biar kaga ribet tranlate’nye )

• Noni : “ Tolongi saya ”

• Ane : “ Minta tolong apa ? ” ( Sambil gemetaran )

• Noni : “ Tolong perbaiki makam saya ”

• Ane : “ Makamnya dimana ? ” ( Makin ketakutan )

• Noni : “ Buiten Zorg Ville ”

• Ane : “Buiten Zorg Ville itu apa ? ”

• Noni : ( Dia menunjuk kearah istana bogor )

• Ane : Ada lagi ?

• Noni : ( Menangis tersedu lalu menjerit teriak )

• Ane : ( Ane makin panik genk gemeter akut )

• Noni : “ Charlotte Maria Van Osch Lijk hilang ”

• Ane : “ Itu siapa ? ”

• Noni : “ Anak saya ”

• Ane : ( jangan sampe gw disuruh nyari anaknya )

Noni itu lalu menghilang pergi entah kemana. Mungkin permintaan dia untuk memperbaiki makamnya akan ane coba lakukan.

Sekalian napak tilas sambil berziarah. Ane udah berkomitmen hari minggu esok ane akan ke kebunraya bogor untuk mengunjungi makam noni tersebut.

Saat minggu telah tiba, ane ajak temen ane untuk ke kebunraya. Temen ane kaga tau niat ane ke kebun raya itu mau ngapain, lagipula ane males ngasih tau. Biar saja nanti juga temen ane itu tau sendiri. Asal ane traktir en ongkosin dia, itu juga udah buat dia seneng. 

PART 7

PART 7

MAKAM NONI VAN DE WIET

Ane berangkat bersama temen ane, kita pergi kebun raya. Ane masuk ke kebun raya lewat pintu utama. Kebetulan ane udah stok bunga-bungaan buat nyekar makam, bunga itu ane petik di taman bunga piaraan nyokap. Ane petik diem-diem, kalo ketauan nanti ane dibacotin. Taukan bacotan emak-emak itu pasti manjang ?

Ane foto-foto sama temen ane dikebon raya, mantap dah kita berdua selfie macam terong-terongan gitu. Jaman ane SMP udah megang hp, cuma belum bagus2 amat. Kamera aja masih tipe VGA, yang Pixel masih mahal harganya.

Ane melihat sekeliling kebunraya, eh buset lebih angker dari rumah ane. Parah banget itu kebunraya. Didalam area kebunraya dan istana bogor terdapat kerajaan ghaib. Sorry ane ga mau nyebut nama pasti kerajaanya, pamali. Yang jelas itu kerajaan sunda !

Kalo ente pernah ke kebun raya bogor, pasti tau kan jembatan cinta ? dibawahnya itukan ada kali ciliwung, nah disitulah terdapat salah satu gerbang untuk masuk kerajaan ghaib.

Ente kalo coba2 nyemplung ke kali, ane jamin ente susah balik lagi. Kecuali pake jampi-jampi budayawan sunda setempat mungkin masih bisa ente balik, cuma gitu resikonya ente jadi gila. Udah banyak yang kejadian hilang pas lagi coba2 turun karena kebelet pup.

Ane terus melangkah menuju makam belanda. Disitu ane disambut ratusan setan dalam berbagai bentuk dan rupanya. Buju’ buneng kelewatan banyak ini sih setan’nya. Pantas saja dulu makam belanda pernah dijadikan lokasi Uji Nyali Dunia Lain Versi Lama di Trans TV.

Yang ane lihat kebanyakan sih berbentuk siluman, ada Kalong atau kalelawar berbadan manusia, Ular berkepala manusia, noni belanda yang masih kanak-kanak, meener, bahkan sampe musuh ane si kunti pun turut hadir. Ane punten-punten permisi kepada penunggu ghaib setempat, karena setan pun tau manusia mana aja yang bisa melhat mereka, walaupun ane pura-pura ga melihat tetep aja setan tahu.

Ane cari makam yang bernama Maria Elissa Van De Wiet, dari ujung makam sampe ke-ujungnya lagi ane ga menemukan nisan yang bernama itu. Dalam hati ane melaknat itu noni, kamfret gw dibegoin setan. Gak lama kemudian kaya ada yang nyapa diri ane.

Hij sinyo. Goedenmorgen, welkom

Hai sinyo. selamat pagi, terimakasih telah datang

Bahhh itu noni udah didepan mata ane aja, kaget sih cuma udah biasa. Noni itu melangkah perlahan entah kemana. Ane cuma melihat dari kejauhan. Lalu Noni itu berhenti dan duduk diatas bongkahan dinding makam yang telah hancur.

Dia bernyanyi cuma agak mendehem, tak jelas nyanyi apa, yang terdengar hanya suara deheman saja. Sambil meluruskan rambutnya, noni itu menatap dan tersenyum kepada ane. Lalu pergi begitu saja tanpa pamit kepada ane. Ane bodo amat.

Okayy ane paham, yang dia duduki itu pasti makamnya sendiri. Ane langsung menuju ke makam tersebut.

Makamnya telah hancur gak karuan, entah hancur karena apa. Batu nisan’nya telah tiada, entah kemana. Batu makam itu ane susunin biar agak rapih dikit, walau udah tak utuh setidaknya biar terlihat bagus dikit. Lumut dimakam tersebut ane cabut-cabutin. Setelah kelar bersih-bersihnya ane taburin bunga kemakam itu.

Ane mau bacain doa alfatihah, cuma ane kaga tau noni itu beragama apa. Yaudahlah ane bacain aja alfatihah. Maaf bila cara ane salah, ane kaga ada maksud untuk aneh-aneh. Niat ane hanya untuk menghormati orang yang berada didalam makam ini.

Temen ane dan pengunjung lain pun bingung akan tingkah ane yang ganjil tersebut. Ane bodo amat sama oranglain, karena oranglain itu kaga tau penderitaan ane ini.

Setelah kelar semua janji ane kepada noni tersebut, ane melangkah hendak pulang. Pas melangkah kok kaki ane kaya nginjek paku, tajem amat. Ane ambil paku dari sendal ane, hah kok bukan paku, malah anting emas ? Anting siapa ini jatoh disini. Ane celangak-celenguk. Ah bodo amat rezeki ane kali ya. Yaudah anting itu ane bawa pulang kerumah, lumayan ketemu anting, satu anting aje ane udah bersyukur apalagi ini sepasang anting. Mantaf.

Sekilas dari jauh noni belanda itu senyum kepada ane.
Senyum bahagia.
Cantiknya naudzubileh..
Resiko jadi orang tamfan, hantu pun senyumi ane.

PART 8

PART 8

EKSOTISNYA DUNIA MALAM

Setelah ane napak tilas dari makam noni Van De Wiet yang teletak disamping Istana Bogor, entah kenapa ane merasa seperti ada sesuatu yang ganjil. Seperti ada perasaan halus yang turut menguatken ikatan batin ane kepada noni Van De Wiet. Entahlah itu apa, pokoknya ane merasa ada yang berbeda. Susah untuk dijelaskan.

Malam ini ane sulit tidur, mungkin karena efek kebanyakan ngopi, ya Kopi Aceh cap merah bulan bintang kesukaan ane dan babeh. Kopi itu bercampur dengan biji ganja kering yang telah ditumbuk halus. Pahit, tapi mantab genk semacam dopping gitu, bikin strong mata dan tenaga, tapi kalo kebanyakan minum kopi ya jadi teler juga.

Ane racik kopi itu campur susu kental yang telah berbusa karena di blender. Mantaf rasanya !! Ane duduk diteras rumah, mau ngerokok sambil ngeliatin mobil lewat. Waktu masih SMP ane udah diizinkan merokok sama ortu, asal jangan kebanyakan. Kaga boleh beli rokok pake duit jajan, kalo mau rokok ya minta aja.

Betul-betul indah pemandangan rumah ane, walau hanya terlihat taman bunga, jalan raya, tiang listrik dan para setan yang kebetulan lewat, itu semua udah lebih dari cukup bagi ane. Pemandangan yang eksotis !

Ane lihat trotoar ada 3 setan kecil yang sedang bermain kejar-kejaran, cuma pake sempak putih macam kain kafan, kepalanya botak, kuping panjang, gigi taring kedepan, kulitnya ada yang hitam keling dan ada yang putih bedak. Tuyul kah itu ?

Tuyul tumben lewat mari, apa mungkin lagi nyari duit kali ya. Ane sedikit tertawa melihat tingkah 3 tuyul tersebut, bener-bener mirip bocah PAUD di taman kanak-kanak. Ane iseng panggil tuyul tersebut dengan siulan.

Suuiittt…Suuiittt…Suiiittt.. Suuiiittt..

Tuyul itu berhenti melangkah lalu mereka memandang ane, matanya berubah menjadi warna merah menyala, dan mereka bertiga pergi begitu saja seakan tak menghiraukan gangguan dari ane. Ane kesel digaringin sama tuyul. Ane marahin mereka aje.

Dasar bego, malah maen dipinggir jalan, ketabrak mobil mampus lo !!

Salah satu tuyul tersebut berbicara kepada temen tuyulnya.

Manusia itu kaga punya duitnya

Kakwkaak Ane langsung tertawa sambil menahan rasa malu. Ane bingung, tuyul itu kok bisa tau mana orang yang ada duitnya dan mana orang yang kere. Dia bisa tahu seperti itu, apa ada yang mengajari atau emang udah kodratnya dari lahir untuk tau duit ?

Menurut ane sih pasti ada yang mengajari tuyul untuk mencuri, entah siapa yang mengajarinya. Bisa jadi manusia yang mengajari atau raja tuyul itu sendiri. Ane udah males mikir. Bodo amat.

Ane lihat jam, telah jam 01.28 Am. Kopi Aceh dan rokok ane masih banyak belum habis. Ane lanjutin lagi nongkrong di teras rumah sambil hitungin mobil lewat biar cepat ngantuk. Pas hitungan ke 72 ane berhenti karena kaget ada sosok tokoh besar yang seperti pernah ane kenal dari buku sejarah. 

PART 9

PART 9

BERTEMU BAPAK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

Ada pria flamboyan memake peci hitam, celana panjang en ber-Jas putih. Sosok itu melewati depan rumah ane. Kok mirip Soekarno ?
Ah itu mah setan kali ya meniru rupa soekarno, atau mungkin juga jin qharin dari soekarno.

Seperti si noni van de wiet, bukan arwahnya yg gentayangan tapi emang Jin Qharin’nya aja yang kaga bisa tenang. Begitu kira-kira.

Soekarno menatap ane, ane langsung sigap berdiri en memberi hormat buat Bapak Presiden RI.

Ane mendekati bapak presiden dan membuka pager rumah yang terkunci. Ane menawari untuk minum kopi sejenak dirumah ane. Sayang dia menolak. Bapak presiden minta diantar ke Istana Bogor. Yaudah ane ane antarkan.

Ane pikir-pikir anterin pake apa ya ? Masa anter presiden pake motor matic ? Orang besar kaya soekarno kaga cocok naek motor matic. Yaudah ane bawa kabur mobil babeh diem-diem. Saat ane SMP kelas 1 udah diajarin nyetir sama babeh, walau masih takut turun ke jalan.

Ane dorong L*ncer evo 4 kepunyaan babeh sampe keluar rumah baru deh ane starter itu mobil. Karena Semi Racing, jadi ane takut kedengeran suara mesin en knalpotnya. Bisa-bisa di kepret babeh malam2 bawa kabur mobil.

sekejap ane melihat Bapak Presiden Soekarno berdiri tegap menunggu kesiapan ane

Ane bukain pintu belakang untuk Bapak Presiden, no problem ane jadi supirnya. Setelah Bapak Presiden masuk kedalam mobil, ane buru-buru starter lalu tancap gas.

Ane nyetir mobil pelan-pelan, karena ini baru pertama kali ane turun ke jalan. Rada grogi dan kagok sih, untung aje malam jadi sepi kaga banyak mobil yang lewat. Istana bogor semakin mendekat. Soekarno lalu berkata,

Cukup turunken saya didepan gerbang utama.

Ane cuma jawab SIAPPP PAK !!

Baru aja sampe depan gerbang istana bogor. Eh tiba-tiba kaca mobil ane digedor, ane liat ada banyak Polisi Militer penjaga istana bogor lagi menodongkan senjata ke ane. Ane bingung kenapa nih ? Karena takut di Dorrr Bapak Polisi Militer. Keringet panas dingin mulai mengalir.

Kaca samping mobil dihancurin PM, ngapain sih segala hancurin kaca. Sebel juga ane. Lalu ane ditarik lewat kaca samping sama salah satu PM. Kaga tau apa mereka kalo ane lagi nyupirin Bapak Presiden.

Pokoknya ini kejadian paling memalukan yang pernah ane alami. Sampe ane masuk berita koran lokal bogor.

Ane diamankan polisi militer disuatu tempat, ane berasa menjadi penjahat kelas kakap. Mantaff lah. Lalu ane di introgasi.

TERORIS KAMU YA !! bentak PM itu ke ane. Ane bilang Kaga Pak Demi Allah ane bukan teroris.NGAKU KAMU !! bentak PM itu lagi. Ane langsung mewek. KAMU BAWA BOM ? MAU NGEBOM ISTANA KAMU !!, ane masih mewek.Demi Allah pak ane kaga bawa bom, ane cuma bawa Presiden Soekarno kata ane. JANGAN BOHONG KAMU ! SOEKARNO TELAH TIADA, KAMU PASTI BAWA GEMBONG TERORIS NOORDIN M TOP !! Bentak PM tersebut.
Ane makin mewek pusing jawabnya.

Saat ane dalam keadaan terdesak seperti ini, Bapak Presiden Soekarno entah hilang kemana.

PM minta identitas ane dan Surat-surat mobil. Ane bilang kaga ada, pan ane masih sekolah. Ane kesini itu cuma mau nganterin Soekarno balik ke istana. PM minta nomor telpon orangtua, malah ane kaga bawa hape jd kaga tau nomornya. Ane bilang ke PM rumah ane depan gerbang militer ZENI PUSDIZKI. Biar nanti salah satu PM kasih tau kabar langsung ke ortu ane tentang penangkapan ane oleh PM,

Kira-kira lima belas menit kemudian datang wartawan berjaket Koran Radar BOG*R dan wartawan dari radio megas*ara FM. Mereka memfoto, lalu ane diwawancarai.

Nanti adek pasti jadi artis kalo udah masuk koran kata wartawan itu. Artis apaan pretttt lah, artis berita kriminal Bang Napi ? Waspadalah, waspadalah !! ketus ane kepada wartawan tersebut. Semua orang yang mendengar malah tertawa..!

kalo gak salah ane pernah diwawancarai oleh crew Majalah Misteri tentang sosok penampakan Presiden RI Soekarno. Pokoknya gempar lah, tetangga ane pada ngakak pas denger cerita dari mulut
ane.

Waktu kejadian tahun 2007, entah kapan tanggal dan bulanya. 

PART 10

PART 10

NYANYIAN NONI VAN DE WIET

Setelah ortu menjemput ane yang lagi dikandangkan dikantor PM setempat, pulangnya ane dikepretin bulak-balik sama babeh. Ane dianggap anak yang paling nyusahin didunia ini. Sedih ane. Seperti di film india ane lari ke kamar sambil menangis.

Ada noni van de wiet dikamar ane, kebetulan ada noni yaudah sekalian ane curhat ke dia. Ane curhat masalah ane, noni van de wiet itu pendengar yang baik. Dia dengerin ane ngomong sampe kelar, setelah itu baru dia kasih pendapat. Kaga pernah dia memotong atau membantah kata-kata ane.

Hati ane jadi Plong setelah mencurahkan kekesalan ane sama ortu. Noni itu tersenyum melihat ane yang udah kembali happy. Senyumanya itu bener-bener luar biasa manisnya, kalah manis biang gula sama senyuman noni van der wiet. Mantaf lah pokoknya.

Andai noni itu bukan setan, udah ane kimpoi bulak-balik. Ane jadiin bini biar nanti anak ane pada cakep.

Noni itu udah jadi teman curhat ane, bahkan udah seperti sahabat. Ane cuma sebut namanya, clinggg langsung nongol. Pernah saat ane berangkat sekolah, ongkos ane ketinggalan. Ane panggil noni van der wiet untuk bawain ongkos ane yang ketinggalan itu. Baik banget dah itu noni.

Walau dia udah jadi sahabat ane, kebiasaanya menangis dan menjerit saat tengah malam masih dilakuinya. Ane paham kok, itu tangisan kesedihanya dan jeritan kepedihanya. Karena ane sempat melihat proses kematian noni van de wiet. Detik-detik kematian’nya dapat membuat kita semua merenggut pilu.

Ane pernah bertanya siapa nama suami noni tersebut, Noni itu menjawab, Guus Willem Van Osch Lijk. Nama yang keren menurut ane.

Berarti ane mulai tahu semua nama keluarga si noni belanda itu.
1. Guus Willem Van Osch Lijk
Baca : Gus Willem Van Osh Layk’
2. Maria Elissa Van De Wiet
Baca : Maria Elissa Van De Wit
3. Charlotte Maria Van Osch Lijk
Baca : Carlotte Maria Van Osh layk’

Ane berhenti berkomunikasi dengan si noni, udah mulai ngantuk pengen tidur, besok sekolah pagi, ane takut kesiangan.

Saat ane mulai memejamkan mata, ane mendengar noni itu bernyanyi, merdu sekali..

Als de orchideen bloeien..

Ween ik haast van liefdes smart.

Want ik kan niet bij je wezen..

Glijk weleer mijn lieve schat..

Als de orchideen bloeien..

Dan denk ik terug aan jou ..

Denk toen aan die zoete tijden ..

Toen je zei ik hou van jou ..

Perlahan nyanyian itupun meredup.. 

PART 11

PART 11

FOTO TOEA

 

03 – FEBRUARI – 1942

Hari-hari ane lewati dengan hal yang itu-itu saja. Gak tau lah ane lagi badmood pokoknya. Ane liat dipohon mangga ane ada layangan putus. Ane manjat pohon mau ngambil layangan. Kunti penghuni pohon mangga langsung ngacir kepohon kelapa. Takut dia sama ane. Ane iseng ajak ngomong kunti itu.

Mba kunti namanya siapa kan kita belum kenalan ?

Kunti itu kaga jawab pertanyaan ane, sombong kali dia. Macam cantik saja. Mending kalo cantik sombong, nah kunti udah jelek sombong pula. Sok jual mahal lo kamfret ! Ane sengajain lama-lama dipohon mangga, biar kunti itu lama-lama juga dipohon kelapa. Jahil ane mulai kumat.

Kebetulan samping pohon mangga ini ada gudang, ane belum pernah masuk kedalamnya karena digembok terus sama ortu ane. Coba ah ane masuk. Penasaran juga. Ane tanya ke Mba Ida kunci gudang mana ?. Mba ida tetangga jauh ane, beda RW. Dia yang ngeberes-beres rumah ane, dan udah kaya kaka sendiri aja.

Setelah ane udah dapat kunci, ane bukalah itu gudang. Bau kotoran kecoa sama tikus jadi satu, Wekkk mantaf !! Ane liat disudut gudang ada nenek-nenek gandengan sama cucunya, ane senyumin mereka berdua.

Ane lihat barang-barang digudang, ada sepeda kumbang, ban mobil, AC rusak dan lainlain. Ada satu barang yang jadi perhatian ane, ada buku tebal dan kotor, buku itu berbahasa belanda. Ane ambil lah itu buku, lumayan buat baca-baca.

Kunci gudang lalu balik kerumah.

Ane membaca buku yg sebagian kertasnya telah sobek, mungkin digigit tikus. Bagi ane buku itu ampas banget, isinya cuma data-data yang berupa hitungan dan statistik laba hasil penjualan akomoditi rempah, kopi, sawit, cacao dan sebagainya. Ane benci dengan hitungan.

Ini buku siapa sih penasaran ane, ane panggil noni van de wiet mau numpang nanya. Ane tanya ini buku siapa ? Noni menjawab buku itu milik dia dan tulisan tangan itu pun tulisan dia. Diakhir sampul buku ane menemukan sebuah foto jadul dan tertera tanggal 03-Februari-1942.

Ane jadi merinding, Foto ini diambil sebulan sebelum Belanda menyerah terhadap Jepang pada bulan maret 1942.

Ane perhatikan foto hitam putih yang mulai memudar tersebut dengan seksama. Ane paham, rupanya ini foto Noni Van De Wiet beserta suami dan anaknya saat masih hidup dulu. Foto kenangan tersebut masih tersimpan dengan baik terselip dalam lembar buku.

Ane bertanya kepada noni bagaimana dengan nasib noni kecil charlotte? Dia hanya menggelengkan kepala pertanda tidak tahu. Ini sih urusanya harus balik lagi ke masa lalu, ya memori masa lalu yang kelam itu telah berubah menjadi energi dan bisa dirasakan oleh siapapun bagi yang sensitiv.

Ane kembali berusaha mencoba merasakan energi masa lalu tersebut, susah belum bisa, kemampuan ane masih belum ter-asah. Ane masih butuh bantuan noni. Ane coba lagi terus berusaha, tapi masih belum juga bisa. malah ane jadi capek sendiri. Maklum kalo berurusan dengan hal ghaib itu harus butuh tenaga extra. Karena energi kita selalu diserap oleh energi lain.

Semua disekeliling ane berubah
Hanya sesaat
Kembali normal lagi

Ilmu ane tak sehebat dengan yang kalian pikirkan.

Ada memandang Noni Van De Wiet, kasian ane melihat dirinya. Kematian pun tak memudarkan rasa khawatir akan keadaan anaknya.

Suara hati ane berkata,

Arm Non Van De Wiet
( Kasian banget kamu Noni Van De Wiet )
Dat is toch erg dat jij maar niet vergeten kan
( Tak akan bisa melupakan semua kejadian itu )
Kassian het is voorbij
( Sayang semuanya telah berlalu )
de weduwe van indie ben jij
( Skrg Kamu hanya seorang janda Hindia-Belanda ) 

PART 12

PART 12

MENULUSURI JEJAK NONI KECIL VAN OSCH LIJK

Ane jadi bingung kok susah amat kembali melihat masa lalu ? Apa mungkin ane masih newbie en belum greget ? Apa mungkin karena masih siang ? apa memang kemaren itu hanya kebetulan saja ?

Banyak pertanyaan-pertanyaan yang hinggap dikepala ane. Ane akan coba lagi saat malam telah tiba dan saat aktivitas-aktivitas manusia mulai mereda. Untuk saat ini mendingan ane tidur dulu agar nanti malam kaga terlalu capek akibat terkurasnya energi yg ane punya. Terutama ibadah dulu biar semuanya dilancarken oleh yg Maha Kuasa.

Ane liat jam, udah jam 01.13 Am, sudah hampir tiba waktunya. Berhubung matahari telah memancarkan kegelapanya, ane siapkan semua peralatan yang dibutuhkan.

Ane coba memejamkan mata.
Bismillah..
Perlahan-lahan ane membukakan mata.
Akhirnya ane dapat melihat kembali masa silam

Semua yang pernah ane lihat itu kembali terulang, dari adegan penganiayaan sampe ke pemerkosaan terlihat kembali. Cuma ane tak peduli lagi dengan kejadian itu, yang ane pengen ketahui itu hanya tentang Noni Van Osch Lijk.

Ane perhatikan anak kecil itu masih tidak bergeming dari tempatnya, bahkan dia masih bisa senyum dan tertawa, merasa seperti tidak pernah terjadi apa-apa. Wajar, karena dia itu belum mengerti.

Ane sedih melihat tingkah anak itu, kasian. Ane dekati dia, ingin ane gendong bayi noni itu, cuma ane yakin pasti tidak akan bisa. Setelah menunggu beberapa saat, munculah beberapa kaum inlander yang datang menyelamatkan para korban.

Anak noni tersebut dibawa oleh salah satu kaum inlander, mungkin hendak diasuh olehnya. Ane hanya melihat, lalu mengikuti mereka sampai tiba dirumah kaum inlander tersebut.

Cahaya putih terang yang menyilaukan mata kembali bersinar.
Ane udah gak kuat lagi, energi ane betul-betul telah terkuras. Terasa lelah sekali. Karena saking lelahnya, tak lama kemudia ane ketiduran.

Saat bangun kepala ane pusing banget pengen muntah, terasa sakit kepala ini. Lansung jatuh sakit, kurang lebih sebulan ane bergulat dengan penyakit.
Pusing yang luar biasa, sampai bergerak untuk buang air kecil saja terasa sulit.

Ya, akibat terlalu memaksakan diri. Ane sadar ilmu ane sebenarnya belum ada di tingkatan yang cukup tinggi, lagipula belum pernah ane latih. Baru sekarang ini ane terlalu memaksakan kehendak yang dimana ane belum pantas untuk memilikinya.

Asal kalian tahu saja, berhubung ane memanfaatkan memori noni van der wiet, karena itu seharusnya ane hanya bisa melihat sampai saat kematian menjemput dirinya. Diluar dari itu nge-blank. Gelap tak terlihat.

cuma ane terlalu memaksaken diri, ane tetap paksakan diri untuk mengetahui siapa yang merawat noni van osch lijk akibatnya ane jadi jatuh sakit. Sementara ane break dulu untuk hal-hal yang berbau mistis.

Saat ane terlelap dalam tidur, ane selalu bermimpi oma ane yang dimaluku. Mungkin ane sedang kangen dengan oma, sampai oma pun hadir dalam setiap mimpi-mimpi ane. Bukan hanya sekali, tapi hampir setiap hari.

Pernah ane mimpi oma, Nyokap, en Noni Van De Wiet jalan bareng sama ane, kita berangkat ke tengah laut menggunakan speedboat yang ane kendarai. Betul-betul bunga tidur yang ngaco. Karena oma en nyokap tidak mengenali Noni Van De Wiet.

Rindu dengan oma, karena telah 8 tahun tak pernah berjumpa dengan beliau. Ane merindukan kasih sayang oma ane yang cantik itu bila dibandingkan dengan oma yg lain.

Waktu ane kecil, beliau selalu menimang ane sampai terlelap. Walaupun beliau sekarang telah keriput, bekas-bekas kecantikanya tetap terlihat di parasnya yang kini semakin menua. Ane kangen oma ku Siti Mariam, beliau merupakan ibu dari ibu yang melahirkan ane. 

PART 13

PART 13

MENUJU TITIK TERANG

Alhamdulillah ane akhirnya sembuh juga, badan ane telah fit seperti semula lagi. Besok-besok ane gak akan memaksakan diri lagi, Kapok setengah mati. Udah sebulan lebih ane gak merokok, mulut asem en pengen minum kopi aceh lagi biar makin terasa nikmat hidup ini.
Hsstttttt… Fuhhhhhh
Akhirnya ane bisa merasakan kembali nikmatnya rokok.

Ada noni van de wiet muncul didepan ane. Ane tawarkan rokok, noni menggeleng kepala bertanda tidak mau. Ane tawarin kopi, masih saja tetap tak mau. Ane tawari buah apel hijau, Noni van de wiet menganggukan kepala, berarti dia mau. Yaudah ane beri apel hijau ke noni van de wiet.

Ingat genk !! Setan itu kaga bisa ngunyah apel, bukan karena setan itu ompong, yang setan makan itu cuma saripati’nye aje. Buahnya tetep utuh, cuma kalo kita makan bekasnya, sudah tak ada rasa manisnya bahkan terkesan pahit.

Kalo ente ga percaya, coba aja ente makan buah-buahan bekas sajen demit. Pasti pahit rasanya walaupun buah itu baru dibeli. Karena saripati’nya udah dihisap. Syukur2 ente cuma ngerasa pahit. Coba kalo demitnya marah, bibir ente jadi dower kena kepret setan.

Mumpung udah sehat, sekarang waktunya ane menuju rumah kaum inlander yang mengasuh Noni Osch Lijk. Masih inget ane jalanya, cuma bentuk rumahnya udah banyak yang berubah dari yg ane lihat sebelumnya.
Ane ketok pintu rumah tersebut.

Tokk..tokk..tokk.. Sallam Aleykum !!
Punten, Sallam Aleykum !!
Tokk..tokk..tokk.

Keluarlah yang punya rumah tersebut, nenek-nenek udah tua. Ane ngobrol sejenak dengan yang punya rumah. Ane bilang tujuan ane kesini itu mau ketemu dengan bapak-bapak yang jenggotnya panjang. Ane perhatiin ekspresi muka yang punya rumah sedikit kaget. Entahlah kenapa, ane ga paham.

Sekian lama dia membisu, akhirnya yang punya rumah menjawab. Dia bilang laki-laki yang jenggotnya panjang itu bapaknya, udah meninggal lama banget sekitar tahun 1970an. Ada perlu apa emangnya mas ? Dia balik nanya ke ane.

Wadawww kamfret saksi mata udah mati

Ane bilang ke yang punya rumah, kalo ane kesini itu bermaksud mencari orang yang bernama Charlotte Maria Van Osch Lijk. Banyak orang bilang, katanya diasuh sama bapak berjenggot itu. ( Ane sedikit berbohong ga mau terlalu terbuka )

Jujur deh yang punya rumah makin kaget denger ane sebut nama lengkap Noni van Osch Lijk. Mukanya pucat, kaya heran melihat ane. Dia tanya balik ke ane, kamu ada perlu apa sama dia ? Ane bilang ane ini cucunya Non Van Osch Lijk. ( ane Bohong )

Oh ini cucu’nya yang dari maluku itu ya ? Wah udah besar sekarang ya.

Wew sekarang gantian giliran ane yang kaget. Kok dia bisa tau ane orang maluku ? Padahalkan ane aja dari awal udah bohong ngaku-ngaku cucu Noni Van Osch Lijk. Ah kebetulan mungkin, yaudah ane tanya balik.

Non Van Osch Lijk itu sekarang tinggal dimana ya ?

Ane perhatiin muka si ibu itu heran melihat ane nanya seperti itu. Kaya ada yang dia bingungin. Mungkin sedang memikirkan sesuatu. Apalah itu ane ga tau !

Kamu jangan sebut nama kecil nenek kamu seperti itu, sekarang udah tidak dipake lagi nama Charlotte Maria Van Osch Lijk. Kamu cukup panggil oma aja. Jangan panggil nama, itu tidak sopan.

Ane heran. Kok nama kecil ? Ane berpikir buruk sama yang punya rumah itu. Kamfret itu orang abis mabok daun kecubung apa ya. Setiap ane nanya apa malah dijawab apa lagi, kaga nyambung nih kamfret..

emang nama sekarang siapa bu ?

Pemilik rumah menyebutkan satu nama yang tidak asing bagi kuping ane.

Siti Mariam.

Ah kebetulan aja ni si kamfret kalo ngomong, mungkin masih efek mabok kecubung. Ane anggap itu kebutulan belaka.

Ane bertanya pada pemilik rumah, ibu punya foto Non Van Osch Lijk ga ? Oh iya ada. Jawabnya.

Penghuni rumah itu melangkah, mengeluarkan album foto keluarga. dia menunjuk ini foto Mariam waktu kecil, ane senyum aje bingung mau ngapain juga. Dia kasih liat lagi foto mariam yang lain. Agak males sih, cuma pemilik rumah maksa ane untuk melihat foto tersebut.

Ini foto Mariam waktu masih perawan, ane lihat fotonya. Weww cantik amat, Rupanya muka Noni Van Osch Lijk itu mirip sekali dengan wajah ibunya, ya Mirip Noni Van De Wiet. Ane langsung tertarik untuk melihat foto-foto yang lain.

Dia kasih unjuk ini foto Mariam waktu menikah, Ane perhatiin foto penganten pria kok agak mirip dengan opa ane ? Ah kebetulan.. Di dunia ini banyak orang yang bermuka mirip, Noni Van De Wiet aja mirip Siti Mariam dan Olivia Janssen.

Ini anaknya Mariam, namanya Azzahra Maria Dewiet. Ane bingung kok mirip nama nyokap ane ? Dari tadi perasaan kebetulan mele. Dag dig dug ane ga karuan, hidung berasa panas seperti mau mimisan. Cuma ane tahan.

Ini cucunya Mariam, ane liat fotonya. Oh bukan ane yess !! Mukanya beda, bayi itu kulitnya putih sedangkan ane item. Sungguh bahagianya ane, padahal tadi udah dag..dig..dug ga karuan.

Pemilik rumah itu menjelaskan nama cucunya Mariam ini merupakan nama penggabungan dari nama orangtuanya. Maria dan Van Osch Lijk. Maroschlijk dalam ejaan belanda, sedangkan Maroslayk dalam ejaan bahasa indonesia.

Jadi nama cucu Mariam itu ya,

ENDJE MAROSHLAYK

TIBA-TIBA SEMUA BERUBAH MENJADI GELAP GULITA 

PART 14

PART 14

KENYATAAN ASEM PAHIT

Dunia ini sungguh membingungken dan penuh akan misteri yang tersembunyi. ane kaga menyangka kalo Non Van de Wiet itu leluhur ane, berarti selama ini ane temenan sama Mbah sendiri dong ? Kenapa baru sekarang ane tahu semuanya ?

Ane merasa seperti dipionken, tidak ada kebetulan yang terus menerus, pasti ini udah diatur dan di skenario’ken. Andai noni bisa tau kalo ane Sinyo, terus mengapa dia bisa tidak tahu kalo ane Cicitnye ? Semacam ada konspirasi terselubung !?

Kira-kira keluarga ane tau gak ya tentang kenyataan ini ? Biar nanti ane tanyaken langsung saja nanti. Ane melangkah hendak pulang, dari Sempur hingga Mancur ane tempuh dengan berjalan kaki. Cukup jauh jaraknya. Lelah ? pasti ! kelelahan ini membuat ane berfikir betapa pahit kenyataan ini.

Kenyataan yang tak bisa ane bantahken, bahwa noni van de wiet yang cantik itu adalah oma buyut ane. Oma buyut ane seorang hantu penasaran.

Setibanya ane dirumah, Non Van de Wiet tersenyum kepada ane. Ane membales senyumnya. Mungkin banyak dari kalian yang bertanya kenapa noni itu ga sekalian ikut sama ane ? Pertanyaan yang bagus.

Alasan noni kaga ikut dengan ane yaitu karena faktor sungai. Noni gak bisa menyebrang sungai. karena sungai merupakan salah satu pembatas alami blok-blok ghaib. Setiap seberang sungai mempunyai kekuasaan masing-masing. Begitu pun laut.

Jangan kalian anggap remen sungai itu, dibalik penampilanya yg tenang namun kadang mematikan.

Pernah kejadian sekitar tahun 2009 ada anak SMP yang tenggelam di kali ciliwung. Emang Berapa meter tenggelamnya ? Cuma 50 cm. Loh kok bisa dua minggu dicari-cari gak ketemu ? Yaiyalah kaga akan bisa ketemu, jasadnya aja dibawa ke alam jin penunggu kali tersebut.

kebetulan rumah ane dan TKP itu jaraknya kaga jauh. Jika rumah ane ada diatas ketinggian, sedangkan kali ciliwung itu ada dibawahnya. Jadi ane selalu update kabar korban tenggelam tersebut.

Ane saksiken langsung saat diadaken ritual pertukaran jasad. Dari pihak keluarga membawa kepala kerbau bule, darah ayam jantan hitam dan sebagainya, lalu semua itu dibuang di TKP. Semacam barter, kepala kerbau tiba-tiba seperti ada yang menarik dari dasar sungai, dan jasad korban tersebut langsung mengapung dengan sendirinya.

Sapaan noni van de wiet memecah konsentrasi ane, dia bertanya kenapa ane daritadi merajuk, apakah ada yang ane pikirkan ? Ane cuma senyum. Ane jadi canggung setelah mengetahui bila noni itu oma buyut ane. Ane takut salah ngomong.

Dia meminta ane untuk menceritakan semua apapun yang terjadi. Ane ragu untuk menceritakan hal yang barusan ane ketahui. Dalam hati ane, noni ini pura-pura gak tau atau emang sama sekali tidak tahu ? Kebingungan melanda diri ane.
Andai noni sudah tau, untuk apa harus bertanya lagi ? lirih hati ane.

Ane melihat jam, 7.25 Pm. Telah masuk ba’da isya, waktunya ane berkomunikasi dengan Tuhan. Hanya Tuhan yang maha tau atas kejadian dbumi dan dilangit. Semua ane serahkan kembali kepada Tuhan yang Maha Esa.. 

PART 15

PART 15

PERTEMUAN PERTAMA DALAM 66 TAHUN

Ane telah menceritaken semua ke Noni Van De Wiet bahwa anak yang kamu cari-cari itu omaku sendiri. Noni itu menangi dan dia mencium kening ane. Mencium karena ane ini cicitnya.

Hadeuh muncul penyesalan.
Harusnya tadi ane jangan dikasih tau dulu.

Ane pun baru tau alasan noni van de wiet seperti roh penasaran, ya rasa khawatir berlebihan kepada anaknya. Semua ibu di dunia ini pasti seperti itu, manusiawi bagi ane. Apalagi ibu yang matinya gak wajar seperti noni van de wiet, yang jelas-jelas diperkosa oleh tentara jepang didepan anaknya yg masih balita ? Wajar jika qharin’nya masih belum tenang.

Noni Van de wiet bilang ke ane, kalo dia ingin sekali bertemu dengan anaknya noni van osch lijk ( siti mariam ). Tapi gimana caranya ? Pan oma ane lagi di maluku. Mau ga mau ya oma ane harus ke bogor. Ane telpon oma, ane alesan lagi kangen sama oma, dan ane minta oma untuk maek kebogor sekarang, nenek ane pun mengiyaken. Tapi nanti bulan Februari 2008.

Berasa lama sekali nunggu bulan februari, ane liat kalender masih tanggal 17 Januari 2008. Hari-hari ane begitu aja kaga ada kemajuan, sekolah pulang makan sekolah lagi. jenuh ingin menjalankan hidup yang lain.

Akhirnya tiba juga hari yang ditentukan, hari ini tanggal 04 Februari 2008 oma ane tiba dibogor. Ane en babeh pergi ke Soetta jemput oma. Dari kejauhan ane liat omah, ane panggil. Lalu ane dicium bulak-bulak balik sama omah. Sekilas ane perhatikan wajah oma, ada kemiripan dengan raut wajah noni van de wiet.

Hello Charlotte Maria Van Osch Lijk, ane cengengesan. Oma ane hanya mengkerutkan alis, mungkin dia bingung, atau mungkin dia lapar. Oma gak lupa bikin kue kesukaan ane, kue belolo, kue khas maluku, enak banget rasa kenarinya.

Satujam perjalanan akhirnya kita sampai juga dirumah, ane melihat Noni Van De Wiet telah menunggu kedatangan kami, dia berdiri diteras sambil memegang tiang fondasi rumah. ( Lihat Foto di Page 1)

Setelah melihat oma, noni van der wiet merenggut pilu. Tangisnya pecah, Wajahnya memerah, Jeritannya kelu. Dia menjatuhkan diri dilantai, Seperti tak berdaya untuk berdiri.

Hantu noni belanda itu hanya bisa melihat anaknya, namun tetap tak bisa menyentuhnya. Ane turut menangis, melihat sosok ibu yang begitu menahan rindu karena berpisah lama dengan putrinya, dan hari ini pertemuan pertama dalam 66 tahun.

Penghujung rindu
Ada rasa kehilangan
Sangat meresahkan
Dengan mata terpejam
Melihat sosok yang dirindui
Kala namanya terucap
Hati kian memilu
Diakhir penghujung waktu 

PART 16

PART 16

PERTEMUAN PERTAMA DALAM 66 TAHUN

Diteras rumah tua itu Noni Maria Van De Wiet terlihat lemah lalu tersungkur, Seperti telah tak berdaya lagi menopang keberatan hatinya. Sedih, Tatapan matanya pun tak pernah lepas dari sosok wanita tua yang telah beruban. Pertemuan pertama dalam 66 tahun.

Tatapan sayu melihat putrinya yang kini telah menua. Ya, Menua karena usia. Jika saja ajal tak menjemput diwaktu muda, siapapun yang beryawa pasti akan merasaken tua, renta, lalu mati seketika.

Tuhan telah menskenarioken semua kehidupan makhluknya. Tinggal diri kita sendiri, mau mencoba melaksanaken perintahnya atau melaksanaken laranganya. Silaken kalean pilih yang mana. Bebas !

Jeritan Noni MVDW ( Maria Van De Wiet ) hanya bisa didengar dan dirasaken oleh manusia yang tahu pasti akan keberadaanya. Segelintir manusia yang dapat mendengar renggutan pilu kesedihan Noni MVDW.

Betul, hanya segelintir saja. Itu merupaken hasil menahan rindu selama 66 tahun. Tak ada rindu yang lebih besar kecuali rindu Ibu kepada Anaknya dan rindu Hamba kepada Tuhan’nya.

Ane, oma dan babeh disambut nyokap yang telah membukaken pintu rumah. Tangisan nyokap dan oma pecah, dikarenaken baru bertemu lagi pasca kejadian kerusuhan Maluku tahun 1999.

Baru pertama kali ane melihat ada dua manusia dan satu setan yang sedang bersusah hati melampiasken rasa rindu. Semacam merindukan kerinduan. Entahlah saat itu ane masih kurang begitu paham akan artinya rindu, Ane belum mengerti dan menguasai perasaan halus itu. Ya, sama sekali belum mengerti.

Seperti biasa ane sebagai cucu mendadak menjadi kuli panggul barang bawaan oma. Emang sih kalo barang yang berat itu dipanggul babeh, giliran ane dapat jatah memanggul barang yang ringan. Masalahnya itu barang banyak banget. Ya sama aja bohong, bakalan capek-capek jugalah.

Andaiken rumah itu kecil tentu tidak akan merasaken lelah. Walaupun tidak terlalu berat, ya tetep aje capek juga manggulin barang satu persatu. Bulak-balik masuk rumah keluar rumah, kembali masuk kembali keluar, masuk lagi keluar lagi.

Ane jadi keburu engap duluan karena perjalanan bulak-balik masuk keluar rumah. Nikmati sajalah, karena beliau itu Noni Van Osch Lijk ku.

Saat barang-barang telah terangkut, Ane sempat bertanya ke oma kok kemana aja ? Kenapa baru sekarang bisa menemui Ane & Nyokap ? Oma cuma menjawab bahwa opa lagi sakit, jadi oma menjaga dan merawat opa. Penyakit yang biasa diderita oleh orang-orang yang telah menua. Entah opa sakit apa ane tidak tau dan ane tak pernah mau menanyaken lagi.

Setiap malam oma tidur dikamar ane, oma gak pernah mau tidur sendirian. Ane juga bingung entah kenapa, cemen banget tidur sendiri aja kaga berani. Apa mungkin dia takut atau gak biasa tidur sendirian ? Yaudah mau gak mau ane kudu mengikhlasken kasur dibagi dua. Semoga ane mendapatken pahala.

Sekilas ane melihat Noni MVDW berada disudut kamar ane. Noni MVDW terkesan marah, dia menatap oma dengan tatapan mata yang tajam & melotot. Menurut ane tatapan itu cukup mengeriken, ada darah yang mengalir tepat dilubang bekas tembaken. Darahnya itu menetesi lantai kamar ane.

Sebelum terlelap tidur, oma selalu minta ditemani ngobrol. Ane sebenarnya agak males juga kalo setiap malam ngobrol melulu sama nenek-nenek, bawelnya parah melebihi emak-emak. Ya mau gimana lagi, ane cuma bisa pasrah dan berharap oma cepat tepar. Ane diemin oma dapat dosa ngacang garingin, ane ladeni tapi udah ngantuk berat. Bingung ane mau begimana, ane hanya diam.

Menjelang tidur seperti biasalah pasti ada obrolan-obrolan malam. Oma membahas rumah yang ane huni itu. Jujur ketika itu ane baru tau kalo rumah tersebut rumah milik oma Pantes saja tempo itu banyak kejadian yang serba kebetulan. Sebelumnya ane kira itu rumah dapet beli. Karena babeh sempet bilang kalo rumah itu dibeli dengan harga yang murah, bayarnya pake hasil jual kapal ikan dan ngutang sana-sini.

Mungkin babeh punya maksud laen, agar ane timbul rasa prihatin terhadap kondisi keluarga, bisa diajak hidup susah, tak banyak meminta dan agar bisa berhemat. Kebohongan yang dilakuken demi kebaiken anaknya, menurut ane itu hal yang wajar. Ketika itu pun ane baru mengetahui alasan keluarga memilih untuk merantau ke bogor. Ya karena kita punya rumah didaerah bogor.

Sampai sekarang pun ane kadang masih suka iseng berkhayal, Andaiken tempo itu kita punya rumah di Amerika, mungkin presiden ane sekarang Mr. Obama, bukan Mr. Jokowi.

Oma dibogor tidak lama, mungkin kurang dari sebulan. Entah berapa total harinya, ane tak tahu dan tidak sempat untuk menghitungnya. Entah tak tau. Sebelum pulang ke maluku, oma mengajak ane jalan-jalan ke kebunraya. Foto-foto di kebunraya buat kenang-kenangan sewaktu pulang ke maluku kelak.

Babeh kagak bisa ikut ke kebunraya karena emang lagi sibuk kerja en nyari duit. Sedangkan nyokap gak ikut karena terpaksa. Lagipula kalo nyokap ikut nanti yang masak siapa ? Cukup Ane en oma bersenang-senang di Kebunraya Bogor. Kenangan itu merupaken kenangan yang paling indah menurut ane. Karena dikemudian hari oma tak akan pernah kembali.

Oma menyewa delman untuk berkeliling-keliling Kebunraya Bogor. Tempo itu sekitar tahun 2008, delman boleh memasuki area Kebunraya.

Quote:
Asik juga sih menaiki kendaraan yang diciptakan oleh seorang Meneer di zaman Kolonial Hindia-Belanda, Meneer itu bernama Charles Theodore Deeleman. Nama dari Meener Deeleman itulah asal muasal kata Delman.

Menaiki delman mengelilingi hampir separuh pusat Kota Bogor. Start dari Tugu Kujang, melangkah ke Jalan Pajajaran, melewati lapangan sempur, lalu ke Gedung Balai Kota, setelah itu delmanya pun masuk ke kebunraya.

Pak Kusir sempat menanyaken ane dan oma berasal darimana, oma menjawab dari maluku. Pak Kusir itu agak bingung tumben-tumben ada nenek-nenek bule mengaku dari maluku. Dijelasken secara rinci kalo oma itu berdarah belanda cuma lahir & besar di Indonesia.

Semenjak tau oma berdarah belanda, Pak Kusir langsung mengajak berkomunikasi dengan bahasa belanda. Buset deh ane kagum. Kagak nyangka banget bahasa belanda seorang Pak Kusir faseh sekali. Bahken karena kefasehanya itu sempat menjadi sosok yang selalu dilihati oleh orang-orang disekitarnya.

Mungkin orang-orang itu kagum akan kelihaian dan kepintaranya dalam berbahasa belanda, sehingga pandangan mata orang-orang tersebut pun tak lepas dari sosok Pak Kusir Delman.

Ane lupa nama Pak Kusir itu. Terakhir ane bertemu Pak Kusir itu sekitar tahun 2013, ketika itu dia sedang mengantarkan tamu-tamu bule. Entah bule darimana, karena ane tak pernah mau menanyaken urusan oranglain.

Andai kalean orang bogor pasti tau siapa sosok kusir tersebut. Karena Pak Kusir ini, ane jadi mengerti bahwa kita jangan melihat seseorang dari Profesi dan Penampilan.

Profesi itu hanya sekedar bentuk mata pencaharian dan penampilan pun hanya sekedar untuk menutup aurat. Berhentilah berpikir bahwa profesi dan penampilan itu segalanya.

Jangan memandang rendah status oranglain, karena Kecerdasan seseorang tak bisa dilihat dari profesi dan penampilan. Rubahlah sikap kamfret itu.

Banyak yang berprofesi guru namun dia bodoh akan dunia luar, dan banyak juga yang berpenampilan berdasi dan rapih namun sejatinya cuma perkumpulan maling senayan.

Kusir itu lebih hebat ketimbang dua sosok tersebut.

Delman melaju ke pemakaman belanda atas perintah oma. Setelah sampai diarea pemakaman belanda, oma dan ane pun turun dari delman untuk melihat kondisi area sekitar pemakaman belanda.

Walau masih sore juga telah cukup banyak aktivitas makhluk halus. Sore saja udah seperti ini, apalagi nanti menjelang malam ?

Ebuset dah, baru aje datang udah banyak setan-setan yang memperhatiken kedatangan ane en oma. Ada kalelawar berbadan manusia yang bersembunyi dibalik pohon bambu yang rindang. Bila ditepaken sayapnya itu kurang lebih sepanjang Truck Kontainer Pelabuhan. Kalelawar itu biasa disebut Jurik Kalong oleh masyarakat sunda.

Ada kuntilanak yang lagi duduk diatas ranting pohon tua, ane paling males kalo melihat kunti. Kamfret kuntilanak itu. Ketawanya itu nyebelin. Sekilas ada hantu noni-noni kecil belanda. Ane perhatiken sepertinya noni-noni kecil itu sedang bermain petak umpet.

Kehadiran ane yang mendadak diarea pemakaman belanda itu membuat noni-noni kecil ketakutan lalu bersembunyi dibelakang batu nisan pemakaman. Mungkin noni-noni kecil itu mengira ane itu seorang pemberontak pribumi. Ane tersenyum kepada tiga noni kecil, sambil sedikit menertawaken ulahnya yang lucu itu. Sangat lucu sekali.

Melihat ane tertawa noni kecil itupun melanjutken permainan petak umpet. Salah satu dari mereka menarik lengan ane, dia mengajak ane untuk ikut bermain petak umpet bersamanya.

Ane menolak ajakanya dengan senyuman. Namun Noni kecil itu sedikit memaksa, dia manja sekali seperti anak kecil yang merengek agar ane turut bermain petak umpet denganya. Ane iyaken sajalah kali-kali bermain bareng dengan para noni kecil tersebut. Ane berpikir cukup bermain sebentar dengan mereka. Bismillah aja.

Ane melihat disekeliling cuma ada Oma dan Pak Kusir, Sepi banget. Mumpung lagi tidak banyak orang, ane coba untuk bermain petak umpet dengan noni-noni kecil itu. Ane malu kalo banyak orang, Disangka gila.

Sebelum bermain ane coba berkenalan dengan noni kecil itu. Hello mooi goedemiddag, Wat’s Je Naam ? Hai selamat sore adek cantik. Nama adek siapa ?

Ane sengaja pake ‘Je’, gak pake ‘Jou’ atau ‘Uw’ biar itu terkesan lebih akrab saja. Mijn naam Elizabeth jawabnya centil en manja dibalut senyum melebar dan boneka kusam ditanganya. Lalu datang teman-temanya yang lain. Hello Mijn Naam Laurentia en Mijn naam Louisse. Noni berdua itu pun memperkenalken dirinya kepada ane.

Permainan petak umpet pun dimulai. Ane pejamken mata ini, terdengar suara noni-noni itu berlarian sambil tertawa bahagia layaknya anak kecil seusianya. Bahagia banget tiga noni kecil itu. Biar ane yang mencari ketimbang ane yang harus bersembunyi. Dihitungan ke 30 ane membuka mata, berpura-pura mencari persembunyian noni-noni kecil tersebut.

Sebenarnya sih ane udah tau mereka bersembunyi dimana, terasa dari pancaran energinya. Cuma ane pura-pura tak tahu sajalah, biar para noni kecil itu makin senang. Lambat laun satu persatu noni-noni kecil itupun ane tangkap dari persembunyianya, mereka lagi-lagi tertawa senang. Tertawanya jiwa-jiwa kesepian.

Gemesin banget dah para noni-noni kecil itu. Hanya sesaat ane pun berhenti dari permainan petak umpet, biar mereka saja noni-noni kecil itu yang bermain. Ane tersenyum, dan Mereka pun tersenyum sambil melambaikan tangan. Lambaian tangan tanda perpisahan, bila ada waktu ane pasti bermain lagi.

Quote:
Sekali lagi yang ane tekanken, mereka itu bukan arwah penasaran seperti yang ada di Film Suzanna. Mereka itu hanya bangsa jin yang menyerupai wajah noni-noni kecil tersebut. Hati-hati dengan tipu daya & tipu muslihat kalangan bangsa jin. Semoga Tuhan selalu melindungi kita semua dari gangguan-gangguan dari makhlukNya yang terkutuk.

Sssttt…fuuhhh..

Ada yang meniup kuping ane, ane celangak-celinguk nyari siapa yang barusan niup. Penasaran ane. Ane tengok kebelakang, buset dah ada noni belanda lagi.

Energi noni itu lebih kuat dari Noni MVDW. Noni itu umurnya berkisar 25-35 tahun. Secara model pakaian, Noni itu lebih jadul ketimbang Noni MVDW. Ane rasa sih bergaya seperti model gaun tahun 1800-1900an. Pakaian yang klasik banget menurut ane. Atau Mungkin juga model renaisence ? Entahlah.

Karena Ane penasaran, ane coba iseng mengajak noni itu untuk berkomunikasi via batin. Ane bertanya nama noni siapa ? Dia menyebut namanya Adriana Van De Bosch. Ane cuma bisa seneng campur kaget setelah mengetahui nama noni tersebut. Ane gak nyangka banget.

Kalean tau ga siapa Adriana Van De Bosch itu ? Dia merupakan seorang putri Gubernur Hindia-Belanda yang bernama Graaf Johannes Van De Bosch.

Masih inget gak kalean dengan Graaf Johannes Van De Bosch ? Itu loh yang terkenal akan kebijakan sistem tanam paksanya. Kerja rodi. Dialah tokoh utama yang membuat nenek moyang kita melarat.

Konon katanya menurut para sebagian budayawan betawi, kecantiken Noni Adriana Van De Bosch ini pernah dijadiken umpan untuk menjebak jagoan betawi Si Pitung.

Wuidih keren gak ? Berbagai cara ditempuh kompeni untuk menakluken Pitung. Termasuk dengan senjata kemoleken tubuh Noni-Noni Belanda dan wajah yang cantik menawan khas eropa.

Wallahualam hanya Tuhan yang maha mengetahui.

Kematian noni Adriana masih lebih baik ketimbang Noni MVDW. Noni Adriana Van De Bosch terkena penyakit malaria, saat itu penyakit malaria belum ditemuken obatnya.

Beruntungnya kita semua, kisah Noni Adriana Van De Bosch tercatat dalam buku sejarah. Bisa kalean beli buku sejarah atau googling di internet tentang riwayat hidup Noni Adriana Van De Bosch.

Quote:
Dibalik keindahanya dan kemistisanya terdapat Sejarah Peradaban Bangsa Indonesia yang amat besar. Sukuri lah warga bogor, terdapat bukti-bukti sejarah dikota kalean. Manfaatken lah sejarah. Jangan dilupaken !

Kembali ke oma, Ane perhatiken tatapan oma, oma hanya fokus menatap pada satu makam, entah makam yg mana. Menurut ane sih makam Noni MVDW. Agak lama oma memperhatikan makam itu dan selalu saja pandanganya fokus pada satu titik. Sekilas mata oma berkaca-kaca, namun air matanya tak jatuh.

Setelah kira-kira 15 menit berada diarea pemakaman, oma mengajak ane untuk segera melanjutken perjalanan menuju tempat lain. Kami pun kembali naik delman bergerak menuju kelokasi lain. Dalam hati ane minta izin pamit ke noni Adriana Van De Bosch.

Gak enak juga kalo gak pamit ke noni tersebut, soalnya dia selalu melototi oma. Ane cuma jaga-jaga aja agar Noni Adriana tidak menempeli oma. Entah maksudnya apa dia memelototi oma. Saat delman baru melangkah perlahan, ane kembali melihat ke arah makam. Dimakam itu sudah ada noni MVDW sedang duduk dimakam sambil memperhatiken ane.

Sejak kapan Noni MVDW disitu ? Entahlah ane tidak tau. Noni MVDW menatap ane dari kejauhan, tanganya melambai seaken memanggil ane untuk kembali ke Area Pemakaman. Ane tak menghirauken. Delman pun semakin jauh dari pemakaman belanda, ane hanya terdiam sambil melihat beberapa makam yang semakin menjauh.

Welkom Sinyo, Pak Kusir memanggil ane pun melirik kepada kepadanya. Astagfirulloh, Pak Kusir kini berganti Meneer, Oma berganti menjadi batang pisang. Ane hanya bisa merenung dan terdiam, mata ane telah dibutaken setan. Sehebat itukah setan bisa memanipulasiken pandangan ane ?

Terdengar suara wanita tertawa cekikan samar-samar seperti suara burung hantu, kuntilanak.

Footnote
Sebelum lanjut ke Part 17, Kalean cari tau dulu siapa itu Noni Adriana Van De Bosch, Mumpung namanya dicatat dalam buku sejarah. 

PART 17

PART 17

PATIH KIE RAHA

Takk..Tukk..Takk..Tukk..Takk..Tukk

Hanya suara langkah kuda yang terdengar pada saat itu, ane sempat bingung kok oma berubah jadi batang pisang ? Pak Kusir berubah jadi Meneer ? Mata ane telah dibutaken dan disihiri bangsa jin.

Karena ane penasaran ya ane coba pegang itu batang pisang, ane sedikit memukul itu batang pisang lalu getah beningnya pada keluar. Ane pun percaya kalo itu betul-betul batang pisang bukan oma.

Batang pisangnya ane buang, karena batang pisang itu cuma ngerusak pemandangan ane doang. Berasa naik-naik kepuncak gunung tinggi-tinggi sekali, kiri kanan yang ane lihat cuma ada pohon.

Kaga tau pohon apa yang jelas bukan pohon cemara. Ane perhatikan Meneer itu hanya fokus mengendarai delman. WTF, bola mata Meneer itu tak ada retina. Bola Matanya serba putih semua. Ane lihat jam tangan, kok jam’nya gak bergerak ? Mungkin rusak.

Kepala ane menghadap kelangit, kok aneh terang ? padahal kaga ada mentari. Suasananya hampir mirip dengan sore hari cuma agak mendung dikit.

Inikah suasana alam jin ? Beda banget sama dunia manusia. Dialam jin tidak ada pagi, siang, sore dan malam. Saat itu kunjungan pertama ane ke alam jin.

Mungkin dari kalean bingung kenapa ane tidak turun melompat dari delman ? Ane juga pengenya begitu, lompat dari delman lalu balik lagi ketempat awal.

Cuma ada bisiken yang menyuruh ane untuk tetap diam, diam ditempat jangan melompat ! Kalo ane melompat dari delman justru ane akan hilang di alam jin. Mau gak mau ya ane tunggu delmanya berhenti.

Perjalanan ane melewati kampung, entah kampung apa itu ane kaga tau. Ane perhatiken orang-orangnya. Hampir mirip seperti manusia aja, tapi mereka bukan manusia, karena ada sedikit perbedaan dari fisik.

Masyarakat kampung jin itu pada melihat ane, ya ane cuek aja berasa turis. Takut sih pasti ada, cuma ane lawan rasa takut ini. Aneh mereka gak ada yang menyerang ane.

Ane terus berdoa dan berdzikir berharap delmanya berhenti. Bukanya delman yang berhenti eh malah Meneer’nya yang menghilang. Kamfret banget.

Buset dah ane langsung panik, kalo Meneer itu hilang terus siapa yang nyupir ini delman ? Ane kaga bisa mengemudiken delman. Ane panik banget muka berasa pucet.

Saat rasa kepaniken itu muncul, disaat itu juga ane merasa dekat dengan Tuhan. Tuhan akan selalu menolong hamba-hambanya yang sedang kesusahan.

Kudanya berhenti ngerem mendadak, ane bingung kenapa ini kuda ujug-ujug berhenti ? Apa udah engap lari ? Ane lihat disekeliling kaga ada orang. Sepi bagai dipadang pasir.

Pohon-pohon pun tak ada yang bisa tumbuh. Ane makin bingung ini lagi dimana sih ? Suasananya berasa digurun. Bodo amat ah ane udah males mikir. Ane langsung turun dari delman.

Baru turun selangkah dari delman, tiba-tiba ada Jin badanya tinggi gede. Mungkin jin itu setinggi monas. Fisiknya besar banget ada satu tanduk dikepalanya. Jin itu Perutnya buncit berwarna merah kehitaman.

Jempol kakinya aje segede rumah. Siapa yang ga takut coba ? Ane aje langsung sprint ngacir marathon. Ane ngacir kaga pake Pitch Stop seperti Rio Haryanto.

Entahlah jin itu namanya apa, ane gak tau. Serem kali matanya melotot seperti merah api. Lantang suaranya Jin itu tertawa terbahak-bahak, suara laki-laki.

Pokoknya Ane cuma fokus untuk ngacir terus kedepan, kalo tau begini mendingan ane duduk manis di delman. Meneer’nya segala menghilang kampret. Dalam hati ane mengutuk itu meneer.

Jin itu terkesan mengganggu ane, jin tersebut berjalan mendekati ane yang sedang ngacir ini. Ane takut setengah mati karena jin itu makin dekat dengan ane.

SLINGGG JLEBBBBB.

Terdengar seperti suara ayunan pedang yang menebas badan. Kaga lama kemudian ane liat kepala jin itu putus. jatuh kepalanya terpisah dari badan.

Ane makin panik, Kepala Jin yang segede kapal laut aja bisa putus, apalagi kepala ane yang cuma sebesar batok kelapa ? Ane makin sprint ngacir sambil mewek.

Ane terus berlari sampe kaki ini terasa lelah hingga ane pun jatoh dibutiran pasir. Ane melihat ada sosok manusia gagah yang sedang mendekati ane.

Ane pengen berlari lagi, tapi kaki sudah tidak kuat untuk berdiri. Ane makin menangis, ane takut kepala ane ini ditebas. Ane berada dititik kepasrahan.

Bukanya menebas kepala ane. Malah manusia gagah itupun turut membantu ane berdiri. Ane heran, betul-betul gagah sekali orang itu.

Penampilan dia itu seperti panglima perang kerajaan. Setelah ane berdiri, dia pun berlutut hormat kepada ane. Bingung ane makin bertambah kenapa dia berlutut kepada ane ?

Dalam dialog sebenarnya memakai salah satu bahasa suku di Maluku, cuma ane translate ke dalam bahasa indonesia. Biar lebih efisien saja.

Warna Merah : Jin
Warna Hijau : Ane
Tuan : itu maksudnya Bangsa Manusia
Kami : itu maksudnya Bangsa Jin

Assalamualaikum Warahmatullah.

Wa’alaikumsalam

Perkenalken saya ( Sensor ) dari Kerajaan ( Sensor ), Kami hendak menjemput Tuan, Mari Tuan saya antar pulang.

Maaf Ane rahasiaken nama dan asalnya, yang jelas dia itu panglima dari salah satu Kerajaan Islam di Maluku. Ane melihat banyak sekali bala tentara panglima.

Sejauh mata ane memandang dipenuhi bala tentara Panglima tersebut. Tak terhitung bala tentaranya. Panglima tersebut menuntun langkah ane untuk terus maju kedepan.

Dimohon Tuan jangan melihat kebelakang.

Ane bingung maksudnya panglima tersebut menyuruh ane jangan melihat kebelakang, ane turuti saja apa yang dia ucapkan.

Ane terus melangkah kedepan tanpa tengok kanan kiri maupun tengok belakang. Ane seumur-umur baru pertama kali melihat semacam batas gerbang ghaib.

Berhenti Tuan, sebelum melangkah ucapkanlah dulu basmalah dan dengarkan sejenak suara adzan.

Ane berhenti melangkah dan mendengarken suara adzan dari kalangan bangsa jin. Adzan’nya menyentuh banget, ane sedih mendengar suara adzan itu.

Suara Muadzin dari bangsa Jin itu merdu sekali. Ane aja sampe mewek mendengarnya. Kesempatan yang langka. Seperti mendengar adzan di Mekkah.

Ada satu pesan dari panglima tersebut yang membuat ane jadi tertegun. Pesanya itu agak panjang jadi ane tidak semuanya ingat. Kurang lebih seperti ini :

Quote:
Selama Tuan melaksanaken perintahnya dan menjauhi laranganya, selama itu juga kami akan turut menjaga Tuan dari segala marabahaya kejahatan kami.

Janganlah Tuan menjadi budak kami, karena Tuan itu lebih tinggi drajatnya dari kami. Tuan itu pemimpin dari segala pemimpin dimuka bumi. Alangkah bodohnya jika Tuan menyembah kami, Padahal kami menyembah Allah SWT.

Jangan Tuan melalaiken shalat. Berbuatlah kebaikan sesama makhluk ciptaan lain, bershadaqoh / zakat, dan jangan lupaken anak yatim.

Panglima tersebut hanya mengantarken ane sampe gerbang perbatasan Alam Jin dan Alam Manusia. Ane perhatiken didepan ada sosok Kakek Tua berpakaian putih seperti ulama atau Kiayi.

Ane bingung juga kok ane semacam dibarter. Panglima menyerahkan ane ke sosok kakek tersebut. Bingung juga ane, cuma ane tak mau bertanya. Kakek itupun mengucapken salam ke ane, ane pun membalas salam kakek tersebut.

Kakek itu merangkul ane berjalan kedepan, perlahan suasana sekeliling ane berubah. Dari terang perlahan menuju gelap. Gelap seketika. Hanya suara jangkrik dan burung yang terdengar dikuping ane.

Ane membukaken mata, lalu bangkit melihat kondisi disekitar, ane pun sadar telah kembali ke kebunraya. Ane telah kembali ke titik nol. Lokasi terakhir ane saat sedang bermain dengan noni-noni kecil belanda.

Ane berjalan sendirian mencari pintu keluar agar ane bisa segera pulang. Karena agak gelap, jadi ane sedikit berjalan perlahan-lahan. Banyak setan yang melihat ane, cuma mereka tak berani mendekati ane.

Ane lihat jam, sudah jam 02.25. Jam itu kembali berdetak padahal sebelumnya tadi mati. Ane berjalan terus tanpa melihat kebelakang. Sesampainya di area makam kramat, ane bertemu Macan Putih.

Macan putih itu tidak menyerang ane. Dia hanya diam ditempat, mungkin macan itu penjaga makam kramat. Ane tak pedulikan macan putih itu. Orang sunda biasa menyebutnya macan putih dengan Maung Bodas.

Dari kejauhan ane telah melihat gerbang kebunraya, berarti bentar lagi finish. Ditengah perjalanan ada selendang putih panjang yang sedang beterbangan depan mata ane, ane tangkaplah itu selendang putih.

Ane tarik selendang putih itu, kuntilanak rupanya. Kuntilanak tersebut teriak kepanasan seperti minta ampun untuk segera dilepaskan. Ane lepas kembali kuntilanak tersebut. Kunti itu merupakan kunti pertama yang ane tangkapi.

Ane juga bingung kok tiba-tiba bisa nangkap kunti, seperti memetik buah, Tinggal ditarik saja. Selama setan itu tidak mengganggu ane, ya ane pun tidak akan menggangunya.

Ane bersikap over defence, bukan over attack yang sengaja mencari-cari dan terkesan menantangi setan. Lagipula ane tak mau berurusan dengan Bangsa Jin. Lebih baik menjadi manusia yang biasa-biasa saja.

Ada kejadian lucu, dari kejauhan ane melihat Satpam Kebunraya bogor pada ngacir. Mungkin mereka agak ketakutan melihat dipagi buta ada orang yang berjalan sendirian didalam kebunraya. Wajar sih cuma lucu.

Sempet-sempetnya ada salah satu satpam yang membacaken ayat kursi biar ane segera pergi. Ya Ane ngakak aje, masa dia kaga bisa bedain mana setan dan mana orang. Jelas-jelas kaki ane nginjak tanah, bukan melayang-layang seperti setan.

Gila ngakak ane, ada satpam yang sampe teriak panik didalam pos penjagaanya. Semakin ane mendekat semakin juga satpam itu teriak. Padahal ane cuma mau minta dibukaken gerbang, biar ane bisa keluar kebunraya lalu pulang kerumah.

Setelah mereka tau ane orang beneran bukan setan, mereka pun malu sendiri. Wajahnya yang hitam saja terlihat memerah karena gurat rasa malu. Ane sih maklumi aja, wajar kok. Mungkin mereka satpam baru jadi mental mereka belum teruji.

Ane berjalan kaki dari gerbang utama kebunraya bogor menuju Balaikota, lalu masuk ke Jalan Jend Sudirman. Cukup jauh juga, engap ane jalan kaki dipagi buta.

Ane ketok pintu rumah, nyokap ane yang buka pintu. Ane pun akhirnya dimarahi ortu karena kagak pulang-pulang selama 3 hari. Ane cuma bingung kok udah tiga hari ? Perasaan ane cuma sebentar aja kok.

Ane pun cerita semuanya yang telah terjadi kepada ane, dan darisitu juga pun ane baru tau, kalo ane ini berdarah salah satu kerajaan yang terletak di maluku. Darah biru ane masih kentel, karena diwarisi dari gen babeh, kakek, buyut dan selanjutnya.

Ah peduli amat sama darah biru itu, ane merasa ane hanya orang biasa saja. Mungkin karena ane salahsatu berdarah biru, mangkanya itu ada sosok ghaib yang menjaga diri ane. Semacam security ghaib.

Semua dikembaliken ke Tuhan
Tuhan selalu menjaga dan melindungi umatnya. 

PART 18

PART 18

Laela en Madjnoen

Kisah mistisnya dipinggirken dahulu..

Dipertengahan tahun 2009, ane mulai menginjak bangku sekolah menengah atas. Tempo itu remaja seumuran ane sedang gencar-gencarnya mencari jati diri sebagai lelaki. Ya, ingin menjadi lelaki yang selalu dihormati en dihargai oleh para kawan dan lawan.

Kebetulan ane bukan anak STM, jadi ane gak pernah merasaken rasanya tawuran antar pelajar. Menurut ane STM itu kumpulan para banci yang beraninya berkelahi rame-rame.

Lagipula ane gak sudi masuk STM, karena ane yakin kalo STM itu muridnya pasti biji-bijian semua. Sangat berbahaya karena rawan kemahoan dan mengancam sudut lobang bagian belakang ini dari para Maho Laknat korban Tusbol.

Cita-cita ane itu ingin bersekolah di SMAN 1 Kota Bogor, yah apadaya otak ane kaga mampu. Otak ane bagaiken motor Legenda Astrea yang kalah bersaing dengan otak Ninja 250CC.

Belum juga jalan, otak ane udah berasep, Oli tumpeh, Ban Bocor, Carbu engap, dan Busi meledug. Walau begitu, ane sekolah disalah satu SMA Swasta Favorit dibogor. Hebat kan ? Padahal sih dapet nyogok.

Ane lebih memilih masuk SMA ketimbang Madrasah Aliyah, dan untuk Pesantren sepertinya NO WAY !
Ada alasan tertentu kenapa ane menghindari sekolah yang berbasis keislaman.

Bukanya ane gak mau belajar ilmu agama, tapi memang otak ane udah gak mampu lagi untuk menampung ilmu’-ilmu laen. Lemah otak.

Ketika masih sekolah, ane tergolong siswa peak, nilai raport ane busuk banget banyak angka merahnya. Seumur-umur ane paling tinggi mendapatkan nilai 95.

Kalo rata-rata sih nilai 50-65, Bahkan Nilai 40 pun sering berkunjung ke buku raport ane. Betul-betul busuk banget itu raport. Kaga banget.

Bila nilai diraport ane banyak merahnya, itu bukan berarti ane orang yang kelewat goblog, Bukan ! Karena saat itu ada satu mata pelajaran yang sedang ane tekuni secara sungguh2 ketimbang mata pelajaran lain.

Ya, Itu pelajaran sejarah. Ane terlalu mendalami sejarah, sehingga ane lupa akan pelajaran lain. Itu semua karena ane hanya ingin fokus pada satu titik.

Ane paling benci mata pelajaran fisika, Matematika, en Kimia. Bagi ane ketiga mata pelajaran itu yang paling busuk. Entah itu ilmunya or entah itu gurunya, bagi ane sama-sama busuk.

Kebanyak menghitung dan merumus, ilmu itu kaga ada basa-basinya. Dikit-dikit menghitung, dikit-dikit menghitung lagi, menghitung kok dikit-dikit. Kan kamfret !

Lagipula cara mengajar guru ketiga pelajaran tersebut terkesan basi banget bikin ngantuk. Kaga asik. Beda banget dengan guru sejarah, guru sejarah ane lucu.

Guru sejarah itu pandai mengatur suasana kelas agar tetap kondusif. Disaat siswa serius diapun mulai serius, disaat garing diapun mulai melucu.

Guru yang perfek menurut ane. Itu baru yang disebut guru, bukan cuma pandai ilmu tapi pandai juga dalam mengatur kelas. Keren dah guru sejarah ane itu !

BTW dulu ane diangkat jadi ketua kelas, mantap dah teman2 pada memilih ane. Dari 40 siswa, 39 orang memilih ane untuk jadi ketua kelas.

Ane kasian sama saingan ane itu, masa cuma 1 orang doang yang memilih doi. Firasat ane menyatakan, yang memilih dia hanya dirinya sendiri. Kasian beud.

Diantara ketua kelas, cuma ane doang yang paling beda. Ketua kelas yang lain itu pada berprestasi semua, hanya ane doang kaga ada prestasinya.

Ane sempet ingin mengundurkan diri dari jabatan ketua kelas, ane berasa malu. Tapi sayang, temen-temen ane gak ada yang mau menggantikan jabatan ane.

Walau ada guru-guru tertentu yang menganggap diri ane itu goblog, ane sih bodo amat emang gua pikirin. Toh temen-temen pada senang berteman dengan ane, lagipula ane gak mau berteman dengan guru-guru. Berteman dengan guru hanya membuat ane canggung.

Peduli setan dengan guru-guru itu !

Banyak kisah kasih semasa sekolah, saat SMA ane pun mulai merasaken indahnya jatuh cinta. Cinta pertama ane itu bernama Irina Naira, Beuhh itu cewe cantik banget, Dian Sastro lewat !

Diantara wanita-wanita yang cantik disekolah ane, hanya dia seorang yang selalu terbayang-bayang dimata dan tak luput dari pandangan ane. So sweet beud..

Namun sayang, awal cinta pertama ane terasa pahit banget. Saat pertama kali ane mengutaraken cinta pada cewe, eh itu cewe menolak mentah-mentah cinta ane yang tulus ini.

Apa coba kekurangan ane ? Ane tampan iya, ane kece iya. Kekurangan ane cuma rada goblog doang ! Sedih ane, harga diri ane sebagai lelaki tampan terasa dicampaken.

Bagai kisah cinta arab klasik, Layla dan Majnun. Ane merasa seperti Majnun yang terbakar oleh api cinta Layla. Saat itu dia tak pernah mau membalas cinta ane.

Bodohnya, ane selalu saja memperjuangken cinta. Walaupun itu semua hanya menjadi bahan tertawaan teman-teman ane. Entahlah kadang perjuangan itu beda tipis dengan kebodohan.

Ane masih ingat pernah mengirimken puisi kepada Irina Naira, si cinta pertama ane itu. Ketika sedang galau berat, ane nongkrong bareng dengan teman-teman sambil mabok anggur merah oplos bintang dan kacang-kacangan.

Sejak saat itu ane merasa menjadi muslim yang berpahaman sekuler, bukan sekedar sekuler mungkin ane telah menjadi liberal. Mabok, narkoba, mabok lagi, narkoba lagi, intinya ane telah terlalu jauh meninggalken Tuhan.

Minuman keras itu membuat jalan pikiran ane turut mengeras seperti batu. Ya tapi enak juga sih. Saat mulai terasa FLY, Ane coba merangkai kata puitis untuk dia.

Puisi tentang cinta ane yang tercampakan dan tersakiti ini. Rindu, Cinta dan Marah menjadi satu. Walau hanya Via SMS, puisi karya ane itu gak kalah menyentuh dengan puisi yang bertuliskan di secarik kertas berbentuk Love ataupun bunga-bunga.
Kurang lebih syairnya seperti ini

Bumi terasa terguncang ..
Dunia bagai terbelah ..
Oh Neng Irina Naira sayang ..
Disini abang melemah ..
Apa itu CINTA ?
CINTA itu adalah ..
Cantiknya Irina Naira Terasa Anjingggg !!!

Klik Send Message.
Tinutt..Tinutt..Tinutt
Hp Nokia berdering tanda laporan SMS terkirim.

Keesokan harinya saat masuk kelas, PLAAAKKKK. Aduww sakit banget tamparanya itu. Pedih hati ane berasa teriris-iris. Sedih ane pengen mewek cuma ane tahan. Ane melihat wanita yang ane cintai itu menangis setelah menampar ane. Rintik-rintik air matanya mengalir deras membasahi wajah cantiknya. Ane jadi merasa bersalah kepada dirinya.

Menangislah
Bila harus menangis
Karena kita semua manusia
Manusia bisa terluka
Manusia pasti menangis
Dan Manusia pun bisa mengambil hikmah
( Ost: Dewa 19 / Air Mata )

Bodohnya diri ane, saat itu hanya bisa terdiam bagai batu. Ane ingin usap airmatanya, merangkul dirinya, menenangken hatinya. Cuma ane tak ada keberanian untuk mendekatinya, Ane trauma takut dikepret lagi.

Perih rasanya dikepret pujaan hati. Semenjak kejadian itu ane mulai mengerti bahwa cinta tak harus memiliki. Sedih pokoknya ane merasa seperti cowo pesakitan.

Jujur pasca tamparan itu, hidup ane berasa hampa sekali. Mau makan kaga nafsu, mau mandi terasa malas. Mau tidur tapi kaga ngantuk2, Bahkan saat boker saja terasa tak nyaman.

Apa itu rasanya patah hati ? Ya, mungkin itu patah hati yang pertama kali. Semoga menjadi yang terakhir. Ameen.

Setiap pagi nyokap membangunken ane untuk segera berangkat ke sekolah, ane selalu alesan lagi sakit kaga enak body. Andaiken saja nyokap ane tau kalo anaknya sedang patah hati. Sakit karena cinta. Cinta yang bertepuk sebelah tangan. Terlalu miris.

Kira-kira dua minggu ane gak pernah mau ke sekolah. Malu sama irina, malu sama teman-teman, malu sama guru-guru yang pada tau kabar bahwa ane habis dikepret cewe.

Pokoknya saat itu ane berasa pengen pindah sekolah. Udah ga mau sekolah disitu lagi. Nama baik ane telah tercoreng karena ulah ane sendiri.

Tokk..tokk..tokk.. Assalamualeykum

Ada tamu, cuma ane lagi males buka pintu biar aje nyokap yang buka pintu, pan ane lagi pura-pura sakit. Gak lama kemudian nyokap panggil ane suruh keluar kamar, Ada Walikelas datang kerumah menjenguk diri ane. Ane sedikit dagdigdug takut kabar perkepretan sampai ketelinga nyokap.

Ane keluar kamar pasang muka sakit, Kamfret bener yang bertamu bukan Walikelas ane doang, ada juga temen satu geng. Temen ane itu pada cengengesan melihat tampang ane yang pura-pura sakit. Ya mau gimana lagi ane berharap semoga wali kelas ane itu cepat pulang dan jangan lama-lama bertamu dirumah ane. Semakin cepat pergi dari rumah semakin baik.

Ane mengira yang namu kerumah ane cuma 3 orang termasuk Walikelas, padahal mah kaga, yang dateng ada delapan orang. Lima orang lagi sedang duduk-duduk diteras sambil memetik kembang dirumah ane. Ane hanya bisa melihat mereka dari dalam rumah.

Ane perhatiin salah satu dari lima orang tersebut ada Irina. Jlebbbb hati ane berasa jatoh, darah ane berasa naek pengen mimisan. Jantung ane berdegup kencang, antara senang dan malu melihat pujaan hati yang telah ane sakiti itu. Ane hanya bisa diam sambil menunduk malu.

Mata ane selalu mencuri-curi pandang kepada Irina, entah dengan dirinya ane tak tahu. Ane hanya berharap semoga Irina diberi kebahagiaan walau kebahagian itu tak dia dapati dari diri ane ini. Ane akan mencoba mengikhlasken cinta ini walau terasa pahit, sedih dan pilu. Tragis..

Kira-kira cuma namu 10 menit, Walikelas ane minta izin pamit. Kayanya sih walikelas ane itu juga tau deh permasalahan ane gak masuk sekolah. Soalnya dia sempat berbisik pelan ke ane,Jadi laki-laki itu jangan cemen, cuma gitu doang aja nyerah payah kamu. Walikelas ane ngomong begitu dengan mata melirik ke Irina, Ane hanya membalas dengan senyum. Antara malu en bingung mau menjawab apa.

Temen-temen yang lain pada pamit pulang, ada yang salaman ada juga yang mengajak TOS. Tiba waktunya irina bersalaman dengan ane meminta izin untuk pulang.

Sebenarnya ane sangat berharap Irina tetap disini untuk menemani ane. Tapi sayang cuma harapan kosong. Ane gak berani mengucapken kata untuk dirinya.

Jangan kan untuk berkata, melihat matanya saja ane telah gugup. Ane hanya bisa menjadi pengagum semu.
Irina pamit sambil berucap Aku mau minta maaf, Kamu cepat sembuh ya aku tunggu kamu disekolah Mendengar ucapanya itu, ane berasa terbang kebulan.

Betul-betul membingungken cinta itu. kadang kita bahagia karenanya dan kadang pun merana karenanya. Perasaan yang tak menentu.

Dengan mendengar suara dan melihat senyumanya telah membuat hati ane berdesir. Bahagia bukan maen. Ane mulai kembali merasa menjadi lelaki tampan, rasa minder yang sempat hadir pun hilang seketika. Ane berasa semangat untuk sekolah lagi.

Tanpa ane sadari, Tempo itu merupaken detik-detik Tuhan membuka setitik hati Iriana Naira untuk dapat menerima ane apa adanya. Ya, Tuhan memperlihatken ke ane tanda-tanda kebesaranya.

Tepat pada tanggal 5 Oktober 2014, Irina memberi ane kesempatan untuk menikahi dirinya. Insha Allah, kini Irina merupaken ibu yang baik bagi anak-anak ane dan juga Istri yang paling mengerti kondisi ane. Semoga Tuhan melindungi keluarga ane dari marabahaya dan fitnah yang dapat merusak bahtera rumah tangga.

Alhamdulillah..

Ane bukan Majnun yang terbakar oleh api cinta.
Ane bukan Arjuna yang selalu mencari cinta.
Dan ane bukan Romeo yang mati sia-sia karena cinta 

PART 19

PART 19

TIMUR INDONESIA

Capek
Kata itu yang selalu hadir dalam batin ane, siapa yang gak capek coba kalo setiap hari selalu aja diperlihatken dengan setan2 yang bersosok lebih menyeramken. Entahlah ane juga bingung, semakin sensitif seseorang maka semakin saja banyak setan yang mendekati ane.

Ane gak takut sama penampilan noni, pocong, tuyul dan apalah sebagainya, cuma ane ketar-ketir kalo melihat yang bersosok siluman. Wujudnya itu sangat menyeramken.

Ente tau gak jenglot ? Kira-kira kurang lebih seperti itu wujudnya, cuma dia bergerak.

Cuma sosok itu tak pernah bisa dekati ane, palingan dia hanya bisa memandang ane dari kejauhan saja Termasuk Noni MVDW pun saat itu sudah tak bisa mendekati ane.

Entahlah ane gak tau kenapa mereka tidak bisa mendekat, mungkin sosok Patih ( panglima ) itu yang selalu coba melindungi ane dari kejahatan kaumnya. Ya tentunya itu semua atas izin Sang Maha Kuasa.

Andai ane bisa memilih, tentunya ane akan memilih untuk tidak bisa melihat bangsa jin itu. Mangkanya itu ane kadang bingung sama orang-orang yang pada ingin mata batinya dibuka, mending mikir-mikir lagi dah.

Jujur aja orangtua mulai khawatir dengan ane, ortu mulai melarang ane untuk keluar malam, kenapa ane gak boleh keluar malam ? Karena aktivitas setan itu ya lebih dominan disaat malam telah tiba.

Mungkin dari kalean pasti ada yang sempat berpikir, apakah ane menjadi orang sakti semenjak dibawa ke alam jin ? Boro-boro sakti, ane kepleset aja masih terasa sakit. Berarti ane itu jelas2 bukan orang sakti, apalagi sampe kebal anti pelor dan anti golok.

Ane masih orang biasa aje yang kaga punya kekebalan, terus kelebihan ente apa ? Kelebihan ane itu terlalu banyak kekuranganya, seperti orang tampan namun banyak kejelekanya. Ane gak punya kelebihan apapun, Ane hanya manusia biasa.

Pernah suatu hari sekitar tahun 2010 ane mengalami kecelakaan di puncak bogor, ane bawa motor dari bogor menuju puncak boncengan bareng dengan temen. Eh pas dijalan ada mobil truck kuning yang rem’nya blong. Menabrak ane dan temen ane itu.

Kejadianya cepet banget macam kilat aja seper sekian detik. Cuma Banyak saksi mata yang heran melihat ane. Yaiyalah mereka jadi heran, Melihat ane udah duduk manis di trotoar, sambil merokok pula lagi. Temen ane sekarat, tapi ane lecet juga kaga.

Ane denger dari para saksi mata itu, mereka melihat ane tiba-tiba menghilang begitu saja. Motor ane aja bentuknya udah gak karuan, Mesin motorpun sampe terbelah dua. Sedangkan Temen udah tepar dijalan. Ane masih selamat bahkan sambil merokok.

Kebetulan ada saksi mata di TKP yang ngomong kalo ane ini melihara jin, kamfret banget itu bacot. Ane juga heran sebenarnya, kok tiba-tiba ane udah ada di trotoar padahal tadi ane lagi bawa dimotor.

Temen ane koma sebulan lalu meninggal, lalu ane apa kabar ? Ane baek-baek aja sampe sekarang. Kok bisa ? Entahlah ane juga bingung bisa selamat, Mungkin itu belum waktu ajal ane. Syukuri sajalah.

Ane juga pernah merasaken mengalami kecelakaan di tol cipularang, tepatnya setelah melewati Rest Area arah menuju Jakarta. Gak tau kenapa ada orang yang berdiri menjegat jalan ane. Ya ane ngerem mendadak banting stir kiri lalu menabrak pembatas jalan keras banget. Terdengar suara decitan ban en benturan.

CITTTT BRAAKKKKKKK BRAKKKKK BRAKKKKK

Tapi apa yang terjadi ? Ane turun lihat keadaan orang tersebut, hilang gak berbekas. Ane lihat mobil ga ada yang pengok, pembatas jalan juga gak ada yang lecet.

Terus itu suara apa ? Anjeer kamfret berarti itu ulah
setan. Salah ane juga pergi gak baca doa.

Ya logika aja, decitan ban itu membuat garis tebal diaspal. Dari sisi kanan jalan juga terlihat garis itu menuju sisi kiri membatas en menabrak pembatas. Kok mobil bisa kaga pengok ? Wallahualam.

Saat ane lihat keatas, ada pemandangan aneh. Macam perkelahian bangsa jin. Karena perkelahian itu pun sampai menimbulkan angin yang kencang dilokasi kejadian.

Apa hubunganya angin kencang dengan perkelahian bangsa jin ? Susah untuk dijawabnya. Mungkin ahli metafisika bisa menjawab itu semua.

Yang ane ketahui Sang Patih itu tidak suka dengan sikap bangsa jin dikawasan cipularang, karena mereka coba-coba mengganggu dan mencelakakan ane. Ane hanya diam. Tak mau mengurusi urusan bangsa jin.

Polisi jasamarga pun datang, dia juga kaget Kok bisa gak ada benturan ? Polisi itu hanya nyuruh ane berdoa aja dan konstrasi menyetir. Ane pun dikawal sampe pintu tol selanjutnya.

Saat ane mau berjalan lagi, sudah ada ribuan jin berpakaian prajurit perang turut mengawal sampe ane pulang kerumah.

Macam jadi Presiden, sedangkan Jin itu Paspamres.

Ane ceritaken kejadian itu ke orangtua, mereka malah mengirimken ane ke Maluku biar ane dimandiken sama sesepuh disana.

Semacam tolak bala gitu Tradisi adat kebudayaan di Maluku. Entahlah itu syirik atau kaga ya ane gak tau. Lillahi ta’ala aja.

Ane berangkat ke Maluku sama nyokap tahun 2011, pulang kampung halaman untuk sementara. Hanya untuk berobat. Setelah ane tiba pun kaga seenak jidat tidur-tiduran or malas-malasan.

Ane disuruh nyelem dilaut. Kata sesepuh, ane terlalu tercium bau jawa. Maksudnya Bau orang pendatang atau Non Maluku.

Ane bertanya kenapa harus segala nyelem dilaut dulu sih ? Katanya itu air laut itu menetralkan bau badan ane, sehingga setan-setan di maluku tidak ada yang coba menyerang ane. Kepercayaan mistis lokal.

Parahlah pokoknya dimaluku itu kalo soal mistis. Kalo ente gak percaya ente boleh kok tanya2 ke dukun mana kek. Mangkanya itu kalo kalean berkunjung kesana diusahaken mulutnya jaga.

Sekali ente salah bacot, tanpa basa-basi ente bisa hilang langsung diculik setan dimaluku. Terkesan terlalu agresif makhluk jin disana.

Seangker-angkernya daerah di Pulau Jawa, masih terkesan angker di maluku. Mistisnya berasa lebih kuat. Kalo ente kaga percaya, boleh tanya orang maluku lain.

Dimaluku kadang mistis itu dijadiken seni, semacam kesenian daerah gitu deh. Horror campur seru. Maen bareng setan tuh kadang menyenangken, bikin kita tertawa dan bahagia banget. Gak percaya ? Coba aja cek ke youtube lihat videonya sendiri.

Bambu Gila, permainan tereksis di Indonesia Timur. Dengan bermodal bambu dan jampi-jampi maka bambu itu bisa bergerak sendiri. Bahkan berpuluh-puluh orang yang memegang bambu itu gak akan kuat untuk menahan bambu itu agar tenang.

Kok bambunya bisa bergerak ? Yaiyala orang dimasukin jin didalam bambu tersebut, jadi didalam bambu itu diselipken jin. Jin itulah yang bertugas menggeraken bambu.

Walaupun Agung Hercules si goyang barbel ane jamin gak akan kuat nahan itu bambu. Iris telinga ane kalo gak percaya.

Apakah masyarakat dimaluku itu pada takut ? Kaga ada takutnya sama sekali. Mereka malah tertawa senang en bahagia melihatnya. Uniknya bambu itu mengikuti gerak si Pawang yang mengontrol jin tersebut. Pokoknya seru banget dah.

Bila si Pawang bergerak ke arah kiri maka si bambu itu pun bergerak kekiri, begitupun sebaliknya. Bila si pawang berlari maka bambu itu pun terbang seakan mengejar Si Pawang. Keren gak ? Itulah permainan khas di maluku. Pertunjuken seni.

Ada juga semacam debus khas maluku, cuma disini lebih ekstrim banget. Ente kaga usah canggung tebas kepala orang sampe putus, karena kepala itu pasti balik lagi ke yang punya.

Ente tak perlu merasa bersalah karena telah membunuh orang, toh nanti hidup lagi. Semacam ilmu rawa rontek Pitung.

Kalo di Maluku, terang-terangan kepala yang telah putus itu ditempelken ke leher, baca jampi-jampi sembur pake aer, lalu kepala itu tersambung lagi dan orangnya pun hidup kembali. Kocak banget.

Siapapun bagi kalean yang bersedia kepalanya ditebas, tenang aja pasti tersambung lagi. Asalkan kalean percaya kepada Tuhan untuk melancarken usaha Pawang tersebut menyambung kepala kalean.

Selama kalean yakin dan percaya, maka kepala kalean pasti akan tersambung dileher dan kalean kembali merasaken hidup. Luaarrr biasaa….

Jangan salah loh, justru ilmu-ilmu kanuragan seperti itulah yang membuat penjajah ketar-ketir melawan para Jawara Pribumi. Bahkan kehebatan para Jawara Pribumi itu tercatat dalam arsip Sejarah Kolonial di Rotterdam Belanda.

Tidak ada satupun orang belanda yang sanggup mengalahken Jawara Pribumi. Wuidih ane bangga banget denger kehebatan para nenek moyang kita.
Entah itu Jawara dari Banten ( Betawi ), Jawara Jawa, Jawara Sunda, Jawara Maluku, dll, Penjajah tak akan pernah bisa mengalahken mereka.

Kecuali dengan memanfaatken para pengkhianat Pribumi itu sendiri.
Banyak para Jawara Pribumi yang mati karena ulah para pengkhianat, termasuk Jawara Betawi Si Pitung.

Saat itu musuh besar bukan hanya belanda saja, melainken Penjajah Pribumi itu sendiri. Pengkhianatan itu merupaken musuh yang paling nyata.

Bukan manusia saja yang bisa berkhianat, Iblis pun berkhianat kepada Tuhan, demi untuk menjerumus kan manusia agar turut berkhianat pada Tuhanya. 

PART 20

PART 20

SETAN SOEANGGI

Maluku negeri Kesultanan Islam kepulauan, bahkan tempo itu pernah menjadi Kesultanan Islam terkaya didunia. Ya karena faktor akomoditi rempah-rempah itu. Tak ada satupun bangsa yang tak ingin menakluken tanah maluku.

Lain dulu lain sekarang, kejayaan itu hanya tinggal kenangan. Asal kalean tau saat ini Maluku merupakan salah satu daerah tertinggal di Indonesia. Ya akibat pembangunan yang tidak merata dan terlalu fokus di Pulau Jawa, Sehingga pembangunan di daerah maluku pun terlupaken oleh pemerintah.

Mangkanya itu jangan salahken Maluku dan Papua bila mereka ingin merdeka dan pisah dari negara Republik Indonesia. Salah satu faktornya karena ketidakadilan dalam hal pembangunan itu sendiri. Logika saja, bila hasil alam di Indonesia Timur itu dijadiken pembangunan khusus pemerintah pusat, sehingga jatah pembangunan dan kesejahteraan di Indonesia Timur pun terlupaken.

Ambil contoh saja Freeport, tambang emas hasilnya sama sekali tidak dirasaken oleh masyarakat papua. Duitnya lari kemana ? Ya untuk pembangunan didaerah pemerintah pusat. Itu juga belum dikorupsiken oleh anjing-anjing elit politikus. Anjing-anjingnya inilah yang menyebabken negara hancur.

Wajar muncul gerakan separatis semacam Republik Maluku selatan (RMS) atau Organisasi Papua Merdeka (OPM), jangan salahken mereka yang mau merdeka. Ya itu bukti kegagalan Indonesia dalam mensejahteraken rakyatnya. Andai saja Pemerintah Pusat itu adil maka gerakan semacam separatis pun tidak akan ada.

Dunia politik dunia bintang
dunia hura-hura para binatang
( Iwan Fals )
===========
Selama ane tinggal di Maluku tidak pernah bertemu dengan si Kunti, si Pocong, si Tuyul, dan kawan-kawan seperguruanya. Entah kemana mereka semua itu, ane juga tidak tau. Sepertinya mereka semua kalah pamor dengan setan-setan penghuni maluku lainya.

Setan di Maluku itu lebih bersifat endemik, atau bahasa simplenya setan lokal. Wujudnya pun lebih menyeramkan secara fisik, ketimbang setan lain yang pernah ane temui di Bogor. Konon katanya di daerah Indonesia Timur ini merupaken pusat Kerajaan Jin di Nusantara. Entahlah, itu hanya kata-kata sepuh yang di tuaken. Valid atau tidaknya ane tidak tau.

Pernahkah kalean melihat di telivisi acara seperti “Dunia Lain” yang shoting di Maluku atau Papua ? Tidak ada. Kenapa ? Ane juga bingung kenapa mereka tidak ada yang mau melakukan proses pengambilan gambar disini. Padahal disini tidak kalah eksotis keindahanya dengan di Pulau Jawa. Ada yang bilang, pengambilan shoting di Indonesia Timur sangat jauh berbahaya.

Kalean tau kunyang gak ? Sosok hantu kepala wanita yang bercampur jeroan itu. Kunyang dikampung ane masih eksis bahkan masih berkeliaran. Pernah juga ditangkap pula oleh sebagian warga. Sekarang kunyang udah langka banget untuk didaerah perkotaan seperti di Jakarta.

Sengeri-ngerinya ane bertemu kunyang, kunyang itu masih kalah ngeri dengan suanggi. Suanggi itu Rajanya Para Raja Ilmu Hitam di tanah maluku. Bentuk suanggi pun beraneka ragam, Cuma dia lebih sering menampakan dengan wujud Leak. Seremnya ini gak karuan banget.

Ane pernah bertemu dengan suanggi ketika masih di Halmahera, wujudnya parah banget dan sangat tidak karuan. Terbang-terbangan suanggi diatas langit dan kadang juga merayap ditembok bagai cicak. Naudzubillah minzalik.

Mending kalo suanggi itu sebesar cicak, tapi ini sama besarnya seperti manusia yang berwajah leak dan merayap ditembok rumah. Siapa yang gak ngeri melihatnya ? ane aja langsung ngacir keluar rumah, berlari sekencang-kencangnya. Udah berlari, dikejar pula dengan suanggi itu. Untung saja ane masih selamat, leher ane tidak dipatahken suanggi.

Ente kalo berurusan dengan suanggi bakalan berabe, mending ente lari ke Pulau Jawa. Karena Suanggi tidak akan bisa meginjak Tanah Jawa. Percaya gak percaya, tapi itu emang real. Gimana kaga ngeri, ente kalo berurusan dengan suanggi resikonya mati. Bahkan sering kejadian banyak orang yang mati karena ulah suanggi ini.

Kelemahan suanggi itu saat disiang hari, saat itu dia telah kembali menjadi wujud manusia. Suanggi pun seperti manusia, dia bekerja, bermain, kimpoi, layaknya seperti manusia aja. Nah saat siang hari inilah cocok untuk membunuhnya. Cuma kalo malam telah tiba, manusia itupun menjadi suanggi.

BTW suanggi itu bergenerasi turun temurun, bila bapak kalean suanggi maka salah satu dari kaka atau adek kalian pun akan menjadi suanggi. Oleh karena itu di Maluku sangat protektif banget dengan bibit, bobot, bebet si pasangan ketika menikah kelak. Siapa yang mau punya cucu atau anak yang menjadi suanggi ? Tidak ada yang mau.

Tete itu artinya kakek dalam Bahasa Maluku, jadi bukan tete yang biasa dipake nenen.

Ane pernah diajak salah satu sepuh untuk dimandiken tengah malam. Entahlah jam berapa ane tidak tau, pokoknya Tete Ali membangunken ane untuk segera mengikuti dirinya. Ane turuti aja.
Didalem rumah biliknya, Tete Ali nyuruh ane shalat isya sekalian shalat sunnah. Setelah sholat, Tete Ali meminta ane untuk duduk berhadapan dengan dia. Ane disuruh merem, yaudah ane merem aja. Pokoknya ane cuma denger dia baca jampi-jampi yang terdiri dari ayat quran en basa daerah.

Ketika Melek-melek ane udah diatas Gunung Tidore, buset dah cepet amat baru aja tadi merem sekarang udah ada dipuncak gunung. Letak gunung itu tepat di uang Rp.1000 perak. Coba kalean lihat uang 1000 perak, digunung yang besar itulah Gunung Tidore.

Untuk mendaki Puncak Gunung Tidore itu dibutuhkan waktu yang cukup lama. kalo kalean suka mendaki gunung pasti taulah, gak akan mungkin gunung tersebut didaki hanya kurang dari semenit.

Puncak gunung tidore ini gak luas, Ya wajar sih karena emang bentuk gunungnya yang mengkerucut kaya terompet. Tapi angkernya bukan maen, rata-rata penghuni gunung tersebut berpakaian kedaerahan khas maluku.

Ane sempet melihat pemandangan dari atas gunung, eksotis banget. Gunung Gamalama sebelah Gunung Tidore itu terlihat indah banget. Betul-betul indah Indonesia itu memiliki pemandangan keren dan gak kalah dengan negara laen.

Penghuni Gunung Tidore itupun bernampilan layaknya seperti orang-orang jaman kerajaan dahulu. Bahkan kedatangan ane dan tete ali itu pun disambut dengan berbagai macam jin. Mistisnya luar biasa, di gunung tidore itupun identik dengan tempat para khodam leluhur maluku.

Jangan sekali-kali kalean sengaja mencari khodam itu, percuma saja karena hanya bisa diakses oleh para generasi keturunanya saja. Kalo ente ingin merasaken digaplok mereka ya silaken saja kalean coba. Diatas gunung itu ada mata air, dan ane pun dimandiken oleh tete ali di mata air itu. Dengan niat lillahi ta’ala, agar ane tidak dijauhken oleh para jin yang berwatak jahat dan menyesatken ane.

Setelah ane dimandiken, Tete Ali meminta ane untuk memejamkan mata kembali. Anehnya, saat membuka mata telah kembali dalam rumah bilik lagi. Heran ? Pastilah ane juga heran. Ane pun penasaran, maka ane bertanya pada dirinya.

Tete kok cepet amat naik turun gunung tidore ? Dia hanya tersenyum saja sambil berbisik pelan kalo barusan itu kita diangkut oleh para jin untuk menaiki dan menuruni Gunung Tidore. Mangkanya itu ane disuruh memejamken mata, agar ane tidak kaget dan pingsan saat diangkut para jin tersebut.

Ane pun dikasih bacaan olehnya, Tete Ali hanya bilang kalo bacaan ini hanya bisa digunaken saat ane sedang dalam kondisi terjepit, dan tidak akan berguna kalo ane meniatken itu untuk sebuah kejahatan.

Tete Ali hanya pesan ke ane, tidak perlu aneh-aneh mensajenken sesuatu untuk yang ghaib. Seperti harus puasa mutih, puasa berbulan-bulan, atau apapun itu tidak dikenal dalam tradisi daj budaya ane. Ane hanya diminta untuk menjalanken perintah shalat wajib 5 waktu dan pantang untuk berbuat maksiat.

Ya namanya juga saat itu ane masih muda, gelora muda ane pun kadang bergejolak. Bacaan itu kadang ane fungsiken karena ulah iseng ane sendiri. Seperti contoh saat sedang ada razia gabungan TNI / PORLI, ane bacaken biar polisi itu tidak melihat ane. Karena saat itu ane belum punya SIM. Lolos-lolos aja, polisi pun tidak ada yang memberhentiken ane, padahal jelas-jelas ane tidak pake helm.

Buka sekali ane dirazia, udah terlampau sering. Cuma alhamdulilah selamat terus. Itu ane dalam kondisi kejepit, mangkanya itu ane bacaken karena kepepet. Seperti dibutaken saja mata aparat itu tidak melihat dan memberhentikan ane untuk ditilang.

Pernah juga saat itu tahun 2012 ane berkunjung kerumah teman kampus yang tinggal di antapani bandung. Kebetulan rumahnya itu tidak jauh dari pasar antapani. Sekitar jam 1 pagi ane bertamu, karena emang janjianya jam segitu. Ane naik bis lalu turun di lucky square.

Pas masuk jalan gang, ada preman-preman pasar antapani lagi pada mabok di jembatan pasar. Ya ane punten-punten aja takut juga sih badanya pada penuh tatto. Pokoknya mukanya pada tua lah, sekitar umur 30-45. Muka pada Tua cuma pada goblog begitu.

Emang dasar preman brengsek goblognya bukan maen, ane malah dipalak ya ane kasih aja 2ribu perak. Itu preman kaga terima minta duit banyakan dikit buat beli mabokan. Kantong ane digeledah sama preman itu, bener2 banksatnya bukan maen.

Yaudah ane tekadken niat saja, tampol itu preman yang sok jagoan sampe dia jatoh dari jembatan lalu nyemplung ke kali samping pasar. Akhirnya pun Ane dikejar segrombolan anak buah itu preman, anjir ane ngacir lari sprint kelilingi pasar antapani pagi buta.

Karena kepepet ya ane bacaken saja jampi-jampi itu, ane pun selamat. Para segrombolan preman antapani tidak ada yang melihat ane, padahal jelas2 ane lagi lewat depan mata mereka. Cuma mata mereka telah dibutaken jin agar tidak bisa melihat ane yang sedang cukup ketakutan ini.

Semua itu atas izin Allah SWT, tanpa izin Allah SWT mungkin ane telah babak belur dipukuli para preman Antapani yang brengsek itu. BTW kalo gak percaya, tanyaken saja langsung pada preman itu, ciri-cirinya orangnya putih umur 40an, badan bertatto. Mudah-mudahan saja preman itu masih hidup.

Amen ya Rabb Alamen.. 

PART 21

PART 21

MENEER STATION

Oktober 2012, inilah hari pertama ane menjadi Mahasiswa. Berawal dari iseng mengikuti tes SMPTN (Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri), ane berhasil lolos dari seleksi dan menjadi salah satu mahasiswa di Universitas Indonesia.

Karena ini hari pertama perkuliahan, ane berangkat kuliah sepagi mungkin agar tidak telat. Terlihat dari kejauhan sebuah bangunan yang bergaya eropa abad 19 dan berkarakteristik Indische Empire Neo Klasik. Bangunan itu bernama Stasiun Bogor, ane buru-buru melangkah agar tidak ketinggalan kereta.

Mentari telah kembali, ane berangkat menuju kampus tersayang. Kampusnya para aktivis yang terletak di depok. Berhubung saat itu ane belum mengetahui rute jalanraya dari bogor menuju depok, sudah pasti transportasi kereta merupaken salah satu transportasi andalan ane untuk sampai ditujuan.

Disetiap langkah ane selalu memandangi lekak-lekuk stasiun bogor. Terlihat jelas gaya eropanya, namun Bangunan tersebut hampir dipenuhi lapak-lapak para pedagang gerobak kaki lima, Terkesan tidak terlalu dirawat dan agak jorok.

Ketika masa kolonial, Stasiun Bogor itu dikenal dengan sebutan Buitenzorg Station. Rute jalur rel arah utara meliputi wilayah Buitenzorg, Depok, Weltevreden, dan Batavia. Sedangkan rute rel arah jalur selatan meliputi wilayah Buitenzorg, Soekaboemi, Tjiandjoer, Bandoeng, dan seterusnya.

Keterangan Jalur Utara :
• Buitenzorg, itu sebutan bogor tempo doeloe.
Wilayah khusus peristirahatan para dedengkot dan konglomerat Gubernur Hindia-Belanda.

• Depok, itu singkatan dari De Eerste Protestante Organisatie Van Kristenen. Wilayah ini merupaken wilayah khusus pemukiman para misionaris belanda.

• Weltevreden, Kota Jakarta pada masa sekarang ini.
Meliputi Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Barat. Contohnya Harmoni, Cikini, Gambir, dan lain-lain.

• Batavia, Jakarta & Banten. Meliputi Kota Tua, Sunda Kalapa, Muara Angke, Kepulauan Seribu, Pesisir Pantai Banten, dan lain-lain.

Keterangan Jalur Selatan :
• Soekaboemi, Sukabumi pada masa sekarang ini.

• Tjiandjoer, Cianjur pada masa sekarang ini.

• Bandoeng, Bandung pada masa sekarang ini.

Soal mistis distasiun bogor itu lumayan mengerikan, cukup banyak didapati para jiwa-jiwa yang kesepian. Berbagai macam bentuknya, ada yang lokal maupun impor, dari kuntilanak sampai noni belanda pun ada.

Disalah satu sudut bangunan, ane memperhatiken seorang Meneer Belanda yang sedang merokok sambil menatap kereta. Penampilan Meneer itu seperti para petinggi-petingga dizaman kolonial Hindia-Belanda.

Tatapan mata Meneer itu terkesan sombong, angkuh dan merendahken ane. Mungkin dia menganggap ane inlander. Inlander itu status terendah dalam struktur sosial pemerintahan Hindia-Belanda (Pribumi).

Ane tinggalken Meneer tersebut, lalu ane menaiki kereta yang baru saja tiba dan berhenti dijalur tiga. Tersiksanya naik kereta commuter dipagi hari, sesak dan sempit bersatu membuat ane kesulitan untuk bergerak dengan leluasa.

Kereta yang ane tumpangi mulai berjalan perlahan, dari balik jendela ane melihat Meneer itu melangkah cepat seperti berlari kecil. Braaakkk, terdengar seperti suara benturan. Ane bingung, kok Meneer itu menabraken tubuhnya pada kereta ?

Kini ane mulai mengerti, rupanya meneer itu mati bunuh diri tertabrak kereta api di zamanya. Meneer itu hanya berdiri, berdiri dan berdiri cuma menunggu kereta berjalan dan menjemput kematianya. Sungguh mati konyol Meneer itu, termakan putus asa.

Malang nasibmu kini meneer sekarang kau hanya bisa merenung dan mengenang bekas-bekas kejayaanmu itu. Walaupun kau sejatinya seorang penjajah dan perampas, ane akan tetap selalu menghormatimu dengan panggilan Meneer. (Meneer/Tuan Tanah)

Perjalanan dari Stasiun Bogor ke stasiun UI menempuh waktu sekitar 40 menit, setelah itu ane melangkah kehalte UI untuk menunggu bus jemputan antar fakultas. Betul-betul megah kampus UI itu, pantas saja berjuta-juta orang ingin mengeyam kuliah di UI.

Kamu sinyo ya ?

Terdengar suara lembut wanita menyapa ane, entah saat itu ane tak mengenal wanita itu. Ane tersenyum membalas sapaan wanita cantik berkacamata itu.

Iya betul, maaf kamu siapa ya ?
Ane sok ramah aja, biar terlihat tampan dan greget didepan cewe cakep.

Kamu udah lupa ya ? Aku Ara teman kelompok satu tim dengan kamu waktu OSPEK kemarin
( Sorry namanya ane samarken, bukan jodoh )

Berhubung ane gak inget sama sekali, yaudah ane iya-iyaken saja. Mumpung ada cewe cakep yang mengenal diri ane.

Kamu tinggal dimana ara ?
Ane mulai spik basa-basi sambil berusaha melobi layaknya kelakuan pria tampan.

Tebet, sinyo sendiri tinggal dimana ?
Suaranya halus banget, terkesan manja.

Aku tinggal Bogor
Ane sambil mengeluarken senyuman ane yang paling menawan dan termanis.

Oh gitu ya, hehehe 
Ara pun tersenyum ke ane, Senyumnya manis banget. Tersirat giginya yang dibaluti behel biru. Bujubuneng, Dia memiliki senyum yang tak kalah manis dengan cewe ane yang dibogor, sebelas duabelas kira-kira.

SKIPP, TS terkenang masa lalu !

Mungkin bagi kalean Mahasiswa UI itu pada kalem ya ? Jawabanya TIDAK SEMUA. Banyak juga mahasiswa yang berkelakuan macam binatang (Termasuk ane). Ada mahasiswa yang sok jago, Mahasiswa mesum didanau, Mahasiswa yang hobi mabok, Mahasiswa hobi bakung (ngeGanja / nyimeng), dan lain-lain.

Dibalik penampilan mahasiswa UI yang intelektual, Mereka juga hanya manusia biasa seperti kita yang tak luput dari kesalahan

PART 22

PART 22

KERETA TOEA

“ Revolusi,Revolusi,Revolusi Sampai Mati ” Ane masih ingat dengan slogan-slogan itu, sebuah bait teriakan para mahasiswa ketika beraksi dijalan untuk menuntut keadilan. Entah keadilan apa yang sedang mahasiswa itu cari, yang jelas demi kesejahteraan kaum tertindas dan rakyat kecil (KATANYA). Kepada pewaris peradaban Yang telah menggoresken Sebuah catatan kebanggaan Di lembar sejarah manusia Kebetulan saat masih menjadi mahasiswa, ane aktif di salah satu organisasi yang beraliansi dengan ideologi marxisme. Biasa dikenal dengan sosialisme komunisme. Tak perlu kalean tahu nama organisasi itu, yang jelas logo orginasisi itu berwarna Merah & Kuning. Merah Kuning itu merupaken warna kebesaran kaum sosial/komunis. Kita ambil contoh saja warna Partai Komunis Indonesia (PKI), Partai Komunis Rusia, Partai Komunis China dan sebagainya. Jadi bila kalean semua bergabung dengan organisasi yang berwarna Merah-Kuning, hampir bisa dipastiken organisasi itu berideologi marxisme (Sosial/Komunis). Paham komunis itu membuat ane menjadi orang yang radikal, bertindak anarki, dan berkonsep gaya militan. Wajar karena komunisme mengajarken kita menjadi seorang yang revolusioner. Kadang ane terinpirasi dari Soekarno, Che Guevara dan Fidel Castro. Walaupun ane mahasiswa yang berkelakuan layaknya binatang, ane masih tetap ingin berkreativitas dan berguna bagi yang lain. Intinya otak ane ini jangan sampai jadi bodoh atau dibodoh-bodohi oleh orang bodoh yang melakuken pembodohan. === Hidup ane berjalan begitu-gitu saja, pagi kuliah, siang kuliah, sore kuliah, malem mabok. Kaga ada seninya, terlalu datar tak tersisa. Ane punya temen rata-rata emang pada pinter, sayang aja keblenger doang. Setiap hari dikampus ada aje yang ngajak sesat. Temen : “ Nyo ngopi rusia nyok dikostan gue ” (Kopi Rusia : Vodka, Whiskey, Jack Daniel) Ane : “ iye gasaks ” (Gasak : sikat) Temen : “ Angkut baks en harim nyo ” (Baks : Ganja) (Harim : Cewe) Ane : “ Rebes ” (Rebes : Beres) Temen : “ Sekalian nanti sharing nyo ” (Sharing disalah artiken menjadi putaw) Ane : “ Woles ” (Woles : Selow) Setiap malam ane hura-hura, bermabok ria, ditemani wanita, nikmat mana lagi yang ane dustaken ? Sekelar acara foya-foya ane pun pulang kerumah. Kira-kira jam 1 masih ada kereta terakhir dari depok. Sepi banget di Stasiun UI, hanya ada beberapa orang dan setan yang cuma kebetulan lewat saja. Dalam kondisi ane yang masih mabok berat efek fly, ane sempat mendenger suara wanita yang kesakitan, menangis dan meminta tolong. Ane sudah tau kalo Itu hanya suara setan yang coba-coba mengganggu ane. Ane diamken saja, tak mau menanggapi setan itu. “ Tolong Aku hiks..hiks.. Sakitt hikss..hikss ” Ane gak peduli dengan suara jeritan itu. Bodo amat. Ane lalu menengguk Whiskey Drum bekas foya-foya barusan, bakar rokok sambil selonjoran ditiang besi stasiun UI. Pusing dan nikmat menjadi satu kembali, suara jeritan itu pun hilang seketika. Terlihat dari kejauhan ada kereta datang, heran juga sih kok gak ada pemberitahuan dari petugas. Mungkin petugas kereta Stasiun UI ketiduran. Ane bodo amat, yang penting ane cepet sampe rumah. Kereta itu semakin mendekat, lalu berhenti tepat didepan ane. Kok bukan kereta commuter line ? Bentuk kereta itu mirip dengan kereta ekonomi. Kampret banget udeh beli karcis mahal-mahal yang datang malah kereta ekonomi. Ane bodo amat, udah ngantuk pengen buru-buru tidur. Yaudah ane naiki saja kereta itu. Banyak kursi yang kosong, penumpang keretanya juga kagak banyak. Setiap gerbong kereta mungkin hanya diisi oleh puluhan penumpang saja. Penumpang pada tidur gak ada yang ngobrol ataupun main handphone. Mungkin mereka telah kecapean. Wajar udah tengah malem pagi buta, ane maklumi itu. Pakaianya para penumpang kereta itu terkesan lusuh, seperti lama tidak dicuci. Kepala mereka menunduk seperti enggan untuk memperlihatken wajahnya ke diri ane. Mungkin mereka malu atau apalah ane gak tau, ane diam tak mau bertanya. Kira-kira cuma lima menit kereta sampe stasiun bogor, buset ngebut amat kali ya itu kereta. Ane juga heran cuma campur seneng. Secara logika perjalanan dari stasiun UI menuju Stasiun Bogor tak akan menempuh waktu hanya lima menit. Pasti setengah jam lebih. Ane turun dari kereta, hussstt angin malam meniup. Dingin banget. Ane bingung kenapa hanya ane sendiri yang turun dari kereta, penumpang yang lain kagak ada yang ikut turun. Ane tengok belakang, Keretanya udah hilang. Ane mulai istigfar ada perasaan takut. Saat itu ane menaiki kereta hantu. Percaya atau tidak, kereta hantu itu memang betul adanya. Ane bergegas melangkah mencari pintu keluar stasiun bogor yang sebagian telah ditutup. Entah mengapa Meneer dan Noni Belanda penghuni stasiun bogor itu terus memperhatiken diri ane ini. Ane cuek dan tidak menghirauken tatapan para setan belanda itu. Pintu stasiun bogor telah ditutup semua, Mau ga mau ya ane harus lewat rel yang menembus jalan pasar anyar. Kalo gak lewat jalur rel itu, kaga akan bisa keluar dari area stasiun bogor dipagi buta. Tuuuttt..Tuuttttt..Tuuutt…   Kereta Api Terdengar suara kereta yang datang dari kejauhan, bentuk keretanya jadul banget berwarna hitam. Lagi-lagi ane cuma bisa diam melihat kereta tua semakin mendekat lalu berhenti di peron 1, kereta tua itu menghalangi jalan ane yang hendak keluar. Terlihat dari luar, penumpang kereta tua itu hanya terdiri dari para borjuis Meneer dan Noni Belanda. Kereta tua itu tak bergerak terkesan menunggu diri ane, seperti ingin mengajak untuk naik dan ikut bersamanya. Semenjak kejadian kereta tua itu ane jadi agak males naek kereta lagi. Bukan karena ane takut sama setan, ya emang udah males berhubungan dengan penghuni perlintasan kereta. Sukur-sukur kalo fisik setan itu gak terlihat rapih, lah ini seremnya bukan maen. Setan berbadan remuk, kepala putus, itu sudah hal yang biasa bagi para penumpang kereta yang lain. Tak akan pernah lelah bangsa jin itu menakuti manusia dengan penampilan busuknya.

PART 23

PART 23

SOEKABUMI

Desember 2012 sampai Januari 2013 ane berangkat merayaken tahun baru di pelabuhan ratu sukabumi. Jalan-jalan bareng dengan kawan-kawan kampus UI. Entah berapa orang yang ikut ane telah lupa, intinya kita pake berangkat menggunaken tiga mobil. Dua avanza dan cuma ane doang yang pake sedan.

Kita berangkat malam, karena jalan sukabumi emang saat itu sedang ada pembangunan jalan. Dimobil ane cuma ada tiga orang, tapi full barang-barang bawaan kepunyaan teman. Ane jalan paling depan, karena emang ane yang tau jalan tikus ke pelabuhan.

Sebelumnya ane sempat kasih tau ke teman-teman, jangan dulu mabok saat lagi dalam perjalanan atau berbicara kasar karena emang sukabumi itu mistisnya kuat, jadi jangan aneh-aneh dalam perjalanan.

Yah namanya orang jakarte punya gaye, temen-temen ane itu malah kadang tidak menghirauken hal mistis. Ane pribadi sih biasa aja, cuma masalahnya temen-temen ane itu kaga ada yang punya ‘pegangan’. Kalo kenapa-kenapa ya ane yang repot juga.

Jadi ane menyuruh mereka untuk jaga tingkah laku dan jangan sampe bahasa anjing dan babi itu keluar. Terserah logat gaya bicara dia mau keras atau lantang, asal jangan sampe mulutnya kasar atau takabur.

Ane lewat jalan cikidang kalo lewat jalan cibadak itu kejauhan, habis sama bensin dan jalan yang hancur. Terus lurus melewati area kebun sawit, jalan terus masuk area arung jeram, lalu nembus hutan cikidang.

SRREETTT BRAKKKK

Bunyi bemper mobil mentok ditanjakan jalan area hutan cikidang, ane agak panik juga kok bisa mentok. Sebelumnya ‘kaki’ mobil emang sengaja ditinggikan dikit biar gak nyangkut ketika melewati polisi tidur. Ane keluar cek kondisi mobil, tengah malem jam 2 diarea hutan ane lepasken bemper depan belakang, jaga-jaga takut mentok lagi dijalan lain.

Dasar orang jakarte gile sembari nunggu ane bongkar bemper, mereka malah nyanyi gitar-gitaran sambil mabok-maboken. Yaudah pasti ketebak, setan-setan dihutan cikidang pada datang memperhatiken kita semua. Ane sengaja saat itu tidak mau mabok dulu, kalo ane mabok dan tidak dalam kondisi suci berabe urusan, kasian temen ane nanti kalo kenapa-kenapa.

Salah satu temen ane bernama Nadya mukanya udah pucet banget. Ada sosok wanita berpakaian tradisional yang daritadi disamping nadya. sepertinya wanita itu ingin coba masuk kedalam jasad nadya, Ane berbicara lewat batin kepada wanita itu agar pergi dan jangan ganggu temen ane.

Namun wanita itu masih saja ngeyel tak menghirauken omongan ane. Sehingga dia pun masuk kedalam raga temen ane itu, nadya langsung kesurupan dan temen yang lain pun takut bukan kepalang. Temen ane yang berbuat dan temen ane juga yang takut sendiri. Ane coba usir baek-baek hantu wanita tradisional itu.

Wanita tua tradisional itu berdialog bahasa sunda, ya ane translete ke bahasa indonesia, biar pada ngerti. Kurang lebih artinya seperti ini :

Nadya : Mau ngapain kalian semua disini ? Jangan merusak tempat emak.

Ane : Saya mohon maaf ke emak karena ulah temen saya yang telah merusak tempat emak.

Nadya : Saya diminta Kanjeng Ratu untuk menasehati kalian semua. Agar kalian selamat sampai tujuan dan tidak diganggu sebangsa kami yang jahat.

Ane : Terimakasih emak telah menasehati kami.

Nadya : Salam untuk patih dan prajuritnya yang turut menjagamu itu. Jangan kamu berbuat maksiat karena mereka semua tidak akan berguna jika saja kamu coba melanggar pantanganya.

Sambil menunjuk disekelilingnya, mungkin wanita itu menunjuk sosok yang menjaga ane.

Ane : Iya terimakasih. Emak silakan pulang, saya ingin kembali melanjutken perjalan ketujuan.

Emak : Hihihihihih

dia hanya tertawa, sambil menggeraken tanganya seperti menari jaipong. Sebelum dia berpamitan, Ane langsung tarik keluar wanita berpakaian kebaya itu. Seketika tubuh nadya lunglai jatuh pingsan, cuma keburu ane tahan biar tak terbentur aspal.

Temen-temen ane yang lain ketakutan setengah mati, ada temen ane yang cewe pada mewek ingin pulang kerumah. Temen ane yang cowok mulai pada kapok untuk mabok-maboken lagi. Sampe-sampe Jackdaniel dibuang padahal baru seteguk doang. Ya ane suruh ambil lagi, sayang belum ane minum. Nanti lanjutken minumnya ketika pas telah sampai dihomestay saja.

Sebelum ane lanjutken perjalanan lagi, ane coba pagari beberapa temen cewe biar tidak kesurupan lagi. Mereka menuruti aje perintah ane, ane cuma kasih aer aqua untuk mereka minum cuma udah ane bacaken quran sebagi jampi-jampi saja.

Sorry2 aje bung, jika ada kaum agamis mengataken ane itu sesat. Bukan maksud menyalahgunaken ayat quran, tapi memang ada sebagian ayat alquran yang bisa digunaken untuk suatu hal yang berbau mistis. Asal jangan kataken ane kafir saja, karena ane masih merasa sebagai muslim walau ane lebih sekuler.

Ane melanjutken perjalanan ketempat tujuan, pantai pelabuhan ratu telah terlihat walau laut itu tertutup gelapnya malam. Hanya desiran ombak dan raungan knalpot racing launcher evo yang terdengar. Ane puji syukur kepada Allah yang telah memberi keselamatan ane dan kawan-kawan sampai tujuan.

Sampai dihomestay yang telah dibooking sebelumnya, ane langsung kecapean, punggung dan kaki terasa pegal karena menyetir lebih dari 5 jam. Ane tidur sejenak untuk merebahken badan yang terkuras.

Ane masih ingat, ketika terlelap ane bermimpi ada wanita muda yang anggun sekali, berumur 20-30an berpakaian hijau dan berdiri dipantai deket pohon kelapa. Terlihat dari jauh dia seperti menunggu en menyambut kedatangan ane, saat ane menghampiri wanita tersebut, gulungan ombak menenggelamken wanita itu secara tiba-tiba.

Saat itu ane belum mengerti apa arti mimpi itu.

PART 24

PART 24

NYAI LAUT

Dalam tembok derita ..
Aku berlumur dosa ..
Dalam tembok derita ..
Menjadi narapidana ..
Pak Hakim dan Pak Jaksa ..
Tolong kapan saya disidang ..
Saya sudah mulai tak tahan ..
Siang malam kedinginan ..

Ane terbangun dari tidur, mendengar suara beberapa teman-teman yang sedang bernyanyi lagu dangdut sambil bermain gitar dikamar sebelah. Pengen lanjut tidur cuma susah untuk kembali memejamken mata. Kampret banget mereka itu.

Waktu itu menyewa 4 kamar, 2 kamar laki-laki en 2 kamar untuk perempuan. Ane tidur bareng dengan para biji-bijian, untungnya mereka semua pria normal. ane tidak ada rasa takut akan ditusbol.

Terdengar suara pintu terbuka, ada wanita yang baru masuk kamar. Ara si wanita berkacamata en berbehel biru udah resmi jadi cewe ane. Lebih tepatnya lagi selingkuhan ane dikampus. Body’nye naudzubileh, beuh gitar spanyol lewat.

Ara : “Item kamu baru bangun ? makan dulu”

Item itu panggilan sayang.

Ane : “Sun abang dulu”

Pasang muka ngemis.

Ara : “Si item dikit-dikit minta sun mulu”

Tanpa basabasi langsuk cipok.

Yah namanya anak muda dimabuk asmara, bangun tidur belum gosok gigi tetap di kiss juga. Tak perlu ane jelasken lagi secara detail, nanti celana kalean para bujang akan terasa sempit dan mengeras.

Hati ane dalam keadaan bimbang, antara Irina atau Ara ? Kedua wanita sama-sama cantik dan mempunyai senyum yang manis. Mereka berdua pun sama-sama baik. Bedanya Irina lebih mengenal diri ane, Irina sudah tau baik dan buruknya diri ane. Sedangken Ara belum sepenuhnya mengetahui watak ane.

Tidak lama kemudian ane dan kawan-kawan pergi berkunjung ke pemandian air belerang Cisolok. Jauh sekali pemandian air belerang itu, letaknya setelah Karanghawu, mungkin kurang lebih 30 menit perjalan dari homestay menuju Cisolok.

Menurut ane pemandanganya biasa-biasa aja, tak ada yang istimewa dengan air belerang itu. Mungkin lebih indah pemandangan saat masih diperjalanan. Parkiran mobil saja mahal banget bayar 15ribu, lebih mahal markir di Cisolok ketimbang markir di PRJ Kemayoran.

Matahari sore menyambut ane dan kawan-kawan, setelah itu kita merancanaken untuk nongkrong di Karanghawu. Cukup indah Karanghawu itu, cuma sayang aja pantainya agak kotor banyak sampah.

Temen : Nyo ombak yang gak terlalu besar macam itu kenapa mereka bisa mati terseret ombak ya ?

Ane : Gak tau, bego aje mereka berenang bisa keseret ombak. Gak ada apa-apanya ombak dipantai selatan jika dibandingken dengan kampung gue dimaluku.

Temen : Ah masa sih nyo ? Gue baru tau.

Ane : Suer deh, cemen ombak laut selatan itu. Liat aje ombaknya gak gede-gede amat. Kalah jauh dan Kaga ada apa-apanya jika dibandingken dengan ombak dimaluku. Ombak disamudera Pasifik lebih besar ketimbang ombak dilaut selatan,

Ane dan temen-temen turun kebawah berfoto-foto di karang hitam itu. Gak semua sih, sebagian ada yang diatas sebagian juga ada yang turun kebawah pantai,

Ane melihat ada Ara yang sedang berdiri di bebatuan karang hitam yang menjorok ke laut. Ane panggil dia untuk kembali, jangan bermain diujung karang karena sangat berbahaya. Ane takut ara kepeleset tergulung oleh ombak di karanghawu.

Sepertinya ara tidak mendengar teriaken ane, sama sekali tidak merespon. Ane menghampiri ara yang sedang berdiri diujung karang, hendak menjemputnya untuk kembali bermain di pesisir pantai. Ara hanya tersenyum, ane pun membalas senyumnya.

JEBLURRRR

Ane kaget bukan kepalang melihat Ara melompat ke laut, Sepengetahuan Ara gak bisa berenang. Kalo gak bisa berenang, ngapain juga ara melompat kelaut ? Tanpa pikir panjang ane pun ikut melompat kelaut berusaha untuk menolong ara.

Jujur aje ombak dipantai selatan itu tidak menyeret, tapi menenggelamken ane kedalam dasar laut. Aneh kan ? Ane juga baru tau. Ane ini orang laut, kalo ane mati tenggelam dilaut berarti ane itu orang goblog yang mengaku orang laut.

Ane tenggelam itu bukan karena pusaran laut, kaya ada seseorang yang menarik kaki kiri ane, yang jelas itu pasti salah satu penghuni laut selatan.

Ane mulai berontak dan berusaha melepas tangan setan yang menggenggam kaki ane itu, genggamanya kuat banget, susah untuk dilepas. Samar-samar ane melihat siapa yang menarik kaki ane, seorang wanita berpakaian tradisional berwarna hijau. Dia melototi ane dengan tatapan mata yang sangat tajam.

Terlihat cantik wajah wanita itu, berambut lurus dan panjang sampai sepunggung, ada pernak-pernik emas disekitar lehernya kalo gak salah.

Ane tendang wanita itu dengan kaki kanan, tak lama kemudian tanganya pun melepas genggamanya dari kaki ane. Wanita itu masih melotot tajam ke ane, ane tidak menghiraukanya. Buru-buru ane berenang naik keatas laut, karena napas ane udah hampir habis.

Setelah ane sampe keatas, ane makin kaget aje udah jauh dari pantai, pokoknya lokasi ane kira-kira ada 500meter dari garis pantai. Tenaga sebenarnya udah habis, cuma ane paksaken agar tetap sampai di pantai. Ane trauma takut kaki ini ditarik lagi.

Bersusah payah ane melawan ombak pantai selatan yang tak besar itu, gak tau pokoknya badan ane kaya berat banget. Dalam hati ane berdzikir sambil berdoa minta pertolongan kepada Tuhan. Sambil minta maaf sama penghuni pantai selatan kalo ada omongan ane yang terkesan menantang mereka.

Ada cahaya putih terang banget bagai blitz kamera, mata ane sampe silau dibuatnya. Cliingg, ane udeh sampe pantai. Aneh banget pokoknya, berasa mimpi tapi memang nyata. Ane kembali ke titik nol. Kembali kepesisir pantai dekat karang.

Entahlah kejadian itu fatamorgana atau realita, ane juga tidak begitu mengerti. Yang jelas pakaian ane ini basah semua seperti baru berenang dipantai.

Ane buru-buru ngajak teman-teman yang lain untuk pulang ke homestay saja, jangan terlalu lama bermain di karanghawu. Perasaan ane udah gak enak banget, ingin menghindar jauh-jauh dari karang hitam itu.

Ane mencari ara, rupanya dia lagi foto-foto bersama teman-temanya. Alhamdulilah ara tidak tenggelam dilaut selatan, mungkin kejadian tadi itu hanya ilusi belaka. Andaipun nyata, mungkin itu hanya ulah jin yang usil. Jin itu mungkin berniat memberi pelajaran kepada ane, ataupun mungkin ingin cuma berkenalan saja. Entahlah ane gak tau.

Nyata atau tidaknya ane kurang begitu tau, yang jelas pakaian ane basah semua terendam air laut. Bukan hanya pakaian, napas ane juga mulai gak beraturan. Fisik terasa lelah, dan genggaman tangan disekitar kaki ane itu masih berbekas kemerahan.

Sekilas mata ane melihat ada sosok wanita berkebaya hijau berdiri diujung batu karang. Wajahnya sangat mirip dengan sosok wanita yang sebelumnya pernah hadir didalam mimpi ane. Tersenyum dia kepada ane, ane cuek saja tak membalas senyumanya.

Cantik sekali wanita itu, seperti cantiknya wanita di zaman dahulu. Baru kali ini ane melihat hantu wanita yang parasnya tak kalah cantik dengan Noni Maria Van De Wiet. Hanya beda secara fisik saja, dia pribumi dan Noni Van De Wiet berwajah eropa.

Saat diperjalanan pulang menuju homestay, ane jadi teringat dengan semua ucapan temen ane yang waktu itu kesurupan di cikidang.

“ Mereka semua ( Patih ) tidak akan berguna kalau kamu melanggar pantangan’Nya “

(Maksudnya melanggar ajaran Tuhan)

Sedikit informasi, Antara Kanjeng Ratu Kidul dan Nyai Roro Kidul itu beda orang dan beda Karakter.
Jadi kalo ada yang menyamaken mereka berdua itu sama, ya salah besar.

Kanjeng Ratu Kidul itu penguasa Kerajaan Laut Selatan, sedangken Nyai Roro Kidul itu semacam Patihnya. Jadi beda status antara mereka berdua.

Coba saja kalean lihat lukisan Kanjeng Ratu Kidul dan Nyai Roro Kidul. Jelas sekali banyak perbedaan Fisik. Kalo gak percaya tanya aje ke orang yang lebih ahli klenik.

PART 25

PART 25

MALAM-MALAM

Tepat setelah adzan maghrib kita semua sudah tiba di homestay, ane buru-buru mandi, makan, shalat dan sebagainya. Ane sedikit ada rasa takut juga dengan kejadian saat di karanghawu. Serem banget pastinya.

Antara fatarmorgana dan realita, yang jelas kaki kiri ane masih ada tanda kemerahan campur kebiruan akibat genggaman sosok yang menyeret ane kedasar laut. Kini ane sudah mengerti, jika ada manusia yang tenggelam dilaut kidul itu rata-rata ada hubunganya dengan dunia mistis.

Tanda merah kebiruan yang berbentuk tangan itu masih berbekas, lebih detailnya berbentuk tangan tengkorak. Terlihat jelas lekak-lekuknya itu, jarinya terkesan kurus dan panjang. WTF yang membuat ane merinding wanita tersebut mempunyai tujuh jari. Bukan lima seperti pada umumnya.

Energi wanita makhluk ghaib di karanghawu itu besar sekali. Ane sangat yakin, jika wanita tersebut bukan sebangsa jin rendahan macam Noni Belanda, Pocong, Kuntilanak, dan Tuyul. Wanita pribumi itu selevel diatas mereka semua.

Emang terasa ya energi makhluk ghaib itu ? Iya betul justru sangat terasa bagi orang-orang yang sensitif. Sesuatu yang ghaib itu susah untuk dijelasken secara ilmiah. Walaupun setan sedang bersembunyi dibalik pohon atau batu, tetap energinya masih terasa.

Masih ingat kisah saat ane maen petak umpet dengan Noni-noni kecil belanda ? Ane sebenarnya sudah tau persembunyian mereka, terasa banget dari energinya yang rendah itu. Cuma ane lebih memilih pura-pura tidak tau persembunyian noni-noni kecil belanda itu.

Temen : Nyo kamari nyok kite ngopi rusia dulu.

(Ngajak minum Vodka)

Ane : Lu pade ngopi duluan aje.

(Nanti ane nyusul)

Temen : Yaudeh kite gelar dimuke pantai.

(Mabok didepan pantai)

Kira-kira setengah jam kemudian ane susuli mereka yang sedang mabok dipantai, ane juga pengen mabok gak munafik ane. Vodka, Whiskey Drum, Mantion, Jack Daniel, Anggur Merah en Balihai berjejer dipantai. Tidak lupa kacang, biskuit, dan daging anjing bakar, Sungguh nikmatnya kenikmatan dunia ini.

Lo goblog amat nyo makan anjing, daging anjing itu haram ? Eits jangan panggil ane goblog. Karena hanya orang goblog aje yang cuma mau minuman haram tapi dia gak mau makanan haram. Daging anjing itu bagi muslim memang haram, apa bedanya dengan vodka yang sama-sama haram. Dosanya sama juga.

Sekarang siapa yang goblog ? Ya semuanya sama-sama pada goblog ! Udeh tau vodka dan daging anjing itu haram, ngapain juga diminum en dimakan.

Hanya desiran ombak dan hembusan angin laut yang menemani kita untuk terus bermabok-maboken. Dan tak lupa juga pasti ada satu wanita yang selalu setia menuangken minuman untuk kita semua.

Entah siapa wanita itu, ane gak terlalu akrab dengan dirinya. Sekilas ane pernah denger nama wanita itu Seila. Seorang mahasiswi kampus swasta di kalibata.

Jujur aje seila itu genit banget sama ane, semacam cabe-cabean dia menempel melulu daritadi. Namanya juga kucing garong, dikasih tulang ikan juga ya tetap disikat. Ane sih enak-enak aje, asal jangan sampe ketahuan sama Ara apalagi sama Irina.

Alhamdulileh temen ane mulutnya kaga ada yang ember, mereka menjunjung tinggi pertemanan.

Sudah jam 12 malam sepi sekali dipantai tidak ada orang lain kecuali ane en teman-teman. Entah kenapa angin laut terasa beda, dinginya itu sampai menusuk tulang belulang. Untung saja disisi ane ada Vodka dan Seila yang setia menghangatken ane dipantai.

Bodo amat dengan teman-teman ane
biar mereka merasaken dinginya angin laut.

PLUKKKKKKK

Suara buah kelapa jatoh, temen-temen ane pada sibuk nyari buah kelapa yang jatoh. Goblog juga mereka, kelapa jatoh ngapain dicari. Sudah pasti itu kelapa tua yang kaga enak untuk dimakan.

Ane biarken saja mereka, waktunya ane nyuri-nyuri kesempatan dengan seila. Cipok sana cipok sini. Sayang aje, panggilan temen ane itu menganggu suasane. Kampret emang mereka itu.

Temen : “ Nyo sini bantu nyari kelape ”

Ane : “ Buat ape kelape tue lo cari goblog ”

Temen : “ Bikin nasi liwet nyo, laper gue ”

Ane : “ Beli aje diwarteg kalo lapar goblog ”

Temen : “ Gak asik lo anjing, sini lo ”

Ane : ” Iye sabar goblog “

Ane cari buah kelapa tua dengan teman-teman yang laen. Cari kesana kesini gak ketemu itu buah kelapa. Bingung ane juga buah kelapa jatoh entah dimana. Kaga ada jejak sama sekali.

PLUKKKKK
Terdengar suara buah kelapa yang terjatuh lagi, buru-buru ane samperin ke sumber suara. Mencari buah kelapa yang jatuh dalam kegelapan itu tidak mudah. Ane panggil temen-temen agar mereka membantu mencari lokasi jatuhnya buah kelapa.

Walau dalam kondisi gelap tetep samar-samar terlihat buah kelapa yang jatuh barusan itu, tanpa basa-basi ane langsung ambil itu buah kelapa. Ane sedikit meraba buah kelapa dalam kegelapan malam. Dalam hati ane berbicara :

Kelapa apaan nih ? Kelapa jenis baru kali ya.
Bentuknya aneh ada bulu-bulu.

Karena kondisi masih gelap, sedangken teman-teman lagi pada sibuk mencari dilokasi laen. Yasudah ane bawa kelapa itu ke pantai, dan panggil teman-teman untuk ngebelah ini kelape tue.

“ Sini lu pade, gue udeh nemu kelape “

Bukanya nyamperin ane, temen-temen malah kabur. Mereka terjatuh bangun sambil teriak minta tolong. Ane bingung kenapa itu orang pada lari ? Kasian ane melihat mereka sampe ada yang nabrak pohon.

“ Huaaa haaha huaaa haahaha huaaaa hahaha “

Ada suara laki-laki tertawa puas, lantang suaranya. Ane baru sadar yang ane pegang itu bukan kelapa, jelas itu kepala orang. Tepatnya kepala laki-laki.

Mukanya hitam kelam, matanya merah, rambutnya agak ikal panjang seleher. Seperti habis dipenggal saja, kaga ada leher. Sejenis setan kepala buntung. Mukanya jelek banget, busuk !

Entah kemana jasadnya, karena cuma kepalanya saja yang ane pegang. Ane pengen lari, cuma males juga. Yasudah kepala buntung itu ane injak-injak, karena ane kesal sama setan itu selalu tertawa terus gak berhenti-henti. Terkesan meledek ane.

Ane melirik seila, dia hanya diam dipantai.
sepertinya dia tidak takut sama sekali.

Kepala buntung itu ane genggam rambutnya kuat2, ane bacain jampi-jampi cuma dia gak ngerasa panas. Jelas ane dalam kondisi mabok, jadi gak berguna.

Ane pukul mata kepala buntung itu, langsung pecah bola matanya. Sepertinya tak merasa sakit, setan itu malah tertawa makin keras tanpa henti sedikitpun. Ane melangkah menuju laut, kepala itu langsung ane buang dan dia nyemplung kelaut.

PLAKKKKKKK
, Ane ditampar seila.

Dalam komunikasi aslinya memakai bahasa sunda.
Cuma ane translet ke bahasa indonesia

“ Kamu jangan merusak tempat saya ”

Suara seila jadi beda

PLAKKKKK
, ane ditampar lagi.

“ Saya sudah menasehati
Tapi kamu masih tak mau mendengar saya ” 


PLAKKKK
, lagi-lagi ane ditampar.

“ Jangan sombong kamu denga yang kamu punya.
mereka tidak akan berguna jika kamu melanggar pantanganya ” 


PLAKKkKKKKK
, perih ane ditampar melulu

“ Pergi cepat kamu darisini, Jangan angkuh kamu ditanah ini ” 


PLAAAKKKKKK
, udah 5 kali ane ditampar.

“ Huuwahahhaha huwahahaha huwaahaha ”

Ane cuma bisa diam melihat seila berjalan menuju laut, perlahan-lahan dia hilang tenggelam. Sengaja ane gak mau menolong seila bukan karena ane gak peduli dengan dia, ane takut pandangan ini tertipu kembali seperti di karanghawu.

Ane balik melangkah ke homestay, ada wanita yang berkebaya hijau menjegat jalan ane.PLAKKKK ane ditampar lagii. Tertawa dia habis menampar ane. PLAKKKKK lagi-lagi ane ditampar, ane serasa dibully sama setan. PLAKKKKKK, tak terhitung berapa kali sosok wanita berkebaya itu menampar wajah ane. PLAKKKKKK ane ditampar lagi.

“ Berhenti menampar, sebelum kutampar balik ”

Ane peringati wanita itu.

PLAAAAAAKKKKKKKKKKKK

tamparan dia makin keras.

“ Huuaaahahahaah “
Tertawa wanita itu meremahken ane.

Ane melangkah tak menghirauken tamparan wanita berkebaya hijau itu. Dalam hati ane betul-betul sudah amat emosi diperlakuken seperti itu.

PLAKKKKKK, Huaaahhhahahaha

Ane ditampar sambil ditertawaken.

PLAKKKKK, Huuaaahahaha

ane ditampar terus.

Ane sudah merasa bersalah dan telah meminta maaf
, tapi tetap saja wanita berkebaya hijau selalu terus-terusan menampar ane.

Tidak ada apa-apanya kamu itu huahahahaha 

Ane udeh emosi banget diperlakuken seperti itu, walau ane salah juga tak seharusnya diperlakuken seperti itu. Wanita itu terkesan meremehkan ane.

PLAKKKKKKKKKKKK

Ane ditampar lagi.

Kepala ane udah gak kuat lagi menahan sakit.
Pusingnya bukan maen, berasa pengen muntah.
Lalu mata ane terasa gelap..

Terasa sebentar saja ane merasa kegelapan.
Gak lama kemudian ane kembali bangkit.
Cuma gitu ada yang terasa aneh,
seumur-umur ane baru merasaken seperti mati.
Jasad ane masih terbujur kaku dipasir pantai.
Sedangken ane udah bangkit melihat jasad ane.

Lah kok jasad gue ketinggalan ?
Pertanyaan itu yang selalu ane pikirken. 

PART 26

PART 26

AMBIL HIKMAHNYA

Lah kok jasad gue ketinggalan ?

Pertanyaan itu yang bikin ane bingung setengah mati. ane makin pasrah aje, pengen mewek. Ane cuma bisa diam sambil melihat jasad sedang berbaring terbujur kaku dipantai. Ane betul-betul dalam kebingungan. Baru pertama kali ane merasaken kejadian ini.

Kaga lama kemudian datang beberapa prajurit aneh berpakaian tradisional menangkap ane. Mereka sambil menodongkan tombak dan memaksa diri ane berlutut. Ane takut setengah mati, seperti ane akan ditangkap lalu hendak dijeblosken kedalam penjara.

Lalu ane dibawa terbang oleh prajurit itu, lagi enak-enaknya terbang langsung masuk nyemplung kedalam laut. Makin kedalam makin muncul semacam gerbang kerajaan laut. Aneh didalam laut ada kerajaan besar.

Inikah rupa kerajaan laut selatan itu ?

Dalam hati ane bertanya.

Megah sekali kerajaan laut selatan, kerajaan manusia itu kalah megah dibandingken dengan Kerajaan Jin. Ane perhatiken pemandangan disekeling kerajaan, banyak wanita selir kerajaan. Mereka itu cantik dan seksi abis, pakaianya hanya sedikit menutupi belahan dada. Sedikit saja, bahkan nyaris terlihat ‘anu’nya.

Ane ahliken pandangan, lalu perhatiken satu persatu wajah prajurit penjaga kraton laut selatan, kostum bala prajurit laut selatan hampir mirip sekali dengan penampilan para aktor laga di film-film era kerajaan. Seperti film Angling Dharma, Kian Santang, dan sebagainya. Betulah sangat percis sekali !

Ada satu pemandangan yang cukup mengeriken bagi ane, ada berjuta-juta jasad manusia dijadiken lantai. Dijadiken fondasi tiang kerajaan, dijadiken pijakan kaki kursi, dan wanitanya dipake secara bergilir semacam dijadiken budak sex. Intinya mereka dijadiken babu oleh bangsa-bangsa jin laut selatan.

Manusia itu terkesan mirip dengan anjing yang harus patuh dengan Tuanya. Bila manusia itu tidak bekerja dengan betul, tendangan, pukulan dan cambuken-cambuken bangsa jin itu menghantam mereka. Ane ada rasa kasian mereka semua yang terkesan hina.

Ane hanya mendengar beberapa suara manusia yang menangis dan meminta ampun kepada bangsa jin. Kasian sekali mereka semua, selalu menderita hingga hari kiamat tiba.

“ Ampunnnn ”
Teriak manusia yang kesakitan itu, meminta maaf kepada jin agar berhenti memukulnya.

Saat ane mulai masuk kedalam keraton kerajaan laut, hanya terdengar suara musik gamelan dan beberapa wanita yang menari jaipong, mereka semua terkesan menyambut kedatangan ane.

Terlihat dari kejauhan ada wanita anggun berkebaya hijau yang sedang duduk dikursi singgasana. Entahlah siapa wanita itu, intinya wanita itu terkesan anggun sekali. Fisiknya mirip dengan layaknya manusia saja.

Setelah mendekati wanita itu, badan ane dipaksaken untuk berlutut lagi oleh para prajurit. Ane langsung marahi prajurit itu, untuk apa ane harus berlutut depan wanita berkebaya hijau. Ane tidak sudi !

Melihat ane yang sedang marah, wanita itu terlihat memberi kode dengan jarinya yang lentik agar bala tentaranya pergi dan tidak lagi menghirauken ane. Dibenak ane muncul rasa takut, cuma ane lebih memilih sembunyiken perasaan takut itu.

Kamu jangan takut, kami tidak akan menyakitimu
Lembut suaranya, dia menenangkan ane

Kaga takut gue sama lu ! 
Ane menutupi rasa takut itu.

Walau dirimu seorang pribumi, darah londomu nan angkuh itu masih ada

Dia menjawab sambil tersenyum dan menggeraken jarinya seperti menari.

Ane juga bingung kenapa dia tau ane berdarah londo. Londo artinya belanda dalam bahasa jawa. Namanya juga setan, kadang mereka bisa tau aje. Sayang ane tempo itu lupa nanya nomor togel.

Siape lu ? Maksud lu ape bawa gue kemari ?

Ane sedikit kebingungan.

Tidak penting kamu mengetahui siapa saya ini.
Saya telah meminta izin tuk membawamu berkunjung ke kerajaan kami. Apa Ada yang ingin kamu tanyakan tentang kami ?

Bahasa wanita itu tetap halus dan terkesan sangat menghormati ane. Yasudah ane halusken sedikit bahasa ane ini. Mumpung dia mempersilaken ane untuk bertanya, ya ane tanyaken saja.

Manusia yang dipukuli itu siapa ?
Kenapa kau jadiken manusia itu budak kau ?

Ane penasaran pengen tau.

Manusia itu semasa hidupnya melakuken pesugihan kepada kami, dan sekarang telah waktunya mereka mengabdi untuk kami. Mencari kesenangan didunia dan berakibat buruk setelahnya.

Wanita itu menjawab dengan detail.

Siapa pemimpin kalean ? 

Ane bertanya kembali.

Yang Mulia Kanjeng Ratu Kidul

Jawabnya. Disini ane mulai agak bingung.

Terus Nyai Roro Kidul itu siapa ? Apa dia pemimpin kalian juga ?

Ane bertanya kembali, makin penasaran ane.

Bukan dia

Sambil menggelengken kepala

Apa bedanya mereka berdua ?

Ane bertanya lagi

Kanjeng Ratu itu pemimpin kami sedangkan Nyai Roro itu salah satu patih dari Kanjeng Ratu Kidul.
Jawab wanita itu.

Saat itu juga ane baru mengetahui kalo Kanjeng Ratu Kidul dan Nyai Roro Kidul itu beda. Ane kira sama.

Adakah yang kalean takuti ?

Ane mulai kepo

Tuhan yang menciptakan kami dan bangsa manusia.
Jawabnya simple.

Kalean punya musuh atau sekutu ?

Ane makin kepo

Tentu saja, kami layaknya sebuah kerajaan yang seperti kerajaan manusia

Dia menjawab dengan halus.

Siapa musuh kalean ?

Ane tanya lagi

Tidak penting untuk kamu ketahui

Dia enggan menjawab

Siapa sekutu kalean ?

Ane kembali bertanya lagi

Sekutu kami dari bangsa jin dan bangsa manusia.
Jawabnya

Bisa diperjelasken lebih rinci ?

Ane betul-betul penasaran

Mereka yang mulia Kesultanan Mataram dan yang mulia dari Kerajaan Pajajaran

Jawab wanita itu tersenyum.

Kerajaan Pajajaran emang masih ada ?

Ane penasaran, agak bingung.

Dia mengangguk pertanda mengiyaken. Kanjeng Prabu Siliwangi yang membalikan kerajaanya, bangsa kalian tak akan bisa melihat Kerajaan Pajajaran itu.

Dia menjelasken secara rinci.

Pernahkah ada orang lain yang berkunjung kesini ?
Ane bertanya lagi

Cukup banyak, termasuk kamu
.
Dia menjawab.

Siapa saja mereka itu ?

Ane pengen tau.

Tidak penting untuk kamu ketahui

Dia enggan menjawab pertanyaan ane.

Seluas apa wilayah kerajaan kalean ?

Ane pengen tau letak strategisnya.

Seluas laut selatan dipulau jawa dan hampir sebagian laut selatan dipulau sumatera

Jawaban wanita itu rinci sekali

Siapa tadi yang menampar saya dipantai ?

Ane jadi inget kejadian sebelumnya

Dia itu Nyai blablabla (sensor) Biarkan kami yang menghukumnya atas perbuatanya

Dia menjawabnya dengan tegas

Ane bingung mau nanya apalagi, udah gak ada yang perlu ane tanyaken. Wanita itu mengajak ane ikut bersamanya, ane ikuti saja. Sebelum berpisah wanita itu memberi ane batu, bentuknya mirip dengan batu cincin yang berwarna hijau stabilo.

Ane tolak, ane pantang untuk mengkoleksi barang yang terkesan mistis. Ane takut terjerumus dengan kemusyriken. Lebih baik ane tidak usah menerima sebongkah batu hijau itu, walaupun batu itu hanya sebuah cenderamata. Ane tetep kaga mau.

Sampai dipantai sudah ada bala tentara Patih Maluku, dia berdiri tepat disamping jasad ane yang terbujur kaku dipasir. Mungkin dia menjaga jasad itu agar tak ada makhluk ghaib yang membawa jasad ane.

“ Saya kembalikan dia padamu ”

Kata wanita dari kerajaan laut selatan itu.

Patih maluku hanya mengangguk. Wanita itu lalu izin mengundurken diri untuk kembali ke tempatnya, perlahan wanita itu seperti melangkah ke laut dan lalu hilang ditelan ombak selatan.

Patih maluku hanya diam seribu bahasa, mungkin dia marah. Entahlah ane bodo amat, dia pegang sukma ane lalu ditarik masuk kedalam jasad yang terbujur kaku itu. Kalo gak salah, ane masuk lewat kepala.

Ane bukaken mata ini, angin laut masih menyelimuti diri ane. Dingin sekali, ane merasa seperti demam. Perlahan ane melangkah berjalan ke homestay, entah itu jam berapa ane sama sekali tak tau. Terasa berat kaki ini untuk melangkah kembali, cuma selalu ane paksaken kaki ini agar dapat sampai homestay.

Setelah kaki sampai teras homestay, kembali blank pandangan mata ini. Gelap sekali, bagai orang buta ane tak bisa melihat apa-apa.

Dalam hati ane hanya meringis. Betul ane telah buta. Buta dalam waktu yang cukup lama. Entah kapan pastinya. Mengingat kembali kisah hidup, kepala itu ane butaken matanya sampai hancur.

PART 27

PART 27

IMPERIUM TANAH JAWI

Sudah tak berguna mata ini

Diawal tahun 2013 merupaken masa-masa tersulit bagi diri ane. Bahkan terlalu sulit, hanya sebait ayat suci yang selalu ane pertahanken. Tuhan tidak menguji manusia diluar batas kemampuan hambanya, itu selalu ane jadiken pedoman hidup.

Teman-teman ane terkesan panik ketika mengetahui ane telah buta secara tidak wajar, mendengar dari suara mereka yang terkesan patah-patah dan tersendat. Terdengar jelas tangisan ara, ane hanya diam saja tak mau ikutan panik. Entah raut mereka, ane tak mengetahui.

Walau saat itu mata ane telah buta, ane tetap tidak panik. Mungkin itu sudah kepribadian ane yang tidak mau menunjuken ketakutan dan kepaniken. Jikalau tak salah, ane mendengar suara orang banyak banget, mereka membicaraken diri ane. Entahlah mereka itu siapa, ane tak tahu. Hanya suara mereka saja yang ane rasaken.

Jadi orang buta itu sungguh tidak nyaman, dunia penuh dengan kegelapan. Hanya warna hitam yang selalu akrab dengan ane, warna itu selalu menemani ane kemanapun ane berada. Ambil hikmahnya karena menyesal tiada arti.

Ane sangat yakin jika orang buta itu mempunyai kesabaran yang tinggi dan teruji. Mereka layaknya orang-orang yang telah teruji mentalitasnya. Tidak mengapa jika mata ini telah dibutaken, asal jangan hati yang dibutaken.

Tepat dihari itu juga ane dan kawan-kawan langsung meninggalken soekaboemi, meninggalken semua kenangan mistis yang pernah dialami. Andaiken saja saat itu ane menolak untuk pergi, mungkin tidak akan ada kejadian pahit seperti ini.

Banyak cerita yang mestinya kau saksiken
Ditanah kering bebatuan.

Dalam perjalanan ane mendengar suara tangisan ara dan auman knalpot mobil. Entah siapa yang menyetir ane tidak mengetahui. Ane hanya bisa berdiam diri, tidak menangis karena bawaan ane selalu tenang. Dalam Hati ane meringis, cuma tak mau ane tunjuken.

Terlintas untuk membalas dendam kepada penghuni laut selatan. Ingin rasanya membalas perlakuan para penghuninya, terutama yang telah menarik paksa indera penglihatan ane. Tempo itu rasa dendam ini selalu berapi-rapi, entah membalas dengan cara apa karena ane tak mempunyai kesaktian. Percuma..

Setelah sampai rumah, ane hanya mendengar suara tangisan nyokap yang memiluken. Tangisan ibu yang bersusah hati melihat anaknya menjadi buta, entah ekspresi wajah nyokap, ane tidah bisa melihatnya. Betul-betul menyiksa hidup dalam kebutaan.

Kejadian itu telah membuat ane semakin mengerti arti kehidupan, ane semakin dewasa menjalanken kehidupan, dan tentunya ane semakin mencoba memahami apa maksud dari kehidupan. Kebenaran kadang terlambat, itu tak mengapa.

Setelah ane mengalami kebutaan, adakah wanita yang mau dengan diri ane ? Tidak ada sama sekali wanita normal yang mau dengan ane si lelaki buta, kecuali irina. Hanya irina sosok wanita yang mau menerima kekurangan ane ini, sampai sekarang ane ada rasa malu karena sempat mengkhianatinya.

Ane sama sekali tak menyangka bahwa wanita yang pernah menampar ane semasa sekolah itu seorang wanita yang betul-betul ikhlas lahir dan batin untuk menyanyangi ane apa adanya. Kebutaan ini banyak menyadarken diri ane, ane coba ambil hikmahnya.

Bagaimana dengan ara selingkuhan ane itu ? Pergi dirinya meninggalken ane yang kesulitan. Ane tidak marah denganya, bagi ane sikapnya itu sudah sangat manusiawi. Tak ada yang salah dengan dirinya.

Ane hanya bisa berdiam diri dirumah tua peninggalan oma, ane tidak bisa keluar rumah sendirian dengan kondisi buta seperti itu. Untung saja ane sudah hapal akan letak kondisi rumah, jadi resiko ane menabrak atau jatuh bisa diminimalisir.

Walau diri ane buta penglihatan indera mata, bukan berarti turut buta mata batin ini. Ane masih melihat mereka para makhluk ghaib penghuni rumah ane. Kehadiran mereka masih dapat dirasaken oleh ane.

Melihat dengan apa ? Tentunya dengan mata batin. Bahkan dari mereka banyak ada yang coba mengintip seperti penasaran dengan apa yang terjadi pada diri ane. Beruntungnya, mata batin ini tidak mengalami kebutaan juga. Syukuri apa yang masih tersisa.

Sering ane rasaken kalo banyak makhluk gaib yang mengelilingi ane terkesan ingin berkomunikasi. Mungkin makhluk ghoib itu heran melihat ane tiba-tiba saja buta indera penglihatanya. Mereka itu sama saja dengan kita-kita para manusia yang kadang kepo.

Hampir setahun ane mengalami kebutaan. Ane bete karena selalu saja berdiam diri dirumah. Bagaiken orang hidup yang mati.

Pernah suatu ketika ane meminta nyokap untuk membeliken kepingan lagu MP3 DVD Krontjong van Indische berbahasa belanda di Air Mancur Bogor.

Ane ada maksud dengan kepingan lagu-lagu berbahasa belanda itu, ingin mengundang mereka para Meneer dan Noni-noni untuk menghadiri ‘Pesta Dansa’ yang ane buat ala kadarnya.

Seperti ‘pesta’ pada umumnya kah ? Tentunya tidak seperti itu juga, yang jelas seperti layaknya Pesta Dansa ala orang eropa.

Ane bahkan cukup sering mengundang para makhluk setan-setan belanda yang dulu sempat berkenalan dengan diri ane. Tentu mengundang mereka semua dengan cara ghaib, tanpa surat undangan.

Bukan Noni Maria penghuni rumah ane saja yang setia datang dalam ‘Pesta’ buatan ane, kadang ane juga turut mengundang Noni Adriana si hantu belanda penghuni makam kebunraya bogor. Dan ada juga Noni Verkis si hantu belanda penghuni kali tjiliwung katoelampa dam buitenzorg.

Noni Verkis itu penghuni bendungan katulampa bogor yang kadang suka usil, sukur-sukur cuma menampaken diri, ada aja ulah lucunya. kadang juga Stir Pengatur Dam itu dibuka olehnya. Kacau bener dia itu.

Kalian tauken apa itu stir dam ? Ituloh alat yang buka tutup air kali. Jadi efeknya kadang gak ada hujan tapi jakarta sedikit kebanjiran. Gimana gak kebanjiran, wong stir dam’nya itu dibuka sedikit olehnya jadi bertambah kuota air ciliwung mengalir kejakarta.

Lupaken Noni Verkis, kadang juga ane mengundang Meneer Van Dort, Meneer Van De Hoorst, Meneer Willem, Noni-Noni kecil yang cantik jelita bernama Elizabeth, Louise dan Laurentia. Mereka semua penghuni sekitar wilayah bogor dan merupaken saksi perkembangan peradaban bangsa indonesia.

Ane tak pernah mau mengundang meneer penghuni stasiun, terkesan sombong hidupnya. Selalu melihat ane dengan tatapan merendahken, biarkan dirinya kesepian dan selalu menunggu kedatangan kereta. Setelah kereta lewat lalu BRAKKK hancur fisiknya tertabrak kereta, begitu saja terus menerus.

Satu lagi ane tak pernah mau mengundang serdadu jepang penghuni ZENI, galak sekali itu orang jepang. Mudah marah dia, kalo gak salah serdadu jepang itu bernama Nagawa. Dia merupaken seorang prajurit rendahan dalam status kemiliteran nippon.

Bagaimana bentuk fisik setan belanda itu ? Eits dibalik kecantiken noni-noni belanda kadang juga mereka menampaken wajah seramnya. Andai lagi berwujud menyeramken kurang lebih hampir mirip dengan kuntilanak saja kira-kira.

Bedanya kuntilanak dengan noni belanda hanya dari bentuk pakaianya saja, Noni belanda lebih terlihat formal dan rapih penampilanya, Jauh beda dengan kuntilanak yang selalu terkesan berantaken.

Mereka Noni-noni belanda itu sedikit lebih tinggi dari kuntilanak. Tingginya noni belanda itu hampir dua meter, bahkan ada juga noni belanda yang tingginya hampir mentok dengan atap rumah.

Kalo soal antara kuntilanak dan noni belanda siapa yang paling serem sih mereka berdua itu sama-sama menyeramken. Tergantung juga sih gimana suka-suka dia mau menampaken wujud yang seperti apa. Ane peduli juga kaga, semua urusan pribadi setan.

Intinya diusahaken jangan takut kalo kalean bertemu dengan kuntilanak, noni belanda dan berbagai jenis setan lainya. Kalo kalian takut mereka akan makin senang saja karena telah memperdaya manusia.

Kalo setan-setan wanita itu masih coba ganggu, coba saja kalean ajak ngomong dengan baik-baik mereka juga nanti mengerti sendiri. Kalo masih kaga ngerti ? Lawan saja !

Pesta dansa dirumah ane pun telah dimulai, walau ane tak melihat setidaknya ane masih ingat letak TV dikamar ane, dengan sedikit meraba namun berhasil juga untuk dapat memutar DVD mp3’nya.

Alunan musik belanda sangat memerduken suasana disekitar kamar ane. Ane masih inget lagu pertama yang ane yang terdengar itu soundtrack Wihelminus, lagu kebangsaan kerajaan belanda. Musik pembuka dalam kaset DVD itu.

Lijdt jou, mijn onderzaten
Die oprecht zijt van aard
God zal jou niet verlaten
Al zijt gij nu bezwaard
Die vroom begeert te leven
Bidt God nacht ende dag
Dat Hij mij kracht zal geven
Dat ik jou helpen mag

Lagu nasionalis para setan-setan belanda, beritme cepat layaknya lagu perjuangan bagi mereka. Kemudian lagu beralih ke als de orchideen bloeien, beritme slow krontjong indische.

Maar nu been je van een ander
Voorbij’s de romantiek
Kom toch terug bij mij weder
Jou wergeten kan ik niet.

Merdunya lagu belanda itu membuat ane dan para meneer noni belanda larut dalam alunan. Lagu itu merupaken lagi akultarsi perpaduan antara budaya inlander dan budaya kaum eropa. Lagu krontjong berbahasa belanda nan melankolis.

Kalo kalean mau dengar lagunya, silakan cek yutup.

Mereka semua itu adalah teman-teman ane yang baik sekali, walau mereka kadang suka usil dan terkesan menganggu manusia, tapi mereka tak separah dengan usil-usilan para demit laut selatan.

Trauma ane dengan laut selatan itu, Lagipula energi mistis dilaut selatan itu emang lebih kuat ketimbang para setan belanda. Secara mutlak jauh lebih unggul.

Ane kagum sekali dengan keeksotisan mistis pesisir laut selatan. Bagi ane laut selatan itu merupaken ‘penyatu’ antara dua suku dipulau jawa. Budaya suku jawa dan suku sunda melebur menjadi satu.

Walaupun antara suku jawa dan suku sunda sering ada pergeseken dan pertentangan dari zaman dahulu, tetep saja kedua suku tersebut merupaken penguasa asli daratan Pulau Jawa. Tidak ada penguasa tunggal ditanah Pulau Jawa ini.

Kita flashback kebelakang, antara Kerajaan Majapahit yang mewakili suku jawa dan Kerajaan Pajajaran yang mewakili suku sunda. Maaf Ini bukan rasis, melainken hanya untuk menambah wawasan kita akan sejarah dan budaya bangsa indonesia. Khususnya dipulau Jawa.

Menurut ane antara Suku Jawa dan Suku Sunda itu jelas sekali berbeda karakteristik. Walaupun kedua suku tersebut terkesan kalem, mereka mempunyai perbedaan pemahaman akan kekuasaan.

Suku Jawa lebih bersifat offensive akan kejayaan dan kekuasaan, lain dengan Suku Sunda yang condong bersifat defensive. Buktinya apa ? Ya banyak sekali buktinya !

Sebesar-besarnya Kerajaan Majapahit yang mempunyai Patih tangguh sekelas Gajah Mada, hanya Kerajaan Pajajaran saja yang tidak bisa mereka takluken diwilayah Nusantara ini.

Begitu juga sebaliknya, sebesar-besarnya Kerajaan Pajajaran yang dipimpin oleh Raja yang sakti bernama Prabu Siliwangi, mereka tetep tak akan bisa menakluken Kerajaan Majapahit.

Menurut ane kerajaan Pajajaran ini menggambarken watak dari orang sunda yang lebih memilih untuk bertahan dan melindungi daerah kekuasaanya, ketimbang harus menyerang. Seperti yang ane sebutken, Kerajaan Pajajaran bersifat defensive.

Oleh karena itu, bila digabungken dengan mitos, kadang kenapa orang sunda jarang sekali ada yang mau merantau keluar dari wilayah tanah kelahiranya, kenapa mereka hobi menjaga kandang dan tak mau mencoba menakluken daerah sekitarnya ?

Ya karena watak orang sunda dari zaman pajajaran memang sudah seperti itu adanya, orang sunda lebih condong bertahan tidak mau mencoba ‘menyerang’ dan menjajahi daerah laen. Ini hanya mitos saja, jangan diambil hati.

LainKerajaan Majapahit yang melambangken orang jawa. Mereka terkesan dapat menakluken seluruh daratan Nusantara. Dimanapun mereka berada maka akan ditaklukenya daerah itu.

Bila digabungken dengan mitos, dari dulu sudah jelas orang jawa suka akan merantau dan menjajahi dimana letaknya berada. Dimana bumi dipijak disitu akan dijajah olehnya.

Dibalik sikap orang jawa yang alon-alon dan tulen, Mereka itu orang yang paling haus akan kekuasaan dan kejayaan. Tidak semua namun cukup banyak, jangan diambil hati ini cuma mitos, dongeng rakyat.

Betulkah itu semua ?
Entahlah..
===
ILUSTRASI

Chat Merah : Orang Betawi
Chat Hitam : Ane

Kok Suku Betawi gak ente sebutin ? Pilih kasih lo !
Gue pan suku betawi yang tinggal dipulau jawa juga !

Siape yang bilang betawi itu sebuah suku ?
Goblog lu ncang, salah besar itu !

Bajingan lu tong menghina suku gue ! Gue kepret mati kipeh lu ! Gue jagoan betawi dari Rawabelong, satu seperguruan same Abang Pitung ! Gue anti bacok dan anti pelor ! Masih berani lu sama gue ?
( Sambil ngeluarin golok )

Eitss orang betawi jangan marah dulu ! Ngupi-ngupi dulu kite biar kaye orang kumpeni belande.

Awas lu tong, gue sabet lo jadi belah tige !

Selow cang, duduk manis dulu biar ane jelasken.
Cupp..cupp..cupp..

Bacod lo !
Buruan jelaskan ke gue !

Awalnya orang betawi itu merupaken suku sunda, toh nama kerajaan ditanah betawi itu pan “Sunda Kalapa”, Bukan “Betawi Kalapa” ! Betul gak cang ?

Betul juga lu tong, lanjut gue pengen denger.

Yaudah kalo gitu simpen lagi goloknye ye ncang
jangan dikeluarin lagi ye ncang.

Iye neh udeh gue umpetin golok kepunyaan gue
Lanjutkan nyo, gua pengen denger !
(Goloknye diselipen ke sempak)

Lagipula asal kata Betawi ini merupaken ejaan dari Batavia. Saat zaman penjajahan hindia-belanda dulu masyarakat yang tinggal di Batavia disebut Betavie.
Dari kata betavie ini lah yang lama-lama kita kenal seperti betawi. Maklum lidah pribumi jarang makan keju jadi kepleset lidahnye.

Buset deh keren amat ye, Gue baru tau ‘betawi’ itu dari kosakate serapan bahase belande.

Betawi itu merupaken selompok orang sunda yang tinggal di batavia, bisa dikataken mereka orang sunda yang paling modern dan tak terlalu ortodoks.

Saking terbukanya orang betawi dengan budaya asing, maka akhirnya terbentuklah kebudayaan baru yang membuat mereka sedikit berbeda dengan orang sunda. Perbedaan itu entah itu dari segi bahasa, kesenian, dan kepribadian.

Jadi orang betawi ini merupakan golongan kelompok masyarakat sunda yang telah teralkuturasiken dengan kebudayaan Arab, Cina, Portugis dan Belanda.

Jadi salah besar jika orang betawi merasa mereka itu terlahir dari Ras sendiri, karena mereka awalnya itu merupaken orang sunda pesisir pantai utara. Layaknya orang indramayu, orang bekasi, orang karawang, cirebon, dan sebagainya.

Oh gitu ye tong. Gue baru tau sama sejarah budaye ane sendiri. Makasih ye tong semoga lu makin cakep dah, udeh mau bagi elmu sejarah buat gue..

Ameen abang makasih doa’nye

Salamaleikum tong.

Alleikumsalam cang.

Yah begitulah orang betawi, dibalik sikap mereka yang rata-rata terkesan arogan, bacodnya gede, gayanya macam jagoan, ngeributin jatah parkiran, Buaye / gile wanite.

Tapi sesunguhnya mereka itu orang yang baik. Sangat baik sekali malahan. Menjunjung tinggi solidaritas dan tak pernah berazasken dendam tujuh turunan.

Slogan orang betawi itu cuma satu,
“Jangan mengaku Betawi kalo belum pinter ngaji”

PART 28

PART 28

KANURAGAN

Hidup dalam kegelapan itu tidak mengenal siang dan malam, semua sama rata gelap. Hanya warna hitam yang selalu diperlihatken. Dibalik pandangan yang gelap ini, ane jadi lebih sering untuk menggunaken naluri, serta lebih menggunaken perasaan dan hati.

Kondisi mata ane yang mengalami kebutaan, apa ane harus berdiam diri mengharapken mata agar bisa kembali melihat ? Apa ane harus bermalas-malasan ? Ya tentu tidak ! Harus ada usaha yang semaksimal mungkin agar bisa melihat kembali.

Berbagai tabib atau orang pintar yang bersedia untuk mengobati diri ane, ane hargai usaha mereka untuk membantu ane. Mungkin saat itu belum rezeki ane, selama manusia itu ingin selalu berusaha maka Tuhan pasti akan beri kemudahan.

Walau usaha mereka itu sama sekali tak membuahken hasil. Tapi itu sudah cukup membuat ane bahagia, ane merasa disayangi dan diperhatiken oleh orang-orang. Biarken yang penting sudah berikhtiar dan berserah diri kepada Tuhan yang maha esa.

Kesembuhan sama sekali belum ane raih, orangtua memutusken agar ane berobat di maluku. Sesuatu yang ghaib sudah pasti akan harus diobati dengan cara ghaib, bukan dengan cara medis.

Indonesia ini luas sekali, berbagai macam orang pintar didalamnya. Pokoknya ane en orangtua berkunjung ke maluku untuk proses penyembuhan mata ane.

Sesampainya di tanah maluku tepatnya disekitar Pulau Ternate, ane en orangtua dipertemuken dengan salah satu sesepuh. Ane cuma bisa Mendengar pembicaraan mereka tanpa bisa melihat tentunya.

Dalam topik obrolan, mereka ingin mengobati diri ane ini kepada sosok nenek fia. Tempo itu ane sama sekali belum mengetahui siapa sosok nenek fia itu. Menurut sesepuh, nenek fia itu merupaken sosok orang sakti dari tanah Maluku. Entah benar atau tidak.

Ane tidak peduli dengan kepercayaan nenek fia, lagipula ane gak tau agamanya apa. Ane bodo amat. selama dia bermanfaat bagi orang laen ya ane akan tetap selalu menghormatinya.

Manusia yang berilmu tinggi itu lebih memaknai hidup, dan mereka yang betul-betul saketih itu tidak banyak gaya, tidak gila hormat, dan tidak menargetken harga atau memperjual-beliken ilmu. Kekuatan yang besar itu mempunyai tanggung jawab yang besar.

Tidak seperti kanjeng dimas yang kekacauanya sudah diluar batas, dan beberapa kanjeng-kanjengan yang hampir mirip kelakuanya dengan kanjeng dimas. Jujur, Bikin malu saja mereka itu. Merusak sesuatu yang sepantasnya tidak perlu dirusaken.

Lagipula pengikutnya juga sama bodohnya, kalo mau duit ya harus kerja dan usaha. Bukan ngarep rezeki dari orang saketih bermodalken peci hitam dan sok paling berazasken islam. Siapa yang salah ? Jawaban ane cuma dua-duanya sama rata bodohnya.

Sudah jelas-jelas mereka semua itu orang rakus, tamak dan orang yang bermalas-malasan. Mereka mengaharapken rezeki dengan cara yang instan, tidak mau berusaha dan pengenya duduk manis saja.

Bagi ane antara kanjeng dimas dan penganut ajaran kerdilnya itu melambangken sosok Rahwana dan kumbarkarna dalam filosofi ajaran umat hindu.

Rahwana melambangken sosok orang yang rakus dan tamak, sedangken Kumbakarna melambangken orang yang malas dan berleha-leha. Golongan itu bukan sahabat para dewa-dewa dalam agama hindu.

Bisa kita ambil petik dari pelajaran, bahwa sikap rakus, tamak dan dan bermalas-malasan merupaken penyebab seseorang dijauhi dan dimurkai oleh Tuhan, sebagaimana murka Sri Rama terhadap Rahwana yang rakus dan kepada Kumbakarna yang pemalas.

Cocok untuk gambaran Kanjeng dimas dan umatnya. Semoga saja terbuka hatinya. Jangan takut miskin, karena Tuhan telah menjamin rezeki setiap umatnya.
=======
Kembali ke sosok nenek fia, tepat dihari yang telah dijanjiken bersama-sama, ane dan ortu berangkat untuk bertemu dengan nenek fia. Dari kejauhan saja energi orang itu sudah berasa beda sekali, antara energi putih dan hitam menjadi satu.

Semakin dekat dengan dirinya, terasa semakin bentrok energi kita, energinya nenek fia ini besar banget beda dengan yang laen. Buset deh energi ane saja seperti termakan dengan energinya yang besar itu.

Ane yakin, siapapun yang bisa merasaken energinya, maka akan pasti ciut nyalinya jika ingin menantangnya untuk beradu ilmu. Orang yang berbadan binaragawan pasti akan engap-engapan untuk melawan wanita tua yang pandai ilmu kanuraganya.

Ane pun jadi sedikit percaya kalo nenek fia ini orang sakti, andai dia orang yang biasa-biasa saja gak akan mungkin dia punya energi yang sangat besar itu. Energi orang-orang saketih itu sangat berasa.

Singkat cerita, ane pun diajak dengan nenek fia ke hutan belantara halmahera untuk berobat. Pokoknya ane tiba-tiba berada didalam di hutan saja. Entahlah bagaimana caranya ane bisa masuk hutan, ane sama sekali gak mengerti dan tak tahu menahu.

Proses pengobatanya pun simple dan gak ribet, ane cuma berasa mata ane disiram air dan ditimpukin daun en ranting. Terdengar lirih dia membaca jampi-jampi berbahasa maluku klasik (kuno), bahasa yang jarang dimengerti oleh orang-orang awam.

Kira-kira ada satujam ane diobati, berasa di congkel mata ini tapi gak berasa sakit sama sekali. Gak tau dicungkil pake apa, cuma berasa mata ini seperti mau lepas dari tempatnya, lalu ane disuruh melek en membuka mata ini perlahan dan pelan-pelan.

Awalnya sih samar-samar masih berbayang-bayang bagai klise negative film, berubah jadi hitam-putih, lama-lama langsung terlihat sangat jelas. Bahkan sangat jelas sekali, tidak seperti mata sebelumnya.

Terlihat secara fisik nenek fia, dia seorang wanita tua yang berambut putih dan sedikit membungkuk. Entah umurnya berapa karena ane tak pernah mau bertanya langsung padanya, mungkin nenek fia sudah berumur antara 80-100 tahun.

Dia sedang memakan kapur sirih dan pinang sehingga bibirnya kemerahan. Nenek-nenek maluku emang begitu cemilanya, jadi itu merupaken hal yang wajar. Tidak ada yang aneh dengan itu semua.

Justru ada yang ane herani dengan dirinya, berbagai macam sosok halus disamping dan dibelakangnya seperti berbabaris melindunginya, semacam para jin yang melindungi nene fia ini.

Berjuta-juta Jin di maluku tunduk dengan dirinya, entah dengan cara apa nenek fia menakluken jin tersebut, yang ane ketahui mereka tunduk dan patuh terhadap perintah nenek fia.

WTF, ada jin tua yang berumur ribuan tahun, entah berapa pasti umur jin tersebut. Asal kalean tau, di nusantara hanya ada sedikit jin yang telah mencapai usia sampai ribuan tahun.

Semakin tua jin tersebut, maka hampir dipastiken jin itu makin kuat. Biarken saja ane tak mau mengurusi kehidupan bangsa jin, yang penting mata ane bisa kembali melihat bahkan lebih tajam en jernih.

Cuma ada sesuatu yang unik en sedikit ane heranken, bila ane memfokusi pandangan pada satu titik atau spot, maka dengan jelas benda yang jauh itu akan terlihat menjadi dekat.

Seperti memakai teropong saja, jika pikiran kita ingin nge-zoom maka akan nge-zoom dengan sendirinya. Ya walaupun gitu tetap ada batasnya. Tak bisa sampai diujung langit, tapi itu sudah jauh lebih baik.

Ane bingung kenapa mata ane bisa semakin tajam, ane langsung tanyaken ke nenek fia. katanya mata itu dibaluti dengan ilmu mata elang. Diri ane antara percaya dan tidak percaya juga, sesuatu yang ghaib itu sulit untuk dipikirken dengan logika.

Konon katanya ilmu mata elang ini merupaken salah satu ilmu yang dipake oleh para pejuang maluku saat melawan kolonial belanda, portugis dan spanyol. Jadi sebelum musuh datang, kita sudah dapat melihat musuh dari kejauhan.

Entahlah apa maksudnya ilmu mata elang ane juga gak paham. tapi ane syukuri saja. Cuma sayang saat ini ilmu mata elang mungkin sudah sangat jarang ada yang mau menekuninya lagi.

Menurut ane ilmu mata elang ini kalah eksis dengan ilmu pancasona dan rawarontek yang lebih digemari oleh para penuntut ilmu-ilmu kanuragan. Manusia zaman sekarang lebih memilih mencari kesaktian ketimbang memahami ilmu kanuragan yang laen.

Sedikit ane bertanya ke nenek fia tentang kronologi. Pengambilan penglihatan mata ane, nenek fia hanya tersenyum dan cuma berbicara detail. Komunikasi dalam berbahasa maluku, ane translete ke indo. Kurang lebih seperti ini.

Kok mata bisa balik lagi nek ?

Penasaran ane

Syukuri saja, lain kali hati-hati jangan takabur. Andai masih takabur, mereka akan mengambil mata kembali.
Jawabanya bikin ane takut.

Emang proses pengambilanya begimana ?

ane makin penasaran

Nenek kirim salah satu jin utusan untuk mengambil kembali mata kamu dengan cara baik-baik

jawabnya simple.

Baik-baik kaya gimane ?

ane bertanya

Memakai cara diplomasi dan kekeluargaan. Andai mereka mau mengembaliken, mereka akan jadi sekutu. Bila mereka tak mau mengembaliken mereka akan jadi musuh

jawabnya simple

Terus manfaatnya apa kalo jadi sekutu ? 

ane kembali bertanya

Andai mereka diserang oleh kerajaan jin lain, kami pasti akan membantu mereka untuk bertahan dan menjaga kedaulatanya

jawabnya

Terus resiko apa kalo jadi musuh ?

ane bertanya

Seluruh kerajaan jin yang terletak dibagian timur akan melakuken perang besar-besaran untuk menginvasi dan menakluken kerajaan mereka

Jawabnya menjelasken

Terus kalo jadi perang jin bagaimana ?

Ane penasaran

Tinggal mengadu ilmu, siapa yang paling kuat maka dia yang akan menang

Jawabnya simple banget

Ane mendengarnya jadi merinding, kadang jadi bikin ane berkhayal. Andaiken kerajaan bangsa jin yang ada dipulau jawa dan bangsa jin yang di indonesia timur melakuken peperangan. Entah apa yang terjadi nantinya dengan indonesia.

Kan laut selatan ini kerajaan besar nek ?

ane bertanya kembali

Sebesar-besarnya mereka, mereka juga pernah merasaken kekalahan dalam peperangan. Dan sekuat-kuatnya mereka, mereka tak akan pernah bisa menakluken semua kerajaan jin yang ada

jawabnya detail

Masa iya mereka pernah kalah perang ?

Penasaran ane

Dulu mereka pernah mencoba untuk menginvasi kerajaan jin diluar jawa, mereka mendapatken perlawanan yang hebat. Sehingga mereka mengundurken serangan dan tak mampu untuk memperluas wilayah kekuasaanya didaerah lain

jawabnya menjelasken

Terus efeknya bagaimana ?

ane bertanya

Tentunya mereka mengalami kerugian, dan sekarang mereka cuma menunggu saat yang tepat untuk kembali melakuken penyerangan. Mereka itu bangsa jin yang kuat dan cerdas, hampir seperti apa yang pernah dilakuken kerajaan majapahit yang dapat menakluken seluruh daratan nusantara

Jawabnya detail banget

Jadi mereka baliken mata karena gak mau perang ?
ane kembali bertanya

Bisa dikataken seperti itu, mereka tidak ingin peperangan karena mereka sedang dalam kondisi damai dan menunggu waktu yang tepat. Karena peperangan bangsa jin ini bukan mutlak perang antara jin, banyak juga turut campur tangan2 manusia.
nenek fia menjelasken

Lah bagaimana bisa manusia ikut perang jin ?

Bertanya lagi

Manusia yang punya kemampuan lebih mereka akan turut campur dalam peperangan bangsa jin. Sudah jangan bertanya lagi, ada baiknya sesuatu yang ghaib tak perlu untuk kamu ketahui. Nyong mau kelapa ?
nenek fia mengalihken topik

Boleh nek, cuma nyong gak bisa manjat pohon

jawab ane

Silakan pergi ke pohon kelapa itu

Perintah nenek fia

Dalam hati ane mau ngapain coba nih nenek-nenek, udeh tau ane gak bisa manjat masih aja disuruh samperin pohon kelapa. Kadang nenek-nenek suka kaga nyambung kalo ngomong.

Lalu ane melangkah ke pohon kelapa, dengan hati yang dongkol. Ane berburuk sangka dengan nenek fia yang kadang gak ane mengerti pikiranya.

KRREEEKKKKKKKK

Ane kaget bukan maen sambil ngacir karena takut melihat pohon kelapa yang tiba-tiba membungkuk dan menunduk kepada ane. Nenek fia hanya tertawa lucu melihat ane yang kabur ketakutan.

Nyong kenapa lari ? Jangan takut, cepat ambil buah kelapa bawa kesini, Nenek sudah haus

Nene fia meledek

Yasudah dengan berat hati campur ketakutan ane ambil dah itu buah kelapa, itu pohon kelapa masih saja menunduk seperti meminta ane untuk segara mengambil buahnya.

Ane petik 7 buah kelapa, karena emang ane haus campur lapar. Untuk apa ngambil dikit-dikit kalo pohonya saja sudah menunduk. Setelah ane mengambil buahnya, tiba-tiba saja pohon kelapanya berdiri tegak lagi. Ya ane jadi ngacir lagi.

Sedikit ane penasaran dengan kemampuan nenek fia, ane ngemis ke dia pengen ngerasain jadi orang sakti. Cuma dia melarangnya karena ane belum berlatih, jadi gak akan mampu untuk mengkontrol diri. Semua ilmu itu butuh dasar, sedangken ane gak punya dasar.

Ane bagai cucu yang merengek, nenek fia akhirnya mau kasih sedikit ilmunya, cuma tetep nenek fia akan mengcover agar ane tidak gila dan bertindak aneh.

Sebentar saja nyong, nanti nenek tarik kembali.
nenek fia jelasken aturan maenya

Dia suruh ane duduk didepanya, ane ambil napas dalam-dalam dan tetap berkonsentrasi. Bismillah dalam hati agar ane tak terjadi hal-hal yang tidak diinginken. Sedikit menunggu, akhirnya nenek fia memasuki ilmu dalam tubuh ane.

JLEBBBBBB

Hati ane berasa berdesir, badan langsung terasa panas banget hawanya gerah. ilmunya itu berisiko bagi orang yang tidak mampu mengontrolnya. Jadi kaya orang stress, badan bergerak sendiri tanpa keinginan kita. Inikah yang orang-orang cari ? Bagi ane tidak enak.

Walau badan terasa ringan seperti mengambang, tapi efeknya jelek. Nenek fia lalu mengambil golok, dia menebas tangan ane sampe putus. Ane kaget bukan maen melihat tangan ane jatuh ke tanah, siapa yang gak kaget melihat tanganya putus ?

Anehnya gak kaga ada rasa sakit sama sekali, setelah itu potongan tangan pun disusun, sim salabim tangan ane menyatu dengan jasad ini. Ilmu kanuragan itu sangat aneh banget dah, kagak akan bisa dianalisir oleh logika.

Seperti ilmu rawarontek, percis banget cuma sedikit ada perbedaan dengan rawarontek pada umumnya. Dia tusuk jantung ane, cuma gitu langsung menyatu kembali bekas tusukanya itu.

Sel-sel darah ane kembali bersatu dengan cepat. Kaga ada darah yang menetes sedikit pun jatuh ke bumi walau kita luka separah apapun. Seperti ada yang menahan tetesan darah itu.

Ada efek buruknya kaga ? Ya pasti adalah ! Ane berasa menjadi seperti setan. Nah kalo waktu menjelang senja, badan makin gak bisa di kontrol dengan baik. Mungkin bangsa jin itu menggeraken badan ane, ane kurang mampu untuk bisa mengontrol diri sendiri.

Betul-betul kaya setan, hawanya ane pengen naek kepohon. Lompat dari pohon pala satu ke pohon pala yang laen. Ane berasa seperti suanggi, Aneh kan ? Bisa gila kalo yang tak mampu mengontrol raga dan badanya.

Cuma ada sesuatu yang ane senangi, berbagai setan menjauh dari ane, mereka ngacir kalo merasaken kedatangan ane, dan hanya segelintir setan yang berani untuk mendekati diri ane.

Termasuk setan yang fisiknya hampir mirip dengan gunderowo, dia hormat kepada ane. Walaupun ada juga yang coba melawan, pasti ane tempeleng sampe gunderowonya sampe minta ampun.

Ada kunyang yang lagi terbang-terbangan dilangit maluku pasti ane tangkep. Bila kunyang melawan pasti ane akan bakar hidup-hidup, ilmu sihir dan kekuatan kunyang itu seperti tak mempan..

Betul-betul jelek ilmu kanuragan kalo kita tidak bisa mengontrolnya, bawaanya ingin berbuat jahat dan menganggu makhluk laen. Diri ane yang biasanya kalem, kini jadi radikal karena pengaruh bangsa jin yang bersemayam di sel-sel darah dan otak ane.

Ane macam seperti sok jagoan, pengen nyari orang atau bangsa jin yang sebanding ilmunya dengan ane. Tapi gak tau kenapa kalo sama nenek fia, jin yang dibadan ane gak mau berduel.

Pernah sekali ane ketemu suanggi di hutan halmahera, hawanya pengen melawan suanggi itu. Seperti tau keinginan ane, suanggi yang sedang terbang itu pun turun dari langit cuma untuk melawan ane.

Jika dulu ane pasti kabur kalo ketemu suanggi, entah mengapa saat itu ane lawan. Nyali ane jadi muncul dan besar seketika. Bagai orang jahat ane tempeleng suanggi itu, walau kuku suanggi yang panjang dan tajam itu tusuk perut ane sampe nembus ke belakang tetap saja tak berasa sakit.

Kepala suanggi itu ane tarik sampe putus dari batang lehernya, lalu ane buang kepalanya dilaut. Walaupun kepalanya putus, tetap saja suanggi itu gak mati, dia hanya tertawa saja melihat ane. ya bagaimana lagi, suanggi itu pan rajanya para raja setan di maluku.

Footnote :
Sebenarnya sih masih panjang banget ceritanya, cuma masih banyak yang harus ane edit dan di koreksi lagi. Daripada nanti kalean pada nungguin lama, Jadi ane kirim yang sudah fix aje.

Bila kalean orang Maluku khususnya Ternate dan Tidore, kalean pasti aka mengetahui siapa nenek fia itu. Kalo gak tau coba saja tanya orangtua kalean. Dia itu Wanita yang berilmu kanuragan tinggi namun sederhana, dan gak ingin membodohi orang laen.

PART 29

PART 29

HITAM DAN PUTIH

Hahahaha Hahahaha Hahahaha Hahahaha

Suara lelaki yang terdengar agak serak-serak basah sedang tertawa terbahak-bahak, tertawanya itu tidak pernah putus bikin merinding kalo mendengarnya. Kepala suanggi yang berbentuk leak itu kini telah tersambung kembali dengan batang lehernya.

Suanggi itu lalu menusuk ane dengan kukunya sampai tembus kebelakang, jujur aje ane gak merasaken sakit sama sekali. Malahan ane balik menghajar suanggi itu, sekali badan suanggi itu putus maka akan tersambung kembali, rupanya suanggi juga punya ilmu rawarontek.

Ane juga bingung, kenapa ane bisa kaga takut dengan suanggi, padahal jelas-jelas kalo dulu ane pasti kabur jika bertemu dengan suanggi, takut dibanting-banting badan ini karena emang banyak orang yang pernah dibanting sampe berdarah-darah akibat ulah suanggi.

Serem wujud suanggi itu hampir mirip dengan fisik reog ponorogo, namun suanggi itu berkuku panjang sampe menyentuh tanah. Walau ada juga sih suanggi yang berbentuk seperti bola api en semacam manusia yang terbakar oleh api.

Namanya juga badan ane disisipi ilmu kanuragan kelas atas, mangkanya Jin yang didalam tubuh ane ini selalu saja berontak kalo bertemu dengan lawan yang bisa dikataken sebanding dengan tingkatan ilmunya.

Raga ini dikuasai oleh salah satu jin, entahlah sejenis jin apa yang menguasai diri ane. Ane sangat sadar dengan kejadian yang ane alami, tapi tetap tidak bisa menahan raga dan melawan apa yang dikehendaki oleh bangsa jin.

Mungkin ketika itu ane belum pernah melatih raga, sehingga raga ane mudah untuk menjadi kesetanan. Beginilah resiko bila ingin mendapatken ilmu yang instan, badan punya sendiri namun dikontrol jin.

WTF, bermain curang suanggi itu mulai coba-coba maen kroyoken. Kawan-kawan sejenisnya itu kini mulai pada berdatangan kelokasi duel ane versus suanggi. Suanggi itu seperti berbaris dan melihat ane tajam.

Mereka awalnya terbang-terbangan bagai bola api yang terang lalu setelah itu berubah menjadi leak, dan ada juga yang berbentuk manusia cuma badanya berapi-api. Mengeriken bila mengingat fisiknya yang bagai orang terbakar itu.

Jin dalam tubuh ane makin gak karuan, jin dibadan terkesan makin marah dan energinya pun tiba-tiba saja makin membesar. Ane perhatiken ada beberapa suanggi yang kabur merasaken energi ane, macam seperti setan yang ketakutan lalu menjauh.

Ada juga sih beberapa suanggi yang tidak ikut kabur, mungkin suanggi itu merupaken suanggi yang berilmu tinggi sehingga bersedia untuk melawan diri ane ini. Pertarungan pun dimulai, kocak tapi campur ngeri.

Suanggi itu terbang sekitar 20 meter dari tanah, Ane tetep dibawah gak bisa terbang, mungkin ilmu ane belum sampe ketingkatan itu. Terasa seperti silat, badan ane bergerak beringas, cepat dan garang.

Suanggi yang terbang itu langsung melempar bola api, dari bola api yang kecil sampai bola api yang segede rumah dilemparken kepada ane. Anehnya, ane gak berusaha menghindar malah menangkis bola api itu.

Duaaaarrrrr Duaaarrr Duaaaarrr

Suara ledaken dari bola api yang tertangkis oleh ane, semakin besar bola api itu maka semakin besar juga suara ledakenya. Merasaken pertarungan dengan bangsa jin bagai film-film aja gitu, kira-kira hampir miriplah sebelas duabelas.

Makin aneh saja pertarungan ini, suanggi yang sedang terbang itu lalu ane tarik seperti pake tali, setelah suanggi itu dekat langsung ane hajar kepalanya, kepala suanggi pun lepas dari batang lehernya.

Yah namanya juga setan, kepala yang terlepas itu lalu tersambung kembali. Kaga ada ujungnya berantem dengan setan itu. Sekali badanya hancur nyambung kembali, hancur lagi nyambung lagi, terus-terusan seperti itu melulu, bikin capek diri sendiri.

Sampe nenek fia datang, baru deh itu suanggi pada ngacir kabur terbang entah kemana. Sepertinya dia tau siapa nenek fia itu, sampe-sampe semua suanggi yang berduel dengan ane kabur ketakutan. Ya jelas nenek fia itu bukan lawan tanding mereka.

Nenek fia kasian melihat ane yang kesetanan gak bisa mengontrol diri, dan malam itulah ilmu kanuraganya dia tarik kembali. Tak mengapa yang penting ane telah mengetahuo baik dan buruknya ilmu kanuragan itu. Ane udah kapok berhubungan dengan kanuragan.

Badan terasa lemas banget, langsung kecapean ane, kaki terasa tak kuat lagi menopang raga. Jatuhlah ane ketanah, cuma nenek fia beri energinya agar ane tak kelelahan karena ulah jin yang menguasai raga.

Nyong, sudah capek ?

Tanya nenek fia

Iya lemes banget

Jawab ane

Mangkanya itu belajar dasar dulu, biar nyong gak kelelahan lagi. Nanti nenek ajari, selama nyong mau belajar dengan sungguh-sungguh. Suanggi-suanggi itu pasti ketakutan jika bertemu dengan nyong

Nenek fia peringati ane.

Kaga, udeh kapok gak mau

Jawab ane

Hahahaha, yasudah ini nyong minum air dulu. Sudah nenek fia jampi-jampi biar nyong tenang

Sambil tertawa ngasih ane aer minum

Baek nenek fia itu, peduli banget dengan ane. Cuma rata-rata oranglaen pasti langsung takut kalo bertemu dengan nenek fia. Mungkin orang itu takut dengan kemistisanya. Ya wajar sih menurut ane, itu semua karena mereka belum kenal dengan nenek fia saja.

Ane tidur dirumah gubuknya ditengah hutan, pulas banget bangun-bangun langsung siang. Kaga shalat subuh ane, kesiangan campur rasa malas. Ane sedikit aneh dengan sosok pria melow, awalnya sih ane gak kenal, cuma nenek fia kasih tau kalo lelaki itu masih ada hubungan darah dengan ane.

Entahlah siapa pria itu ane udeh kaga inget, dia rajin amat beres-beres rumah, masak, dan keperluan rumah tangga lainya. yang jelas sosok lelaki itulah nanti yang kini pewaris ilmu nenek fia. Masih hidup kok itu orang, pokoknya tempat maenya itu hanya disekitar maluku saja, bisa dikataken dia merupaken The Next of Nenek Fia

Nenek fia setau ane gak buka pondok untuk pelatihan ilmu kanuragan, hanya orang tertentu saja yang mau dia ajari ilmunya, itu emang udah aturan maenya. Toh anak muridnya aja yang ane tau cuma ada satu orang doang, itu juga dia agak kebanci-bancian.

Nenek fia itu bagai dua sisi mata uang, ada baiknya ada juga keburukanya. Baiknya itu dia mau menolong siapa saja yang sedang kesusahan, entah orang itu disantet, diteluh en diguna-guna. pokoknya selama dia itu meminta bantuan, ya nenek fia bantu.

Ada keburukenya gak ? Ya ada cuma tak baik jika kita membicaraken keburuken orang yang sudah wafat, doaken saja semoga nenek fia diampuni dosanya dan arwahnya diterima oleh Tuhan. Seperti yang ane kataken, nenek fia itu bagai dua sisi mata uang.

Kalaupun ane boleh berspekulasi
ilmu kanuragan itu melambangken ‘air keruh’

Andaiken air keruh itu kita minum mentah-mentah, sudah pasti nanti kita akan sakit perut. Dan Andaiken air keruh itu semakin dinodai dengan air kencing maka sudah dipastiken bila diminum akan makin sakit perut bercampur rasa eneg. Hanya orang dungu meminum air keruh yang telah bercampur air kencing.

Lain halnya dengan air keruh yang telah disaringken terlebih dahulu, maka air keruh itu pasti berubah menjadi air yang jernih dan kembali bersih.

Dan andaiken air keruh yang telah disaring sampai jernih itu lalu dimasak hingga matang, maka air tersebut dipastiken aman untuk diminum dan sangat menyehatken tubuh serta memberi kehidupan bagi umat manusia.

Kurang lebih seperti itu juga dengan ilmu kanuragan, ilmu kanuragan itu sudah pasti bagai air keruh, tapi gimana kita sendiri yang harus menyaringnya agar air keruh itu menjadi jernih dan menyehatken.

Andaiken ilmu kanuragan itu dipake gak bener, atau hanya untuk gaya-gayaan mencari materi, ataupun mencari lawan agar dipandang saketih, hebat, kuat, ya kurang lebih seperti air keruh yang dikencingi tapi masih mau untuk diminum.

Bila ilmu kanuragan itu disaring kembali, disuciken dan dibuang kejelekanya, maka ane yakin pasti akan membawa manfaat dan kehidupan bagi umat manusia,

Semua itu tergantung niat, bila niatnya baik maka ane yakin Tuhan akan memberi pahala atas niatnya, begitu juga sebaliknya bila niatnya itu buruk maka akan mendapatken dosa. Wallahualam, hanya Tuhan yang maha mengetahui isi hati hambanya.
=======
Sinyo boleh nanya gak, Apa kabar dengan orang saketih zaman dulu, sesat kah ?

Dalam pandangan umat islam (Sorry bukan rasis), berteman dengan jin itu tidak diperbolehken, jika berteman saja tidak boleh apalagi kita bersekutu, bahkan lebih parahnya sampe ke pesugihan.

Suramlah orang yang melakuken pesugihan, karena sudah pasti masa depan di akheratnya bakal kelam.

Ane ambil contoh tentang Pitung Jagoan Betawi diabad 19, contoh yang mudah dan simple saja.

Terus pitung apa berteman atau bersekutu ?

Ya bisa dikataken pitung itu berteman dan bersekutu dengan jin yang memberinya ilmu rawarontek. Terus dosa dong ? Wallahualam, semua tergantung niat. Hanya Tuhan yang dapat menilai umatnya.

Ane sangat yakin pasti pitung punya alasan khusus untuk menguasai ilmu kanuragan, walaupun dia tahu resikonya menuntut ilmu kanuragan sekelas macam Rawarontek, itu sudah pasti bersekutu dengan jin.

Kita harus berpikir lebih luas lagi, jangan sampe kita mudah mengataken orang itu sesat atau kafir. Tuhan melarang kita melaknat saudaranya sendiri, apalagi sampe menyebar fitnah yang merugiken.

Dalam kondisi zaman si pitung, menurut ane ilmu kanuragan itu masih sangat dimaklumi. Kenapa bisa dimaklumi ? Ya karena tepat dan sesuai dengan kondisinya waktu itu tempo masa penjajahan.

Orang mana yang tidak kesal jika tanah dan kebunya dirampas oleh asing ? Orang mana yang tidak kesal jika harga dirinya diinjak-injak oleh asing ? Dan orang mana yang tidak kesal jika ditindas oleh bangsa asing ?

Maklumilah pitung itu jika dia bersekutu dengan jin untuk membantunya melawan para setan-setan kompeni penindas rakyat pribumi. Karena saat itu emang kondisinya tidak memungkinken untuk melawan kompeni tanpa ilmu kanuragan.

Emang pitung punya duit buat beli pistol ? Buat makan aja pitung udeh susah, apalagi beli senjata perang melawan kompeni. Emang pitung punya meriam berdaya ledak hancur ? Emang pitung punya banyak pasuken yang mampu melawan kompeni seperti Pangeran Dipenogoro ? Kan tidak !

Sebagai jalan satu-satunya ya pitung harus belajar ilmu kanuragan agar dia bisa berjihad dan melawan para penjajah yang menindas bangsa pribumi. Kondisi saat itu orang yang berani melawan belanda hanya segelintir, tidak banyak. Hanya ada segelintir orang pribumi yang berani mati melawan penjajah.

Bila jagoan pribumi mati satu, selesai cukup sudah. Hanya bisa berharap menunggu jagoan pribumi yang datang setelah masa kematianya.

Mangkanya itu pitung belajar ilmu rawarontek, agar dia tidak mati dengan mudah ditangan para kompeni. Agar dia selalu dapat berjuang untuk rakyat kecil dari penindasan bangsa asing.

Dia rela bersekutu dengan jin, dia ikhlas jika harus bersekutu dengan jin, itu semua hanya berdasarken niat untuk mengusir para penjajah dari tanah bumi pertiwi indonesia. Kembali lagi dengan niat pitung, Tuhan maha mengetahui niat hambanya untuk selalu berjuang melawan penindasan.

Ada efek buruknya gak bagi pitung setelah belajar ilmu rawarontek ? Ya pasti adalah efek buruknya, wong terselipken jin didalam sel-sel darah dan otaknya pitung.

Mangkanya kenapa pitung itu selalu melakuken aksi pencurian ? Pitung melakuken aksi perampoken ? Kenapa Pitung seperti pemberontak ? Ya karena ada pengaruh dari jin tersebut.

Tapi hasil kejahatanya itu dia kembali bagiken untuk para pribumi yang mengalami kesusahan materi.

Saat itu orang pribumi banyak yang mati kelaparan, saat itu orang pribumi bagaiken orang ethiopia yang kurus kerontak tak pernah makan, kesusahan, dan berbagai macem penderitaan laenya. Masihkah kalean cuma duduk manis melihat itu tanpa berjuang ?

Betul gak nyo pitung mati gegara peluru emas ?

Orang yang telah mempunyai ilmu kanuragan kelas tinggi ya gak akan gampang mati dengan cara seperti itu. Janganken peluru emas, peluru perak, peluru meriam, mau bom raciken buatan alqaeda kek, selama pitung masih menginjak tanah ya akan terus hidup.

Oke lah kalo menurut orang rawarontek pantanganya jangan sampe kena air, toh jawara macam pitung juga bukan orang yang bodoh, ngapain juga dia melawan kompeni belanda di air sudah jelas-jelas kalo itu merupaken kelemahanya. Betul gak ?

Terus maksudnya “Peluru Emas” itu apa ?

Peluru emas itu cuma sebuah kalimat kiasan buatan kaum penjajah. Peluru emas itu lebih dilambangken dengan kepingan emas yang berlimpah. Toh pitung juga matinya karena sebuah “Pengkhianatan” yang dilakuken oleh bangsa pribumi sendiri.

Sebuah pengkhianatan yang menakluken dirinya, kenapa bangsanya berkhianat ? Ya karena kepingan emas tersebut. Siapa yang gak mau dikasih emas yang melimpah oleh para kompeni ? Siapa yang gak mau diberi jabatan en keduduken oleh para kompeni ?

Diberikenlah sebuah cara menakluken pitung, ya dengan cara mencari kelemahan pitung.

Kompeni mana tau coba kelemahan rawarontek ? Penjajah kaga mengenal ilmu rawarontek. Itu semua sudah pasti karena ulah bangsa pribumi yang memberi tahu kelemahan dari ilmu tersebut.

Tidak perlu ane jelasken lagi cara kematianya, kalean pasti sudah tau kelemahan ilmu rawarontek, agar pitung tidak kembali dapat hidup lagi.

Ane tidak mengerti dengan ilmu rawarontek, entah rawarontek itu sejenis ilmu hitam atau ilmu putih. Ane tidak terlalu memahami tentang ilmu kanuragan, yang dimana ilmu itu merupaken ilmu tradisional yang dikuasai oleh sebagian leluhur bangsa indonesia.

Wallahualam, hanya Tuhan yang maha mengetahui.
=======
Ada lagi gak selain pitung yang menguasai ilmu rawarontek ? Ya adalah, gak cuma pitung doang.

Ada joyodigdan, seorang salah satu pasuken elite dari pangeran dipenogoro. Tak kalah saktinya dia dengan Pitung, dia mau bersekutu dengan jin agar bisa bantu mengalahken para bajingan-bajingan kompeni.

Makam Gantung Joyodigdan di Blitar

Kalean pasti tauken kenapa makam itu digantung dan tidak menyentuh tanah ? Itu semua demi kebaiken Joyodigdan sendiri, agar dia tak kembali hidup ketika dimakamken ketika menyentuh tanah.

Biarkenlah jasad pitung dan joyodigdan terbujur kaku, kita tak perlu lagi bantu menghidupken mereka. Jasad yang terbujur kaku itu merupaken para pahlawan kita yang telah berani berkorban demi anak en cucunya agar kita tidak kembali tertindas oleh kaum penjajah.

Biarkenlah jasad para orang saketih itu terbaring tak berdaya, terbujur kaku dalam peti dan lautan. Biarken saja cukup rawatlah makamnya, kirimlah doa agar mereka tenang dialam baka sana.

Tak perlu kita sampai meminta ilmu kanuraganya, ini sudah beda zaman, ini bukan zaman perang seperti zaman mereka para orang-orang saketih ketika masih memerangi para kaum kolonialis.

Hormati mereka sebagaimana kita menghormati orangtua kita. Jasa Pitung dan Joyodigdan tak akan habis ditelan zaman, itu tetap akan selalu kita rasaken, sampai anak cucu generasi kita telak.

Itulah jasa para pahlawan kita dan para mujahidin kita yang sesungguhnya ditanah bumi pertiwi indonesia raya. Mereka telah meninggalken dunia, tapi jasanya tetap utuh tak akan pernah meninggalken kita.

Bagi kalean para muslim fundamentalis dan muslim ekstrimis indonesia, Tak perlulah jauh-jauh kalian mengurusi Alqaeda, ISIS, Hezbuloh, dan sebagainya. Tak perlulah kalean bangga-banggaken Osama Bin Laden, Sayyed Hassan Nasrulloh, dan lain-lain.

Kalean itu terlalu membangga-banggaken mujahidin arab, dan sedangken kalean telah melupaken para mujahidin Indonesia yang berjuang melawan penjajah belanda. Mana otak kalean ? Bangsa sendiri kalean lupaken, dan terlalu memfokusi daerah laen.

Sebelum kalean berjuang didaerah laen, lebih baek urusi dulu negeri ini yang masih berantaken gak jelas dan amburadul sistem pemerintahanya. Berjuang itu bisa dengan cara yang laen, tak perlu kita berjuang selalu dengan cara peperangan.
=======
Indonesia itu sungguh indah berbagai macam jenis suku, ilmu, bahasa dan budaya disetiap jengkal tanah pertiwi nan elok ini. Dibalik culture dan keksotisanya tesimpan mistis yang besar sekali.

Banggalah kita sebagai warga negara Indonesia, walaupun pemimpin kita banyak yang korupsi, gila jabatan, dan berwatak macam anjing-anjing hitam.

Kok kasar banget lo ngatain orang ?

Eits jangan marah dulu, itu kan emang bener. Ane jelasken satu persatu maksud perkataan ane itu.

Kita flashback kezaman kolonial, Masih ingat dengan VOC kenapa mereka bisa hancur ? Ya karena pengurus dan petingginya melakuken korupsi besar-besaran. Hasil alam bumi pertiwi mereka gunaken untuk kepentingan pribadi, bukan untuk kepentingan umum.

VOC yang telah berkuasa beratus-ratus tahun ditanah pertiwi ini saja bisa hancur seketika karena koruptor, apalagi Indonesia yang baru umur 71 tahun ? Tinggal menunggu waktu kehancuranya saja, seperti apa yang pernah terjadi dengan kehancuran VOC.

Mangkanya itu koruptor pantas untuk dihukum mati, karena orang-orang seperti koruptor inilah yang buat negara hancur.

Pemimpin-pemimpin kita harus pintar memanfaatken sejarah, kalo tak mau indonesia hancur ya hukum mati para koruptor itu, agar bisa dijadiken pelajaran bagi para calon koruptor.
=======
Terus ada apa dengan gila jabatan ?

Tau gak orang pribumi zaman kolonial yang dijadiken Bupati ? Mereka itu rata-rata merupaken para pengkhianat bangsa dan pro belanda. Selama orang pribumi itu bermanfaat dan berjasa bagi belanda, tentunya akan diberi jabatan yg cukup tinggi.

Bukan zaman dulu aja, sampe sekarang pun masih begitu. Tak perlu ane jelasken kembali, takut banyak yang tersindir dan melaknat diri ane ini. Maaf kalo tidak suka dengan cara berpikir ane, anggap saja ini hanya sebuah omong kosong, bullshit.

Hanya di Indonesia saja pelajaran sejarah dianak tiriken, padahal kalo diluar negeri pelajaran sejarah itu mata pelajaran terpenting.

Dengan memanfaatken sejarah, maka kita bisa mengantisipasi kejadian buruk dimasa lalu agar tak terulang kembali dimasa sekarang ini.

Salam untuk para pemuda Indonesia Raya, Biarken para orangtua berdiam diri dirumah dan memberi nasehat untuk kita para pemuda. Kita bangun negeri ini sesuai keinginan para pendahulu kita !

Beri aku seribu orang tua
Maka akan kucabut gunung semeru dari akarnya !
Beri aku sepuluh pemuda
Maka akan kuguncangken dunia !
(Ir.Soekarno)

28 Oktober 2016
Hari sumpah pemuda.

PART 30

PART 30

HITAM DAN PUTIH

Pasca pengobatan selesai, ane ditinggalken sendiri dihutan oleh nenek fia. Entah kemana beliau pergi ane gak tau. Sebelum nenek fia meninggalken ane, nenek fia sempet berwasiat kalo dia akan menitipken penjaga ghaib buat ane.

Menitip penjaga ghaib hitam yang tangguh, jin itu merupaken sisi gelap anek,ketika ane sedang emosi atau marah maka yang akan muncul seorang jin jahat yang berusia hampir genap seribu tahun.

Secara fisik jin itu badanya biasa-biasa aja bahken terkesan kurus, kurusnya hampir mirip dengan orang ethiopia. Jin itu berkulit hitam pekat, tingginya kira-kira hanya 100cm, doi berambut panjang en gimbal sampai menyentuh tanah, kulitnya juga hitam.

Kita panggil saja Jin hitam titipan nenek fia itu dengan sebutan “Kotu”, kotu kalo dalam bahasa tidore itu berarti hitam. Jikalau ane sedang marah dan kondisi najis maka kotu yang akan datang melawan jin-jin yang menganggu ane.

Bisa gak energi kotu di putihken ? Bisa aja itu sih tergantung kitanya. Tidak ada yang tak mungkin di dunia ini, jikalau kita sudah berusaha semua pasti ada jalanya.

Ketika ane sedang merenung dan meratapi nasib karena ditinggal sendirian dihutan, samar-sama ane mendengar seseorang memanggil nama ane.

Sinyo kesini dong temani aku

Dimalam hari sekitar jam 7an terdengar suara wanita berbahasa maluku yang memanggil ane dari luar gubuk. Itu bukan suara nenek fia ! suara wanita itu sangat lembut sekali menyuruh ane untuk keluar dan menemaninya.

Jujur aje panggilan suara wanita itu sangat menggoda sekali, agak mirip dengan suara rayuan wanita didalam film porno JAV. Suaranya dapat menaiken gairah bagi seorang lelaki jantan en tangguh macam diri ane ini.

Buru-buru ane ambil golok untuk antisipasi kalo ada babi hutan yang hendak menyerang ane, karena babi hutan merupaken hewan yang beraktivitas dimalam hari. Ane takut juga kalo disundul babi hutan.

Ane juga bingung siapa sih itu orang tumben-tumben dihutan kok ada orang yang manggil nama ane. Lalu ane buka pintu dan keluar dari gubuk en mencari sumber suara tersebut, ane memandang disetiap sudut pandangan dari kejauhan.

Tidak lama kemudian setelah ane celangak-celunguk, dibawah sinar rembulan samar-samar ane melihat ada seorang wanita berdiri dibalik pohon besar. Tanpa rasa takut ane langsung segera bertanya kepada wanita tersebut, bertanya sambil teriak dari kejauhan.

Siape lu ? ngapain lu ngumpet dibalik pohon ?

Ane bertanya

Abang sinyo kesini dong, tolongi aku

Dia menjawab

Karena wanita itu meminta bantuan kepada ane, ya pasti langsung ane samperken dirinya, pan ane pria jantan yang siap untuk membantu wanita yang sedang meminta pertolongan kepada ane.

Perlahan kaki ini bergerak menghampiri wanita dibalik pohon besar. Sedikit ane melihat wajahnya teramat sangat cantik sekali disinari rembulan, rambutnya lurus berwarna hitam kelam hingga sepanjang pinggang.

WTF, Ane sedikit kebingungan karena wanita yang sedang memanggil ane tidak menggunaken pakaian sama sekali. Wanita itu betul-betul bugil telanjang bulat, gak ada sehelai benang pun yang menutupi auratnya.

Lekak-lekuk tubuhnya terlihat jelas dan kontras, dari wajah sampai kakinya itu bening serta putih mulus. Saking beningnya wanita itu sampe-sampe urat-urat darahnya pun terlihat jelas kebiruan.

Sebagai pria normal pastinya nafas ane langsung naik turun makin gak karuan karena melihat wanita yang cantik jelita sedang bugil didepan mata ane. Dirinya seperti mempersilaken diri ane untuk merasaken tubuhnya yang semok dan indah itu.

Syahwat ane makin besar ketika dia mulai merayu dengan kata-kata manja menggairahken, perlahan langkah kaki ane pun sudah mendekatinya hingga sangat dekat sekali.

Tanpa basa-basi wanita itu langsung mencipok bibir ane dan tanganya pun sibuk menggerayangi “otong”. Awalnya ane terlalu diperdayaken oleh nafsu untuk menyambut lidah wanita itu.

Sepersekian detik kemudian ane baru ngeh, gak akan mungkin ada wanita cantik en putih sedang bugil di belantara hutan halmahera. Itu pasti setan, kalo gak setan ya bantar itu kunyang atau suanggi yang berkamuflase menjadi wanita cantik.

Ketika ane masih di cipok, ane merasa lidah wanita tersebut terasa bercabang seperti lidah ular. Beda banget gak seperti lidah manusia. Ane mulai curiga dan firasat mulai gak enak, ane sangat semakin yakin kalo wanita cantik itu merupaken suanggi.

Untungnya bawaan ane masih sangat tenang, ane gak mau bergerak secara mendadak. Andai ane bergerak mendadak tentunya ane bisa dilukai olehnya.

Perlahan-lahan tangan ane pun mengambil golok yang terselipken di pinggang, lalu tangan ane yang sedang memegang golok itu bergerak membelakangi badan wanita tersebut.

Masih dalam keadaan cipok, tanpa basa-basi lalu ane tusuk dari belakang batang leher wanita itu, Ujung golok itu pun tepat berhenti dibatang leher ane dan sedikit melukai leher ane.

Andai ane menusuk batang leher wanita itu terlalu kuat, mungkin saja golok itu juga akan menancap di batang leher ini. Alhamdulilah leher ane masih selamat, hanya lecet sedikit saja.

PLUKKKKKKK

Jasad wanita itu jatuh

Badan ane kini telah berlumuran darah, ane berjalan mundur perlahan sekalian menjaga jarak aman. Antara takut, panik, dan perasaan was-was campur aduk menjadi satu.

Betul rupanya dugaan ane kalo wanita itu merupaken suanggi, tiba-tiba saja jasad wanita cantik itu perlahan berubah menjadi suanggi, ane mulai semakin mundur cari aman dan ane pun mulai siap-siap mengeluarken jurus kramat langkah seribu alias lari ngacir.

Ane perhatiken fisik wanita yang baru saja berubah jadi suanggi itu. Serem banget fisiknya, beda dengan suanggi yang laen.

Jika kalean ingin mengetahui wujud fisiknya wanita yang telah berubah jadi suanggi itu, bayangken saja fisik Reog Ponorogo namun badanya di lingkari satu ular hitam berdiameter pohon kelapa, dan lebih seramnya lagi ular itu berkepala tujuh.

Asal kalean tau, suanggi itu tak seperti setan atau hantu yang tak bisa menyakiti manusia secara fisik. Lebih tepatnya suanggi itu merupaken seorang kleniker penuntut ilmu hitam, dia bisa membunuh wanita serta bayi dengan sekali sentuhan dan bisa jua membanting laki-laki sampai kehabisan darah.

Ane semakin ketakutan, yang bikin ane takut itu bukan karena dia suanggi, tapi karena ada ular hitam berkepala tujuh melingkari badanya.

Suanggi pun cuma menatapi ane dengan tajam sambil tertawa terbahak-bahak, lalu gak lama kemudian suanggi itu terbang entah kemana.

Garing banget itu suanggi, ane kira suanggi hendak menyerang balik. Ane bersyukur juga karena suanggi gak mau membalas perbuatan ane. Cuma ada satu yang ane sesali, ane dicipok suanggi.

Najis banget dah congor ane bekas suanggi yang terlilit ular hitam berkepala tujuh. Ane jadi merasa jijik sendiri, Pokoknya segala yang berhubungan dengan uler pasti ane takut.

Ane lebih baik mendingan ketemu akang pocong en neng kunti, najis banget kalo ular dan ketemu hewan reptil yang menyeramken nan menjijikan. Sekali lagi yang ane takuti kalo lagi dihutan itu bukan suanggi atau setan-setan bajingan laenya, tapi segala jenis ular-ularan.

Ane memutusken untuk pergi dan coba mencari jalan keluar dari hutan, ane udeh gak mau tinggal digubuk lagi. Kaki melangkah menyusuri hutan halmahera, ane asal jalan aje toh nanti juga ujung-ujungnya mentok dipantai.

Hanya rembulan malam yang menyinari hutan dan menuntun langkah ane, setiap ranting pohon yang menghalangi jalan pasti ane tebang pake golok.

Lagi enak-enaknya ane menikmati perjalanan, ane sedikit heran dan menghentiken langkah karena merasaken kehadiran makhluk halus berpakaian militer jepang. Hanya pakaianya saja yang masih terlihat utuh, tapi wujudnya sudah hancur.

Ada belasan setan serdadu jepang yang bentuknya sudah tidak karuan lagi, hancur fisiknya ada yang kepalanya buntung, badanya putus terbelah dua, dan ada yang hancur mukanya seperti bekas ditembak.

Ane melangkah mendekati serdadu jepang yang sedang merenggut kelu, jeritanya itu telah membuat hati ane pilu. Ane sapa setan serdadu jepang itu dengan kata Hallo, tapi dia sama sekali tidak merespon sapaan ane.

Berhubung ane penasaran dengan apa yang telah terjadi dengan serdadu itu, maka ane coba melihat dan menerawang dengan cara memanfaatken energi mereka, kejadian tragis itu sering tersimpan dalam memori-memori alam.

Lambat laun perlahan pandangan ane beralih ke masa lalu, lebih tepatnya kembali ke masa kolonial. Ane melihat serdadu jepang yang sedang diseret oleh pejuang inlander dan tentara amerika.

Nah disini ada yang sedikit ane heranken, kok disaat detik-detik eksekusi mati serdadu jepang terdapat tentara amerika ? Bukankah amerika itu bukan termasuk negara penjajah ketika tempo itu ?

Ane coba kembali mengingat pelajaran sejarah, ya betul rupanya tanah maluku ini merupaken saksi bisu Perang Dunia 2. Walaupun indonesia tidak terlibat langsung dalam perang dunia 2, tetapi wilayah maluku merupaken tempat pangkalan militer jepang.

Tempo itu berhubung indonesia masih dalam pengaruh kekuasaan jepang, oleh karena itu tanah maluku di jadiken pangkalan militer untuk menyerang serdadu amerika di Kep.Pasifik.

Kenapa jepang membuat pangkalan militer di maluku bukan di negaranya sendiri ? Ya itu karena faktor jarak tempuh, maluku ini lebih dekat dengan kep.pasifik ketimbang dari jepang itu sendiri.

Dengan membuat pangkalan militer di maluku maka secara tidak langsung telah menghemat biaya operasional militer jepang dalam misi perang dunia melawan amerika dan sekutunya.

Nah jika sampe ada tentara amerika yang menginjak tanah maluku itu berarti merupaken detik-detik kekalahan jepang dalam perang dunia 2, dan itu jua merupaken awal jatuhnya kekuasaan jepang ditanah pertiwi indonesia.

Kembali ke para setan serdadu jepang itu, ane kasian juga sama mereka. Serdadu jepang di seret, sebelum mereka di eksekusi, tentara jepang ada yang membungkuk badan pertanda mereka menghormati kaisar dan menghormati bendera matahari terbit.

Sebagian dari serdadu jepang ada yang mencium foto, entah foto siapa mungkin itu foto keluarganya. Ada yang serdadu jepang yang menangis ketakutan dan ada juga sebagaian serdadu jepang yang telah siap untuk ditembak mati.

Dorrrr Doorrrr Dorrr Jlebbb

Satu persatu tentara jepang ditembak oleh tentara amerika, dan sebagian juga ada yang dipenggal kepalanya oleh para pejuang inlander.

Jujur aje serem banget kalo kita bisa melihat eksekusi mati. Ane diam seribu bahasa melihat satu persatu serdadu jepang merenggut nyawa.

Sekilas pandangan ane pun mulai kembali normal lagi, ane tinggalken saja serdadu jepang itu. Ketika kaki ane mulai bergerak melangkah, ebuset ada serdadu jepang yang muncul didepan muka ane, serem banget dia seperti menghalangi jalan ane.

Ane juga pasti kaget lah kalo ditakuti seperti itu, cuma bawaan ane saja yang selalu tenang tak mau menunjuken rasa takut.

Perlahan ane perhatiken setan jepang itu melangkah dan berhenti diatas gundukan tanah yang sudah ditandai dengan batu. Ane langsung paham, maksudnya itu dia cuma ingin menunjuken tempat jasadnya dimakamken.

Lalu ane kembali melangkahken kaki untuk pergi dari tempat itu, sebelum pergi ane iseng mengucapken Sayonara, serdadu jepang itu langsung tersenyum.

Hanya golok yang setia menemani langkah ane, emang kampret sialan beud malam itu ane betul-betul apes. Lagi enak-enak jalan mencari jalan keluar dari hutan malah ane bertemu dengan beberapa anak suku pedalaman dihutan halmahera.

Ya pastinya suku pedalaman itu merupaken Suku Togutil, mereka kurang lebih ya semacam suku dayak yang di kalimantan saja. Cuma secara penampilan dan fisik suku togutil kulitnya lebih hitam dari suku dayak.

Begonya ane malah kabur, ane baru pertama kali bertemu dengan suku anak pedalaman togutil. Serem banget mereka, segala bawa tombak en sumpit yang berisi racun pohon en binatang. Kalean kalo kena racun dari sumpitnya udeh dipastiken mati.

Suku togutil mengejar ane dengan tekhnik bagi orang, mereka berpencar bikin kelompok masing-masing satu kelompoknya itu ada tiga orang. Ane duduk manis aje sambil nyenderan dipohon gede, ane gak bergerak sama sekali hanya diam ditempat

Saat ane lagi ketakutan sambil ngacir, ane teringat untuk membaca jampi-jampi yang dapat menutupi pandangan orang laen. Setelah ane baca, ane langsung berhenti ditempat tanpa bersuara.

Ane kalo bergerak maju dan melangkah maka nanti akan terdengar suara ranting en daun yang ane injak, daya kekuatan pendengaran dan penciuman hidung suku togutil itu sangat tajam tak seperti orang kota.

Suku togutil pada lewat depan mata ane, mereka masih mencari ane dengan tombak yang diangkat tinggi-tinggi. Ane hanya diam dan atur napas agar tidak terdengar oleh mereka.

Nah goblognya itu ane kaga sadar kalo suku togutil ngejar ane sambil bawa anjing hutan, walau mata orang bisa dibutaken untuk sementara, kalo mata binatang ? tentunya tak akan bisa di kamuflaseken.

Binatang itu mempunyai mata yang lebih sensitiv ketimbang mata manusia. Tak lama kemudian banyak anjing-anjing yang mendekati ane.

Ane di guk-guk sama anjing hutan kepunyaan suku togutil, buset deh ane makin ngacir karena anjing hutan itu mau gigit ane. Suku togutil yang melihat beberapa anjingnya yang berlarian maka mereka jua ikut mengikuti anjing tersebut.

Ane ngacir terus dikejar anjing hutan, malah anjing itu larinya pada cepet pula. Keparat banget anjing tak tahu kondisi ane yang sedang kelelahan karena mencari jalan keluar dari hutan.

Ane udeh pasrah dikejar anjing-anjing piaraan suku togutil, ane berhenti lalu membaliken badan dan langsung menghantam dan membunuh anjing-anjing itu dengan beberapa kali sabetan golok.

Berasa banget tulang-tulang anjing itu pada remuk lalu putus terbelah karena hantaman golok dari ane. Ane Hanya mendengar suara terkaing-kaing pertanda anjing itu kesakitan dan hendak menghadapi kematian.

Berhubung badan ane telah kena tetesan darah ya sudah pasti itu najis en ane pun mulai bisa terlihat kembali oleh mereka para suku togutil.

Tidak lama kemudian datanglah suku togutil sekitar belasan orang, betul-betul hampir mirip banget hidup ane kaya di film-film, mereka ngomong bahasa daerah yang kaga ane mengerti. Bahasanya beda tak seperti warga maluku pada umumnya.

Anehnya mereka gak ada yang menodongken tombak en sumpit kepada diri ane, mungkin mereka sudah tau kalo ane masih berdarah maluku, jadi mereka para suku togutil cuma menatap ane yang dilumuri darah anjing.

Ada salah satu orang togutil yang mendekat ke ane, mungkin komandanya kali ya soalnya hanya dia doang yang auranya berasa paling kuat banget. Setiap suku pedalaman pasti punya pegangan, gak mungkin mereka polos layaknya orang biasa.

Komandanya itu sedikit bisa ngomong bahasa maluku kontemporer, seperti bahasa pergaulan orang-orang maluku pada umumnya. Komandanya itu baek dan santun sekali bahasanya ketika sedang berbicara dengan ane.

Salam pada Kie Raha

Perintah komandan suku togutil kepada para anak buahnye, semua orang togutil pada salam sama ane, salam mereka itu unik banget, mereka cuma nepok-nepok badan ane aje pertanda perkenalan.

Nyong ikut singgah dulu

ane diajak ketempat mereka

Sebenarnya suku togutil itu no maden, mereka selalu berpindah-pindah tempat untuk tinggal dan mengais makan dihutan. Tapi tak setiap hari mereka selalu berpindah-pindah tepat, mungkin setiap seminggu sekali mereka mencari tempat singgah yang baru.

Okeh siap !

Jawab ane simple

Beberapa pemuda suku togutil langsung naik pohon dan menebang beberapa ranting pohon yang agak besar. Ane kira itu ranting pohon buat bakar api unggun, rupanya hanya untuk memanggul ane.

Ane berasa jadi raja banget, kayu-kayu ranting pohon itu dipikul beberapa orang suku togutil, lalu ane disuruh duduk beberapa ranting pohon. Mereka memanggul ane mungkin agar ane gak capek jalan.

Dua jam perjalan menuju ketempat singgah suku togutil, awalnya ane hanya diam saja agak kaku juga aneh rasanya berada dilingkungan suku pedalaman.

Kaga lama kemudian ada kepala suku togutil yang menghampiri ane lalu dia mengajak ane ngobrol, kepala suku tersebut orangnya udah tua banget. Sayang aje ane gak ngerti maksud ucapanya.

Akhirnya dipanggil lah komandan suku togutil menjadi penerjemah, dalam percakapan kepala suku togutil mengajak ane bermalam dan singgah serta berpesta makan-makan.

Suku togutil kalo kita gak kenal memang terkesan galak tapi aslinya mereka itu sangat ramah sekali. Bohong banget kalo ada orang yang bilang mereka kanibal, berita palsu itu gak bener.

Ane melihat beberapa pemuda suku togutil sedang membakar daging anjing yang barusan ane bunuh tersebut, wanita-wanitanya memberi ane sofi untuk melepas haus. Btw sofi itu merupaken jenis arak tradisional khas maluku.

Pan haram anjing en sofi ?
Ah bodoamat ane udeh laper en haus

Inilah malam terakhir ane dimaluku, ane nikmati malam ini dengan kenikmatan. Bangun pagi lalu diantar suku togutil sampai di sebuah kampung, dan setelah itu ane nebeng truck perkebunan sampai menuju ke pelabuhan.

Dipelabuhan ane menumpang speedboat menuju pulau ternate, setelah sampai ternate ane berjalan menuju rumah. Ane ketok pintu rumah, nyokap yang membuka pintu.

Terlihat butiran air mata nyokap jatuh ke bumi, ane lalu disambut dengan pelukan dan tangisan seorang ibu. Setelah itu nyokap sujud syukur karena anak semata wayangnya kini telah melihat en menatap dunia kembali.

PART 31

PART 31

SELAMAT DATANG DI BOGOR

Grrruukkk Grrruukkk Grrruukkk

Pesawat yang ane tumpangi mengalami guncangan akibat turbulensi, dalam bahasa umumnya menabrak awan. Jujur aje ane takut naik pesawat, ane lebih memilih menaiki kapal laut ketimbang menaiki kapal terbang. Menumpangi pesawat itu bagai kucing dalam karung, mati satu mati semua.

Perjalananan dari Ternate-Jakarta menempuh waktu sekitar 4 jam, gak lama kemudian pesawat mendarat pertanda kini ane telah meninggalken tanah maluku berganti tanah kering khas jakarte. Maaf ane ralat, ane lupe jakarte udeh gak punye taneh karena semuenye kini telah berganti aspal.

Ane udeh gak sabar buru-buru ingin sampai di bogor. Kaki melangkah mencari parkiran mobil, terlihat dari kejauhan ada orang yang memberi kode dengan jari pertanda orang itu supir taksi gelap. Emang ada taksi gelap di airport ? Ya pasti adalah ! Janganken airport, dipinggir tol jagorawi juga banyak taksi gelap.

Pasca bernego harga fix dengan pak supir taksi gelap, kemudian ane melangkah menyamperken mobilnya sejenis sedan corolla yang terparkir diantara mobil petugas bandara. Ane lalu buka pintu mobil, ketika itu juga ane melihat ada seorang wanita muda yang sedang duduk dikursi belakang mobil.

Wajah wanita itu pucat sekali, terkesan kusut seperti orang yang gak pernah mandi sepuluh tahun. Lengan kirinya putus, kepalanya rada hancur hampir terbelah dua, bahkan pecahan otaknya itu terlihat berjatuhan.

Ane diam mematung sambil memperhatiken wanita itu, seperkian detik ane hanya bisa berdiri diluar pintu karena ane gak mau masuk kedalam mobil.

Walaupun ane sudah terbiasa melihat setan, tetep saja kadang setan yang berfisik hancur itu membuat ane kicep juga. Serem banget, namun masih kalah serem dengan suanggi yang dilingkari ular berkepala tujuh tempo itu.

Bahu ane ditepok orang, kebingungan ane terpecah ketika ada suara yang menyapa diri ane :

Kenapa bang kok diam aja ?

Tanya pak supir agak bingung.

Gapapa, pinggang gue lagi sakit susah nunduk

Jawab ane, ngeles.

Mau saya bantu masuk ke mobil ?

menawari bantuan ke ane

Kaga useh, santai aje

Ane langsung masuk ke mobil

Dalam perjalanan pulang ane selalu berdiam diri gak mau bersuara, kadang jua mata ane melirik ke setan tersebut. Ya.. setan itu juga selalu memandangi ane dengan pandangan mata melotot tajam. Berhubung ane dipelototin daritadi sama setan, maka ane coba berkomunikasi lewat batin kepadanya.

Kenape lu ngeliatin gue ?

Ane bertanya dengan tatapan tengil

Saya habis kecelakaan hikss.. hikss.. hikss..

Dia menjawab sambil nangis

Ngapain lu dimari (Mobil) ?

Heran ane sama setan itu

Ini dulu punya saya

Jawabnya memberitahu ane.

Pan lu udah mati ngapain mikirin mobil ?

Ane bertanya dengan ketus

Tangan saya ketinggalan disini

Jawabnya setan itu

Mana tangan lu ?

Ane pengen tau

Itu kamu dudukin

Sambil melotot tajam ke ane

Tidak lama kemudian terasa ada jari jemari yang mencengkram pantat ane, ane kaget bukan maen sambil histeris dalam mobil ane berteriak keras “Anjing kau setan” !

Ane teriak bukan karena takut, perasaan ane campur kesel karena ada setan yang sudah coba-coba berani menganggu ane. Ane balik melotot tajam kepadanya sambil melihat tangan buntung yang perlahan-lahan seperti melangkah menghampiri wanita itu.

Pokoknya serem banget kalo melihat tangan buntung yang sedang menghampiri pemiliknya. Pemandangan yang kelewat ekstrim banget, gak lama kemudian suara bapak supir taksi memecah kepaniken.

“ Maaf neng saya cuma mencari rezeki, tolong jangan mengganggu kami 
“, bapak supir berkata seperti itu. Mungkin dia juga tahu atas kejadian yang membuat ane berteriak histeris.

Wanita itu malah makin tertawa, suaranya hampir mirip wanita yang sedang tertawa terbahak-bahak. Kampret itu setan mulai betingkah depan ane, udah dibilangin dengan baek-baek, dia makin meledek.

“ Apakah mobil ini dulunya bekas tabraken ?
 ”, ane bertanya pada bapak supir taksi gelap. Awalnya dia gak mau mengakui namun ujung-ujungnya juga perlahan bapak supir taksi gelap itu mulai jujur dan terbuka kepada ane.

“ Iya pak, betul dua tahun yang lalu mobil ini sempat mengalami kecelakaan fatal dengan truck kontainer disekitar kawasan cilincing. Korban yang meninggal seorang wanita, dia tewas terjepit dan tertimpah badan truck kontainer
 ” kata bapak supir tersebut

“ Terus kenapa bisa mobil wanita itu ada dibapak ? ”
, ane kembali bertanya kepada bapak supir.

“ Setelah diperbaiki, mobil ini dijual dengan harga yang teramat murah karena mobil ini merupaken mobil bekas kecelakaan. Awalnya saya tertarik dan berniat kelak akan saya jadiken mobil carteran atau mobil omprengan seperti sekarang ini “
 kata bapak supir taksi gelap tersebut

Ane jadi kasian dengan wanita itu, hidup dan mati seseorang itu memang Tuhan yang mengatur, kita sebagai manusia gak akan pernah tahu dan gak akan pernah dapat lolos dari kematian. Jikalau malaikat maut telah datang untuk menjemput, maka hanya kepasrahan yang akan muncul dalam benak kita.

Rute melewati tanggerang kemudian masuk ke arah tol dalam kota hingga menuju grogol, lurus terus ke cawang dan menembus arah tol depok. Kemudian mobil bergerak hingga ujung jalan tol bogor, Belok ke arah istana lalu belok sekali lagi dan berhenti tepat dipagar rumah ane.

Oiya btw ane pulang ke bogor sendirian, kaga bareng ortu karena ortu masih ribet ngurusin panen kebon cengkeh dimaluku sana. Jadi otomatis beberapa hari kedepan ane sendirian dirumah hanya ditemani kesepian dan setan-setan penghuni rumah.

Ane turun dari taksi lalu berjalan melangkah dan membuka pagar rumah yang masih tetap terkunci. Butuh perjuangan en usaha untuk membuka gembok yang sudah berkarat itu, maklum rumah tua sampe-sampe gemboknya pun ikutan tua.

A sinyoooooo

Bang sinyo

Terdengar suara wanita yang berteriak memanggil nama ane, ane tengok kanan kiri en melihat wanita yang berlari menghampiri ane. Wanita itu bernama Eulis, dari nama juga sudah identik orang sunda. Eulis merupaken anak penjual gado-gado diwilayah sekitar area rumah ane.

Kumaha kabarna damang a sinyo ?

Gimane kabarnye, sehat bang sinyo ?

Alhamdulilah damang, aa mah moal geuring

Alhamdulilah sehat, abang gak bakalan sakit

Eta mata aa geus ningali deui lain ?

Mata abang udeh kembali melihat lagi ya ?

Heeuh alhamdulilah, berkat doa neng eulis iyeu oge
Iya alhamdulilah berkat doa neng eulis juga

Ane sambil mengeluarken senyuman ane yang paling manis dan menawan untuk neng eulis. Kurang lebih senyuman ane mirip senyuman reza rahardian. Kayanya sih itu juga, tapi mungkin lebih mirip senyuman tukul deh.

Ah a sinyo mah suka ngagombal

Ah bang sinyo suka ngegombal

Lalu jari eulis yang lentik itu mencubit lengan ane, Oww so sweet. Wajahnya eulis yang putih kini berubah memerah menahan malu, terlihat raut grogi en salah tingkah. Ane bersyukur walau ane item juga masih bisa buat wanita klepek-klepek.

Tempo itu juga ane jadi teringat lagu daerah maluku yang sedikit ane rubah liriknya :

Ayam hitam telurnya putih ..
Mencari makan dipinggir kali ..
Sinyo hitam giginya putih ..
Kalo tersenyum manis sekali ..

Walaupun banyak jua wanita yang salah mengartiken kebaiken ane, udah resiko itu. Kalo bersifat baek dan perhatian disangka suka, giliran cuek dituduh PHP. Mending cuma dituduh PHP, ane juga pernah dimaki en dituduh suka memainken wanita. Kacau beud.

Kepulangan ane membuat beberapa setan disekitar rumah pada penasaran ingin melihat ane yang kini telah kembali melihat dunia. Asal kalean ketahui aje setan pun kadang juga suka kepo pengen tau urusan oranglaen, percis hampir mirip seperti manusia saja.

Mereka setan penghuni rumah ane pada mengintip dari selah-selah tembok rumah, ada juga yang ngintip dari balik lemari, dan juga ada diloteng rumah. Ane diam saja tak mau menanggapi mereka, gak penting.

Hmmmm hmmmm, ada noni maria van de wiet yang bernyanyi mendehem dipohon belimbing.

Middag sinyo welkomterug naar huis

Siang sinyo, selamat datang kembali di rumah

Middag non maria

Siang juga non maria

Hoe gaat het sinyo ?

Gimana kabarnya sinyo ?

Het gaat goed Non Maria

Ane baik-baik aje non maria

Ane berbincang banyak dengan noni maria, entah ngomongin apa ane sudah lupa. Omongan terus berpanjang lebar, Ane berusul nanti malam akan membuat pesta dansa kembali dengan setan-setan belanda, ini semua cuma untuk merayaken kesembuhan mata ane.

Bukan hanya setan belanda doang, ane juga udeh mengajak neng kunti pohon mangga untuk mengikuti pesta dansa. Cuma sayang neng kunti gak mau ikut gabung, alasanya itu karena dia malas gabung dengan para setan belanda yang terkenal angkuh nan sombong. Setan sampe begitu juga kah ?

Ketika matahari mulai termaken bulan, dan malam disinari kegelapan. Setan-setan belanda mulai berdatangan ke rumah ane, ane memutarken lagu bethoven yang terkenal dengan musik-musik klasik bergaya renaisance.

Hampir mirip dengan pesta dansa zaman dulu, setan belanda banyak yang menari mengikuti alunan nada symponi. Ane lihat Noni Adriana penghuni makam belanda kebunraya bogor telah berdansa dengan Menner Van Dort, Noni Verkis penghuni bendungan katulampa juga kini berdansa dengan Meneer Van Geerk, dan masih banyak setan belanda yang lainya.

Ane hanya diam disofa sambil menyaksiken bangsawan belanda itu saling tertawa dan menari pertanda mereka sangat menikmati malam panjang yang begitu dingin menusuk tulang belulang.

Pandangan ane seketika menyusuri ruangan, mencari noni maria yang tidak terlihat dalam pesta dansa. Ane panggil noni maria cuma dia tidak muncul jua. Aneh noni maria sudah menghilang saja, ane mencari noni keliling rumah tapi gak ketemu-ketemu. Biarken aja ane bodo amat malas juga nyari-nyari setan.

Ane kembali keruang tengah yang dimana tempat ini telah ane rubah dan menjadiken ruang untuk pesta dansa. Ketika alunan irama nada simponi 9 bethoven mulai bermain dengan lantang, ane melihat ada dua sosok setan belanda yang sedang berjalan melangkah memasuki ruang tengah.

Ane perhatiken dengan pandangan seksama melihat kedua setan belanda tersebut, Ya.. Itu ada noni maria yang sedang bergandengan tangan dengan seorang Lelaki Belanda berbadan tegap dan berseragam militer KNIL.

Wajah lelaki yang digandeng noni maria itu seperti tidak asing bagi ane, serasa pernah melihatnya tapi entah dimana ane sudah lupa. Tak lama kemudian datanglah noni maria serta pria berseragam militer KNIL lalu merkea menghampiri ane. Noni maria beserta pria itu langsung menyapa diri ane yang sedang berbaring disofa.

Ane bertanya kepada noni maria, ingin tau siapa lelaki yang berseragam militer itu ? Noni maria pun berbisik pelan kepada ane, dia memberitahu pada ane kalo pria berbadan tegap dan berseragam militer KNIL itu bernama Guus Willem Van Osch Lijk.

WTF, Guss Willem Van Osch Lijk ? Perasaan sedih dan bahagia menjadi satu. Ane senang dapat bertemu dengan Eyang Buyut ane sendiri, Kakeknya nyokap, Ayahnya oma, dan Suaminya Noni Maria. Walau ini semua hanya sebatas jumpa dengan Jin Qarin’nya,

Masih ada lanjutan nye belom tamat dan sudah ada rencana mau dibuat FILM